Neraca Percobaan: Pengertian, Contoh, Metode dan Manfaatnya

Setelah memposting semua transaksi dari periode akuntansi, akuntan menyiapkan neraca percobaan, neraca saldo atau trial balance untuk memverifikasi bahwa total semua akun dengan saldo debit sama dengan total semua akun dengan saldo kredit.

Neraca pecobaan mencantumkan setiap akun buku besar terbuka berdasarkan nomor rekening dan menyediakan kolom debit dan kredit terpisah untuk memasukkan saldo akun. Untuk mengetahui lebih jauh tentang neraca saldo atau trial balance Anda bisa membaca artikel ini sampai selesai.

Pengertian Neraca Percobaan

Neraca percobaan atau neraca saldo adalah laporan pembukuan atau akuntansi di mana saldo semua akun buku besar organisasi terdaftar dalam kolom akun kredit dan debit terpisah.

Saldo biasanya terdaftar untuk mencapai nilai yang sama dalam total akun kredit dan debit. Setiap penyimpangan dari nilai yang diharapkan membantu mendeteksi kesalahan dalam pelaksanaan akuntansi.

Neraca saldo merupakan Langkah penting dari siklus akuntansi – yang merupakan rangkaian langkah yang dilakukan selama periode akuntansi untuk menganalisis, mencatat, mengklasifikasikan, meringkas, dan melaporkan informasi keuangan untuk menghasilkan laporan keuangan.

Neraca saldo itu sendiri bukanlah laporan keuangan, tetapi terdiri dari semua informasi yang diperlukan untuk membuat tiga laporan keuangan utama — laporan arus kas, neraca, dan laporan laba rugi.

Dalam Siklus akuntansi, menyiapkan neraca saldo dilakukan tepat setelah memposting entri jurnal ke akun buku besar, dan tepat sebelum menyiapkan laporan keuangan.

Baca juga: Mengenal Lebih Jauh Istilah Tutup Buku pada Proses Akuntansi Bisnis

Contoh Neraca Percobaan

Neraca percobaan mencakup daftar semua total akun buku besar. Setiap akun harus menyertakan nomor akun, deskripsi akun, dan saldo debit / kredit akhirnya. Selain itu, harus menyatakan tanggal akhir periode akuntansi pembuatan laporan. Perbedaan utama dari buku besar adalah buku besar menunjukkan semua transaksi menurut akun, sedangkan neraca saldo hanya menunjukkan total akun, bukan setiap transaksi terpisah.

Akhirnya, jika beberapa entri penyesuaian dimasukkan, itu harus tercermin pada neraca saldo. Dalam hal ini, harus menunjukkan angka-angka sebelum penyesuaian, entri penyesuaian, dan saldo setelah penyesuaian seperti di bawah ini:

neraca percobaan

Baca juga: Cash Ratio Adalah: Pengertian, Fungsi, dan Cara Menghitungnya

Metode dalam Membuat Neraca Percobaan

Metode Total

Atau disebut metode neraca saldo kotor, dengan metode ini semua akun buku besar dijumlahkan dan total sisi debit dan kredit dibawa ke neraca saldo.

Metode ini menghemat waktu, karena waktu yang dibutuhkan untuk menyeimbangkan akun adalah disimpan dan saldo percobaan dapat disiapkan saat akun dijumlahkan. Namun, metode ini tidak digunakan secara umum, karena tidak membantu dalam penyusunan akun akhir.

Metode Saldo

Metode ini digunakan oleh perusahaan, karena neraca percobaan disusun berdasarkan saldo akun buku besar. Sesuai nama metode ini, pertama-tama, akun buku besar dijumlahkan dan diseimbangkan dan saldo tersebut ditransfer ke neraca percobaa.

Metode ini juga dikenal sebagai metode neraca saldo bersih. Di sini, saldo mengacu pada perbedaan total sisi debit dan kredit dari akun buku besar. Penyeimbangan akun buku besar menyiratkan penghitungan sisi debit dan kredit dari akun tertentu dengan menempatkan saldo di sisi di mana jumlahnya kurang.

Metode Total dan Saldo

Juga dikenal sebagai metode gabungan, sesuai dengan namanya, metode ini merupakan kombinasi dari dua metode yang dibahas di atas. Dalam metode ini, pernyataan berisi kolom untuk total maupun saldo.

Neraca percobaan adalah langkah ketiga dari proses akuntansi, di mana setelah akun diposting di buku besar, pernyataan disiapkan untuk menunjukkan saldo debit dan kredit. Ini disiapkan dengan mendaftar semua akun dan kemudian memasukkannya ke kolom masing-masing.

Jumlah kolom debit dan kredit harus sesuai terlepas dari metode yang digunakan untuk menyiapkan Neraca Saldo. Ini karena adanya dual effect, yaitu setiap debit memiliki kredit yang setara, dan ini menunjukkan bahwa saldo percobaan tidak mengandung kesalahan administrasi.

Namun, ini bukan bukti akurasi mutlak, karena kesalahan prinsip, kesalahan kelalaian dan kesalahan kompensasi mungkin masih ada.

Baca juga: Mengetahui Tahapan Siklus Akuntansi Perusahaan Jasa dan Perbedaanya Siklus Perusahaan Dagang

neraca percobaan 2

Manfaat Neraca Percobaan

Kemudahan penyesuaian posting

Neraca Percobaan yang dihitung menawarkan kenyamanan yang signifikan terkait keakuratan dan karenanya penyesuaian pasca TB dapat terpengaruh.

Memudahkan Audit

Trial Balance memberikan daftar semua buku besar dengan saldo. Untuk tujuan audit, neraca saldo dianalisis. Misalnya jika sifat akun adalah debit, tetapi memiliki saldo kredit, maka seluruh buku besar akan diperiksa. Jadi neraca saldo juga merupakan alat penting bagi auditor.

Mendefinisikan kredibilitas

Trial Balance juga digunakan oleh Bank dan lembaga pemberi pinjaman untuk memahami kapasitas pinjaman bisnis dan kredibilitas.

Terlepas dari banyak manfaat saldo Percobaan, sangat penting untuk memahami bahwa Saldo Percobaan yang dihitung tidak memastikan tidak ada kesalahan. Jika ada kesalahan offset, Neraca Percobaan akan menghitung meskipun ada kesalahan.

Neraca percobaan dapat melacak ketidakakuratan matematis dari buku besar. Namun, ada sejumlah kesalahan yang tidak dapat dideteksi oleh laporan ini:

  • Kesalahan kelalaian: Transaksi tidak dimasukkan ke dalam sistem.
  • Kesalahan entri awal: Transaksi entri ganda mencakup jumlah yang salah di kedua sisi.
  • Kesalahan pembalikan: Ketika transaksi entri ganda dimasukkan dengan jumlah yang benar, tetapi akun yang akan didebet dikreditkan dan akun yang akan dikreditkan didebit.
  • Kesalahan prinsip: Transaksi yang dimasukkan melanggar prinsip dasar akuntansi. Misalnya, jumlah yang dimasukkan benar dan sisi yang sesuai dipilih, tetapi jenis akun salah (misalnya, akun pengeluaran, bukan akun kewajiban).
  • Kesalahan komisi: Jumlah transaksi benar, tetapi akun yang didebit atau dikreditkan salah. Mirip dengan kesalahan prinsip yang dijelaskan di atas, tetapi kesalahan komisi biasanya merupakan akibat dari pengawasan, sedangkan kesalahan prinsip adalah konsekuensi dari kurangnya pengetahuan tentang prinsip akuntansi.

Baca juga: Revaluasi Aset: Pengertian, Metode, Jurnal, Kelebihan dan Kekurangannya

Kelebihan Menggunakan Neraca Percobaan

Akurasi aritmatika

Mengingat sifat sistem entri ganda, setiap transaksi akan menghasilkan dua entri yang sifatnya sama dan berlawanan. Karenanya, sangat penting untuk memastikan semua total buku besar debit akan cocok dengan total buku besar kredit. Karena neraca percobaan mencantumkan semua akun pada tanggal tertentu, total debit saldo percobaan harus sesuai dengan total kredit.

Oleh karena itu Neraca Percobaan adalah indikator akurasi Aritmatika dari pembukuan akun.

Namun jika Anda menggunakan software akuntansi, menggunakan neraca saldo sudah tidak diperlukan dan tidak terlalu relevan untuk bisnis. Karena sistem entri data di software akuntansi tidak mengizinkan entri untuk diposting jika ada perbedaan dalam jumlah debit dan kredit, maka tidak ada ruang untuk kesalahan.

Memberi pemandangan luas tentang keuangan usaha

Neraca percobaan adalah lembar ringkasan yang mencantumkan semua tepian dan saldo. Oleh karena itu, ia memberikan pandangan luas tentang transaksi akuntansi suatu organisasi.

Prasyarat untuk penyusunan Laporan Keuangan

Suatu organisasi perlu mengetahui untung rugi dan posisi keuangan pada akhir tahun. Dan dengan demikian untuk menyusun laporan keuangan, Trial Balance merupakan prasyarat. Semua pemangku kepentingan juga membutuhkan informasi ini. Ini adalah langkah pertama menuju penutupan akun untuk periode tertentu.

Baca juga: DJP Online: Pengertian, Sejarah, Fungsi, Fitur dan Langkah Menggunakannya

Kesimpulan

Meskipun penyusunan neraca percobaan bukanlah solusi satu-satunya untuk mendeteksi semua kesalahan akuntansi, namun hal ini merupakan salah satu langkah penting dalam proses akuntansi karena siklus akuntansi yang ada bergantung pada proses ini.

Pada skenario kehidupan nyata misalnya, bank dan lembaga pemberi pinjaman dapat menggunakan laporan keuangan untuk memahami kapasitas pinjaman perusahaan dan juga kredibilitasnya. Ini adalah prosedur penting untuk penutupan pembukuan agar terbebas dari kesalahan.

Untuk kemudahan Anda dalam pengelolaan proses keuangan menyeluruh dalam bisnis, Anda bisa menggunakan sistem akuntansi yang memiliki fitur terlengkap, sudah terbukti dan teruji, salah satunga adalah Accurate Online.

Accurate Online adalh software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dan sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu.

Jadi apalagi yang masih Anda ragukan? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3