Unearned Revenue: Pengertian, Contoh dan Cara Pencatatan dalam Akuntansi

Mengetahui taktik dan proses keuangan dalam bisnis Anda dapat mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang kebutuhan keuangan bisnis Anda. Ini bisa sangat membantu ketika bisnis Anda menghadapi situasi keuangan yang membutuhkan pengetahuan untuk menavigasinya dengan benar, salah satunya dengan mengetahui unearned revenue atau pendapatan yang diterima dimuka.

Dalam artikel ini, kami akan mendefinisikan apa itu pendapatan unearned revenue, jenis bisnis apa yang menggunakannya, bagaimana mencatat pendapatan diterima di muka di neraca perusahaan Anda, dan contoh situasi pendapatan diterima dimuka.

Apa itu Unearned Revenue?

Unearned revenue atau pendapatan diterima di muka adalah uang yang diterima perusahaan dari pelanggan sebelum pelanggan menerima produk atau layanan yang mereka bayar.

Pendapatan diterima dimuka juga dapat didefinisikan sebagai pembayaran di muka, simpanan pelanggan, pembayaran di muka, atau pendapatan yang ditangguhkan.

Sebaliknya, pendapatan yang diperoleh adalah uang yang diberikan kepada seseorang setelah mereka menyelesaikan pekerjaan. Oleh karena itu, pendapatan diterima dimuka mengambil konsep ini dan melakukan sebaliknya, membayar seseorang untuk layanan mereka sebelum mereka menyelesaikan pekerjaan mereka.

Unearned revenue vs unrecorded revenue

Pendapatan diterima dimuka atau unearned revenue berbeda dari pendapatan yang tidak dicatat atau unrecorded revenue dalam pencatatan di neraca.

Pendapatan diterima dimuka ditempatkan pada neraca sebagai kewajiban yang harus diselesaikan, sedangkan pendapatan yang tidak tercatat ditunda dalam proses ini. Pendapatan tidak tercatat adalah pendapatan yang diperoleh perusahaan yang belum dimasukkan ke dalam catatan perusahaan.

Hal ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor termasuk kesalahan atau perjanjian kontrak yang dibuat dengan pembeli yang menyatakan bahwa pendapatan tidak akan dibayarkan sampai pekerjaan diselesaikan secara keseluruhan. Ini berarti bahwa terlepas dari pekerjaan yang diselesaikan, pendapatan tidak akan muncul pada faktur periode pembayaran hingga tanggal penyelesaian.

Baca juga: Total Return: Pengertian, Manfaat dan Contoh Kasus

Contoh Kasus Unearned Revenue pada Bisnis

Ada berbagai situasi di mana konsep pendapatan diterima dimuka terjadi dalam bisnis. Berikut adalah contoh situasi di mana pendapatan diterima di muka adalah praktik umum:

1. Pembaruan perangkat lunak komputer

Pengguna program perangkat lunak komputer mungkin membayar di muka untuk langganan layanan tahunan sebelum tanggal penawarannya. Hal ini memungkinkan perusahaan perangkat lunak untuk menempatkan pendapatan diterima dimuka untuk melakukan perbaikan dan penambahan baru pada perangkat lunak yang akan tersedia bagi pelanggan pada tanggal penawaran.

2. Langganan koran

Pelanggan surat kabar mungkin membayar edisi surat kabar selama satu tahun sebelum menerima produk yang dibayar. Surat kabar akan menggunakan pendapatan diterima dimuka yang diperoleh dari pelanggan untuk membayar gaji karyawan dan menghasilkan produk yang diinginkan. Mereka kemudian akan membayar kembali pelanggan mereka dengan menyediakan surat kabar mingguan untuk tahun tersebut.

3. Tiket pesawat

Ketika seseorang membeli tiket pesawat, mereka tidak langsung menerima produknya. Dalam situasi ini, produk adalah kursi yang tersedia pada penerbangan yang belum terjadi. Pelanggan membeli tiket mereka di muka dengan harapan pembayaran mereka akan dikembalikan kepada mereka dalam bentuk perjalanan udara.

Maskapai menggunakan pendapatan diterima dimuka ini untuk membayar biaya perusahaan untuk bahan bakar pesawat, melakukan perawatan dan menyediakan makanan, selimut gratis dan barang-barang lainnya untuk penumpang.

4. Layanan kontrak

Seorang individu atau perusahaan dapat menyewa bisnis konstruksi, pelukis, katering makanan atau layanan lain. Dalam situasi ini, pembeli dapat membayar layanan ini sebelum benar-benar menerimanya.

Seorang kontraktor membayar bisnis konstruksi sebelum dimulainya proyek. Perencana acara membayar katering sebelum tanggal acara. Dengan membayar layanan sebelum mereka selesai, harapannya adalah bahwa penyedia layanan dapat menggunakan pendapatan itu dalam penyelesaian proyek atau layanan mereka.

Baca juga: Jurnal Penjualan: Pengertian, dan Cara Membuat Jurnal Penjualan Perusahaan Dagang

Bagaimana Unearned Revenue Digunakan?

Bisnis yang menggunakan pendapatan diterima dimuka sebagai bagian dari model bisnis mereka termasuk perusahaan perangkat lunak komputer, maskapai penerbangan, majalah, surat kabar, atau layanan kontrak seperti perusahaan konstruksi, katering, atau layanan pribadi terkait.

Jenis perusahaan ini membutuhkan pendapatan diterima dimuka dari pelanggan mereka untuk menciptakan produk atau layanan yang dapat didistribusikan kembali kepada mereka.

Bagaimana cara Mencatat Unearned Revenue pada Laporan Keuangan?

Penting bagi Anda untuk memahami cara mencatat pendapatan diterima di muka di neraca perusahaan Anda. Dengan mengikuti prosedur yang benar, Anda dapat memastikan bahwa catatan keuangan perusahaan Anda tetap akurat.

Berikut adalah langkah-langkah yang diperlukan untuk mencatat dan mendapatkan kembali pendapatan diterima di muka di neraca perusahaan Anda:

1. Tentukan bagaimana mengklasifikasikan pendapatan diterima dimuka

Untuk produk yang diterima dalam waktu 12 bulan setelah pembelian, perusahaan harus mencatat pendapatan diterima dimuka ini sebagai kewajiban lancar. Untuk produk yang diterima lebih dari 12 bulan setelah pembelian, perusahaan harus mencatat pendapatan diterima dimuka ini sebagai kewajiban jangka panjang.

2. Mencatat uang sebagai kas dan penerimaan yang diterima dimuka di neraca

Anda harus mengklasifikasikan pendapatan yang diterima dimuka sebagai kredit dan mencatat jumlah yang sama untuk kas sebagai debit. Misalnya, jika Anda menerima 20.000.000 untuk melakukan proyek konstruksi, Anda akan mencatat pendapatan yang diterima dimuka sebagai 20.000.000 di bawah kategori kredit, dan juga mencatatnya sebagai 20.000.000 kas di bawah kategori debit.

Ini membantu mengklasifikasikan jumlah yang harus Anda kerjakan (debit) sambil melacak jumlah yang harus Anda peroleh kembali (kredit) dengan melakukan layanan Anda.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Sederhana Toko Baju

3. Perkirakan jumlah yang dibutuhkan untuk melakukan tugas layanan tertentu

Setelah Anda membuat pencatatan awal pendapatan yang diterima di muka di neraca, perkiraan porsi pendapatan yang diterima di muka yang perlu Anda gunakan untuk menyelesaikan tugas tertentu. Bagilah jumlah perkiraan ini dan jadwalkan untuk memperkirakan berapa banyak dan berapa jam mereka akan bertemu kembali kepada pembeli.

4. Kurangi uang dari unearned revenue saat pekerjaan dilakukan

Saat Anda menyelesaikan bagian dari proyek Anda, catat pengeluaran yang Anda gunakan dan kurangi dari pendapatan yang diterima dimuka (kredit). Ini dapat membantu Anda memvisualisasikan berapa banyak pendapatan yang telah Anda belanjakan dan berapa banyak yang masih harus Anda bayar kembali kepada klien Anda melalui layanan Anda.

5. Tambahkan pendapatan yang diperoleh

Setelah dikurangi sebagian uang dari pendapatan yang belum diterima (kredit) di neraca Anda, sekarang Anda dapat menambahkan ini ke kategori pendapatan total pendapatan di neraca Anda.

6. Patuhi prosedur pelaporan yang berlaku

Pastikan Anda mematuhi peraturan pemerintah selama proses mendapatkan klien Anda. Jika Anda tidak secara akurat mencatat pendapatan yang diterima dimuka yang diintegrasikan ke dalam pendapatan perusahaan Anda, niat Anda untuk mengakui penerimaan diterima dimuka sebagai bagian dari pendapatan Anda dapat ditolak dan dianggap tidak valid.

Baca juga: Accrued Expense: Pengertian Lengkap dan Contohnya dalam Akuntansi

Gunakan Accurate Online untuk Pencatatan Unearned Revenue Lebih Mudah

Jika Anda kesulitan dalam pencatatan transaksi yang terjadi, Anda bisa mencoba untuk menggunakan software akuntansi untuk proses pembukuan yang lebih baik, contohnya adalah Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang akan memudahkan Anda dalam mencatat seluruh biaya dan transaks yang terjadi pada bisnis kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa melakukan pencatatan pembelian, pembayaran dimuka, pendapatan dimuka, penjualan, proses rekonsiliasi transaksi otomatis, otomasi 200 jenis laporan keuangan dengan mudah, cepat dan akurat.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan