Mengetahui Alokasi Biaya, Jenis, Mekanisme, dan Fungsinya pada Bisnis

Melakukan alokasi biaya pada bisnis adalah hal yang penting untuk memastikan setiap nilai pengeluaran pada usaha terencana dengan efisien.

Namun masih banyak bisnis yang belum mengetahui pentingnya alokasi biaya, cara dan fungsinya sehingga banyak bisnis yang mengalami kerugian akibat pengeluaran yang boros dan tidak terencana.

Apa itu Alokasi Biaya?

Alokasi biaya adalah proses mengidentifikasi, mengumpulkan, dan menetapkan biaya ke objek biaya seperti departemen, produk, program, atau cabang perusahaan.

Ini melibatkan mengidentifikasi objek biaya di perusahaan, mengidentifikasi biaya yang dikeluarkan oleh objek biaya, dan kemudian menetapkan biaya ke objek biaya berdasarkan kriteria tertentu.

Ketika biaya dialokasikan dengan cara yang benar, bisnis dapat melacak objek biaya tertentu yang menghasilkan keuntungan atau kerugian bagi perusahaan.

Jika biaya dialokasikan ke objek biaya yang salah, perusahaan mungkin menetapkan sumber daya ke objek biaya yang tidak menghasilkan keuntungan sebanyak yang diharapkan.

Baca juga: Anggaran Produksi, Rencana Penting Perusahaan dalam Hal Produksi

Mengenal Jenis Biaya

Ada beberapa jenis biaya yang harus ditentukan organisasi sebelum mengalokasikan biaya ke objek biaya spesifik mereka. Biaya-biaya tersebut meliputi:

1. Biaya langsung

Biaya langsung adalah biaya yang dapat diatribusikan ke produk atau layanan tertentu, dan tidak perlu dialokasikan ke objek biaya tertentu.

Itu karena organisasi mengetahui pengeluaran apa yang masuk ke departemen tertentu yang menghasilkan keuntungan dan biaya yang dikeluarkan dalam menghasilkan produk atau layanan tertentu.

Misalnya, gaji yang dibayarkan kepada pekerja pabrik yang ditugaskan di divisi tertentu diketahui dan tidak perlu dialokasikan lagi ke divisi itu.

2. Biaya tidak langsung

Biaya tidak langsung adalah biaya yang tidak terkait langsung dengan objek biaya tertentu seperti fungsi, produk, atau departemen. Itu adalah biaya yang dibutuhkan demi operasional dan kesehatan perusahaan.

Beberapa contoh umum dari biaya tidak langsung termasuk biaya keamanan, biaya administrasi, dll. Biaya pertama kali diidentifikasi, dikumpulkan, dan kemudian dialokasikan ke objek biaya tertentu dalam organisasi.

Biaya tidak langsung dapat dibagi menjadi biaya tetap dan biaya variabel. Biaya tetap adalah biaya yang ditetapkan untuk produk atau departemen tertentu.

Contoh biaya tetap adalah remunerasi supervisor proyek yang ditugaskan ke divisi tertentu. Kategori biaya tidak langsung lainnya adalah biaya variabel, yang bervariasi dengan tingkat output. Biaya tidak langsung meningkat atau menurun seiring dengan perubahan tingkat output.

Untuk mengetahui pebedaan biaya langsung dan tidak langsung Anda bisa membacanya melalui tautan ini.

Baca juga: Net Working Capital: Pengertian, Komponen, dan Faktor yang Mempengaruhinya

3. Biaya overhead

Biaya overhead adalah biaya tidak langsung yang bukan merupakan bagian dari biaya produksi. Mereka tidak terkait dengan tenaga kerja atau biaya material yang dikeluarkan dalam produksi barang atau jasa.

Mereka mendukung proses produksi atau penjualan barang atau jasa. Biaya overhead dibebankan ke akun pengeluaran, dan harus terus dibayarkan terlepas dari apakah perusahaan menjual barang atau tidak.

Beberapa contoh umum dari biaya overhead adalah biaya sewa, utilitas, asuransi, perangko dan pencetakan, biaya administrasi dan hukum, serta biaya penelitian dan pengembangan.

alokasi biaya 2

Mekanisme Alokasi Biaya

Berikut ini adalah langkah-langkah utama yang terlibat ketika mengalokasikan biaya ke objek biaya:

1. Identifikasi objek biaya

Langkah pertama saat mengalokasikan biaya adalah mengidentifikasi objek biaya yang dibutuhkan organisasi untuk memperkirakan biaya terkait secara terpisah.

Mengidentifikasi objek biaya tertentu penting karena mereka adalah penggerak bisnis, dan keputusan dibuat dengan mempertimbangkannya.

Objek biaya dapat berupa merek, proyek, lini produk, divisi / departemen, atau cabang perusahaan. Perusahaan juga harus menentukan dasar alokasi biaya, yang merupakan dasar yang digunakan untuk mengalokasikan biaya ke objek biaya.

Baca juga: Penganggaran Berbasis Aktivitas: Pengertian, Tahapan dan Contohnya

2. Akumulasi biaya ke dalam kumpulan biaya

Setelah mengidentifikasi objek biaya, langkah selanjutnya adalah mengakumulasi biaya ke dalam kumpulan biaya, menunggu alokasi ke objek biaya.

Saat mengumpulkan biaya, Anda dapat membuat beberapa kategori di mana biaya akan dikumpulkan berdasarkan basis alokasi biaya yang digunakan.

Beberapa contoh kumpulan biaya termasuk penggunaan listrik, penggunaan air, luas tanah, asuransi, biaya sewa, konsumsi bahan bakar, dan pemeliharaan kendaraan bermotor.

Mengenal apa itu cost diver

Cost diver menyebabkan perubahan biaya yang terkait dengan suatu kegiatan. Beberapa contoh pendorong biaya termasuk jumlah jam mesin, jumlah jam kerja langsung, jumlah pembayaran yang diproses, jumlah pesanan pembelian, dan jumlah faktur yang dikirim ke pelanggan.

Baca juga: Ingin Menggunakan Software Akuntansi Manufaktur? Perhatikan Hal Ini

Manfaat Alokasi Biaya

Berikut ini adalah beberapa alasan mengapa alokasi biaya penting bagi organisasi:

1. Membantu dalam proses pengambilan keputusan

Alokasi biaya memberi manajemen data penting tentang penggunaan biaya yang dapat mereka gunakan dalam membuat keputusan.

Ini menunjukkan objek biaya yang mengambil sebagian besar biaya dan membantu menentukan apakah departemen atau produk cukup menguntungkan untuk membenarkan biaya yang dialokasikan.

Untuk objek biaya yang tidak menguntungkan, manajemen perusahaan dapat memotong biaya yang dialokasikan dan mengalihkan uang tersebut ke objek biaya lain yang lebih menguntungkan.

2. Membantu mengevaluasi dan memotivasi staf

Alokasi biaya membantu menentukan apakah departemen tertentu menguntungkan atau tidak. Jika objek biaya tidak menguntungkan, perusahaan dapat mengevaluasi kinerja anggota staf untuk menentukan apakah penurunan produktivitas yang menjadi penyebab objek biaya tidak menguntungkan.

Di sisi lain, jika perusahaan mengakui dan memberi penghargaan kepada departemen tertentu karena mencapai profitabilitas tertinggi di perusahaan, karyawan yang ditugaskan di departemen itu akan termotivasi untuk bekerja keras dan melanjutkan kinerja mereka yang baik.

Baca juga: Mengetahui Apa Itu Akun Beban dan Jenisnya dalam Akuntansi

Kesimpulan

Itu adalah pembahasan lengkap mengenai alokasi biaya yang mungkin bisa Anda gunakan dalam bisnis Anda. Hal penting yang harus dipahami sebelum menentukan alokasi biaya dengan baik, Anda harus memastikan setiap pos pengeluaran bisnis dengan cermat agar Anda tidak salah dalam mengalokasikan nilai dari keseluruhan pengeluaran Anda.

Untuk pencatatan dan pemantauan pengeluaran dan pemasukan bisnis yang lebih efisien, Anda bisa menggunakan software akuntansi untuk proses pembukuan bisnis Anda. Salah satu sistem akuntansi terbaik yang bisa Anda gunakan dalam efisiensi proses pembukuan adalah dengan menggunakan software akuntansi Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi cloud buatan Indonesia yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun dan telah digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Accurate Online juga telah meraih Top brand Award sejak tahun 2016 sampai saat ini sebagai software akuntansi terbaik di Indonesia.

Jadi apalagi yang masih Anda ragukan? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

https://accurate.id/lp/marketing-form/