Apa itu Goodwill dalam Akuntansi? Ini Pengertian dan Cara Mudah Menghitungnya

oleh | Nov 10, 2023

source envato.

Apa itu Goodwill dalam Akuntansi? Ini Pengertian dan Cara Mudah Menghitungnya

Dalam dunia akuntansi, istilah “goodwill” mungkin sudah tidak asing terdengar, namun, apa itu goodwill yang sebenarnya? Goodwill memiliki signifikansi yang mendalam dalam konteks akuntansi. Pemahaman yang tepat tentang apa itu goodwill menjadi sangat penting, terutama ketika mencari kejelasan terkait peran dan dampaknya dalam mencerminkan nilai tak materiil suatu entitas bisnis.

Goodwill, sebagai suatu konsep, tidak dapat disentuh atau diukur secara langsung seperti aset fisik. Sebaliknya, goodwill mencerminkan elemen-nilai immateriil yang tercermin dari reputasi baik, hubungan pelanggan yang solid, dan faktor-faktor lain yang meningkatkan daya saing perusahaan.

Untuk itu, pada kesempatan kali ini mari kita mempelajari bersama tentang apa itu goodwill, manfaat dan cara mudah dalam menghitungnya.

Apa itu Goodwill?

Apa itu Goodwill?

ilustrasi apa itu goodwill. source envato

Berdasarkan laman Wikipedia, pengertian tentang apa itu goodwill merujuk pada nilai tambahan yang melekat pada suatu perusahaan atau entitas bisnis di luar nilai aset fisik dan keuangan yang terukur.

Goodwill muncul dari faktor-faktor immateriil yang tidak dapat dinyatakan dalam bentuk uang tunai atau aset yang dapat diukur dengan mudah. Faktor-faktor tersebut melibatkan elemen seperti reputasi baik, hubungan pelanggan yang kuat, keunggulan merek, lokasi strategis, dan kemampuan manajemen.

Goodwill umumnya muncul ketika suatu perusahaan diakuisisi dengan harga yang lebih tinggi daripada nilai buku bersihnya. Dalam hal ini, selisih antara nilai akuisisi dan nilai buku bersih menjadi goodwill.

Goodwill mencerminkan harapan bahwa entitas tersebut memiliki keuntungan kompetitif yang tidak dapat diukur dengan aset fisik atau keuangan yang ada.

Meskipun goodwill dapat memberikan keunggulan kompetitif dan nilai tambah, penting untuk dicatat bahwa nilai goodwill dapat berfluktuasi seiring waktu. Akuntansi mengharuskan perusahaan untuk secara berkala mengevaluasi nilai goodwill dan, jika terjadi penurunan nilai, perusahaan harus mengakui kerugian goodwill dalam laporan keuangannya.

Pentingnya goodwill dalam akuntansi tidak hanya terletak pada penilaian nilai perusahaan yang lebih holistik, tetapi juga dalam memberikan gambaran tentang kepercayaan dan reputasi perusahaan di mata pasar dan pelanggan.

Baca juga: Akuntansi Forensik: Pengertian, Tugas, dan Tahapan Prosedur Melakukannya

Manfaat Goodwill

Manfaat Goodwill

ilustrasi apa itu goodwill. source envato

Setelah Anda mengetahui pengertian tentang apa itu goodwill. Selanjutnya adalah manfaat dari goodwill itu sendiri. Goodwill memiliki beberapa manfaat dalam konteks bisnis dan akuntansi, yaitu:

1. Reputasi dan Kepercayaan

Goodwill mencerminkan reputasi baik suatu perusahaan di mata pelanggan, pemasok, dan mitra bisnis. Reputasi yang baik dapat memperkuat kepercayaan dan loyalitas pelanggan, sehingga akan menciptakan dasar yang kuat untuk hubungan bisnis jangka panjang.

2. Keunggulan Bersaing

Faktor-faktor seperti brand yang kuat, hubungan pelanggan yang solid, atau teknologi canggih dapat menciptakan keunggulan bersaing yang sulit diukur secara langsung. Goodwill mencerminkan nilai-nilai ini dan dapat memberikan keuntungan strategis terhadap kompetitor.

3. Nilai Ekonomi Jangka Panjang

Meskipun goodwill tidak dapat diukur secara langsung seperti aset fisik, nilai-nilai yang melekat dalam goodwill dapat memiliki dampak ekonomi jangka panjang. Perusahaan dengan goodwill yang tinggi cenderung lebih bernilai dan dapat menarik investasi atau dukungan finansial lebih besar.

4. Penyelenggaraan Aset Tidak Terukur

Goodwill memberikan suatu cara untuk menyelenggarakan nilai dari aset yang tidak dapat diukur dengan mudah, seperti reputasi atau keahlian manajerial. Sehingga akan membantu menciptakan gambaran yang lebih lengkap tentang nilai suatu perusahaan.

5. Proses Akuisisi dan Penggabungan

Dalam konteks akuisisi atau penggabungan, goodwill muncul ketika nilai akuisisi melebihi nilai buku bersih entitas yang diakuisisi. Hal ini akan mencerminkan keyakinan bahwa entitas tersebut memiliki nilai yang lebih besar daripada yang terlihat pada laporan keuangannya.

Namun, perlud digaris bawahi bahwa nilai goodwill dapat berubah seiring waktu, terutama jika faktor-faktor yang memberikan goodwill tersebut mengalami perubahan. Oleh karena itu, manajemen perusahaan harus secara rutin mengevaluasi dan mengukur nilai goodwill untuk memastikan relevansinya dengan kondisi pasar dan bisnis yang terkini.

Baca juga: Siklus Akuntansi : Pengertian dan Penjelasan yang Lengkap

Cara Menghitung Goodwill

Cara Menghitung Goodwill

ilustrasi apa itu goodwill. source envato

Goodwill dihitung sebagai selisih antara harga akuisisi suatu perusahaan dengan nilai buku bersih aset dan kewajiban (net assets) yang dimilikinya. Secara matematis, rumus perhitungan goodwilladalah sebagai berikut:

Goodwill= Harga Akuisisi−Nilai Buku Bersih Aset dan Kewajiban

Dalam rumus tersebut:

  • adalah nilai goodwill yang dihitung.
  • adalah jumlah total uang tunai, saham, atau nilai lainnya yang dibayarkan oleh perusahaan akuisitor untuk mengakuisisi perusahaan.
  • adalah selisih antara total aset dan kewajiban perusahaan

Perlu digaris bawahi bahwa nilai goodwill ini muncul ketika harga akuisisi lebih tinggi daripada nilai buku bersih perusahaan yang diakuisisi. Nilai buku bersih ini diperoleh dengan mengurangkan total kewajiban dari total aset.

Sebagai contoh, jika suatu perusahaan diakuisisi dengan harga Rp 500 juta dan memiliki aset total senilai Rp 300 juta dan kewajiban senilai Rp 100 juta, maka nilai goodwill-nya dapat dihitung sebagai berikut:

Jumlah Rp 300 juta ini mencerminkan nilai goodwill yang diakui dalam laporan keuangan sebagai bagian dari aset tidak berwujud. Dalam praktiknya, nilai goodwill sering kali perlu dievaluasi secara berkala untuk mencerminkan perubahan nilai ekonomi dan kondisi pasar yang mungkin mempengaruhi nilai aset tak berwujud tersebut.

Baca juga: Pengertian Akuntan Publik, Fungsi dan 3 Peran Utamanya

Penutup

Dari artikel yang telah dijelaskan di atas, dapat disimpulkan bahwa goodwill memiliki peran krusial dalam domain akuntansi, melampaui sekadar nilai keuangan yang terukur. Goodwill mencerminkan nilai-nilai tak materiil, seperti reputasi baik, hubungan pelanggan yang solid, dan keunggulan bersaing yang tidak selalu mudah diukur dalam bentuk angka.

Dalam proses akuisisi atau penggabungan, nilai goodwill muncul sebagai selisih antara harga akuisisi dengan nilai buku bersih aset dan kewajiban perusahaan yang diakuisisi. Meskipun goodwill memberikan keuntungan strategis, nilai ini perlu dievaluasi secara berkala untuk mencerminkan perubahan kondisi pasar dan faktor-faktor eksternal lainnya.

Pentingnya goodwill bukan hanya dalam konteks laporan keuangan, tetapi juga dalam membentuk reputasi perusahaan, membangun kepercayaan pelanggan, dan memberikan dasar kuat untuk keunggulan bersaing jangka panjang.

Oleh karena itu, pemahaman mendalam tentang goodwill menjadi suatu keharusan bagi para pelaku bisnis dan profesional akuntansi untuk mengelola aset tak berwujud ini dengan efektif dan relevan terhadap dinamika bisnis kontemporer.

Nah, untuk membantu Anda dalam memudahkan penghitungan aset seperti goodwill, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur penghitungan aset yang mudah digunakan dan dimengerti seperti Accurate Online.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online selama 3o hari melalui tautan gambar di bawah ini.

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

397 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini 🙁 Jadilah yang pertama!

akuntansibanner

Efisiensi Bisnis dengan Satu Aplikasi Praktis!

Konsultasikan kebutuhan bisnismu dengan tim kami.

Jadwalkan Konsultasi

artikel-sidebar

Download Template Pembukuan Bisnis

Template pembukuan untuk bisnismu dengan format Excel.

Khaula Senastri
Seorang lulusan S1 ilmu akuntansi yang suka membagikan istilah, rumus, dan berbagai hal yang berkaitan dengan dunia akuntansi lewat tulisan.

Artikel Terkait