Cara Melakukan Penjualan: 16 Strategi dan Contohnya

Melakukan penjualan atau closing adalah langkah kunci dalam siklus penjualan yang melibatkan konfirmasi calon pelanggan akan membeli produk atau layanan Anda. Metode yang Anda pilih untuk closing penjualan harus didasarkan pada pengalaman Anda dengan pelanggan selama langkah-langkah sebelumnya dari siklus penjualan. Memilih strategi penutupan yang tepat dapat meningkatkan peluang Anda untuk menjual produk.

Pada artikel ini, kami membagikan cara melakukan closing penjualan melalui 16 metode berbeda untuk meningkatkan keuntungan bisnis Anda.

Cara Melakukan Closing Penjualan

Setelah mempresentasikan produk atau layanan Anda kepada calon pembeli, Anda harus memilih saat yang tepat untuk melakukan closing penjualan.

Bergantung pada bagaimana pelanggan merespons promosi Anda, Anda dapat menggunakan berbagai teknik.

Terlepas dari metode yang Anda pilih, fokuslah pada aspek produk atau perusahaan Anda yang paling diterima pembeli melalui proses penjualan. Gunakan kombinasi langkah-langkah berikut sebagai panduan untuk closing penjualan dalam berbagai situasi:

1. Tawarkan pilihan

Jika calon pembeli Anda tampaknya puas dengan promosi penjualan Anda, Anda dapat menawarkan mereka pilihan antara dua opsi pembelian untuk closing penjualan. Calon pelanggan yang baik cenderung mengikuti petunjuk Anda dan memilih pilihan alih-alih menolak penjualan.

Contoh: “Sekarang kami telah menjelaskan semua pilihan Anda, apakah Anda lebih suka paket gold atau paket silver?”

2. Identifikasi hambatan

Jika calon pelanggan tampak ragu-ragu, mintalah mereka menjelaskan apa yang dapat mencegah mereka membeli produk Anda. Jika mereka tidak keberatan, Anda dapat dengan mudah melanjutkan penjualan. Jika mereka memiliki masalah, Anda dapat mengatasinya secara langsung dan menanyakan apakah mereka akan closing penjualan setelah menangani keberatan mereka.

Contoh: “Berdasarkan persyaratan yang telah kita diskusikan, apakah ada alasan Anda tidak ingin bekerja dengan perusahaan saya untuk mencapai tujuan Anda? Jika kami dapat mengatasi alasan itu, kapan kami dapat menyelesaikan transaksi ini?”

3. Minta langkah selanjutnya

Metode halus untuk melakikan closing penjualan adalah meminta pelanggan potensial untuk menguraikan proses bagaimana mereka atau perusahaan mereka membuat keputusan pembelian.

Lanjutkan untuk meminta klarifikasi sampai Anda memiliki garis besar yang jelas tentang langkah-langkah yang harus Anda selesaikan untuk menyelesaikan penjualan. Anda dapat menggunakan informasi ini untuk menindaklanjuti dengan pelanggan secara efektif.

Contoh: “Jika Anda memutuskan untuk membeli produk kami, apa langkah selanjutnya? Berapa lama waktu yang dibutuhkan di masa lalu untuk menerapkan kesepakatan serupa? Siapa saja yang harus Anda mintai persetujuan saat membuat keputusan ini?”

Baca juga: Podcast Adalah Media Audio yang Mampu Meningkatkan Penjualan, Ini Caranya!

4. Persetujuan segera

Mempengaruhi pembeli Anda dengan menyatakan bagaimana produk Anda menguntungkan mereka dan kemudian meminta mereka untuk setuju. Kecuali jika pembeli Anda telah bersikap konfrontatif selama presentasi Anda, mereka tidak mungkin berdebat dengan apa yang Anda tawarkan.

Contoh: “Berdasarkan diskusi kita tentang bagaimana berbagai produk kami dapat membantu perusahaan Anda memenuhi sasaran kinerja mereka, saya merasa bahwa paket bronze kami akan sangat cocok untuk perusahaan Anda. Bagaimana menurut Anda?”

5. Tawarkan bantuan

Salah satu teknik untuk closing penjualan dengan pelanggan yang ragu-ragu adalah dengan mengidentifikasi masalah yang mereka miliki dan menawarkan bantuan Anda untuk memecahkannya. Cukup menanyakan apakah Anda dapat menggunakan produk Anda untuk membantu dapat menciptakan hubungan bisnis yang ramah dan mendorong pembelian.

Contoh: “Apakah Anda ingin saya membantu Anda untuk mengatur seluruh pencatatan pembukuan dengan software akuntansi kami?”

Baca juga: Bagaimana Cara Menghitung Produktivitas pada Lingkungan Kerja?

6. Bentuk hubungan

Jika Anda dapat menjalin hubungan baik antara Anda dan pelanggan, kemungkinan besar mereka akan membeli. Pertahankan kontak yang konsisten dengan calon pembeli Anda untuk mempersiapkan mereka melakukan pembelian.

Mendengarkan dengan penuh perhatian ketika pelanggan membagikan tujuan mereka dan menunjukkan kepedulian yang tulus terhadap perusahaan mereka dapat mendorong mereka untuk memilih Anda daripada pesaing Anda.

Membentuk hubungan pribadi dengan pelanggan Anda dapat meningkatkan pengalaman layanan pelanggan mereka dan menghasilkan pandangan positif terhadap produk Anda.

Contoh: “Saya senang berdiskusi dengan Anda hari ini dan berharap dapat menjadi pemasok tetap Anda untuk alat tulis kantor. Saya ingin meresmikan hubungan bisnis kita untuk mulai meningkatkan efisiensi di departemen Anda. Kapan kita bisa bertemu lagi untuk mengkonfirmasi kontrak kita?”

7. Meningkatkan nilai

Menyertakan manfaat tambahan dalam penjualan Anda dapat menjadi faktor pendorong bagi pelanggan untuk menyelesaikan pembelian. Menawarkan item atau peningkatan gratis dapat meyakinkan pembeli yang tidak yakin bahwa apa yang Anda tawarkan sepadan dengan harga yang Anda minta.

Contoh: “Kami dapat menawarkan akses gratis selama enam bulan ke database eksklusif kami jika Anda membeli paket software lengkap kami.”

8. Sarankan uji coba

Untuk pembeli yang ragu-ragu, lihat hubungan bisnis Anda sebagai percobaan, bukan komitmen. Meskipun pelanggan masih akan melakukan pembelian, jika mereka merasa memiliki opsi untuk menolaknya nanti, mereka mungkin lebih cenderung memberi kesempatan pada produk Anda.

Contoh: “Mengapa Anda tidak mencoba layanan kami selama beberapa minggu, dan jika Anda puas, kami dapat menambah durasi langganan Anda?”

9. Tetapkan tenggat waktu

Dengan menawarkan harga atau kesepakatan tertentu untuk waktu yang terbatas, Anda dapat mendorong pelanggan untuk membuat keputusan dengan cepat dan mengurangi jumlah waktu dan usaha yang Anda habiskan untuk setiap penjualan.

Teknik ini bekerja dengan baik jika Anda menegosiasikan jumlah setiap pembelian atau jika Anda memiliki penjualan dan promosi reguler.

Contoh: “Kami hanya menawarkan harga promo ini hingga akhir minggu. Apakah Anda dapat melakukan pembelian hari ini?”

10. Ciptakan urgensi

Jika pelanggan Anda menyebutkan kerangka waktu untuk memecahkan masalah tertentu, sebutkan bagaimana lebih awal mereka membeli produk Anda dan lebih awal mereka dapat menerima hasil yang diinginkan.

Dengan menyebutkan tenggat waktu yang harus dipenuhi pelanggan, Anda dapat mendorong mereka untuk mengambil tindakan dengan membeli produk Anda.

Contoh: “Jika Anda ingin penggajian Anda sepenuhnya otomatis untuk kuartal keuangan berikutnya, kita harus mulai menerapkan program saya pada akhir bulan. Apakah kerangka waktu ini cocok untuk Anda?”

Baca juga: Pengertian Brand Guidelines, Tips Membuatnya, dan Contohnya

11. Jelaskan konsekuensinya

Jika Anda menawarkan produk yang memberikan perlindungan atau keamanan dalam beberapa cara, Anda dapat closing kesepakatan dengan menjelaskan kemungkinan konsekuensi negatif yang mungkin dialami pelanggan tanpa layanan Anda.

Contoh: “Tanpa sistem keamanan, toko Anda mungkin rentan terhadap perusakan dan pembobolan. Apakah Anda siap untuk membuat komitmen terhadap keselamatan dan keamanan Anda dengan membeli perlindungan untuk aset Anda?”

12. Tekankan kemajuan

Saat Anda closing penjualan, gunakan bahasa positif yang menekankan pembelian sebagai cara bagi pelanggan Anda untuk membuat kemajuan dalam hidup atau bisnis mereka.

Fokus pada bagaimana produk Anda merupakan elemen penting dari kesuksesan mereka dan pujilah pelanggan atas kemajuan yang akan mereka buat setelah melakukan pembelian.

Contoh: “Saya sudah menyiapkan dokumen, apakah Anda siap untuk melanjutkan bisnis Anda dan melakukan pembelian?”

13. Fokus pada tujuan mereka

Saat Anda melakukan closing penjualan, rujuk tujuan pelanggan dan jelaskan bagaimana produk Anda dapat membantu mereka memenuhi tolok ukur kesuksesan mereka. Metode ini menunjukkan kepada pelanggan bahwa Anda memperhatikan kebutuhan mereka dan dapat menjadi sumber bisnis yang andal.

Contoh: “Saya melihat bahwa rencana strategis Anda termasuk mendigitalkan semua materi pelatihan Anda. Daftar mesin fotokopi yang kami tawarkan menyertakan fitur yang mengidentifikasi dokumen utama dan secara otomatis mengunggahnya ke situs web perusahaan Anda. Apakah Anda ingin menyertakan fitur ini dalam pembelian Anda?”

14. Asumsikan kesuksesan

Jika Anda merasa yakin dengan promosi penjualan Anda, Anda dapat melanjutkan dengan percaya diri dalam penjualan tanpa bertanya langsung kepada pelanggan apakah mereka ingin membeli. Asumsikan bahwa promosi Anda berhasil dan tanyakan kapan pelanggan tersedia untuk mulai bekerja dengan Anda.

Contoh: “Kapan kita bisa mulai memasukkan produk saya ke dalam bisnis Anda?”

15. Langsung

Dalam beberapa situasi, strategi penutupan terbaik adalah bertanya langsung kepada pelanggan apakah mereka ingin berbisnis dengan Anda. Nyatakan kepada pelanggan alasan Anda merasa mereka harus melakukan pembelian, dan tanyakan apakah mereka merasa nyaman bekerja dengan Anda. Ini dapat memberikan tekanan pada pengambilan keputusan mereka, terutama jika Anda telah membangun hubungan yang positif.

Contoh: “Sudahkah saya menjelaskan apa yang bisa produk kami lakukan untuk kesuksesan bisnis Anda?”

16. Rencanakan untuk terhubung kembali

Beberapa pelanggan mungkin tertarik untuk membeli tetapi tidak dapat mengonfirmasi pembelian. Dalam kasus ini, buat rencana untuk terhubung di kemudian hari ketika keadaan mereka telah berubah.

Contoh: “Saya mengerti bahwa melengkapi ruang kantor baru tidak akan menjadi prioritas sampai staf Anda telah sepenuhnya dilatih musim panas ini. Bisakah kita menjadwalkan pertemuan untuk musim gugur untuk meninjau kembali pilihan Anda?”

Baca juga: Apa itu Search Engine Marketing? Berikut Pengertian, Jenis dan Strateginya

Kesimpulan

Itulah beberapa tips yang bisa Anda lakukan untuk proses closing penjualan yang lebih baik. Jangan lupa untuk mencatat semua transaksi penjualan pada sistem pembukuan terbaik seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan lebih dari 370 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Dengan fitur terlengkap dan harga terjangkau, Accurate Online dapat memudahkan seluruh proses pencatatan keuangan bisnis dan membuat operasi bisnis jauh lebih mudah.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan ini:

accurate berhenti membuang waktu