Metode Persediaan Ritel: Pengertian, Manfaat, Cara Hitung dan Contohnya

Tanggung jawab reguler bisnis ritel adalah menentukan nilai persediaan yang tidak terjual. Salah satu cara untuk menyederhanakan proses ini adalah dengan menggunakan metode inventaris ritel, yang dapat membantu Anda memperkirakan berapa nilai barang dagangan Anda pada akhir periode pelaporan.

Memahami metode ini dapat membantu Anda mengelola inventaris atau persediaan dengan lebih baik bila digunakan bersama dengan penghitungan inventaris fisik. Pada artikel ini, kami menjelaskan metode persediaan ritel dan memberikan langkah-langkah dan contoh cara menggunakannya untuk memperkirakan saldo saldo persediaan akhir toko Anda.

Apa metode persediaan retail?

Metode persediaan ritel adalah teknik akuntansi yang memperkirakan berapa nilai stok toko selama periode pelaporan yang dipilih. Perhitungan ini menggunakan harga pokok barang dagangan, harga eceran dan penjualan untuk menentukan saldo persediaan akhir toko.

Persediaan akhir menunjukkan nilai persediaan Anda yang masih tersedia untuk dijual pada akhir periode. Karena beberapa barang dagangan mungkin hilang, rusak, atau dicuri, metode ini hanya dapat memberikan perkiraan nilai inventaris Anda. Oleh karena itu, Anda mungkin masih perlu melakukan penghitungan inventaris fisik agar lebih akurat.

Sesuatu yang perlu dipertimbangkan tentang metode inventaris ritel adalah Anda hanya dapat menggunakannya jika Anda memiliki markup ritel yang konsisten pada barang dagangan yang Anda jual. Misalnya, itu akan bekerja lebih baik jika Anda menjual dompet dan menjual masing-masing untuk 60% dari harga pembelian grosir, daripada jika Anda menjual beberapa dompet dengan markup 100%, beberapa di 60% dan beberapa di 45%.

Metode ini mengasumsikan bahwa persentase markup historis berlanjut ke periode pelaporan Anda saat ini, jadi jika Anda memiliki penjualan yang akan memengaruhi markup, Anda bisa mendapatkan perhitungan yang kurang akurat.

Baca juga: Pendanaan dan Hutang: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya

Manfaat dari metode persediaan retail

Metode persediaan eceran adalah salah satu dari beberapa teknik yang berbeda untuk menentukan persediaan akhir bisnis. Teknik lain ini termasuk metode first in, first out (FIFO); last in, first out (LIFO) dan metode biaya rata-rata tertimbang (WAC). Namun, berikut adalah beberapa keuntungan yang diberikan oleh metode persediaan eceran:

  • Metode ini tidak memerlukan inventaris fisik. Bisnis dengan beberapa lokasi dapat memperkirakan nilai inventaris mereka tanpa harus memeriksa inventaris yang tersedia secara fisik.
  • Metode ini menawarkan proses yang disederhanakan. Melakukan pemeriksaan inventaris fisik dapat memakan waktu dan biaya, karena Anda mungkin perlu menutup bisnis, sehingga metode inventaris eceran dapat memungkinkan Anda untuk melakukannya lebih jarang karena Anda memiliki gambaran perkiraan tentang inventaris Anda dan nilainya.
  • Metode ini membantu Anda membuat laporan nilai inventaris. Metode inventaris eceran diperbolehkan berdasarkan Prinsip Akuntansi yang Diterima Umum, sehingga dapat digunakan untuk tujuan pelaporan pajak, dan laporan nilai dapat membantu menentukan nilai bisnis Anda.

Baca juga: Bagaimana Cara Menghitung Pendapatan dalam Bisnis Anda

Cara menggunakan metode persediaan retail

Untuk menghitung nilai persediaan akhir menggunakan metode eceran, gunakan langkah-langkah berikut:

1. Hitung rasio cost-to-retail

Pertama, Anda harus menentukan persentase cost-to-retail dari inventaris ritel Anda. Anda perlu mengetahui harga pembelian grosir barang dagangan dan berapa banyak Anda akan menjualnya, atau harga ecerannya. Gunakan rumus berikut untuk menghitung rasio cost-to-retail:

Persentase cost-to-retail = (harga pokok barang dagangan / harga eceran barang dagangan) x 100

Misalnya, jika Anda membeli barang dagangan seharga 40.000, lalu menjual barang dagangan itu seharga 100.000, persentase cost-to-retail Anda adalah 40%.

2. Hitung harga pokok barang dagangan yang tersedia untuk dijual

Saat memperkirakan nilai inventaris Anda menggunakan metode inventaris ritel, Anda perlu menentukan periode waktu tertentu yang akan Anda laporkan. Kemudian Anda perlu mengidentifikasi biaya inventaris Anda di awal periode waktu itu.

Selanjutnya, Anda akan memerlukan biaya pembelian inventaris tambahan yang Anda lakukan selama periode waktu tersebut. Dengan menggunakan rumus berikut, Anda dapat menentukan harga pokok barang dagangan yang tersedia untuk dijual:

Harga pokok barang yang tersedia untuk dijual = biaya persediaan awal Anda + biaya pembelian

Misalnya, toko Anda memiliki persediaan awal sebesar 15.000.000 dan kemudian Anda membeli barang dagangan baru senilai 25.000. Dengan menjumlahkannya, Anda melihat bahwa harga pokok barang dagangan yang tersedia untuk dijual adalah 40.000.000.

Baca juga: Pengertian dan Perbedaan Profit Center dan Cost Center

3. Hitung harga pokok penjualan selama periode tersebut

Sekarang Anda memerlukan total penjualan barang dagangan untuk jangka waktu yang Anda pilih dan persentase cost-to-retail Anda. Anda akan menggunakan informasi ini untuk menentukan harga pokok penjualan, yang mewakili total pengeluaran yang diperlukan untuk menjual barang dagangan Anda. Untuk memperkirakan biaya penjualan Anda selama periode pelaporan, gunakan rumus berikut:

Biaya penjualan = penjualan selama periode x persentase cost-to-retail

Dengan menggunakan contoh dari langkah pertama, persentase cost-to-retail Anda adalah 40%. Katakanlah selama periode pelaporan yang dipilih ini, Anda memiliki penjualan sebesar 68.000.000. Dengan mengalikan persentase cost-to-retail dengan total penjualan, Anda melihat bahwa biaya penjualan Anda adalah 27.200.000.

4. Hitung persediaan akhir

Setelah Anda menghitung harga pokok barang dagangan yang tersedia untuk dijual dan harga pokok penjualan selama periode tersebut, Anda dapat menentukan persediaan akhir Anda. Persediaan akhir menunjukkan nilai barang dagangan yang tersisa pada akhir periode pelaporan Anda.

Anda harus memasukkan persediaan akhir Anda pada setiap neraca yang Anda buat, meskipun Anda perlu memastikan keakuratannya jika Anda melaporkan informasi keuangan bisnis Anda saat mencari pembiayaan.

Untuk memperkirakan nilai persediaan akhir Anda menggunakan metode persediaan eceran, gunakan rumus berikut:

Persediaan akhir = harga pokok barang yang tersedia untuk dijual – harga pokok penjualan selama periode tersebut

Dengan menggunakan contoh dari langkah sebelumnya, Anda menentukan bahwa harga pokok penjualan adalah 40.000.000 dan biaya penjualan selama periode pelaporan adalah 27.200.000. Dengan mengurangkan 27.200.000 dari 40.000.000, Anda menentukan bahwa nilai persediaan akhir Anda adalah 12.800.000.

Baca juga: Penjualan Bersih dan Penjualan Kotor: Pengertian dan Perbedaannya

Contoh metode persediaan eceran

Berikut adalah contoh cara menggunakan metode persediaan eceran untuk memperkirakan nilai persediaan akhir Anda:

Stefanie ingin menentukan nilai persediaan akhirnya selama periode pelaporan tiga bulan untuk bisnisnya, Stefanie’s Soapery. Dia menjual sabun batangan seharga 8.000 masing-masing, membelinya dengan harga grosir masing-masing 1.500. Dia menggunakan rumus berikut untuk menentukan persentase biaya-ke-ecerannya:

(1.500 / 8.000) x 100 = 18,75%

Selama periode tiga bulan itu, dia memiliki persediaan awal sebesar 3.000.000 dan menghasilkan 5.000.000 dalam pembelian persediaan tambahan. Untuk menentukan harga pokok barang dagangan yang tersedia untuk dijual, ia menjumlahkan kedua angka tersebut bersama-sama:

3.000.000 + 5.000.000 = 8.000.000

Stefanie juga tahu bahwa dia menghasilkan 12.000.000 dalam penjualan selama periode pelaporan tiga bulan. Dia menggunakan total penjualan dan persentase biaya-ke-eceran untuk menghitung biaya penjualannya:

18,75% x 12.000.000 = 2.250.000

Untuk menghitung persediaan akhirnya untuk periode pelaporan tiga bulan, ia mengurangi biaya penjualannya (2.250.000) dari biaya barang dagangan yang tersedia untuk dijual (8.000.000). Jadi, persediaan akhirnya memiliki nilai taksiran 5.750.000.

Kesimpulan

Itulah pembahasan metode persediaan ritel yang mungkin berguna jika Anda pemilik bisnis ritel atau pedagang eceran. Untuk memudahkan Anda dalam melakukan manajemen persediaan dalam bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi Accurate Online untuk proses pengelolaan persediaan yang lebih mudah dan praktis.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu