Apa itu Job Order Costing? Berikut Pengertian dan Contohnya

Jika bisnis Anda secara teratur menciptakan produk unik untuk pelanggan, Anda mungkin memerlukan job order costing atau sistem penetapan biaya pesanan untuk melacak setiap pesanan dengan benar. Menggunakan sistem penetapan biaya pesanan dapat membantu memastikan waktu dan sumber daya yang Anda gunakan untuk membuat produk akan menghasilkan keuntungan bagi bisnis Anda. Membangun sistem penetapan biaya pesanan melibatkan elemen yang berbeda untuk memastikan keakuratan biaya setiap pekerjaan.

Pada artikel ini, kami mendefinisikan apa itu job order costing, menjelaskan dokumen apa yang diperlukan untuk membuat job order costing yang akurat dan memberikan contoh jenis perusahaan yang secara teratur menggunakan penetapan biaya pesanan.

Apa yang Dimaksud dengan Job Order Costing?

Job order costing atau penetapan biaya pesanan adalah sistem yang terjadi ketika pelanggan memesan sejumlah kecil produk yang unik. Sistem ini menentukan harga setiap produk individu dan memastikan bahwa biaya untuk setiap produk cukup masuk akal bagi pelanggan untuk membelinya sambil tetap memungkinkan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan.

Sistem penetapan biaya pesanan dapat memperoleh dan melacak informasi dari sumber keuangan seperti biaya material, catatan penggajian, faktur pemasok, dan alokasi overhead.

Seorang akuntan akan menggunakan sumber daya ini untuk mengumpulkan data dan menghitung atau melacaknya menggunakan lembar biaya pekerjaan. Mereka juga dapat menggunakan database pesanan pekerjaan untuk melacak setiap produk menggunakan nomor identifikasi khusus untuk setiap produk.

Setiap item yang dilacak dalam sistem penetapan biaya pesanan harus memiliki catatan biaya pekerjaan yang mencantumkan bahan yang digunakan untuk membuat item itu, jumlah orang yang bekerja untuk membuat item itu, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membuat item dan jumlah overhead pabrik untuk produk itu.

Ini membantu seorang akuntan melacak dengan lebih baik uang yang dihabiskan untuk setiap item dan inventaris saat ini untuk mencegah kerugian yang tidak terduga terjadi.

Baca juga: Akun Nominal: Pengertian dan Perbedaannya dengan Akun Riil

Dokumen yang Dibutuhkan untuk Job Order Costing

Untuk melacak biaya setiap pekerjaan individu, dokumen khusus diperlukan untuk tetap akurat dan mengurangi kemungkinan kehilangan keuntungan yang tidak terduga. Di bawah ini adalah dokumen umum yang digunakan dalam sistem penetapan biaya pesanan.

Formulir permintaan bahan

Untuk melacak bahan yang digunakan dalam item/pesanan saat ini, perusahaan menggunakan formulir permintaan bahan. Formulir ini menyatakan bahwa bahan tertentu telah diambil dari inventaris dan dimasukkan ke dalam pembuatan pesanan pekerjaan. Bagian yang mungkin Anda temukan pada formulir permintaan bahan dapat mencakup:

  • Tanggal bahan diambil dari persediaan
  • Nomor unik pekerjaan unik
  • Jumlah persis material yang diambil
  • Nomor barang dan deskripsi
  • Berapa biaya setiap item material
  • Total semua item diambil
  • Siapa yang meminta barang
  • Siapa yang memberi harga barang
  • Kepada siapa barang itu diberikan

Ketika seorang karyawan memasukkan informasi ke dalam formulir permintaan bahan, mereka mungkin perlu mencari informasi yang diminta dari sumber lain. Misalnya, ketika mencoba mencari tahu berapa harga barang-barang material, mereka mungkin meminta departemen akuntansi untuk memperbarui harga.

Lembar biaya pekerjaan

Lembar ini adalah sumber utama untuk melacak item agar harga dan inventaris tetap akurat. Untuk menjaga akurasi ini, lembar biaya pekerjaan ini perlu melacak informasi termasuk:

  • Tanggal pekerjaan dimulai
  • Tanggal karyawan menyelesaikan pekerjaan
  • Tanggal pesanan dikirim ke pelanggan
  • Informasi pelanggan, biasanya alamat mereka
  • Informasi catatan pekerjaan, termasuk biaya overhead, bahan apa yang digunakan dan informasi tenaga kerja
  • Ringkasan biaya akhir pekerjaan final

Setiap detail informasi pekerjaan di atas akan memiliki bagiannya sendiri untuk menunjukkan dengan jelas kepada pembaca informasi apa yang dibutuhkan dan apa yang sedang dilacak.

Baca juga: Akuntansi Dasar: Pengertian Lengkap dan Semua Hal yang Harus Anda Tahu

Time ticket

Karena seorang karyawan bekerja berdasarkan pesanan yang unik, mereka sering kali diminta untuk mengisi lembar waktu yang mencatat pekerjaan yang telah mereka selesaikan. Bagian dari time ticket dapat mencakup:

  • Nama karyawan dan nomor ID
  • Nomor pekerjaan spesifik yang mereka selesaikan
  • Daftar setiap pekerjaan
  • Tanggal setiap pekerjaan dimulai
  • Berapa jam setiap pekerjaan yang dibutuhkan karyawan untuk menyelesaikannya?
  • Tarif per jam karyawan
  • Total biaya pekerjaan
  • Persetujuan akuntansi dan supervisor

Contoh Sistem Job Order Costing

Cara penetapan biaya pesanan pekerjaan sering kali dapat bervariasi tergantung pada bisnis tertentu yang menggunakan sistem ini. Di bawah ini adalah contoh berbagai jenis perusahaan yang menggunakan sistem penetapan biaya pesanan untuk melacak inventaris dan bagaimana prosesnya berbeda.

Dengan penetapan biaya pesanan, produk dibuat secara individu atau dalam kelompok yang lebih kecil, bukan dalam jumlah besar barang. Sebagai contoh:

Katakanlah seorang pelanggan membeli sepatu yang dipersonalisasi dengan nama mereka tertulis di sisi dan tali sepatu yang terbuat dari katun, bukan bahan nilon dasar. Karena pesanan ini unik, bisnis akan menggunakan job order costing untuk menciptakan harga yang unik untuk menagih pelanggan untuk sepatu yang dibuat khusus.

Firma hukum dan bisnis akuntansi

Karena pengacara dan akuntan bekerja dengan klien yang berbeda pada akun yang unik, banyak yang akan menggunakan sistem penetapan biaya pesanan untuk melacak berapa banyak waktu dan sumber daya yang digunakan untuk setiap pelanggan.

Contoh: Seorang pengacara perceraian dapat bekerja dengan klien untuk memberikan nasihat dan bantuan hukum dasar untuk kasus yang tidak memerlukan banyak penelitian hukum, pertemuan klien-pengacara, atau sumber daya tambahan. Jika pengacara perceraian bekerja pada kasus kompleks yang membutuhkan jam tambahan untuk penelitian, pertemuan, dan sumber daya lainnya, mereka akan menggunakan penetapan biaya pesanan untuk menghitung jumlah pasti klien.

Baca juga: Manajemen Kas: Pengertian, Tujuan, dan Contohnya

Pelayanan medis

Rumah sakit dan klinik menggunakan penetapan biaya berdasarkan pesanan untuk menentukan berapa biaya yang harus dibebankan kepada setiap pasien. Jika seorang pasien tiba di klinik membutuhkan pemeriksaan, mereka jelas membutuhkan perawatan yang lebih sedikit daripada seseorang yang membutuhkan operasi kompleks yang memerlukan beberapa malam menginap.

Karena pengalaman setiap pasien dapat bervariasi sesuai dengan kebutuhan mereka, tim akuntansi rumah sakit atau klinik membuat biaya pesanan pekerjaan terpisah untuk setiap layanan guna memastikan rumah sakit menghasilkan cukup uang untuk mendukung sumber daya mereka.

Studio film

Di studio film, penetapan biaya pesanan digunakan untuk melacak gaji karyawan serta biaya alat peraga, kostum, lokasi yang ditetapkan, dan peralatan pembuatan film. Beberapa studio film juga menggunakan lembar kerja sebagai perkiraan untuk menentukan berapa biaya untuk membeli setiap item dan mempekerjakan setiap karyawan untuk membangun anggaran khusus untuk setiap film.

Setelah anggaran dibuat, mereka mempekerjakan kru film mereka dan membeli sumber daya yang diperlukan untuk membuat film. Setiap kali seorang karyawan bekerja, mereka biasanya mengirimkan kartu waktu untuk melacak proyek yang mereka kerjakan. Setiap item film dan sumber daya lainnya dilacak pada lembar kerja.

Perusahaan konstruksi

Banyak pekerja konstruksi merancang bangunan yang dibuat khusus dan memenuhi kebutuhan pemilik atau manajer properti tertentu. Mereka sering memperkirakan biaya setiap produk yang dibutuhkan untuk membangun bangunan atau bagian properti. Setelah diperkirakan pada lembar biaya pekerjaan, mereka akan menyajikan perkiraan ini kepada manajer atau pemilik properti.

Jika disetujui, perusahaan konstruksi akan menggunakan lembar pesanan pekerjaan untuk melacak kemajuan mereka dan jumlah yang dibelanjakan, memastikan untuk tetap dalam anggaran yang disepakati.

Baca juga: Penetapan Biaya Standar: Pengertian, Keuntungan, Kekurangan dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Mendapatkan visibilitas yang jelas ke dalam bisnis Anda sangat penting untuk menumbuhkan keuntungan dan membangun perusahaan yang berkembang pesat. Meskipun mudah merasa kewalahan menjalankan bisnis, kami dapat menarik beberapa poin utama dari penetapan biaya pesanan untuk diingat:

  • Karena penetapan job order costing memecah setiap pengeluaran (tenaga kerja, bahan, dan overhead), ini menentukan profitabilitas suatu proyek dan memberi tahu Anda apakah itu layak untuk dikejar.
  • Seiring waktu, penetapan job order costing dapat memberikan data berharga mengenai proyek yang dapat menginformasikan keputusan bisnis
  • Metode penetapan job order costing menyesuaikan dengan proyek apa pun dan dapat digunakan seiring pertumbuhan perusahaan Anda
  • Pelacakan waktu karyawan yang akurat sangat penting ketika menerapkan job order costing dan software  yang menghitung dan mengotomatiskan beberapa proses ini mengurangi ruang untuk kesalahan. contohnya adalah software akuntansi Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Dengan menggunakan Accurate Online Anda bisa dengan mudah mengotomatiskan berbagai kegiatan pembukuan dan administrasi dalam bisnis Anda.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate1