Capital Gain: Pengertian, Jenis, Dan Perbedaannya Dengan Dividen

Investasi memang menjadi salah satu cara agar bisa memiliki sejumlah cadangan dana yang bisa digunakan di kemudian hari. Jika terbiasa berkecimpung dalam pasar modal, tentu istilah capital gain sudah tidak asing lagi dalam dunia investasi.

Banyak yang melakukan investasi dengan melakukan sebuah jual beli saham. Saham menjadi pilihan utama dikarenakan kemudahan ketika hendak berinvestasi. 

Berinvestasi dalam jangka pendek bisa menjadi lumbung keuntungan yang besar jika kita pandai dalam melakukannya. Namun berinvestasi di pasar saham bukan berarti tanpa risiko, bahkan tanpa pengetahuan mendalam, investasi jenis ini merupakan investasi dengan risiko yang sangat besar.

Pengertian dari Capital Gain

Berbicara mengenai capital gain, mungkin bagi orang yang belum pernah melakukan investasi terdengar asing. Definisi dari capital gain ini adalah keuntungan modal yang diperoleh seorang investor ketika harga penjualan dikurangi jumlah harga beli saham. Selisih dari harga penjualan dan harga beli ini yang kemudian diperhitungkan.

Untuk memperoleh keuntungan dari investasi ini bisa dengan banyak aset seperti halnya properti, barang, obligasi, dan juga menja dengan berbisnis. Namun berbisnis ini juga berpeluang untuk kehilangan aset ketika tidak melakukaan diferensiasi secara tepat meskipun peluang keuntungan yang didapatkan sebanding dengan resikonya.

Jadi secara umum capital gain adalah nilai keuntungan ketika aset yang dijadikan investasi telah dijual. Namun, ketika pemilik masih memiliki atau menguasai aset tersebut, hal itu bukan disebut dengan capital gain meskipun harga yang ditawarkan lebih tinggi dengan harga sebelumnya. 

Secara implisit, istilah yang paling tepat capital gain yaitu keuntungan nilai yang berubah dalam skala besar ketika melakukan investasi dengan menjual aset baik itu properti, saham, atau yang lainnya. 

Download eBook Panduan dan Template Pembukuan Sederhana dengan Excel untuk Bisnis Kecil

Jenis-Jenis Capital Gain dari Berbagai Investasi

Sama seperti halnya saat Anda memilih cara investasi yang, Anda bisa memilih sumber keuntungan dari beberapa jenis yang bisa dipilih. Adanya beberapa jenis keuntungan menjadikan pilihan mana yang paling cocok untuk Anda, yang pada akhirnya menentukan instrumen investasi yang tepat untuk Anda.

Bergantung pada Tenor pemegang aset, keuntungan terhadap investasi secara luas dapat dibagi menjadi beberapa jenis berikut:

Capital Gain Jangka Pendek

Jika suatu aset dijual dalam waktu 36 bulan setelah akuisisi, maka keuntungan yang diperoleh darinya dikenal sebagai capital gain jangka pendek.

Misalnya, jika sebuah properti dijual dalam waktu 27 bulan setelah pembelian, properti itu akan mendapat capital gain  jangka pendek.

Namun, kepemilikan bervariasi dalam kasus aset yang berbeda. Untuk Reksa Dana dan saham yang tercatat, capital gain terjadi jika suatu aset dijual setelah ditahan selama 1 tahun.

Baca juga: Rencana Anggaran Biaya: Pengertian, Contoh Sederhana dan Cara Membuatnya

Capital Gain Jangka Panjang

Keuntungan yang diperoleh dengan menjual aset yang disimpan selama lebih dari 36 bulan dikenal sebagai capital gain atau keuntungan modal jangka panjang.

Jangka waktu penyimpanan untuk aset properti yang tidak dapat dipindahkan diubah menjadi 24 bulan. Namun, hal ini tidak berlaku untuk aset bergerak seperti perhiasan, reksa dana berorientasi hutang, dll.

Selain itu, beberapa aset dianggap sebagai aset modal jangka pendek jika masa kepemilikan kurang dari 12 bulan. Berikut adalah daftar aset yang dianggap sesuai dengan aturan yang disebutkan di atas –

  • Saham ekuitas dari organisasi mana pun yang terdaftar di BEJ yang diakui.
  • Sekuritas seperti obligasi, surat utang, dll. Yang terdaftar di bursa saham mana pun.]
  • Capital gain pada Reksa Dana yang berorientasi ekuitas,
  • Obligasi

Semua aset yang disebutkan di atas dianggap sebagai aset modal jangka panjang jika dimiliki selama 12 bulan atau lebih. Dalam kasus aset yang diperoleh melalui warisan atau hadiah, maka periode dimana aset tersebut dimiliki oleh pemilik sebelumnya akan dipertimbangkan. Selanjutnya, untuk saham bonus atau saham right, jangka waktu kepemilikannya dihitung sejak tanggal penjatahan.

Baca juga: Mengetahui Jenis Bukti Transaksi Dalam Akuntansi dan Peruntukannya

capital gain 2

Perbedaan Antara Capital Gain Dengan Dividen

Dalam dunia investasi, ada beberapa hal yang menjadi pembeda antara capital gain dengan dividen yang masih seringkali tidak dipahami investor.

Perbedaan inilah yang menyebabkan seseorang yang tidak mengetahui apa yang akan dilakukan ketika melakukan investasi dan tidak memahami perbedaan dari dua jenis keuntungan dalam investasi ini.

Berikut adalah perbedaan antara pertumbuhan modal dan dividen dalam proses investasi:

  1. Capital gain adalah keuntungan yang direalisasikan setelah menjual aset jangka panjang, sedangkan dividen adalah pendapatan yang diperoleh dari keuntungan perusahaan untuk para pemangku kepentingan.
  2. Terjadinya capital gain membutuhkan konversi saham / aset menjadi uang tunai, sedangkan dividen dapat memberikan pendapatan berkala yang stabil.
  3. Penerima keuntungan modal terbatas pada pemilik dan / atau investor yang umumnya sedikit jumlahnya. Namun, penerima dividen umumnya banyak yang jumlahnya bisa mencapai ribuan, tergantung dari jumlah saham yang dikeluarkan.
  4. Keuntungan modal dikenakan pajak secara berbeda tergantung pada apakah itu jangka panjang atau jangka pendek sedangkan dividen biasanya dikenakan tarif tetap (misalnya 10%, 15%).
  5. Keuntungan modal akan terjadi umumnya sekali seumur hidup investor sejak nilainya diterima setelah realisasi. Dividen dapat dibagikan setiap tahun tergantung pada pengambilan keputusan dan kebijakan manajemen senior perusahaan.
  6. Jumlah pertumbuhan modal umumnya cenderung meningkat karena merupakan aset jangka panjang dan dipengaruhi oleh berbagai faktor makroekonomi, sedangkan jumlah deviden dapat tidak menentu dan tergantung pada kinerja perusahaan dan keputusan manajemen. Mungkin saja mereka memiliki pengembalian yang cukup tetapi mungkin ingin mendapatkan kembali sejumlah dari keuntungan untuk diinvestasikan dalam aktivitas lain perusahaan.
  7. Keputusan untuk merealisasikan capital gain ada di tangan pemilik / investor tetapi pemegang saham tidak dapat mengontrol waktu dan jumlah dividen yang akan dibagikan.
  8. Dalam hal honorarium, pertumbuhan modal tidak menawarkan tambahan apapun selain dari fluktuasi keuntungan tetapi dividen dapat menawarkan lebih banyak dalam hal saham bonus, pemecahan saham, dll.

Baca juga: Mengetahui Lebih Jauh Perbedaan Depresiasi dan Amortisasi pada Bisnis

Contoh

Katakanlah jika sebuah properti dibeli seharga $ 2,00,000 dan jika itu dijual seharga $ 2,75,000, jumlah keuntungan modal adalah [$ 2,75,000 – $ 2,00,000 = $ 75,000]. Jumlah pajak yang sama akan bervariasi tergantung pada jangka waktu jika telah ditahan. Katakanlah, aset tersebut telah dijual setelah 3 tahun dengan tarif pajak 20%. Jumlah pajak adalah [20% * 75.000 = $ 15.000]

Perlakuan pajak atas capital gain dapat membantu mengurangi pendapatan kena pajak pada tahun tertentu. Jika seseorang kehilangan uang karena investasi dan sedang mempertimbangkan untuk mengubah strategi investasi, aset tersebut dapat dijual dengan kerugian dan menerima keuntungan pajak dari kerugian yang terjadi pada aset tersebut. Ini tidak pernah menjadi alasan utama untuk menjual.

Jika suatu perusahaan mengumumkan dividen @ $ 1,50 per saham maka itu akan dikalikan dengan jumlah saham yang dimiliki. Katakanlah Tuan A. memegang 12 saham perusahaan maka dia akan mendapatkan dividen = 12 * 1,50 = $ 18. Perlu dicatat bahwa dividen dapat dikenakan pajak berganda karena sudah dikenakan pajak di tingkat korporasi dan selanjutnya pemegang saham juga dikenakan pajak distribusi dividen pada tingkat individu.

Baca juga: Laporan Arus Kas: Pengertian Lengkap dan Cara Analisanya

Kesimpulan

Itulah pengertian dan penjelasan lengkap dari capital gain dalam  terutama dalam pengelolaan aset dan juga investasi. Hal ini juga penting diketahui jika Anda adalah seorang pemilik bisnis atau sebagai stakehoder dalam suatu usaha.

Dalam mengembangkan bisnis, pemilihan instrumen investasi dan aset juga merupakan hal yang harus Anda pilih dengan benar. Jika Anda salah dalam melakukan pemilihan instrumen investasi dan pemilihan aset, maka bukan tidak mungkin bisnis Anda akan mengalami kerugian.

Langkah selanjutnya setelah Anda memilih instrumen aset atau investasi yang tepat dalam bisnis, Anda juga harus menghitung nilai setiap instrumen yang telah bisnis miliki melalui proses pembukuan yang sesuai standar.

Untuk kemudahan dalam pengelolaan dan penghitungan nilai aset sekaligus proses pembukuan yang efisien, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang memudahkan segala proses operasional dalam usaha Anda.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud dengan harga terjangkau dan fitur terlengkap seperti fitur pembukuan, penghitungan nilai aset tetap, smartlink ebanking dan ecommerce, payroll, penghitungan dan pelaporan perpajakan, otomasi laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Tertarik membuat bisnis Anda menjadi lebih mudah? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 1