Biaya Penjualan: Pengertian, Komponen, Cara Hitung dan Contohnya di Laporan Keuangan

Berbagai bisnis menggunakan biaya penjualan dalam akuntansi internal mereka untuk mengukur berapa banyak yang dihabiskan untuk menghasilkan barang yang dapat dijual.

Memiliki angka yang akurat untuk biaya penjualan Anda sangat penting untuk menentukan anggaran, pajak, dan kesehatan keuangan perusahaan Anda secara keseluruhan.

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari apa itu biaya penjualan, apa saja yang termasuk di dalamnya, cara menghitungnya, dan cara menggunakannya dalam laporan keuangan.

 

Apa itu Biaya Penjualan?

Biaya penjualan adalah total semua pengeluaran yang dilakukan untuk membuat produk atau layanan yang telah dijual kepada pelanggan. Ini mengukur kemampuan entitas bisnis untuk memahami suatu produk, sumbernya dan memproduksinya dengan biaya yang wajar.

Istilah, biaya penjualan, dapat dipertukarkan dengan “harga pokok penjualan” dan “biaya pendapatan”, tetapi bisnis tertentu mungkin lebih memilih satu istilah daripada yang lain, berdasarkan industri mereka.

Dalam beberapa kasus di mana bisnis menawarkan barang dan jasa, mereka dapat merujuk pada biaya penjualan dan harga pokok penjualan pada laporan keuangan mereka. Sebagai contoh:

  • Pengecer biasanya menggunakan istilah biaya penjualan untuk melacak penjualan barang dagangan mereka.
  • Produsen lebih cenderung menggunakan istilah harga pokok penjualan untuk melacak produk mereka.
  • Perusahaan yang hanya menawarkan layanan, seperti firma hukum, dapat menggunakan biaya penjualan atau biaya pendapatan.

Harga pokok penjualan berkaitan erat dengan biaya produk karena banyak elemen yang sama membentuk keduanya. Namun, biaya penjualan muncul pada laporan laba rugi sementara biaya produk muncul di neraca sebagai persediaan.

Baca juga: Sunk Cost, Biaya yang Harus Dihindari dalam Bisnis dan Solusi Menghadapinya

Komponen Biaya Penjualan

Biaya penjualan melibatkan semua biaya yang terkait langsung dengan pembuatan atau penjualan produk. Harga pokok penjualan selalu mencakup tenaga kerja langsung dan bahan langsung.

Dalam beberapa kasus, biaya penjualan juga dapat mencakup biaya komisi yang diterima beberapa karyawan, asalkan karyawan tersebut bertanggung jawab langsung untuk menjual produk kepada pelanggan.

Beberapa entitas juga dapat menghitung biaya overhead, penjualan dan distribusi jika hal-hal tersebut secara langsung bertanggung jawab untuk mengantarkan produk ke konsumen, meskipun tergantung pada situasinya:

  • Jika biaya overhead, seperti penyimpanan, dihitung sebagai bagian dari biaya produksi, biaya tersebut juga merupakan bagian dari biaya penjualan.
  • Seorang tenaga penjual atau sales mungkin secara langsung bertanggung jawab untuk tidak hanya mempromosikan suatu produk tetapi juga membawanya ke tangan konsumen. Jadi, setiap pengeluaran untuk perjalanan, kamar, dan makan sales tersebut merupakan bagian dari biaya penjualan.
  • Dalam situasi titik pengiriman barang di atas kapal (FOB), pelanggan membayar biaya distribusi. Jika pengecer adalah pelanggan, mereka akan menghitung biaya itu di neraca mereka.
  • Dalam situasi tujuan FOB, penjual mengasumsikan biaya pengiriman dan akan menghitung biaya itu di neraca mereka.

Namun, biaya penjualan perusahaan umumnya tidak termasuk biaya umum dan administrasi (G&A) dan biaya departemen pemasaran bisnis.

Dalam beberapa kasus, pengeluaran departemen penjualan tidak termasuk dalam biaya penjualan. Berikut beberapa alasannya:

  • Sulit untuk mengukur bagaimana biaya G&A mempengaruhi harga karena mereka secara tidak langsung terkait dengan pembuatan atau penjualan kembali produk.
  • Sementara departemen penjualan dan pemasaran mempromosikan penjualan produk, dalam banyak kasus, keduanya secara tidak langsung terkait dengan pembelian konsumen yang sebenarnya.
  • Perusahaan akan mengecualikan biaya distribusi jika mereka adalah pelanggan dalam situasi tujuan FOB atau penjual dalam situasi titik pengiriman FOB.

Baca juga: Akuntansi pendidikan: pengertian dan Peran Akuntansi Pendidikan

Bagaimana Menggunakan Biaya Penjualan dalam Laporan Keuangan?

Biaya penjualan muncul di dekat bagian atas laporan laba rugi. Namun, beberapa nilainya pertama kali dicatat dalam berbagai akun di neraca. Banyak bisnis dapat mencatat biaya penjualan mereka dengan cara ini ketika menggunakan sistem persediaan periodik.

Berikut adalah langkah-langkah untuk menggunakan harga pokok penjualan dalam pelaporan keuangan:

  • Catat harga pokok penjualan sebagai pembelian di neraca. Produsen menghitung biaya produk sebagai persediaan sebagai langkah pertama. Beberapa jenis bisnis lain mencatat biaya barang yang dibeli di akun piutang di neraca mereka. Ini menciptakan debit ke akun piutang dan kredit ke akun hutang.
  • Catat harga pokok penjualan sebagai persediaan di neraca. Pada akhir periode pelaporan, bisnis yang menghitung harga pokok penjualan sebagai pembelian menggeser saldo akun piutangnya ke akun persediaannya. Ini menciptakan debit ke akun persediaan dan kredit ke akun piutang.
  • Bandingkan saldo persediaan. Akhirnya, perusahaan akan membandingkan saldo buku dalam akun persediaan dengan jumlah sebenarnya dalam persediaan. Selisihnya adalah debit ke akun harga pokok penjualan dan kredit ke akun persediaan.
  • Pindahkan saldo harga pokok penjualan ke laporan laba rugi. Harga pokok penjualan dapat muncul pada laporan laba rugi bulanan atau tahunan.

Untuk membuat perhitungan cepat untuk harga pokok penjualan, Anda dapat menggunakan rumus ini:

Harga Pokok Penjualan = Persediaan Awal + Pembelian – Persediaan Akhir

Ini membantu mentransfer biaya ke laporan laba rugi, tetapi Anda akan memerlukan lebih banyak informasi untuk menghitung total biaya penjualan.

Baca juga: Jurnal Penghapusan Piutang Tak Tertagih dan Cara Sederhana Membuatnya

Bagaimana Menghitung Total Biaya Penjualan?

Untuk mengetahuinya, bisnis mungkin perlu mengambil langkah-langkah utama berikut:

  • Lacak semua pengeluaran bahan langsung. Perusahaan manufaktur pertama-tama menentukan berapa banyak bahan langsung yang digunakan untuk memproduksi barang untuk dijual. Pengecer menentukan berapa biaya untuk membeli produk untuk dijual kembali dan termasuk biaya titik pengiriman FOB.
  • Lacak semua pengeluaran tenaga kerja langsung. Perusahaan harus memasukkan semua gaji, komisi, dan bonus yang dibayarkan kepada karyawan yang bertanggung jawab langsung untuk menjual produk dan mengirimkannya ke pelanggan.
  • Catat semua angka penjualan. Perusahaan harus melacak semua penjualan yang mereka lakukan selama periode tertentu untuk memastikan pelaporan keuangan yang akurat.
  • Hitung penjualan bersih. Jika ada pengembalian, perusahaan harus menguranginya dari jumlah total penjualan untuk menghitung penjualan bersih.
  • Bandingkan biaya penjualan dengan penjualan bersih. Bisnis mengurangi jumlah dolar dari biaya penjualan dari penjualan bersihnya untuk menemukan margin laba kotornya.

Baca juga: Kertas Kerja Audit: Pengertian, Isi, dan Tujuan Dibuatnya Kertas Kerja Audit

biaya penjualan 2

Contoh Biaya Penjualan pada Laporan Keuangan

Dalam contoh ini, Toko retail Jerry baru saja membeli sekotak 50 T-shirt, dan masing-masing toko seharga 10.000. Pemilik toko, Jerry, pertama-tama harus mencatat biaya kaos di neraca selama satu bulan, kemudian mentransfer harga pokok penjualan setelah akhir bulan berikutnya.

Jerry mungkin menjual jenis barang dagangan lainnya selama bulan tersebut, tetapi untuk contoh ini, kami hanya akan melacak penjualan T-shirt, seperti yang terlihat di area dengan aset jangka pendek dan semua kewajiban.

Pembelian di neraca

Ini adalah bagaimana bagian dari neraca Jerry terlihat pada akhir Oktober.

tabel 1 biaya penjualan

Jerry mengakhiri bulan dengan hutang 11.000.000 kepada kreditur, jadi hutang usaha adalah 11.000.000.

Pada awal November, dia memesan 50 T-shirt dengan nilai total 500.000. Jika Jerry menaikkan harga untuk setiap kemeja menjadi 20.000 masing-masing, itu berarti bernilai 1.000.000. Dia akan mendebit jumlah itu dari akun piutangnya dan mengkreditnya ke akun hutangnya.

tabel 2 biaya penjualan

Baca juga: Aset Lancar: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Contoh dalam Bisnis

Persediaan

Pada akhir bulan, Jerry menjual setengah dari T-shirt yang dibelinya. Itu berarti dia memiliki setengah persediaan yang tersisa. Untuk mencerminkan hal ini pada neracanya, Jerry akan memindahkan 500.000 dari akun hutang ke akun persediaannya. Karena Jerry hanya menjual setengah dari T-shirt-nya, dia memiliki persediaan senilai 1.500.000 di akhir bulan.

tabel 3 biaya penjualan

Laporan laba rugi

Setelah membandingkan persediaan buku dengan persediaan sebenarnya, Jerry tidak menemukan perbedaan, jadi sekarang dia akan menghitung harga pokok penjualan.

Karena dia memulai dengan persediaan 1.000.000, pembeliannya memiliki nilai akhir 1.000.000 dan dia berakhir dengan persediaan 1.500.000, seperti inilah biaya penjualannya:

Harga Pokok Penjualan = Persediaan Awal + Pembelian – Persediaan Akhir

Biaya Penjualan = 1.000.000 + 1.000.000 – 1.500.000 = 500.000

Dia akan menandai ini dalam laporan laba ruginya.

tabel 4 biaya penjualan

Jumlah 500.000 ditambahkan ke baris “Bahan langsung”:

tabel 5 biaya penjualan

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai biaya penjualan atau terkadang dalam industri lain biasa dikenal harga pokok penjualan yang harus Anda hitung jika Anda adalah seorang pemilik bisnis.

Jika Anda memiliki bisnis yang kecil, tentu menghitung biaya ini secara manual bukanlah perkara yang sulit. Namun bagaimana jika Anda sudah memiliki bisnis yang besar dengan banyak cabang dan gudang? Tentu menghitung semua ini secara manual akan melelahkan dan memakan waktu.

Sebagai solusi Anda bisa menggunakan sistem akuntansi yang menawarkan fitur terlengkap, mudah digunakan dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda. Salah satunya adalah Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang bisa Anda gunakan kapanpun dan dimanapun Anda mau. Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan penjualan dan pembelian, pengelolaan multi gudang dan cabang, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Jadi apalgi yang masih Anda ragukan? Accurate Online sudah digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dan berpengalaman lebih dari 20 tahun.

Anda juga bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Accurate-