Net Profit Margin: Pengertian, Formula Dan Perbedaanya Dengan Gross Profit Margin

Net profit margin atau margin laba bersih adalah rasio profitabilitas yang menyatakan keuntungan dari operasi bisnis sebagai persentase dari pendapatan atau penjualan bersih. Ini memperhitungkan semua biaya yang dihadapi bisnis, bukan hanya harga pokok penjualan.

Pada artikel ini kita akan mengetahui apa itu net profit margin, cara menghitungnya, bagaimana analis menggunakan rasio, dan perbedaanya dengan gross profit margin.

Apa itu Net Profit Margin?

Net profit margin adalah rasio yang membandingkan keuntungan perusahaan dengan jumlah total uang yang dihasilkannya

Ini mengukur seberapa efektif perusahaan beroperasi. Jika sebuah perusahaan memiliki margin laba bersih 20%, misalnya, itu berarti ia menyimpan 2.000 untuk setiap 10.000 pendapatan penjualan.

Rasio ini digunakan untuk memberi analis gambaran tentang stabilitas keuangan perusahaan. Perusahaan yang menghasilkan keuntungan lebih besar per nilai dari penjualan berarti lebih efisien. Efisiensi itu membuat perusahaan lebih mungkin bertahan ketika lini produk tidak memenuhi harapan, atau ketika periode kontraksi ekonomi menghantam perekonomian yang lebih luas.

Menafsirkan net profit margin pada bisnis

Margin laba bersih dapat menunjukkan seberapa baik perusahaan mengubah penjualannya menjadi laba. Dengan kata lain, persentase yang dihitung dengan persamaan margin laba bersih adalah persentase pendapatan Anda yang merupakan laba yang disimpan perusahaan.

Sebaliknya, rasio ini juga menunjukkan jumlah pendapatan yang hilang melalui biaya dan pengeluaran yang terkait dengan bisnis Anda. Ini dapat membantu analis untuk mengetahui apakah sebuah bisnis harus fokus pada pengurangan pengeluaran.

Baik penjualan bersih dan pendapatan bersih terkait satu sama lain, dalam hal itu pengeluaran dapat meningkatkan harga dan menurunkan penjualan (tergantung pada produk dan audiens Anda). Mungkin tidak selalu mudah untuk menentukan hubungan yang tepat.

Misalnya, meningkatkan biaya untuk menghasilkan produk yang lebih berkualitas dapat menarik cukup banyak pelanggan untuk meningkatkan penjualan bersih. Di sisi lain, peningkatan biaya juga dapat menurunkan penjualan bersih jika terlalu banyak biaya tersebut yang dibebankan kepada pelanggan dalam bentuk harga yang lebih tinggi.

Jika pelanggan memutuskan bahwa kenaikan harga tidak sebanding dengan kualitas produk yang lebih tinggi, pendapatan akan turun.

Baca juga: Budget Plan atau Perencanaan Anggaran: Pengertian dan Tipsnya

Batasan Margin Laba Bersih

Pembiayaan hutang atau meminjam uang untuk membiayai operasi Anda dapat mengurangi margin laba bersih Anda. Jika Anda memutuskan untuk menggunakan pembiayaan hutang untuk bisnis Anda, Anda akan melihat peningkatan biaya bunga, yang dapat mengarahkan margin laba bersih Anda ke tingkat yang tidak diinginkan.

Namun, itu tidak berarti bahwa pembiayaan hutang adalah langkah yang salah untuk Anda lakukan. Menentukan kualitas margin laba bersih dalam skenario seperti ini sering kali memerlukan analisis yang lebih dalam tentang mengapa utang diperoleh, bagaimana penggunaannya, dan apakah rasio utang terhadap aset sehat.

Margin laba bersih dapat digunakan untuk membandingkan kinerja secara efektif selama periode yang berbeda. Namun, ini hanya mengungkapkan hasil yang dapat diandalkan jika tidak ada perubahan lain dalam pengeluaran Anda.

Rumus dalam Menghitung Net Profit Margin

Net Profit Margin = Laba Bersih ⁄ Total pendapatan x 100

Laba bersih dihitung dengan mengurangkan semua biaya perusahaan dari total pendapatannya. Hasil perhitungan margin laba adalah persentase – misalnya, margin laba 10% berarti untuk setiap 1000 rupiah pendapatan perusahaan menghasilkan laba bersih 100 rupiah. Pendapatan mewakili total penjualan perusahaan dalam satu periode.

net profit margin 2

Contoh Kasus

Perusahaan XYZ dan ABC keduanya beroperasi di industri yang sama. Perusahaan mana yang memiliki margin laba bersih lebih tinggi?

Contoh perhitungan pertama

Langkah 1: Tuliskan rumusnya

Net Profit Margin (margin laba bersih) = Laba / Pendapatan Bersih

Langkah 2: Hitung margin laba bersih untuk setiap perusahaan

Perusahaan XYZ:

Margin Laba Bersih = Laba / Pendapatan Bersih = 30.000 /  100.000 = 30%

Perusahaan ABC:

Margin Laba Bersih = Laba / Pendapatan Bersih =  80.000 /  225.000 = 35,56%

Perusahaan ABC memiliki margin laba bersih yang lebih tinggi.

Baca juga: Pengertian Laporan Tahunan, Isi, Fungsi dan Perbedaannya dengan Laporan Keuangan

Contoh perhitungan kedua

Perusahaan A dan perusahaan B memiliki margin laba bersih masing-masing 12% dan 15%. Kedua perusahaan memperoleh pendapatan 150.000. Berapa laba bersih yang dihasilkan setiap perusahaan?

Langkah 1: Tuliskan rumusnya

Margin Laba Bersih = Laba / Pendapatan Bersih

Laba Bersih = Margin Bersih * Pendapatan

Langkah 2: Hitung laba bersih untuk setiap perusahaan

Perusahaan A:

Laba Bersih = Margin Bersih * Pendapatan = 12% * 150.000 = 18.000

Perusahaan B:

Laba Bersih = Margin Bersih * Pendapatan = 15% *  150.000 =  22.500

Contoh perhitungan ketiga

Perusahaan A dan B memperoleh laba bersih masing-masing 83.500 dan 67.220. Kedua perusahaan memiliki margin laba bersih 18,22%. Berapa pendapatan yang diperoleh setiap perusahaan?

Langkah 1: Tuliskan rumusnya

Margin Laba Bersih = Laba / Pendapatan Bersih

Pendapatan = Laba Bersih / Margin Laba Bersih

Langkah 2: Hitung pendapatan untuk setiap perusahaan

Perusahaan A:

Pendapatan =  83.500 / 18,22% = 458.290

Perusahaan B:

Pendapatan = 67.220 / 18,22% =  368.940

Baca juga: Manajemen Biaya: Pengertian, Konsep, Macam, dan Alur Manajemen Biaya

Perbedaan Net Profit Marin dan Gross Profit Margin

Gross Profit atau Laba Kotor

Dihitung sebagai penjualan dikurangi semua biaya yang berhubungan langsung dengan penjualan tersebut atau harga pokok penjualan (HPP). Biaya tersebut dapat berupa biaya produksi, bahan baku, tenaga kerja, penjualan, pemasaran dan biaya lainnya.

Gross Profit Margin

Sisa dari penjualan setelah perusahaan membayar harga pokok penjualan. Untuk memperoleh margin laba kotor, bagi laba kotor dengan penjualan. Margin laba kotor dinyatakan sebagai persentase. Misalnya, jika sebuah perusahaan menerima $ 25.000 dalam penjualan dan harga pokok penjualannya adalah $ 20.000, margin laba kotor akan sama dengan $ 25.000 dikurangi $ 20.000, dibagi dengan $ 25.000, atau 20%.

Pada dasarnya, marjin laba kotor 20% berarti bahwa untuk setiap nilai yang dihasilkan dari penjualan, perusahaan memiliki sisa 20 persen untuk menutupi biaya operasi dasar dan laba.

Baca juga: Ingin Menjadi Akuntan? Ketahui Kode Etik Akuntan Terlebih Dulu!

Net Profit

Sering juga disebut sebagai laba bersih, laba bersih dihitung dengan mengurangkan total biaya perusahaan dari total pendapatan, sehingga menunjukkan apa yang diperoleh (atau hilang) perusahaan dalam periode waktu tertentu (biasanya satu tahun). Disebut juga laba bersih atau laba bersih.

Net Profit Margin

Laba bersih dibagi dengan pendapatan bersih, sering kali dinyatakan sebagai persentase. Angka ini merupakan indikasi seberapa efektif suatu perusahaan dalam pengendalian biaya. Semakin tinggi margin laba bersih, semakin efektif perusahaan mengubah pendapatan menjadi laba aktual.

Margin laba bersih adalah cara yang baik untuk membandingkan perusahaan dalam industri yang sama, karena perusahaan tersebut umumnya tunduk pada kondisi bisnis yang serupa. Namun, margin laba bersih juga merupakan cara yang baik untuk membandingkan perusahaan di industri yang berbeda untuk mengukur industri mana yang relatif lebih menguntungkan. Bisa juga disebut margin bersih.

Baca juga: Pengertian Klasifikasi Biaya dan Jenisnya Secara Lengkap

Kesimpulan

Mengetahui manajemen laba sangat penting untuk memastikan bisnis Anda berkembag dan meraih keuntungan dari penjualan konsumen. Informasi ini ditemukan di laporan laba rugi perusahaan atau laporan keuangan internal.

Membuat catatan historis untuk laba kotor dan laba bersih juga dapat membantu pemilik bisnis membuat tren analisis untuk mengukur peningkatan keuangan dalam bisnis.

Jika Anda kesulitan dalam melakukan pencatatan pembukuan dan pengelolaan akuntansi pada bisnis secara manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah mengelola proses pembukuan, penghitungan dan pelaporan pajak, merekonsiliasi transaksi secara otomatis, memantau banyak cabang dan gudang, otomasi pembuatan 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Tertarik meggunakan Accurate Online? Anda bisa mencoba Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2