Bagaimana Cara Membuat Anggaran yang Fleksibel? Berikut Cara dan Contohnya

Ada beberapa alat akuntansi yang dapat digunakan bisnis untuk merencanakan dan melacak aktivitas moneter mereka. Salah satu alat yang menurut banyak perusahaan berguna adalah anggaran fleksibel. Jenis penganggaran ini berubah dengan tingkat aktivitas atau volume perusahaan dan sangat berguna untuk bisnis yang melihat banyak variasi dalam aktivitas terkait biaya sepanjang tahun.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu anggaran fleksibel, kelebihan dan kekurangan anggaran fleksibel, dan bagaimana Anda dapat membuat jenis anggaran ini untuk bisnis Anda.

Apa itu Anggaran Fleksibel?

Anggaran fleksibel adalah anggaran yang menyesuaikan dengan aktivitas atau tingkat volume suatu perusahaan. Tidak seperti anggaran statis, yang tidak berubah dari jumlah yang ditetapkan saat anggaran dibuat, anggaran ini terus menerus “melentur” dengan variasi biaya bisnis. Jenis penganggaran ini sering mencakup tarif variabel per unit daripada jumlah tetap, yang memungkinkan perusahaan untuk mengantisipasi potensi kenaikan atau penurunan kebutuhan moneter.

Jenis anggaran ini paling sering didasarkan pada perubahan pendapatan aktual perusahaan dan menggunakan persentase pendapatan daripada angka statis.

Misalnya, anggaran fleksibel dapat mengalokasikan 25% dari pendapatan perusahaan untuk gaji dibandingkan dengan mengalokasikan $ 100.000 untuk gaji pada tahun tertentu. Ini memperhitungkan setiap perubahan dalam pendapatan perusahaan dan staf yang mungkin terjadi sepanjang tahun.

Baca juga: Kewajiban Jangka Panjang: Pengertian, Cara Menggunakannya dan Contohnya 

Jenis Anggaran Fleksibel

Sebuah perusahaan dapat menghasilkan beberapa variasi anggaran fleksibel yang berkisar dari dasar hingga canggih tergantung pada kebutuhan perusahaan. Berikut ini adalah tiga jenis anggaran fleksibel yang paling umum digunakan:

1. Anggaran fleksibel dasar

Jenis ini fleksibel dengan pengeluaran perusahaan yang berubah secara langsung sehubungan dengan pendapatannya. Anggaran dasar dapat dibuat dalam persentase yang bervariasi berdasarkan pendapatan. Jenis anggaran ini biasanya digunakan untuk menunjukkan biaya per unit atau persentase penjualan.

2. Anggaran fleksibel menengah

Jenis anggaran ini memperhitungkan pengeluaran yang melampaui pendapatan perusahaan. Biasanya, anggaran ini mencakup biaya yang terkait dengan aktivitas selain atau bukan pendapatan. Misalnya, biaya polis asuransi bisnis dapat bervariasi berdasarkan berapa banyak karyawan yang dimiliki perusahaan dan dapat meningkat jika perusahaan merekrut karyawan baru.

3. Anggaran fleksibel tingkat lanjut

Jenis anggaran ini memperhitungkan variasi dan rentang biaya berdasarkan setiap kategori anggaran perusahaan. Anggaran tingkat lanjutan ini juga akan berubah berdasarkan pengeluaran aktual untuk setiap kategori.

Baca juga: Pendapatan Operasional: Pengertian, Fungsi dan Cara Hitungnya

Keuntungan Menggunakan Anggaran Fleksibel

Jenis anggaran ini dapat memiliki banyak keuntungan bagi perusahaan. Berikut ini adalah beberapa manfaat yang mungkin dialami bisnis saat menggunakannya:

Penyesuaian berdasarkan margin keuntungan dan biaya

Jenis ini memungkinkan perusahaan untuk memiliki gagasan yang lebih realistis tentang anggaran mereka berdasarkan perubahan biaya dan margin keuntungan.

Sementara anggaran statis tetap sama ketika anggaran dibuat pada awal tahun baru, anggaran fleksibel memperhitungkan penurunan atau peningkatan biaya dan membantu bisnis melakukan penyesuaian untuk mengimbanginya.

Potensi untuk memaksimalkan pendapatan

Sedangkan anggaran statis tidak berubah untuk mencerminkan peningkatan penjualan, anggaran fleksibel berubah. Akibatnya, perusahaan mungkin lebih dapat melihat di mana mereka dapat meningkatkan pemasaran atau upaya lain ketika mereka mengalami peningkatan pendapatan.

Peningkatan kontrol biaya

Proses anggaran ini memungkinkan perusahaan untuk melihat kapan perubahan biaya tertentu harus dilakukan. Misalnya, jika penjualan yang diproyeksikan kurang dari yang diantisipasi, dengan menggunakan anggaran ini juga akan menunjukkan persentase yang diperbarui dari setiap kategori yang memungkinkan perusahaan membuat penyesuaian yang diperlukan untuk pengeluarannya untuk mengkompensasi penurunan penjualan.

Baca juga: Bagaimana Cara Melakukan Rekonsiliasi Bank? Berikut Penjelasan Lengkapnya

anggaran yang fleksibel 2

Kekurangan Menggunakan Anggaran Fleksibel

Seperti banyak alat akuntansi, anggaran yang fleksibel juga bisa datang dengan kerugian. Memahami kerugian dari jenis penganggaran ini dapat membantu Anda menentukan apakah anggaran dengan cara ini tepat untuk perusahaan Anda. Berikut ini adalah beberapa kerugian yang mungkin timbul dari menggunakan proses penganggaran ini:

Kurangnya perbandingan pendapatan

Karena penganggaran fleksibel menyesuaikan secara teratur untuk mencerminkan pendapatan perusahaan saat ini, jenis anggaran ini tidak dapat digunakan untuk membandingkan pengeluaran atau pendapatan aktual dengan pengeluaran atau pendapatan yang diharapkan. Hal ini dapat membuat sulit untuk menentukan apakah pendapatan perusahaan di atas atau di bawah apa yang diharapkan.

Rumus rumit

Pengnggaran yang fleksibel bisa jadi sulit untuk dirumuskan. Ini karena tidak semua biaya yang mungkin dikeluarkan perusahaan bersifat variabel dan harus dimasukkan ke dalam anggaran sebagai biaya tetap. Menghitung setiap kategori dan menentukan jenis biaya yang dibutuhkan bisa jadi sulit dan memakan waktu.

Tidak selalu berlaku

Jenis penganggaran ini mungkin tidak menguntungkan perusahaan tertentu, terutama perusahaan yang memiliki sebagian besar biaya overhead tetap.

Misalnya, perusahaan yang memiliki sedikit atau tanpa harga pokok penjualan dan memiliki biaya overhead yang ditetapkan setiap bulan kemungkinan tidak akan mendapat manfaat dari rencana penganggaran yang fleksibel.

Baca juga: Apa itu Net Realizable Value? Berikut Pengertian, Contoh dan Cara Menghitungnya

Cara Membuat Anggaran yang Fleksibel

Berikut ini adalah langkah-langkah yang dapat Anda lakukan untuk membuat anggaran fleksibel untuk bisnis Anda:

1. Identifikasi biaya mana yang variabel dan biaya mana yang tetap

Biaya tetap biasanya mencakup biaya seperti sewa dan biaya pemasaran bulanan. Setelah Anda menentukan biaya mana yang tetap dan mana yang variabel, pisahkan pada lembar anggaran Anda.

2. Bagi anggaran

Bagilah anggaran yang Anda rencanakan untuk pengeluaran biaya variabel dengan perkiraan produksi Anda. Ini akan memberikan anggaran awal untuk biaya per unit.

3. Buat anggaran Anda dengan biaya tetap yang ditetapkan

Buat anggaran Anda dengan menetapkan biaya tetap yang tidak akan berubah dan biaya variabel yang digambarkan sebagai persentase yang dapat disesuaikan berdasarkan pendapatan sebenarnya.

4. Perbarui anggaran

Setelah periode akuntansi selesai, perbarui anggaran Anda dengan pendapatan aktual dan/atau pengukuran aktivitas. Ini akan menyesuaikan biaya variabel berdasarkan data yang akurat dari periode akuntansi.

Baca juga: Invoice Penagihan: Pengertian, Contoh dan Cara Membuat Invoice Penagihan

5. Masukkan dan bandingkan

Masukkan anggaran fleksibel akhir dari periode akuntansi ke dalam perangkat lunak akuntansi Anda untuk membandingkannya dengan pengeluaran yang awalnya Anda antisipasi.

Terkait: Pelajari Tentang Menjadi Akuntan Junior

Contoh Membuat Anggaran Fleksibel pada Bisnis

Berikut ini adalah contoh bagaimana penganggaran fleksibel dapat digunakan oleh bisnis:

Perusahaan B telah menganggarkan pendapatan sebesar $5 juta dan beban pokok penjualan sebesar $1 juta. Perusahaan telah menentukan bahwa $400.000 dari $1 juta dari harga pokok penjualan adalah tetap dan $600.000 dari harga pokok penjualan akan bervariasi berdasarkan pendapatannya.

Artinya variabel, atau fleksibel, besarnya harga pokok penjualan adalah 12% dari pendapatan perusahaan. Pada akhir periode akuntansi, Perusahaan B menentukan bahwa sebenarnya penjualannya sama dengan $6 juta, yang merupakan $1 juta lebih diantisipasi.

Dengan menggunakan penganggaran fleksibel, biaya barang tetap akan tetap sebesar $400.000, sedangkan bagian variabel dari harga pokok barang akan disesuaikan menjadi $720.000 untuk mencerminkan 12% yang ditetapkan untuk bagian biaya barang ini.

Akibatnya, perusahaan akan mampu memasukkan tambahan $120.000 ke dalam anggaran biaya variabel barang untuk memperhitungkan peningkatan penjualan.

Baca juga: Gross Profit dan Net Profit: Pengertian dan Perbedaannya

Kesimpulan

Itulah pengertian lengkap mengenai penganggaran fleksibel yang mungkin bisa Andagunakan dalam bisnis Anda. Melakukan proses penganggaran pada bisnis adalah hal penting, terutama jika bisnis Anda memiliki banyak departemen atau divisi. Dengan melakukan penganggaran, Anda bisa dengan mudah memastikan setiap pos pengeluaran terserap dengan baik dan sesuai rencana.

Jika Anda kesulitan dalam membuat penganggaran, Anda bisa mencoba untuk menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur anggaran, salah satunya adalah Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun dan telah membantu membuat pembukuan yang praktis kepada lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Jadi apalagi yang Anda ragukan? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan