Pengertian Riset Pasar, Metode, Jenis dan Tips Melakukannya

Saat ini, konsumen memiliki banyak kekuatan – mereka dapat meneliti produk atau layanan Anda dan membuat keputusan pembelian sepenuhnya sendiri. Dan daripada berbicara dengan salah satu agen penjualan Anda, mereka lebih cenderung meminta referensi dari teman atau orang terdekat mereka atau membaca ulasan online.

Dengan pemikiran ini, apakah Anda sudah menyesuaikan strategi pemasaran untuk melengkapi cara konsumen saat ini meneliti, berbelanja, dan membeli?

Untuk melakukan hal itu dan untuk bertemu calon pembeli,  Anda harus memiliki pemahaman yang mendalam tentang siapa pembeli Anda, pasar spesifik Anda, dan apa yang memengaruhi keputusan pembelian dan perilaku anggota audiens target Anda dan Anda memerlukan riset pasar.

Pengertian Riset Pasar

Riset pasar diartikan sebagai proses mengevaluasi kelayakan suatu produk atau layanan baru, melalui riset yang dilakukan secara langsung dengan konsumen potensial.

Metode ini memungkinkan organisasi atau bisnis untuk menemukan target pasar mereka, mengumpulkan dan mendokumentasikan opini dan membuat keputusan yang tepat. Riset dapat dilakukan secara langsung oleh organisasi atau perusahaan atau dapat dialihdayakan ke lembaga yang memiliki keahlian dalam proses ini.

Proses riset pasar dapat dilakukan melalui penyebaran survei, berinteraksi dengan sekelompok orang yang juga dikenal sebagai sampel, melakukan wawancara dan proses serupa lainnya.

Tujuan utama melakukan riset pasar adalah untuk memahami atau memeriksa pasar yang terkait dengan produk atau layanan tertentu, untuk memutuskan bagaimana audiens akan bereaksi terhadap suatu produk atau layanan. Informasi yang diperoleh dari melakukan riset pasar dapat digunakan untuk menyesuaikan aktivitas pemasaran / periklanan atau untuk menentukan apa saja prioritas fitur / persyaratan layanan (jika ada) dari konsumen.

Baca juga: Pengertian Sales Funnel, Contoh dan Strateginya Dalam Bisnis

Metode dan Jenis Riset Pasar

Apakah sebuah organisasi atau bisnis ingin mengetahui perilaku pembelian konsumen atau kemungkinan konsumen membayar biaya tertentu untuk suatu produk, riset pasar membantu dalam menarik kesimpulan dan data yang berarti.

Tergantung pada metode dan jenis yang dibutuhkan, berikut adalah beberapa di antaranya:

Riset Pasar Primer (Kombinasi Riset Kualitatif dan Kuantitatif)

Riset pasar primer adalah suatu proses, di mana organisasi atau bisnis berhubungan dengan konsumen akhir atau mempekerjakan pihak ketiga untuk melakukan studi yang relevan untuk mengumpulkan data.

Data yang dikumpulkan dapat berupa data kualitatif (data non numerik) atau data kuantitatif (data numerik atau statistik).

Saat melakukan riset pasar primer, seseorang dapat mengumpulkan dua jenis informasi: Eksplorasi dan Spesifik.

Riset eksplorasi bersifat terbuka, di mana masalah dieksplorasi dengan mengajukan pertanyaan terbuka dalam format wawancara terperinci biasanya dengan sekelompok kecil orang yang juga dikenal sebagai sampel.

Di sini ukuran sampel dibatasi untuk 6-10 anggota. Penelitian khusus, di sisi lain, lebih tepat dan digunakan untuk memecahkan masalah yang diidentifikasi oleh penelitian eksplorasi.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, riset pasar primer adalah kombinasi dari riset pasar kualitatif dan riset pasar kuantitatif. Studi riset pasar kualitatif melibatkan data semi-terstruktur atau tidak terstruktur yang dikumpulkan melalui beberapa metode penelitian kualitatif yang umum digunakan seperti:

Kelompok fokus

Kelompok fokus adalah salah satu metode penelitian kualitatif yang umum digunakan. Kelompok fokus adalah sekelompok kecil orang (6-10) yang biasanya menanggapi survei online yang dikirimkan kepada mereka.

Bagian terbaik dari grup fokus adalah informasi dapat dikumpulkan dari jarak jauh, dapat dilakukan tanpa berinteraksi secara pribadi dengan anggota grup. Namun, ini adalah metode yang lebih mahal karena digunakan untuk mengumpulkan informasi yang kompleks.

Wawancara satu persatu

Sesuai dengan namanya metode ini melibatkan interaksi personal dalam bentuk wawancara, dimana peneliti mengajukan serangkaian pertanyaan untuk mengumpulkan informasi atau data dari responden.

Pertanyaan-pertanyaan tersebut sebagian besar merupakan pertanyaan terbuka dan diajukan dengan cara memfasilitasi tanggapan. Metode ini sangat bergantung pada kemampuan dan pengalaman pewawancara untuk mengajukan pertanyaan yang menimbulkan tanggapan.

Penelitian etnografi

Jenis penelitian mendalam ini dilakukan di lingkungan alami responden. Metode ini mengharuskan pewawancara menyesuaikan diri dengan lingkungan alam responden yang bisa berada di kota atau desa terpencil. Kendala geografis dapat menjadi faktor penghambat dalam melakukan penelitian semacam ini. Penelitian etnografi dapat berlangsung dari beberapa hari hingga beberapa tahun.

Metode penelitian kualitatif digunakan oleh organisasi untuk melakukan penelitian pasar terstruktur dengan menggunakan survei online, kuesioner dan jajak pendapat untuk mendapatkan wawasan statistik untuk membuat keputusan yang tepat.

Cara ini pernah dilakukan dengan menggunakan pena dan kertas. Namun sekarang telah berkembang menjadi mengirimkan survei online terstruktur kepada responden untuk mendapatkan wawasan yang dapat ditindaklanjuti.

Peneliti cenderung menggunakan platform survei modern dan berorientasi teknologi untuk menyusun dan merancang survei mereka guna membangkitkan respons maksimal dari responden.

Melalui mekanisme yang terstruktur dengan baik, data dengan mudah dikumpulkan dan dilaporkan dan tindakan yang diperlukan dapat diambil dengan semua informasi yang tersedia secara langsung.

Baca juga: Pengertian Negosiasi: Manfaat, Tujuan, dan Jenis-jenisnya

Riset Pasar Sekunder

Riset pasar sekunder menggunakan informasi yang dikelola oleh sumber luar seperti lembaga pemerintah, media, kamar dagang industri, dll. Informasi ini dipublikasikan di surat kabar, majalah, buku, situs web perusahaan, lembaga pemerintah dan nonpemerintah gratis dan sebagainya. Sumber sekunder memanfaatkan yang berikut ini:

Sumber publik

Sumber publik seperti perpustakaan adalah cara yang luar biasa untuk mengumpulkan informasi gratis. Perpustakaan pemerintah biasanya menawarkan layanan gratis dan seorang peneliti dapat mendokumentasikan informasi yang tersedia.

Sumber komersial

Sumber komersial meskipun dapat diandalkan, harganya bisa sangat mahal. Koran lokal, majalah, jurnal, media televisi adalah sumber komersial yang bagus untuk mengumpulkan informasi.

Institusi Pendidikan

Meskipun bukan sumber pengumpulan informasi yang populer, kebanyakan universitas dan institusi pendidikan adalah sumber informasi yang kaya karena banyak proyek penelitian dilakukan di sana daripada sektor bisnis manapun.

Baca juga: Mengetahui Fungsi Manajemen dan Skill yang Dibutuhkan Manajer

riset pasar 2

Tips Melakukan Riset Pasar untuk Bisnis

1. Tentukan tujuan penelitian Anda.

Sebelum memulai pencarian penelitian, pikirkan tentang apa yang ingin Anda capai selanjutnya dengan bisnis Anda. Apakah Anda ingin meningkatkan lalu lintas ke lokasi Anda? Atau meningkatkan penjualan? Atau mengubah pelanggan dari pembeli satu kali menjadi pelanggan tetap?

Mengetahui tujuan Anda akan membantu Anda menyesuaikan sisa penelitian dan materi pemasaran masa depan bisnis. Memiliki tujuan untuk penelitian Anda akan menyempurnakan jenis data yang perlu Anda kumpulkan.

2. Pelajari Tentang Target Pelanggan Anda.

Hal terpenting untuk diingat adalah bahwa bisnis Anda melayani jenis pelanggan tertentu. Mendefinisikan pelanggan spesifik Anda memiliki banyak keuntungan seperti memungkinkan Anda memahami jenis bahasa apa yang digunakan saat menyusun materi pemasaran Anda, dan bagaimana pendekatan untuk membangun hubungan dengan pelanggan Anda.

Ketika Anda meluangkan waktu untuk menentukan target pelanggan, Anda juga dapat menemukan produk dan layanan terbaik untuk dijual kepada mereka.

Anda ingin tahu sebanyak mungkin tentang pelanggan sasaran Anda. Anda dapat mengumpulkan informasi ini melalui observasi dan dengan meneliti jenis pelanggan yang sering mengunjungi jenis bisnis Anda.

Sebagai permulaan, hal yang perlu diketahui adalah usia dan penghasilan mereka. Apa pekerjaan mereka? Bagaimana status perkawinan dan tingkat pendidikan mereka?

3.  Sadarilah bahwa mengetahui siapa yang Anda layani membantu Anda menentukan siapa yang tidak Anda layani.

Mari kita ambil contoh dari sebuah bisnis. Anda berencana membuka restoran steak mewah yang berfokus pada makanan berbahan dasar daging, Anda langsung tahu bahwa Anda tidak ingin menarik perhatian vegetarian atau pelaku diet. Berbekal informasi ini, Anda dapat membuat pesan pemasaran yang lebih baik yang berbicara kepada pelanggan sasaran Anda.

Tidak masalah untuk memutuskan siapa yang bukan bagian dari basis pelanggan target Anda. Faktanya, untuk bisnis kecil mengetahui siapa yang tidak Anda layani dapat menjadi hal yang penting dalam membantu Anda berkembang.

Mengapa? Sederhana, jika Anda kecil, keuntungan bisnis adalah Anda dapat terhubung secara mendalam dengan segmen pasar tertentu.Anda ingin memfokuskan upaya Anda pada pelanggan yang tepat dalam mengeluarkan uang untuk biaya marketing Anda.

Jika Anda menyusahkan diri sendiri dengan mencoba menjadi segalanya bagi semua orang, Anda hanya akan melemahkan pesan inti dari proses pemasaran Anda. Sebaliknya, pertahankan fokus Anda pada target pelangga Anda. Tentukan, pelajari lebih dalam, dan Anda akan dapat mengetahui cara terbaik untuk melayani mereka dengan produk dan layanan Anda.

Baca juga: Sosial Media Marketing: Pengertian, Jenis, Strategi dan Manfaatnya

4. Belajar dari pesaing Anda.

Ini berfungsi untuk bisnis konvensional serta bisnis online karena memungkinkan Anda untuk masuk ke posisi pelanggan dan membuka perspektif baru tentang bisnis Anda. Coba lihat-lihat internet dan kota Anda. Jika bisa, kunjungi toko pesaing Anda. Misalnya, jika Anda memiliki restoran yang mengkhususkan diri pada masakan padang, makanlah di restoran padang lain di lingkungan Anda atau di kota kecil berikutnya.

Saat Anda membangun bisnis dari perspektif pelanggan, cari apa yang dilakukan dengan benar dan salah.

Dapatkah Anda melihat area yang membutuhkan perhatian atau perbaikan? Bagaimana Anda menjalankan sesuatu sebagai perbandingan? Bagaimana kualitas produk dan layanan pelanggan mereka? Apakah pelanggan di sini senang?

Perhatikan juga segmen pasar mereka. Apakah pelanggan mereka jenis orang yang sama yang membelanjakan uang dengan Anda? Dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini dan melakukan penelitian secara langsung, Anda dapat menggali banyak informasi untuk membantu Anda menentukan posisi penjualan unik Anda dan membuat penawaran yang lebih baik untuk pelanggan Anda.

5. Buat pelanggan target Anda terbuka dan memberi tahu Anda segalanya.

Survei pelanggan yang baik adalah salah satu alat penelitian pasar yang paling berharga karena memberikan Anda kesempatan untuk memahami pikiran pelanggan Anda.

Namun, ingatlah bahwa beberapa umpan balik mungkin tidak sesuai dengan yang Anda harapkan, jadi anggaplah kritik sebagai alat pembelajaran untuk mengarahkan Anda ke arah yang benar.

Membuat survei itu sederhana. Ajukan pertanyaan tentang apa yang menurut pelanggan Anda lakukan dengan benar, dan apa yang dapat ditingkatkan.

Anda juga dapat meminta mereka untuk memberi tahu Anda jenis produk dan layanan apa yang mereka ingin Anda tambahkan, yang memberi Anda wawasan luar biasa tentang cara lebih memonetisasi bisnis Anda.

Banyak pelanggan dengan senang hati menawarkan umpan balik. Anda bahkan dapat memberi pelanggan yang mengisi survei hadiah seperti kupon khusus untuk pembelian berikutnya.

Baca juga: Tips Membangun Strategi Penjualan yang Efektif untuk Bisnis Kecil

Manfaat Riset Pasar yang Efisien

Membuat keputusan yang terinformasi dengan baik

Pertumbuhan organisasi bergantung pada cara keputusan dibuat oleh manajemen. Dengan menggunakan teknik riset pasar, manajemen dapat membuat keputusan bisnis berdasarkan hasil yang diperoleh yang mendukung pengetahuan dan pengalaman mereka.

Riset pasar membantu mengetahui tren pasar, oleh karena itu sering-seringlah melakukannya untuk mengenal pelanggan secara menyeluruh.

Mendapatkan informasi yang akurat

Riset pasar memberikan informasi yang nyata dan akurat yang akan mempersiapkan organisasi untuk setiap kecelakaan yang mungkin terjadi di masa depan.

Dengan mempelajari pasar secara tepat, niscaya bisnis akan mengambil langkah maju, dan karena itu akan memanfaatkan pesaing yang ada.

Menentukan ukuran pasar

Seorang peneliti dapat mengevaluasi ukuran pasar yang harus dicakup jika menjual produk atau jasa untuk mendapatkan keuntungan.

Memilih sistem penjualan yang sesuai

Dengan riset pasar Anda bisa memilih sistem penjualan yang tepat sesuai dengan permintaan pasar, dan menurut produk / layanan dapat diposisikan di pasar.

Mempelajari tentang preferensi pelanggan

Ini membantu untuk mengetahui bagaimana preferensi (dan selera) klien berubah sehingga perusahaan dapat memenuhi preferensi, kebiasaan pembelian, dan tingkat pendapatan. Peneliti dapat menentukan jenis produk yang harus diproduksi atau dijual berdasarkan kebutuhan spesifik konsumen.

Mengumpulkan detail tentang persepsi pelanggan tentang merek

Selain menghasilkan informasi, riset pasar membantu peneliti dalam memahami bagaimana pelanggan memandang organisasi atau merek.

Analisis metode komunikasi pelanggan

Riset pasar berfungsi sebagai panduan untuk komunikasi dengan klien saat ini dan klien potensial.

Investasi bisnis yang produktif

Ini adalah investasi yang bagus untuk bisnis apa pun, karena berkat riset pasar yang baik, mereka mendapatkan informasi yang tak ternilai, ini menunjukkan kepada para peneliti cara untuk mengikuti jalan yang benar dan mencapai penjualan yang diperlukan.

Baca juga: Pengertian Branding, Jenis, dan Cara Pengembangannya Untuk Bisnis

Kesimpulan

Riset pasar adalah salah satu cara paling efektif untuk mendapatkan wawasan tentang basis pelanggan, pesaing, dan pasar Anda secara keseluruhan.

Tujuan melakukan riset pasar adalah melengkapi perusahaan Anda dengan informasi yang Anda butuhkan untuk membuat keputusan yang tepat.

Hal ini sangat penting terutama ketika bisnis kecil mencoba menentukan apakah ide bisnis baru dapat dijalankan, ingin pindah ke pasar baru, atau meluncurkan produk atau layanan baru.

Pastikan juga bisnis Anda melakukan proses pencatatan transaksi dan pembukuan dengan baik agar Anda bisa mendapatkan wawasan menyeluruh tentang keuangan bisnis Anda.

Kesulitan dengan pembukuan manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap, harga terjangkau, dan mudah digunakan seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Tertarik mencoba menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2