Bagaimana Cara Menghitung Pendapatan Bersih? Berikut Rumus & Contohnya

Setelah pajak dan pemotongan, Anda mungkin bertanya-tanya berapa banyak uang yang sebenarnya Anda hasilkan. Mempelajari pendapatan bersih dan cara menghitungnya dapat membantu Anda menentukan perbedaan gaji dan gaji.

Bisnis juga memiliki pendapatan atau laba bersih yang perlu mereka ketahui untuk mempertahankan profitabilitas. Pada artikel ini, kita membahas apa itu pendapatan bersih, membandingkan pendapatan bersih dengan penghasilan kotor, dan menunjukkan cara mencari laba bersih.

Apa itu Pendapatan Bersih?

Kadang-kadang disebut “laba bersih,” atau net income (NI) adalah perhitungan yang ditentukan dengan mengurangi pajak dan pemotongan dari gaji dari seluruh pendapatan yang bisnis Anda dapatkan.

Disisi lain, penghasilan bersih adalah apa yang sebenarnya diterima seorang karyawan dibandingkan dengan gaji atau upah per jam mereka. Anda kemungkinan besar dapat menemukan penghasilan bersih Anda tercantum di slip gaji Anda.

Untuk bisnis, laba bersih melibatkan pengurangan harga pokok penjualan, biaya operasional, pajak, dan biaya terkait lainnya dari penjualan. Rumus untuk menghitung pendapatan taruhan adalah:

Pendapatan – harga pokok penjualan – beban = pendapatan bersih

Laporan laba rugi memasukkan laba bersih sebagai indikator profitabilitas dan dapat digunakan oleh bisnis untuk menentukan laba per saham mereka. Karena muncul di bagian bawah laporan laba rugi, analis menyebutnya sebagai garis bawah atau bottom line.

Investor menganalisis angka-angka ini dengan cermat karena dalam kasus yang jarang terjadi, pendapatan dapat digelembungkan secara salah dan pengeluaran tertentu dapat disembunyikan.

Cara Menghitung Pendapatan Bersih

Menghitung pendapatan bersih pribadi Anda mungkin mengharuskan Anda untuk melihat-lihat catatan lama dan melakukan sedikit perhitungan. Ini mungkin tampak menakutkan, tetapi jauh lebih mudah setelah Anda menentukan prosesnya. Berikut langkah-langkah yang harus dilakukan:

1. Tentukan pendapatan kotor tahunan Anda

Langkah pertama adalah menemukan penghasilan kotor Anda, atau jumlah total uang yang Anda peroleh sebelum dipotong. Ini akan berfungsi sebagai dasar yang kuat untuk menghitung pendapatan bersih Anda.

Temukan slip gaji periode pembayaran sebelumnya dan temukan potongan Anda, jika ada. Ini harus mencantumkan jumlah penuh sebelum pemotongan. Itu akan menjadi gaji kotor Anda untuk periode itu.

Selanjutnya, cari tahu kapan dan seberapa sering Anda menerima pembayaran dan kalikan angka itu dengan gaji kotor. Sebagai contoh:

Jika Anda dibayar 2.000.000 dua kali seminggu, kalikan angka itu dengan 26.

Contoh:

Gaji Kotor x 26 = Pendapatan Kotor Tahunan

2.000.000 x 26 = 52.000.0000

Jika Anda tidak digaji atau bekerja dengan jam kerja yang tidak teratur, Anda perlu menjumlahkan setiap potongan gaji untuk tahun tersebut. Ini akan menjadi metode yang paling layak untuk mendapatkan gambaran akurat tentang pendapatan tahunan Anda.

Jika Anda mengerjakan lebih dari satu pekerjaan sepanjang tahun (atau pada waktu yang sama), pastikan Anda memperhitungkan semuanya.

Baca juga: Apa itu Net Cash Flow dan Bagaimana Cara Menghitungnya?

2. Kurangi potongan

Langkah selanjutnya adalah memperhitungkan semua potongan Anda dan menguranginya dari pendapatan kotor Anda. Pendapatan bersih mengacu pada pendapatan setelah pajak, jadi Anda harus mengurangi pengurangan dari pendapatan kotor tahunan Anda.

Setelah Anda menghapus pemotongan, Anda akan ditinggalkan dengan total penghasilan kena pajak Anda.

Contoh:

Penghasilan Bruto – Pengurangan = Total Penghasilan Kena Pajak

52.000.000 – 2.000.000 = 50.000.000

3. Jika berlaku, kurangi biaya medis dan asuransi

Jika Anda telah memilih cakupan medis dan gigi/penglihatan, Anda dapat mengurangi pengeluaran tersebut dari penghasilan kena pajak Anda. Untuk melanjutkan dengan contoh yang sama:

Jika Anda memiliki total penghasilan kena pajak 50.000.000, kurangi cakupan gabungan medis dan gigi/penglihatan Anda. Asumsikan bahwa cakupan gabungan adalah 500.000.

Contoh:

Jumlah Penghasilan Kena Pajak – (Kedokteran + Gigi) = Jumlah Penghasilan Kena Pajak Baru

50.000.000 – 500.000 = 49.500.000

Informasi ini bervariasi menurut situasi. Jika Anda memiliki pertanyaan, mungkin berguna untuk berkonsultasi dengan profesional.

Baca juga: Laba Operasi: Pengertian dan Cara Menghitungnya dalam Bisnis

4. Jika berlaku, potong dana pensiun

Dalam keadaan tertentu, Anda mungkin ingin mengurangi akun pensiun individu  dari penghasilan kena pajak Anda. Untuk melanjutkan dengan contoh yang sama:

Jika setelah pemotongan sebelumnya Anda memiliki total penghasilan kena pajak $49.500, kurangi jumlah dana pensiun Anda. Asumsikan bahwa jumlah dana pensiun adalah 1.000.000.

Contoh:

Total Penghasilan Kena Pajak – Jumlah Dana Pensiun = Total Penghasilan Kena Pajak Baru

49.500.000 – 1.000.000 = 48.500.000

5. Kurangi dengan hutang Anda

Setelah Anda mengetahui total penghasilan kena pajak Anda, Anda dapat mengurangi pajak yang harus Anda bayar. Anda dapat mulai dengan menambahkan semua pajak terutang termasuk pajak PBB dan pajak penghasilan. Jika kantor Anda mengambil pajak, Anda akan menemukan potongan total pada potongan gaji Anda.

Selanjutnya, kurangi pajak dari penghasilan Anda untuk menentukan penghasilan tahunan bersih Anda. Untuk menyelesaikan dengan contoh yang sama:

Anda menentukan bahwa penghasilan kotor Anda adalah 52.000.000. Anda juga menemukan bahwa Anda memiliki potongan 2.000.000, 500.000 untuk pertanggungan asuransi (medis + gigi/penglihatan) dan 1.000.000 untuk pensiun.

Sekarang, asumsikan Anda memiliki pajak 3.000.000.

Contoh:

Penghasilan Kena Pajak – Pajak = Penghasilan Bersih

48.500.000 – 3.000.000 = $5.500.000

Penghasilan bersih Anda untuk tahun ini adalah 45.500.000.

Baca juga: Profit Margin: Pengertian dan Cara Menghitungnya Dalam Bisnis

Hal yang Sering Ditanyakan Mengenai Pendapatan Bersih

Berikut adalah jawaban atas pertanyaan yang sering diajukan tentang laba bersih:

Apa perbedaan antara pendapatan bersih dan pendapatan kotor?

Sementara penghasilan bersih mengacu pada penghasilan Anda setelah dikurangi, penghasilan kotor mengacu pada penghasilan total atau sebelum pajak Anda. Ini termasuk pendapatan dari semua sumber, bahkan di luar pekerjaan utama Anda. Pendapatan kotor tidak hanya mencakup uang tunai tetapi juga properti dan jasa. Sebagai contoh:

Bayangkan Anda menghasilkan 65.000.000 setahun di pekerjaan Anda. Namun, Anda juga mengumpulkan 500.000 per tahun dalam bunga dari rekening tabungan dan 1.000.000 per tahun dalam bentuk dividen dari saham. Dengan mempertimbangkan semua itu, pendapatan kotor tahunan Anda seharusnya 66.500.000.

Penghasilan kotor Anda juga dapat digunakan oleh pemberi pinjaman untuk menentukan apakah Anda akan mempercayai Anda sebagai peminjam. Misalnya, jika pendapatan kotor Anda untuk tahun ini adalah 50.000.000, dan Anda ingin meminjam 10.000.000, pemberi pinjaman dapat memutuskan untuk menawarkan dana tersebut karena Anda menghasilkan lebih dari cukup untuk melunasi pinjaman.

Baca juga: Biaya Marginal: Pengertian Lengkap, Fungsi, Cara Hitung dan Contohnya

Apa itu pendapatan bersih operasional?

Laba bersih operasional—juga disebut sebagai “Penghasilan Sebelum Bunga dan Pajak” atau “EBIT”—sangat mirip dengan laba bersih tetapi dikurangi pendapatan dan beban akun yang tidak terkait, seperti pajak penghasilan, pendapatan bunga dan keuntungan atau kerugian dari penjualan aset tetap .

Untuk menghitung pendapatan operasional, Anda akan menggunakan rumus berikut:

Laba Bersih + Beban Bunga + Pajak = Laba Bersih Operasional

Laba bersih operasional biasanya merupakan angka yang akan dipertimbangkan oleh pemberi pinjaman dan investor sebelum membuat keputusan keuangan karena menunjukkan seberapa menguntungkan perusahaan.

Kesimpulan

Menghitung pendapatan bersih adalah hal penting, terutama jika Anda adalah seorang pemilik bisnis. Pastikan Anda mengetahui pendapatan yang Anda dapatkan dan biaya yang dikeluarkan oleh bisnis Anda secara transparan dengan menggunakan sistem terbaik seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun dan digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Tingkatkan kemudahan proses pencatatan keuangan dan pantau kesehatan finansial bisnis Anda dimana saja kapanpun Anda mau dengan menggunakan Accurate Online.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3 banner bawah