Apa itu Branding dan Mengapa itu Penting Untuk Bisnis Anda?

Apa yang Anda pikirkan saat melihat gambar buah apel yang sudah tidak sempurna akibat gigitan? Tentu, itu logo apple.inc. Perusahaan yang membuat produk unggulan seperti iPhone, Macbook dan Mac OS. Saat Anda melihat sebuah logo dan Anda terpicu mengingat sebuah merek, maka bisa dibilang bahwa branding dari perusahaan tersebut berhasil. Namun, apa itu branding?

Apa itu Branding?

Branding adalah proses menetapkan karakteristik dan properti di dalam dan di luar penawaran untuk memberikan penawaran generik suatu identitas yang membantu untuk diakui dan dibedakan di pasar.

Tiga poin yang harus diperhatikan dalam definisi branding ini adalah –

  • Menetapkan karakteristik dan properti di dalam dan di luar penawaran: Meskipun karakteristik dan properti khusus untuk penawaran, mereka tidak terbatas pada di dalam penawaran. Postingan Facebook oleh perusahaan juga mewakili merek tersebut.
  • Untuk memberikan identitas: Tujuan utama branding adalah untuk memberikan identitas pada produk generik. Identitasnya sangat mirip manusia; dengan nama, suara, nada suara, warna, dan kadang-kadang bahkan suara.
  • Untuk membuatnya diakui dan membuat perbedaan: Peran branding lainnya adalah menjadi unik. Branding yang unik menghasilkan produk menjadi lebih dikenal dan dibedakan dalam kumpulan kompetisi.

Elemen-elemen Branding

Branding tidak terbatas pada nama dan logo saja. Ini adalah kombinasi dari karakteristik dan properti yang memiliki efek pada hampir semua indera kita untuk menghasilkan pengalaman yang seragam setiap kali kita melakukan kontak dengannya.

Branding terdiri dari beberapa elemen yang tak terhitung jumlahnya di antaranya –

  • Nama: Nama yang kami gunakan untuk mengidentifikasi produk.
  • Logo: Simbol atau desain lain yang diadopsi oleh bisnis untuk mengidentifikasi mereknya.
  • Warna: Warna yang sebagian besar digunakan oleh bisnis dalam pesan pemasarannya untuk menggambarkan atau melengkapi merek.
  • Visi: Kelompok sasaran atau tujuan di balik merek yang membantu memandu kegiatan dan masa depannya.
  • Pesan: proposisi nilai merek yang disampaikannya melalui kepribadian merek untuk menetapkan posisi merek.
  • Bentuk: Entah bentuk yang berbeda dari persembahan atau bentuk kemasan.
  • Aroma: Aroma berbeda yang dialami pengguna sebelum, selama, atau setelah ia menggunakan penawaran.
  • Gambar: Estetika seragam dan berbeda digunakan dalam pesan pemasaran.
  • Suara: Suara yang digunakan dalam pesan pemasaran untuk memperkuat identitas merek Anda.

Baca juga : Pentingnya Psikologi Warna pada Marketing dan Pengembangan Bisnis

Jenis-Jenis Branding

Branding tidak terbatas pada produk. Hari ini kita menyaksikan banyak organisasi, produk, layanan, tempat, dan bahkan orang. Berikut adalah 4 jenis pengenalan merek yang harus Anda ketahui –

Branding Produk

Branding produk adalah salah satu jenis membentuk identitas yang paling umum dimana penawaran diberikan identitas dan kepribadian untuk membuatnya dapat diidentifikasi dan dibedakan di pasar. Meskipun disebut branding produk, itu tidak terbatas pada produk yang ada. Pengenalan produk mengacu pada branding dari penawaran apa pun baik itu produk atau layanan.

Contoh dari membentuk merek produk yang efektif adalah seperti kita bahas dia awal, Apple.inc.

Contoh lain dari branding produk ketika datang ke layanan adalah Game of Thrones. Mirip dengan produk bermerek berwujud, acara TV ini memiliki identitas, karakteristik, dan properti sendiri yang membedakannya dari orang lain.

Personal Branding

Personal branding atau pencitraan sangat umum di kalangan politisi, selebriti, atlet, dan orang lain yang memiliki pengikut khusus. Jenis pencitraan ini memudahkan orang-orang ini untuk membuat gambar untuk diri mereka sendiri di antara pengikut mereka.

Citra merek ini tidak hanya membantu mereka dalam menciptakan peluang bisnis baru untuk diri mereka sendiri tetapi juga menguntungkan merek yang terkait dengan mereka.

Michael Jordan adalah contoh sempurna dari pencitraan, karena pengikut memiliki segmennya, tidak hanya dapat menguntungkan dirinya sendiri dengan meluncurkan lini pakaiannya sendiri tetapi juga menguntungkan Nike yang bermitra dengannya untuk meluncurkan yang sama.

Baca juga : 4 Langkah Melakukan Analisis Pasar yang Efektif untuk Pengembangan Bisnis

Corporate Branding

Pencitraan organisasi sama pentingnya dengan branding penawaran yang dijualnya. Corporate branding memberikan identitas kepada penyedia penawaran dan membuka peluang baru baginya untuk memperluas portofolio penawarannya dengan mudah.

Corporate branding juga sangat penting dalam perekrutan karena karyawan selalu ingin bekerja dengan perusahaan dengan merek yang dikenal.

PepsiCo adalah contoh yang baik dari membangun identitas perusahaan. Perusahaan ini memiliki beberapa lini produk dalam bauran produknya termasuk Frito-Lay, Pepsi, Diet Pepsi, Mountain Dew, Lay’s, Gatorade, Tropicana, dll. Semuanya dimiliki dan dioperasikan oleh merek induk – PepsiCo.

Branding Geografis

Branding geografis atau regional sering digunakan oleh industri pariwisata yang membuat merek dari lokasi geografis dengan menetapkannya karakteristik dan pengalaman tertentu untuk menarik lebih banyak pengunjung.

Sebagai contoh, Bali sebagai tujuan yang sempurna untuk dikunjungi jika Anda ingin pergi ke pulau indah yang dilapisi dengan pantai-pantai yang hangat, pasir putih dan flora hijau yang subur. Daerah ini juga dipasarkan sebagai satu-satunya tempat untuk melihat upacara ngaben, atau menikmati sunset indah di pantainya.

Baca juga : Tips Terbaik Menerapkan Instagram Marketing untuk Bisnis Anda

Contoh Branding

Ada kemungkinan besar bahwa Anda membaca artikel ini di perangkat bermerek, mengenakan pakaian bermerek, dan tinggal di daerah bermerek. Kami setuju bahwa merek ada di mana-mana. Anda sebagai pribadi juga merupakan merek.

Tapi apa yang membuat merek hebat? Apa yang memisahkan merek yang baik dari yang buruk?

Nah, berikut adalah tiga contoh untuk membantu Anda memahami konsep membangun citra merek bahkan lebih.

Coca-Cola

Dengan perkiraan nilai merek $ 73,1 miliar, Coca-Cola merupakan salah satu merek paling berharga di dunia. Perusahaan menggunakan proses membangun identitas dengan sangat baik sehingga kata Coca-Cola adalah kata yang paling dipahami kedua di dunia, setelah kata OK.

Perusahaan mulai dengan branding produk dengan menamai soda Coca-Cola-nya, memberinya rasa, warna, bentuk botol yang unik, dan akhirnya mengubah produk menjadi pengalaman dan branding produk menjadi identitas perusahaan.

McDonald

McDonald tidak hanya menonjol dengan logonya tetapi juga dengan karakteristik lain seperti maskot Ronald McDonald, branding suara, desain toko yang sama di seluruh dunia, dan keseragaman layanan yang disediakan di toko-toko tersebut.

Apple

Jika awalan ‘i’ ke kategori generik mana pun, kemungkinan orang akan menganggapnya sebagai produk Apple. Itulah strategi membentuk merek yang luar biasa dari Apple. Perusahaan telah memposisikan diri sebagai merek premium yang hadir dengan standar tinggi dan memiliki pendekatan pemasaran yang minimalis.

Baca juga : Biaya Peluang : Pengertian, Fungsi, dan Contohnya dalam Sebuah Bisnis

Pentingnya Branding

Brand adalah jumlah total dari bagaimana seseorang memandang suatu organisasi tertentu. Branding membentuk persepsi itu. – Ashley Freidlin, CEO & Pendiri Guild

Seseorang seharusnya tidak mengabaikan pentingnya branding dan membangun identitas. Ini telah menjadi kebutuhan untuk produk, organisasi, dan bahkan manusia saat ini. Tidak ada kelangkaan penawaran dengan properti serupa dan satu-satunya hal yang memisahkan penawaran tertentu dari persaingan dalam kasus seperti itu adalah merek.

Proses membangun identitas Anda harus menjadi salah satu prioritas sebelum Anda meluncurkan produk di pasar karena membantu untuk:

  • Buat identitas untuk penawaran: Branding adalah apa yang dikenal produk selain properti generik. Ini adalah nama unik, warna, desain, dan bahkan pengalaman psikologis yang membuat produk dapat diidentifikasi di pasar.
  • Buat preferensi konsumen terhadap penawaran: Pasar penuh dengan penawaran dengan properti yang sama yang sering membingungkan konsumen dengan apa yang harus ia beli. Cara dimana konsumen dapat menghadapi masalah ini adalah melalui condong ke arah merek yang mereka kenal dan percayai. Merek-merek populer dikenal sebagai investasi yang lebih aman dibandingkan dengan yang berisiko dan mereka memberikan kepuasan konsumen untuk utilitas yang disediakannya.
  • Buat aset baru dan membangun nilai: Merek itu sendiri adalah aset yang dapat dijual secara terpisah. Bertanya-tanya mengapa produk Apple harganya dua kali lipat dari pesaing yang menjual produk dengan konfigurasi yang sama? Ini adalah efek merek.
  • Bangun kepercayaan: Branding suatu penawaran menghasilkan penampilan profesional dari penawaran tersebut. Ini termasuk label dan kemasan yang terstrategi dengan baik sesuai dengan persyaratan hukum dan penentuan posisi yang direncanakan. Ini meningkatkan daya tariknya karena konsumen mempercayai penawaran dengan pandangan profesional.
  • Meningkatkan kebanggaan dan kepuasan: Merek perusahaan Anda atau penawaran Anda meningkatkan kebanggaan dan kepuasan baik pelanggan Anda maupun karyawan. Ini melambangkan perusahaan dan penawarannya dan membantu semua orang yang mengaitkannya untuk menciptakan hubungan yang lebih dalam dengan merek.
  • Mengembangkan strategi pemasaran: Strategi pemasaran tanpa merek tidak akan ada artinya selain sia-sia karena tidak akan ada yang mengidentifikasi penawaran dengan. Branding adalah bagian inti dari pemasaran karena semua strategi pemasaran berakar pada branding

Baca juga : Tertarik Memasang Iklan? Kenali Jenis Iklan yang Cocok untuk Bisnis Anda

Kesimpulan

Membangun citra merek atau branding adalah hal terpenting jika bisnis Anda ingin membangun kepercayaan merek yang tinggu untuk produk Anda. membangun identitas merek akan membuat setiap produk yang Anda jual mendapatkan citra postif dari konsumen Anda.

Bagi Anda yang ingin membuat bisnis Anda memiliki citra merek yang baik, lakukanlah strategi pemasaran yang terencana agar semua berjalan lebih optimal, salah satunya dengan melakukan penganggaran yang tepat pada setiap tindakan marketing Anda.

Untuk mempermudah proses penganggaran dan pencatatan pembukuan, gunakanlah software akuntansi yang memudahkan Anda melakukan proses pembukuan dan proses transparansi  arus keuangan usaha Anda. Dan salah satu software akuntansi terbaik di Indonesia adalah Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah meraih Top Brand Award sejak tahun 2016 sampai sekarang dan telah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis, mulai dari UMKM sampai perusahaan besar.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan di bawah ini :

accurate 200 ribu perbulan