Mark Up: Pengeritan, Cara Hitung dan Contohnya dalam Bisnis

Menggunakan mark up memberi individu dan bisnis kesempatan untuk mendapat untung. Semakin besar mark up, semakin banyak keuntungan yang dihasilkan penjualan. Mempelajari cara menghitung persentase mark up dan mark up itu mudah dengan rumus.

Ini memungkinkan siapa pun untuk menentukan mark up yang diperlukan pada suatu produk atau layanan. Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu mark up, cara menghitung mark up, kenapa disalah artikan dengan margin kotor dan memberikan contoh cara penggunaan rumusnya.

Apa itu Mark Up?

Mark up adalah kesenjangan antara biaya produk atau layanan dan harga jual aktualnya. Menggunakan mark up memungkinkan produsen untuk menutupi biaya persediaan yang diperlukan untuk membuat produk dan menghasilkan keuntungan. Kedua biaya tetap dan variabel termasuk dalam harga akhir. Dalam pasar, markup sering disebut sebagai persentase. Sebagai contoh:

Karena persediaan yang terbatas, harga jaket desainer di outlet lokal dinaikan sebesar 20%.

Baca juga: Cara Membuat Neraca Keuangan dalam 5 Langkah Sederhana

Perbedaan Antara Markup dan Margin Kotor

Mark up dan margin kotor sering digunakan secara bergantian di pasar saat ini, tetapi secara tradisional, keduanya berbeda. Menurut definisi, marku p adalah jumlah kenaikan harga suatu produk sedangkan margin adalah penjualan dikurangi harga pokok penjualan.

Beberapa pakar bisnis percaya bahwa kesalahpahaman dalam membuat mereka dapat dipertukarkan berasal dari intinya. Namun, menyalahgunakan istilah ini dapat menyebabkan penetapan harga yang terlalu tinggi atau rendah, yang mengakibatkan hilangnya keuntungan. Contoh-contoh berikut harus menyelesaikan kebingungan lebih lanjut:

  • Mark up: Jika biaya pembuatan suatu produk adalah 30.000 dan barang tersebut dijual seharga 50.000, markupnya adalah 20.000. Itu akan dinyatakan sebagai persentase markup 66,7%.
  • Margin kotor: Menggunakan contoh di atas, margin kotor juga 30.000. Persentase marginnya akan menjadi 60%.

Jika bisnis atau individu ingin mendapatkan margin tertentu, mereka harus menaikkan biaya produk ke persentase yang lebih tinggi dari margin. Hal ini karena dasar perhitungan mark up adalah biaya. Biaya harus lebih rendah dari pendapatan, dan persentase markup harus lebih tinggi dari persentase margin.

Baca juga: Biaya Persediaan: Pengertian, Metode, dan Contohnya

Cara Menghitung Persentase Mark up

Mark up adalah selisih antara harga pokok dan harga jual dan ditentukan dengan rumus sederhana. Ikuti langkah-langkah ini untuk menentukan markup:

1. Tinjau persamaannya

Untuk menemukan persentase markup, bisnis menggunakan rumus persentase markup:

Persentase Markup = (Markup / Biaya) x 100%

2. Tentukan markup

Markup adalah selisih antara harga jual dan biaya:

Markup = Harga Jual – Biaya

3. Bagi markup dengan biaya

Dengan markup ditentukan, bisnis atau individu menghitung persentase markup berikutnya. Menggunakan urutan operasi, hitung hasil bagi markup dan biaya:

Persentase Markup = (Markup / Biaya)

4. Ubah ke persentase

Sebagian besar hasil bagi menghasilkan jawaban desimal. Untuk menentukan persentase markup, ubah jawaban menjadi persentase dengan mengalikannya dengan 100:

(Bagian) x 100%

Jawaban akhir sama dengan persentase markup.

Baca juga: Biaya Rata-Rata Tertimbang: Pengertian, Cara Hitung dan Contohnya

Contoh Perhitungan Mark Up

Mempelajari cara menghitung markup dapat menjadi keterampilan yang bermanfaat baik seseorang memiliki perusahaan kecil mereka sendiri atau bertindak sebagai chief financial officer. Ini dapat diterapkan pada hampir semua skenario untuk latihan ekstra. Berikut beberapa contohnya:

Contoh 1

Abram memiliki toko makanan dan baru-baru ini menaikkan harganya karena penjualan yang buruk. Untuk tujuan pelaporan, ia harus mengetahui persentase markup yang tepat yang diterapkan pada produknya.

Dia menghabiskan 50.000 untuk membeli, menyiapkan, dan menyimpan satu ikan gurami utuh. Abram sekarang menjual paket lengkap ikan gurami yang sudah jadi dan siap pakai seharga 75.000. Untuk menentukan persentase markupnya, ia menggunakan rumus:

Persentase Markup = (Harga Jual – Biaya/Biaya) x 100

Abram memasukkan nomornya. Dia memasukkan 75.000 sebagai harga jualnya dan 50.000 sebagai biayanya.

Persentase Markup = ((75 – 50) / 50) x 100

Aram memecahkan perbedaan antara 75.000 dan 50.000, mendapatkan 25.000. Dia membaginya dengan 50.000, mendapatkan .5. Untuk mengubah desimal menjadi persentase, Abram mengalikannya dengan 100. Dia menemukan bahwa dia menandai kesepakatan paketnya sebesar 50%.

Contoh 2

Contoh di atas adalah cara yang paling umum digunakan rumus. Namun, variabel berubah dalam situasi yang lebih maju, tergantung pada situasi yang ada. Sebagai contoh:

Pabrikan aksesoris komputer kelas menengah baru saja menerima pesanan 100 headset dan 50 keyboard. Setiap headset berharga $60 dan setiap keyboard berharga $35. Keyboard nirkabel dan membutuhkan total $1000 tambahan untuk menutupi teknologi tambahan. Perusahaan menunjuk Radha, seorang manajer manufaktur, untuk menentukan berapa biaya pesanan untuk mendapatkan keuntungan 20%.

Untuk menggunakan rumus tersebut, Radha perlu menghitung total biaya pesanan. Dia mulai dengan keyboard karena mereka membutuhkan teknologi tambahan. Pesanan tersebut membutuhkan 50 keyboard dan biaya teknologinya adalah $1000 secara total. Untuk mengetahui total biaya keyboard, dia harus mengalikan:

Jumlah Keyboard x Biaya Keyboard = Total Biaya Keyboard

50 x 35 = $1.750

Dengan total biaya, Radha dapat menambahkan biaya teknologi tambahan sebesar $1000. Biaya keyboard akhir berjumlah $ 2.750. Dia sekarang harus menemukan biaya headset. Pesanan membutuhkan 100 headset tanpa persyaratan teknologi tambahan. Setiap headset biaya $60 untuk membuat. Untuk mengetahui total biaya headset, Radha harus mengalikan:

Jumlah Headset x Biaya Headset = Total Biaya Headset

100 x 60 = $6.000

Untuk mencari total biaya pesanan, Radha harus menjumlahkan keduanya. Jumlah yang dihasilkan dari $1.750 ditambah $6.000 adalah $7.750. Dia sekarang dapat menetapkan formulanya sama dengan 20% untuk menentukan harga jual:

Untuk membuat perhitungan akhir, Radha memisahkan prosesnya menjadi beberapa langkah:

1. Jumlah biaya input: Radha menggunakan rumus untuk memasukkan informasinya. Dia membuat formula untuk mengurangi biaya $2.350 dari harga jual.

20% = (Harga Jual – $7,750) / $7,750

2. Ubah 20% menjadi pecahan: Untuk menyelesaikan persamaan matematika seperti ini, persentase diubah menjadi pecahan agar langkah selanjutnya dapat dikerjakan.

1/5 = (Harga Jual – $7,750) / $7,750

3. Kalikan kedua sisi dengan 10: Untuk menyeimbangkan persamaan, Radha meniru apa yang dia lakukan di satu sisi di sisi lain.

1/5 x 10 = (Harga Jual – $7,750) / $7,750) x 10

2 = (Harga Jual – $7,750) / 775

4. Kalikan kedua ruas dengan 775: Dengan masalah yang disederhanakan, Radha mengalikan lagi.

775 x 2 = 775 (Harga Jual – $7.750) / 775

1,550 = Harga Jual – $7,750

5. Tambahkan 7.750 ke kedua sisi: Dengan masalah yang disederhanakan lebih lanjut, Radha menambahkan.

7.750 + 1.550 = (Harga Jual – $ 7.750) + 7.750

Harga Jual = $9,300

Untuk mendapat untung 20%, Radha menagih pelanggan $9.300.

Baca juga: Penetapan Biaya Standar: Pengertian, Keuntungan, Kekurangan dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Itulah pengertian mark up dan cara menghitungnya dalam bisnis, proses ini sangat penting untuk menentukan harga jual dalam bisnis agar bisa menutupi biaya yang Anda keluarkan atas produk dan layanan Anda.

Kesulitan dalam menghitung biaya yang Anda keluarkan dalam bisnis dan menentukan harga yang tepat untuk layanan atau produk Anda? Gunakanlah pembukuan yang benar supaya semua biaya dan pendapatan bisa Anda monitor dengan benar sesaui data sebenarnya.

Tidak bisa melakukan pembukuan atau awam dengan ilmu akuntansi? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang memiliki fitur terbaik dan harga yang terjangkau, bahkan untuk UMKM sekalipun.

Hanya dengan 200 ribu pebulan, Anda bisa mendapatkan fitur terbaik untuk usaha Anda seperti pencatatan pengeluaran dan pemasukan, penghitungan dan pelaporan pajak, pemantauan dan pengelolaan stok, rekonsiliasi transaksi, payroll, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu