Apa Itu Biaya Variabel Berikut Pengertian dan Perbedaannya Dengan Biaya Tetap

Biaya telah diklasifikasikan ke dalam banyak kategori, dua diantaranya adalah biaya tetap dan biaya variabel.  Untuk mendapatkan sesuatu, perusahaan harus mengorbankan sesuatu pula. Jika perusahaan ingin melakukan kegiatan operasi, pasti dibutuhkan pengeluaran atau biaya agar dapat mengoperasikan kegiatan perusahaan.

Biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan dapat berupa biaya apapun yang dapat mendukung operasional perusahaan, baik itu biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, biaya tetap maupun biaya variabel.

Baca juga : Mengenal Berbagai Contoh Laporan Keuangan Perusahaan

Biaya Dalam Produksi

Tujuan pengeluaran biaya dalam perusahaan ini adalah agar dapat memproduksi atau menghasilkan barang atau jasa yang dibutuhkan konsumen. Sehingga, diharapkan di masa yang akan datang akan ada aliran pendapatan yang dihasilkan atas penjualan atau penawaran barang atau jasa tersebut.

Biaya ini biasanya dikenal dengan biaya produksi.  Dalam biaya produksi, terdapat berbagai macam biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk memproduksi produk ataupun menghasilkan jasa.

Ketika perusahaan mengeluarkan biaya produksi, perusahaan mengharapkan adanya hasil dari kegiatan tersebut yang berupa produk atau jasa profesional. Maka dari itu, biaya produksi ini sangat vital bagi suatu perusahaan karena akan berpengaruh pada keberlangsungan perusahaan itu sendiri.

Dari hasil produksi inilah perusahaan akan mendapatkan pendapatan. Pendapatan ini kemudian akan dikurangi lagi dengan total biaya produksi. Total biaya produksi merupakan jumlah dari biaya tetap dan biaya tidak tetap atau variabel yang dikeluarkan dalam suatu periode tertentu.

Biaya produksi tentunya menjadi perhatian bagi perusahaan karena biaya ini akan mempengaruhi profit perusahaan bahkan dapat mempengaruhi pajak yang akan dibayar perusahaan.

Terdapat biaya tetap dan juga biaya variabel yang akan mempengaruhi biaya produksi ini. Lalu, apa itu biaya variabel? Bagaimana perbedaan biaya-biaya yang mempengaruhi total biaya tersebut? Berikut akan diulas mengenai kedua biaya tersebut.

Baca juga: FIFO, LIFO, atau Avarage, Mana Metode Persediaan yang Cocok untuk Bisnis Anda?

Pengertian Biaya Variabel

Jika ada biaya tetap, maka akan ada biaya variabel yang akan menentukan biaya produksi suatu perusahaan. Sebenarnya, apa pengertian dari biaya tersebut? Biaya ini merupakan suatu komponen dari biaya produksi yang nilainya dapat berubah karena biaya ini dipengaruhi oleh jumlah produk yang ingin diproduksi.

Jika jumlah produksi berkurang, maka jumlah biaya ini juga akan berkurang. Begitu pula sebaliknya, jika biaya produksi bertambah maka biaya ini juga akan bertambah.

Biaya ini akan sangat berpengaruh pada total biaya atau biaya produksi dalam perusahaan. Dari kedua komponen biaya produksi, hanya biaya tersebut yang akan berubah dan tergantung dari unit produksinya.

Sedangkan untuk biaya tetap, jumlah biayanya tidak akan berubah walau memproduksi barang sebanyak apapun. Maka dari itu, jika terjadi kesalahan penghitungan unit yang akan diproduksi, maka akan berpengaruh pada biaya ini.

Jika perusahaan kekurangan dana untuk produksi karena estimasi biaya ini kurang dari kebutuhan, maka perusahaan akan kesulitan untuk menutupi kekurangan tersebut. Terutama jika kondisi perusahaan yang memiliki aktiva yang sedikit.

Jika hal ini terjadi, maka bisa saja perusahaan akan menambah hutang yang akan menjadi beban yang harus ditanggung perusahaan. Maka dari itu, biaya tersebut perusahaan cukup mempengaruhi keberlangsungan perusahaan itu sendiri.

Karena biaya ini bergantung dengan volume unit produk yang akan diproduksi, perusahaan perlu menentukan strategi yang tepat agar biaya ini tidak terlalu besar namun kualitas produksi terjaga.

Dari biaya ini, jumlah unit dari hasil produksi akan diketahui karena biaya tersebut ditentukan berdasarkan jumlah unit yang ingin diproduksi. Maka dari itu, biaya ini dapat dikatakan tidak stabil atau tidak tetap karena jumlahnya bergantung pada unit produksi.

Baca juga : Contoh dan Cara Melakukan Akuntansi Sederhana untuk Bisnis Kecil

Perbedaan Dengan Biaya Tetap

Selain biaya variabel, ada juga biaya tetap yang menjadi salah satu bagian dari suatu biaya produksi. Biaya tetap ini sifatnya tidak akan berubah walaupun memproduksi jumlah unit yang cukup besar. Jumlah biaya tetap tidak akan dipengaruhi oleh jumlah unit yang diproduksi pada suatu periode.

Walaupun biaya ini dapat dikatakan tidak dipengaruhi oleh jumlah unit yang akan diproduksi, biaya ini sebenarnya dapat diubah karena banyak faktor tertentu. Biaya tetap cenderung diubah dalam kurun jangka pendek saat akan melakukan kegiatan produksi. Kenaikan atau turun harga merupakan salah satu faktor yang dapat mempengaruhi biaya tetap.

Lalu bagaimana perbedaan antara kedua biaya produksi tersebut ketika memproduksi suatu produk? Berikut akan dijelaskan apa saja perbedaan dari kedua biaya tersebut.

1. Tergantung Dengan Jumlah Unit Yang Diproduksi

Saat melakukan kegiatan produksi, perusahaan harus menentukan terlebih dahulu banyaknya unit yang ingin dihasilkan dari kegiatan produksi tersebut.

Karena output yang dihasilkan akan didistribusikan untuk konsumen. Jumlah unit yang diproduksi ini akan mempengaruhi komponen dari biaya produksi.

Namun, biaya tetap tidak akan dipengaruhi unit produksi yang ingin dihasilkan perusahaan. Berbeda dengan biaya variabel, biaya ini bisa berubah dan dapat dipengaruhi oleh jumlah unit produksi.

2. Mempengaruhi Total Biaya Produksi

Suatu biaya produksi dipengaruhi oleh beberapa komponen yaitu biaya tetap dan biaya variabel. Saat memproduksi suatu produk dalam jumlah banyak, biaya variabel  juga akan meningkat seiring jumlah unit produksi yang meningkat. Sehingga dikarenakan jumlah biaya tersebut meningkat maka biaya produksi pun akan bertambah.

Sedangkan untuk biaya tetap, jumlahnya akan konstan ketika memproduksi dalam jumlah unit berapapun. Biaya tetap tidak memiliki pengaruh yang besar dalam menentukan biaya produksi karena tidak dipengaruhi jumlah unit.

Baca juga : Mengetahui Lebih Jauh Faktur Pembelian, Komponen dan Manfaatnya

3. Dasar Penentuan Jumlah Biaya

Biaya variabel akan dipengaruhi oleh jumlah unit yang ingin diproduksi. Ketika jumlah unit produksi meningkat atau menurun maka biaya ini juga akan bertambah jumlahnya atau bisa saja menurun.

Namun hal ini tidak berlaku pada biaya tetap. Biaya tetap ditentukan berdasarkan pada periode tertentu. Misalnya untuk tahun lalu, biaya tetap sebesar satu juta. Bisa saja di tahun depan biaya tersebut akan meningkat atau menurun karena kenaikan harga.

Contoh Biaya Variabel

Biaya variabel dapat dikategorikan menjadi beberapa jenis biaya. Diantaranya akan dijelaskan di bawah ini.

1. Bahan Baku Langsung

Bahan baku merupakan komponen utama saat melakukan kegiatan produksi. Tanpa bahan baku, kegiatan produksi tidak dapat dilakukan karena bahan baku inilah yang akan diolah menjadi suatu produk dalam perusahaan manufaktur. Biaya bahan baku inilah yang dipengaruhi oleh jumlah unit yang akan diproduksi.

Dalam biaya produksi, bahan baku merupakan biaya yang jumlahnya ditentukan dari jumlah unit yang akan diproduksi. Biaya bahan baku ini dapat berupa apa saja yang digunakan saat melakukan kegiatan produksi. Contoh dari biaya bahan baku ini misalnya biaya untuk tepung dan telur dalam perusahaan roti atau kue.

2. Tenaga Kerja Langsung

Tenaga kerja langsung merupakan biaya yang ditentukan oleh unit produksi. Biaya untuk tenaga kerja langsung ini merupakan biaya upah untuk pekerja yang melakukan kegiatan produksi atau langsung membuat produk.

Misalnya untuk memproduksi 1 ton makanan, dibutuhkan 100 pekerja. Maka jika jumlah ton bertambah, jumlah pekerja yang dibutuhkan akan bertambah. Biaya tenaga kerja juga akan meningkat seiring unit produksi meningkat.

3. Penunjang Alat Produksi

Saat melakukan kegiatan produksi, biasanya perusahaan juga menyediakan mesin dan peralatan lainnya untuk menunjang kegiatan produksi berdasarkan nilai produksi.

Misalnya sebuah mesin membutuhkan oli. Maka jika jumlah mesin meningkat dan bertambah maka kebutuhan oli juga akan bertambah. Biaya oli ini juga dapat dikategorikan menjadi biaya variabel.

Baca juga : Pengertian Biaya Produksi, Contoh, dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Biaya variabel maupun biaya tetap merupakan bagian dari biaya produksi yang harus diperhitungkan dengan tepat. Jika tidak dipertimbangkan dan ditentukan strategi yang tepat, maka jumlah biaya produksi bisa saja melonjak naik.

Karena itu, keputusan untuk mengalokasikan setiap biaya produksi harus ditentukan sesuai dengan kebutuhan agar biaya produksi tidak tinggi. Jika biaya produksi meningkat, laba yang dihasilkan akan menurun

Itulah tadi perbedaan antara biaya tetap dan biaya variabel, seperti yang sudah Anda ketahui bahwa kedua biaya tersebut memiliki arti yang berbeda tetapi wajib Anda ketahui untuk perkembangan bisnis Anda.

Selain itu, kedua biaya tersebut biasanya selalu ada dalam bisnis, hanya saja banyak  pemilik bisnis yang tidak bisa membedakan antara biaya tetap dan biaya variabel. Jika Anda kesulitan dalam proses penghitungan biaya tetap dan biaya variabel, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur pengelolaan biaya seperti Accurate Online.

Dengan menggunakan Accurate Online Anda bisa menghitung semua biaya yang di keluarkan secara real time dengan minimnya kesalahan. Di Accurate Online juga terdapat fitur pemantauan stok penjualan secara real time dan mengotomatisasi 100 jenis laporan keuangan serta pelaporan pajaknya.

Sudah penasaran dengan bagaimana hasilnya? Anda bisa langsung mencoba trial selama 30 hari secara gratis


accurate 200 ribu perbulan