Mengetahui Proses Merger dan Akuisisi dalam Bisnis Secara Lengkap

Merger dan akuisisi adalah transaksi yang digunakan bisnis untuk mengubah kepemilikan dan mengkonsolidasikan posisi mereka di pasar. Sementara kedua transaksi memiliki kesamaan, merger berbeda dari akuisisi. Memahami cara kerja merger dan akuisisi dapat membantu organisasi Anda meningkatkan akses pasar dan meningkatkan laba.

Dalam artikel ini, kami membahas jenis merger dan akuisisi, cara kerjanya, dan peran penilaian dalam kesepakatan keuangan.

Apa itu Merger dan Akuisisi?

Merger dan akuisisi melibatkan serangkaian proses dan dapat memakan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun sebelum para pihak setuju. Perusahaan menggabungkan dan mengakuisisi orang lain untuk mengkonsolidasikan aset mereka dan meningkatkan pangsa pasar.

Merger terjadi ketika dua entitas bergabung untuk membentuk satu perusahaan. Saham perusahaan yang bergabung akan berhenti diperdagangkan dan diterbitkan atas nama entitas baru. Akuisisi melibatkan satu perusahaan membeli aset perusahaan lain.

Aset perusahaan target menjadi milik pembeli, tetapi perusahaan yang diakuisisi tidak mengubah nama atau strukturnya. Saham entitas yang diakuisisi akan menjadi milik pembeli dan berhenti diperdagangkan dengan nama sebelumnya.

Satu perbedaan besar antara merger dan akuisisi adalah bahwa yang pertama seringkali merupakan hasil dari kesepakatan yang saling menguntungkan antara kedua belah pihak.

Namun, pengambilalihan yang dengan kesepakatan yang menguntungkan satu pihak lebih banyak biasanya dianggap sebagai akuisisi. Jadi, kata-kata dari perjanjian dan tindakan kedua belah pihak memainkan peran besar dalam klasifikasi kesepakatan pembelian sebagai merger atau akuisisi.

Keberhasilan merger dan akuisisi seringkali tergantung pada kemampuan perusahaan yang lebih besar untuk meyakinkan pemegang saham target untuk menggabungkan atau menjual saham mereka. Dalam industri perbankan investasi, berita tentang merger dan akuisisi dapat menyebabkan lonjakan atau penurunan nilai saham perusahaan secara tiba-tiba.

Jenis Merger dan Akuisisi

Berikut adalah contoh transaksi yang dapat dikategorikan sebagai merger dan akuisisi:

Jenis-jenis merger

Berikut adalah jenis-jenis merger yang umum:

Penggabungan horizontal: Ini melibatkan penggabungan dua entitas dalam industri yang sama. Merger horizontal sering kali melibatkan pesaing yang ingin merebut pangsa pasar yang lebih besar, menikmati sinergi merger, dan mencapai skala ekonomi.

Penggabungan vertikal: Ini adalah penggabungan antara dua bisnis yang menjual produk berbeda tetapi berbagi rantai pasokan yang sama. Tujuan dari transaksi ini adalah untuk meningkatkan efisiensi.

Merger konglomerat: Proses di mana dua perusahaan yang tidak memiliki kesamaan menjadi satu untuk mengurangi risiko, berbagi aset, dan mendapatkan keuntungan dari skala. Dalam merger konglomerat murni, entitas yang bergabung tidak terkait dan melayani pasar yang berbeda. Merger konglomerat campuran membantu perusahaan mengakses pasar baru atau memperluas lini produk.

Merger perluasan pasar: Ini adalah penggabungan dua perusahaan dalam industri yang sama tetapi pasar yang berbeda untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan. Perusahaan biasanya menjual produk atau layanan yang sama, sehingga merger bertujuan untuk mendapatkan basis klien yang lebih besar.

Merger ekstensi produk: Merger ini melibatkan dua entitas yang menjual produk terkait di industri yang sama. Kedua entitas sering berbagi proses produksi, rantai pasokan, dan saluran distribusi yang serupa. Tujuan merger adalah untuk memungkinkan kedua perusahaan mengelompokkan produk mereka bersama-sama untuk meningkatkan akses pasar dan keuntungan.

Baca juga:Apa itu Action Plan dan Bagaimana Cara Membuatnya?

Jenis akuisisi

Berikut adalah contoh akuisisi:

Konsolidasi akuisisi: Konsolidasi akuisisi adalah proses di mana perusahaan yang mengakuisisi membeli perusahaan lain untuk mengurangi persaingan.

Akuisisi yang menciptakan nilai: Akuisisi ini adalah tempat entitas membeli bisnis untuk menghasilkan keuntungan. Alih-alih menyerap perusahaan target, pengakuisisi meningkatkan kinerja perusahaan dan menjualnya kepada penawar tertinggi.

Accelerating acquisition: Ini melibatkan perusahaan yang lebih besar yang membeli bisnis yang lebih kecil untuk meningkatkan akses pasar produk atau layanan perusahaan target.

Akuisisi berspekulasi: Ini adalah saat entitas yang lebih besar membeli bisnis yang lebih kecil untuk mendapatkan keuntungan dari potensi pertumbuhan produk atau layanan baru perusahaan yang diakuisisi.

Akuisisi perolehan sumber daya: Ini melibatkan akuisisi di mana perusahaan membeli perusahaan lain untuk memiliki akses ke sumber daya perusahaan yang diakuisisi seperti kekayaan intelektual, keterampilan, personel, atau akses pasar. Alasan di balik transaksi ini adalah bahwa pengakuisisi akan menghemat biaya dan waktu jika membeli perusahaan yang sudah ada dengan struktur yang dibutuhkan daripada membuat yang baru.

Bagaimana Cara Kerja Merger dan Akuisisi?

Merger dan akuisisi melibatkan negosiasi yang panjang dan seringkali rahasia antara dua perusahaan. Perusahaan yang lebih besar dari dua perusahaan sering mengambil langkah pertama, diikuti dengan pertimbangan di antara dewan mereka. Berikut adalah langkah-langkah yang terlibat dalam penggabungan atau akuisisi perusahaan:

1. Pembuatan strategi merger atau akuisisi

Langkah pertama adalah menciptakan strategi yang kuat untuk memandu proses M&A. Dokumen ini akan menguraikan tujuan transaksi, potensi keuntungan bagi para pihak, bagaimana meyakinkan pemangku kepentingan dan bagaimana mengumpulkan dana.

2. Pengembangan persyaratan

Langkah selanjutnya adalah menentukan kriteria untuk mengidentifikasi perusahaan sasaran. Persyaratan ini dapat bergantung pada pangsa pasar perusahaan yang lebih kecil, basis pelanggan, lini produk, rantai pasokan, atau penyebaran geografis.

3. Identifikasi target

Selanjutnya, pengakuisisi mengidentifikasi perusahaan yang memenuhi kriteria pencarian mereka. Ini dapat bergantung pada pangsa pasar, status keuangan, prospek, dan faktor lain yang dapat membantu perusahaan yang mengakuisisi mencapai tujuannya.

Baca juga: 3 Cara Mudah Memperoleh Suntikan Modal Bisnis di Tahun 2021

4. Perencanaan akuisisi

Setelah pengakuisisi mengidentifikasi target potensial, pengakuisisi menghubungi mereka dengan penawaran awal. Respon perusahaan target seringkali yang membedakan merger dengan akuisisi. Jika balasannya ramah, hubungan itu bisa terjalin sejak awal. Respons yang tidak ramah dapat menyebabkan pengambilalihan yang tidak bersahabat dari perusahaan yang lebih kecil.

5. Penilaian

Jika perusahaan target setuju untuk merger atau akuisisi, pengakuisisi meminta informasi tentang kesehatannya. Ini memberikan wawasan mendalam tentang keuangan perusahaan, kinerja produk, dan metrik penting lainnya yang akan membantu perusahaan yang lebih besar membuat keputusan yang tepat di masa mendatang.

6. Negosiasi

Jika pengakuisisi puas dengan penilaian perusahaan target, kedua belah pihak dapat memulai negosiasi.

7. Uji tuntas

Ini melibatkan analisis komprehensif dari penilaian pengakuisisi terhadap perusahaan target. Auditor memeriksa keuangan perusahaan yang lebih kecil, basis pelanggan/klien, pangsa pasar, personel, kapasitas produksi, dan variabel lainnya. Tujuan dari due diligence adalah untuk memastikan bahwa pengakuisisi membuat penilaian yang benar dan untuk mencegah kecurangan.

8. Pembuatan perjanjian jual beli

Jika uji tuntas tidak menemukan kesalahan serius dalam penilaian, para pihak bersiap untuk menandatangani perjanjian jual beli. Kontrak mengalihkan saham atau aset perusahaan target kepada pihak pengakuisisi. Jika pengakuisisi membeli saham, kedua belah pihak harus menyepakati rasio saham perusahaan target yang akan membuat satu saham di entitas yang digabungkan.

9. Diskusi opsi pembiayaan

Setelah perusahaan menandatangani perjanjian pembelian dan penjualan, pengakuisisi akan mengungkapkan opsi pembiayaan yang akan digunakan untuk melaksanakan transaksi.

10. Penutup

Langkah terakhir adalah menutup kesepakatan dan menggabungkan perusahaan sesuai dengan pedoman kesepakatan mereka.

Baca juga: Budaya Perusahaan: Pengertian, Manfaat, Contoh dan Tips Mengoptimalkannya

Bagaimana cara Kerja Valuasi?

Valuasi adalah penentuan nilai ekonomi perusahaan saat ini dengan menilai setiap aspek bisnisnya. Bisnis melakukan penilaian ketika mereka bergabung atau diakuisisi oleh entitas lain. Selain mengidentifikasi nilai wajar perusahaan, perusahaan juga melakukan penilaian untuk menentukan kepemilikan mitra dan untuk tujuan perpajakan.

Sebuah penilaian bisnis sering memeriksa keuangan perusahaan, struktur modal, sumber daya manusia, produksi, pangsa pasar dan pendapatan potensial. Metode penilaian yang paling sederhana adalah kapitalisasi pasar, yang melibatkan mengalikan harga saham perusahaan dengan jumlah total saham yang beredar. Metode penilaian lainnya termasuk nilai buku, nilai likuidasi, arus kas yang didiskontokan dan pendapatan kali.

Kesimpulan

Ketika sebuah perusahaan ingin berkembang, salah satu cara yang dipertimbangkan oleh banyak pemilik bisnis adalah melalui akuisisi bisnis serupa lainnya.

Akuisisi dan merger adalah cara terbaik bagi perusahaan untuk mencapai pertumbuhan cepat dalam waktu singkat. Perusahaan memilih untuk tumbuh melalui cara merger dan akuisisi untuk meningkatkan pangsa pasar, mencapai sinergi dalam berbagai operasi mereka, dan untuk mendapatkan kendali atas aset.

Ini lebih murah, tidak terlalu berisiko, dan lebih cepat, dibandingkan dengan metode pertumbuhan tradisional seperti upaya penjualan dan pemasaran.

Meskipun akuisisi dapat menciptakan pertumbuhan yang substansial dan cepat bagi perusahaan, hal itu juga dapat menyebabkan beberapa masalah bermasalah di sepanjang jalan.

Beberapa hal bisa menjadi tidak beres meskipun ada rencana yang disusun dengan baik. Mungkin ada benturan antara budaya perusahaan yang berbeda, sinergi mungkin tidak cocok, beberapa karyawan kunci mungkin terpaksa pergi, aset mungkin memiliki nilai yang lebih rendah dari yang diperkirakan, atau tujuan perusahaan mungkin bertentangan.

Sebelum mempertimbangkan akuisisi bisnis lain, penting untuk menganalisis keuntungan dan kerugian yang akan disajikan oleh kesepakatan bisnis. Akuisisi strategis yang dilaksanakan dengan baik yang memanfaatkan potensi sinergi dapat menjadi salah satu cara terbaik bagi perusahaan untuk mencapai pertumbuhan.

accurate berhenti membuang waktu