Activity Based Costing: Pengertian, Fungsi, Komponen dan Contohnya

Pernah mendengar Activity Based Costing? Ini semua perhubungan dengan penetapan harga. Penetapan harga produk atau layanan adalah salah satu keputusan sulit yang dapat membawa bisnis Anda pada kesuksesan atau menghancurkan bisnis.

Anda harus menetapkan harga yang baik sehingga Anda dapat mengembangkan perusahaan Anda dengan margin keuntungan yang layak, tetapi harga Anda juga harus kompetitif agar pelanggan dapat masuk.

Banyak bisnis besar, terutama di sektor manufaktur, menggunakan penetapan activity based costing atau biaya berbasis aktivitas untuk membantu mereka menentukan harga penawaran secara akurat. Tapi, usaha kecil juga bisa mendapatkan keuntungan dari menggunakan metode penetapan biaya ini.

Activity based costing adalah subjek yang kompleks. Pelajari dasar-dasar penetapan biaya berbasis aktivitas, cara menemukannya, dan bagaimana hal itu dapat membantu bisnis Anda.

Apa itu Activity Based Costing?

Sistem activity-based costing (ABC) adalah metode akuntansi yang dapat Anda gunakan untuk mencari total biaya aktivitas yang diperlukan untuk membuat suatu produk. Sistem ABC menetapkan biaya untuk setiap aktivitas yang masuk ke produksi, seperti pekerja yang menguji suatu produk.

Banyak bisnis menggunakan harga pokok penjualan (COGS) untuk menentukan berapa biaya untuk membuat produk. Namun, COGS berfokus pada biaya langsung dan tidak termasuk biaya tidak langsung seperti biaya overhead.

Beberapa bisnis mengambil biaya overhead mereka dan mengalokasikannya secara merata di antara semua produk. Tetapi karena beberapa produk menggunakan lebih banyak biaya overhead daripada yang lain, biaya pembuatan setiap produk tidak akurat dengan metode ini.

Dengan penetapan biaya berbasis aktivitas, Anda mempertimbangkan biaya langsung dan overhead untuk membuat setiap produk. Anda menyadari bahwa produk yang berbeda memerlukan biaya tidak langsung yang berbeda pula. Dengan menetapkan biaya langsung dan overhead untuk setiap produk, Anda dapat menetapkan harga dengan lebih akurat. Dan, proses penetapan biaya berbasis aktivitas menunjukkan kepada Anda biaya overhead mana yang mungkin dapat Anda kurangi.

Misalnya, Anda membuat sabun. Sabun A memerlukan lebih banyak biaya tambahan, seperti pengujian, daripada Sabun B. Dengan menggunakan penetapan biaya berbasis aktivitas, Anda menetapkan biaya overhead yang tepat untuk produk yang sesuai. Dengan begitu, biaya overhead Anda lebih tinggi untuk Sabun A daripada B.

Baca juga: Integrated Marketing Communication untuk strategi pemasaran yang lebih maksimal, Ini penjelasannya!

Sejarah Activity Based Costing

Untuk mengatasi masalah yang dihadapi dalam pendekatan tradisional distribusi overhead, pendekatan baru dan lebih ilmiah dikembangkan oleh Cooper dan Kalpan yang dikenal sebagai Activity Based Costing.

ABC bertujuan untuk mengidentifikasi aktivitas yang menghasilkan mata uang biaya. Fokus utama adalah pada aktivitas yang dilakukan pada produk tertentu selama produksinya. Dengan demikian, aktivitas merupakan titik fokus dalam perhitungan biaya.

Menurut Cooper dan Kalpan, ABC didefinisikan sebagai,

“Sistem ABC menghitung biaya aktivitas individu dan menetapkan biaya ke objek biaya seperti produk dan layanan berdasarkan aktivitas yang dilakukan untuk menghasilkan setiap produk atau layanan”.

Menurut Horngren,

“ABC adalah sistem yang berfokus pada aktivitas dan objek biaya dasar dan menggunakan biaya aktivitas ini sebagai blok bangunan atau kompilasi biaya objek biaya lainnya.”

CIMA mendefinisikan ABC sebagai,

“Atribusi biaya ke unit biaya berdasarkan manfaat yang diterima dari aktivitas tidak langsung”. Contoh – Pemesanan, penanganan, jaminan kualitas, dll. Ini juga dapat didefinisikan sebagai “pengumpulan informasi kinerja keuangan dan operasional yang menelusuri aktivitas signifikan perusahaan hingga biaya produk”.

ABC adalah model penetapan biaya khusus yang mengidentifikasi aktivitas dalam organisasi dan menetapkan biaya setiap aktivitas dengan sumber daya untuk semua produk dan layanan sesuai dengan konsumsi aktual oleh setiap aktivitas.

Jadi, dalam ABC, biaya overhead diatribusikan ke pusat biaya atau unit berdasarkan jumlah aktivitas yang dilakukan dalam produksi.

ABC didasarkan pada Biaya Aktivitas George Staubus dan Akuntansi Input-Output. Konsep ABC dikembangkan di sektor manufaktur Amerika Serikat selama tahun 1970-an dan 1980-an.

Selama ini, Consortium for Advanced Management-International (CAM-I), memberikan peran formatif untuk mempelajari dan memformalkan prinsip-prinsip yang secara formal lebih dikenal dengan Activity-Based Costing.

ABC kehilangan ketenaran pada 1990-an karena metrik alternatif seperti balanced scorecard dan economic value added.

Baca juga: Esensi Merek: Pengertian, Manfaat, Karakteristik dan Contohnya

Fungsi Activity Based Costing

  • Untuk memberikan akurasi yang lebih tinggi dalam penghitungan biaya produk dan layanan dibandingkan dengan sistem penetapan biaya tradisional, karena semua produk tidak diproduksi secara merata dan beberapa produk diproduksi dalam jumlah besar dan beberapa dalam jumlah kecil, sehingga biaya overhead produksi telah meningkat secara signifikan dan tidak lagi berkorelasi dengan jam kerja mesin produktif atau jam kerja langsung.
  • Untuk memahami biaya produk dan pelanggan.
  • Untuk memahami profitabilitas berdasarkan proses produksi atau pelaksanaan.
  • Untuk memiliki analisis terstruktur sehubungan dengan proses yang kompleks.
  • Untuk menyediakan banyak informasi kepada manajemen untuk membantu dalam pengambilan keputusan.
  • Menghilangkan aktivitas yang tidak menambah nilai karena keragaman produk.
  • Untuk meningkatkan aktivitas nilai tambah karena keragaman permintaan pelanggan berkembang pesat.

Karakteristik Activity Based Costing

  • Meningkatkan jumlah kumpulan biaya yang digunakan untuk mengakumulasi biaya overhead. Jumlah nilai tergantung pada biaya kegiatan produksi. Jadi, alih-alih mengumpulkan biaya overhead-dalam satu kumpulan perusahaan atau kumpulan departemen, biaya diakumulasikan oleh aktivitas.
  • Ini membebankan biaya overhead untuk pekerjaan atau produk yang berbeda sebanding dengan biaya aktivitas dalam bisnis berdasarkan biaya tenaga kerja langsung atau jam langsung atau jam mesin.
  • Ini meningkatkan keterlacakan biaya overhead yang menghasilkan data biaya unit yang lebih akurat untuk manajemen.
  • Identifikasi biaya selama aktivitas dan penyebabnya tidak hanya membantu dalam perhitungan biaya yang lebih akurat dari suatu produk atau pekerjaan tetapi juga menghilangkan aktivitas non-nilai tambah. Penghapusan aktivitas non-nilai tambah akan menurunkan biaya produk. Ini, pada kenyataannya, adalah inti dari penetapan Activity Based Costing.

Baca juga: Value Proposition Adalah: Pengertian dan Cara Membuat Value Proposition

activity based costing 2

Komponen dalam Activity Based Costing

komponen Activity Based Costing

Berdasarkan gambar di atas, berikut adalah lima komponen dasar untuk dalam Activity Based Costing:

1. Resources (Sumber Daya)

Resources  adalah tempat organisasi membelanjakan uang mereka — kategori biaya yang dicatat. Sumber daya didefinisikan sebagai elemen ekonomi atau uang yang diterapkan atau digunakan dalam pelaksanaan aktivitas.

Gaji dan material, misalnya, merupakan sumber daya yang digunakan dalam pelaksanaan kegiatan. Contoh tambahan dari sumber daya termasuk perbaikan, inspeksi, sewa, depresiasi, utilitas, asuransi, dan persediaan.

Sebagian besar sistem Activity Based Costing saat ini mengecualikan biaya seperti pajak penghasilan dan beban bunga yang tidak digunakan dalam pelaksanaan aktivitas.

2. Resource Drivers (Penggerak Sumber Daya)

Penggerak sumber daya adalah dasar untuk menelusuri sumber daya ke aktivitas. Penggerak sumber daya didefinisikan sebagai ukuran kuantitas sumber daya yang dikonsumsi oleh suatu aktivitas.

Contoh penggerak sumber daya adalah persentase total meter persegi ruang yang ditempati oleh suatu aktivitas. Faktor ini digunakan untuk melacak sebagian dari biaya pengoperasian fasilitas ke aktivitas.

3. Aktivitas

Aktivitas adalah unit kerja. Jika Anda pergi ke restoran Anda untuk makan siang / makan malam, pelayan atau pramusaji dapat melakukan unit kerja berikut:

  • Kursi pelanggan dan menu penawaran
  • Mengambil pesanan Anda
  • Mengambil pesanan ke dapur
  • Membawa makanan
  • Mengisi minuman
  • Mentukan dan memberi tagihan
  • Mengumpulkan uang dan berikan kembalian
  •  Mengapus tabel

Masing-masing merupakan aktivitas dan kinerja setiap aktivitas menghabiskan sumber daya yang memerlukan biaya

Aktivitas mewakili pekerjaan yang dilakukan dalam suatu organisasi. Biaya kegiatan ditentukan dengan menelusuri sumber daya ke kegiatan menggunakan penggerak sumber daya.

Baca juga: Manajemen Merek: Pengertian, Strategi dan Contohnya

4. Activities Drivers (Penggerak Biaya Kegiatan)

Seperti penggerak sumber daya yang digunakan untuk melacak sumber daya ke aktivitas, penggerak biaya aktivitas digunakan untuk melacak biaya aktivitas ke objek biaya. Penggerak aktivitas didefinisikan sebagai ukuran frekuensi dan intensitas permintaan yang ditempatkan pada aktivitas oleh objek biaya. Penggerak aktivitas digunakan untuk menetapkan biaya ke objek biaya.

Penggerak biaya adalah kegiatan yang menghasilkan biaya. Penggerak biaya adalah faktor, seperti tingkat aktivitas atau volume, yang secara kausal mempengaruhi biaya (selama rentang waktu tertentu).

Artinya, ada hubungan sebab-akibat antara perubahan tingkat aktivitas atau volume dan perubahan tingkat biaya total objek biaya tersebut. Jadi, pendorong biaya menandakan faktor, kekuatan atau peristiwa yang menentukan biaya kegiatan. Berdasarkan penggunaan aktivitas (konsumsi), biaya aktivitas dilacak ke objek biaya.

Dalam organisasi manufaktur, berikut adalah contoh dari beberapa penggerak biaya aktivitas:

Beberapa Contoh Penggerak Biaya Kegiatan:

  • Jumlah menerima pesanan untuk departemen penerima.
  • Jumlah pesanan pembelian untuk biaya pengoperasian departemen pembelian.
  • Jumlah pesanan pengiriman untuk departemen pengiriman.
  • Jumlah unit.
  • Jumlah pengaturan.
  • Besarnya biaya tenaga kerja yang dikeluarkan.
  • Nilai bahan dalam suatu produk.
  • Jumlah jam penanganan material.
  • Jumlah inspeksi.
  • Jumlah perubahan jadwal.
  • Jumlah bagian yang diterima per bulan.
  •  Jumlah jam mesin yang digunakan pada suatu produk.
  • Jumlah jam pengaturan
  •  Jumlah jam kerja langsung.
  •  Jumlah sub-majelis.
  •  Jumlah vendor.
  • Jumlah jam pembelian dan pemesanan.
  • Jumlah unit yang dihapus.
  • Jumlah transaksi tenaga kerja.
  • Jumlah pesanan pelanggan yang diproses
  • Jumlah bagian
  • Jumlah karyawan.

5. Cost Objects (Objek Biaya)

Objek biaya, dapat berupa pelanggan, produk, layanan, kontrak, proyek, atau unit kerja lain yang menginginkan pengukuran biaya terpisah. Objek biaya yang paling umum adalah biaya produk atau jasa. Penggerak aktivitas digunakan untuk melacak biaya aktivitas ke objek biaya.

Contoh Kasus Activity Based Costing

Mari kita cari tahu berapa banyak yang Anda belanjakan untuk utilitas untuk membuat produk. Untuk melakukan ini, Anda memperkirakan bahwa total tagihan utilitas Anda adalah $ 20.000 untuk tahun tersebut.

Anda menentukan bahwa pemicu biaya yang memengaruhi tagihan utilitas Anda adalah jumlah jam kerja langsung. Jumlah jam kerja langsung bekerja mencapai 1.000 jam untuk tahun tersebut.

Bagi total tagihan utilitas Anda dengan Activities Drivers  (jumlah jam kerja) untuk mendapatkan tarif cost objects Anda. Tarif aplikasi overhead Anda adalah $ 20 ($ 20.000 / 1.000 jam).

Untuk produk khusus ini, Anda menggunakan utilitas selama 3 jam. Kalikan jam dengan tarif pengemudi biaya $ 20 untuk mendapatkan $ 60.

Baca juga: Pengertian PDCA dan Pentingnya Deming Cycle dalam Bisnis

Kesimpulan

Karena penetapan activity based costing memecah biaya yang digunakan untuk menciptakan produk, ia memiliki banyak kegunaan dalam bisnis. Untuk usaha kecil, penetapan biaya berbasis aktivitas sangat bagus untuk membuat keputusan overhead dan harga produk.

Dengan sistem ABC, Anda dapat menetapkan biaya untuk setiap aktivitas dalam proses produksi, memungkinkan Anda untuk lebih akurat menetapkan harga yang memperhitungkan berapa biaya yang Anda keluarkan untuk membuat produk.

Pantau terus keuangan bisnis Anda dengan melacak pengeluaran. Dengan software akuntansi online Accurate Online. Melacak pengeluaran dan pemasukan Anda tidak harus sulit.

Anda dapat mencoba Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu