VUCA Adalah: Berikut Pengertian dan Hubungannya Bagi Bisnis Anda

VUCA adalah akronim yang berarti volatility (volatilitas), uncertainty (ketidakpastian), complexity (kompleksitas), dan ambiguity (ambiguitas), kombinasi kualitas yang jika digabungkan mencirikan sifat dari beberapa kondisi dan situasi yang sulit.

Istilah ini juga kadang-kadang dikatakan untuk kata sifat: mudah menguap, tidak pasti, kompleks dan ambigu.

Istilah VUCA sendiri berasal dari United States Army War College untuk menggambarkan kondisi akibat Perang Dingin. Konsep VUCA sejak itu telah diadopsi di seluruh bisnis dan organisasi di banyak industri dan sektor untuk memandu kepemimpinan dan perencanaan strategi.

Kesadaran akan kekuatan yang diwakili dalam model dan strategi VUCA untuk mengurangi kerugian yang mungkin ditimbulkannya merupakan bagian integral dari manajemen krisis dan perencanaan pemulihan bencana.

Pembahasan Mendetail Tentang VUCA

Seperti yang telah kami paparkan di atas, bahwa VUCA adalah akronim dari  volatility, uncertainty, complexity dan ambiguity, namun apakah arti dari keempat poin tersebut?

Volatility (volatilitas)

Volatilitas mengacu pada kecenderungan untuk berubah dari satu keadaan ke keadaan lain. Dalam kondisi tertentu, bahan yang mudah menguap dapat meledak secara berbahaya, berubah dengan cepat dari stabil menjadi tidak teratur. Ini memberikan implikasi lain bahwa kondisi volatile adalah kondisi yang berbahaya.

Hal yang menarik tentang volatilitas adalah meskipun dapat mewakili bahaya, namun juga dapat mewakili peluang. Intinya adalah: volatilitas bagus jika Anda mencari peluang dan buruk jika Anda menyukai prediktabilitas.

Uncertainty (ketidakpastian)

Ketidakpastian mengacu pada kurangnya informasi spesifik, yang dapat ditemukan dengan menjawab pertanyaan spesifik. Menanyakan “Berapa probabilitas hari ini akan hujan?” adalah pertanyaan yang merupakan upaya untuk mencirikan ketidakpastian.

Baca juga: Technopreneur: Pengertian, Contoh, Tujuan, dan Cara Menjadi Technopreneur

Complexity (kompleksitas)

Kompleksitas mengacu pada jumlah komponen, hubungan antar komponen. Penggunaan kompleksitas oleh orang awam yang normal cenderung terlalu menyederhanakan ruang lingkup masalah praktis yang dihadapi para pemimpin dalam organisasi.

Kompleksitas berbeda dari “rumit”. Masalah yang kompleks dapat dipahami dengan analisis dan investigasi sebelumnya, berbeda dengan rumit.

 Ambiguity (ambiguitas)

Dimbil dari bahasa latin “ambi-” mengacu pada banyak atau tidak tetap, seperti penggunaannya dalam kata ambiance dan ambidextrous.

Bahasa ambigu adalah bahasa yang dapat diartikan secara berbeda. Ambiguitas merupakan penyebab stres bagi banyak orang (terutama mereka yang bekerja di organisasi yang terstruktur dengan baik) karena gangguan yang disiratkan oleh ambiguitas tidak nyaman.

Orang cenderung menghindari, mengabaikan, atau meminimalkan ambiguitas.

Jadi sederhanan, VUCA adalah suatu kondisi yang membutuhkan pertanyaan – banyak sekali pertanyaan. Menembus pertanyaan yang memunculkan nuansa.

  • Pertanyaan menantang yang memicu perbedaan pandangan dan debat.
  • Pertanyaan terbuka yang memicu imajinasi.
  • Pertanyaan analitis yang membedakan apa yang Anda pikirkan dari apa yang Anda ketahui.

Dalam sebuah bisnis, jika Anda berpikir bahwa Anda mengetahui segalanya, Anda salah! Sifat yang sangat penting dalam menjalankan bisnis adalah agile dan terus beradaptasi dengan hal baru karena penyesuaian strategis harus dilakukan terus menerus.

Baca juga: Cara Menentukan Harga Jual Sebuah Produk atau Layanan

Aspek VUCA Mana yang Harus Anda Prioritaskan?

Sekarang setelah Anda mengidentifikasi karakteristik VUCA yang paling relevan dengan situasi Anda saat ini dan sebelum Anda mulai memikirkan tentang strategi dan taktik tertentu agar efektif, sekarang saatnya mengubah pola pikir untuk memastikan Anda mempersiapkan diri untuk sukses.

Pergeseran Pola Pikir: Dari Perencanaan ke Persiapan

Dalam konteks yang stabil, kita dapat mengandalkan praktik perencanaan dan analisis yang telah dicoba dan benar. Ketika masa depan, apalagi saat ini tidak pasti dan tidak dapat diprediksi, kita harus mengubah pola pikir ke arah persiapan dan memasuki keadaan siap.

Praktik terbaik di bawah ini terbagi dalam dua kategori utama dan saling bergantung:

  1. Strategi pengembangan orang dan bakat.
  2. Sistem dan proses.

Kedua hal ini saling bergantung karena Anda dapat memiliki sistem dan proses terbaik di dunia dan jika Anda berhasil mengembangkan orang-orang Anda untuk membuat perubahan pola pikir dan keterampilan yang diperlukan.

Baca juga: Business Intelligence Adalah: Pengertian dan Peran Pentingnya dalam Suatu Bisnis

vuca adalah 2

Hubungan VUCA dalam Pengembangan Bisnis Anda

Karakteristik VUCA mana yang paling relevan dengan tantangan dan peluang yang Anda hadapi:

  • Organisasi Anda?
  • Departemen?
  • Peran Anda sebagai pemimpin?

Jika Anda adalah pemilik bisnis atau pemimpin sebuath tim,  Anda bisa menggunakan tips terbaik berikut untuk memimpin melalui VUCA, berikan perhatian khusus pada praktik-praktik yang berada dalam rentang kendali atau pengaruh Anda.

Volatility (volatilitas)

Ditandai dengan situasi yang tidak dapat diprediksi, tidak stabil, meskipun tidak selalu rumit. Informasi tersedia saat peristiwa terungkap.

  • Latih elastisitas peran dan kembangkan “spesialis generalisasi”.
  • Tingkatkan kecepatan keputusan
  • Bangun redundansi ke dalam sistem Anda dan bangun kelonggaran dalam rantai pasokan
  • Memanfaatkan teknologi dan strategi alternatif untuk memastikan komunikasi yang berkelanjutan, misalnya mengunakan software akuntansi untuk memudahkan proses pembukuan dan pemantauan kesehatan finansial bisnis. (Anda juga bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari pada tautan gambar di akhir artikel)
  • Secara teratur melatih untuk tahan terhadap berbagai gangguan, dan meningkatkan keterampilan, pengetahuan, dan bakat
  • Memanfaatkan potensi tinggi Anda untuk tugas sementara

Uncertainty (ketidakpastian)

Ditandai dengan kurangnya informasi penting yang dapat ditindaklanjuti, seperti waktu, durasi, sebab dan akibat.
Anda dapat meminimalisir kerugian akibat ketidakpastian dengan:

  • Mengumpulkan informasi dan wawasan tambahan, termasuk data pelanggan, analitik pasar
  • Meningkatkan akses ke wawasan pasar melalui teknologi terkini
  • Merenungkan dan berbagi pengalaman berhasil mengatasi ketidakpastian
  • Mengidentifikasi penyebab situasi saat ini dan fokus pada apa yang ada dalam rentang kendali Anda
  • Sediakan atau cari jalur karier dan “wawancara rutin” sehingga Anda dapat mengidentifikasi minat dan kekuatan orang untuk membuat mereka tetap terlibat
  • Menerapkan penilaian kinerja yang agile dan secara teratur memberikan umpan balik dan mengakui keberhasilan bagi mereka yang berhasil melakukan pekerjaannya dengan baik.

Baca juga: Product Development: Pengertian, dan Berbagai Tahapannya

Complexity (kompleksitas)

Ditandai dengan informasi yang sangat banyak, bagian dan hubungan yang saling berhubungan atau bergerak.

  • Meningkatkan komunikasi, kolaborasi dan koordinasi
  • Memperjelas hak-keputusan
  • Menyesuaikan struktur organisasi dan keahlian agar sesuai dengan kompleksitas konteks
  • Mengidentifikasi orang-orang yang memiliki kekuatan dan pengalaman dalam menghadapi kompleksitas
  • Merekrut dan mengembangkan orang-orang yang dapat berkembang dalam kompleksitas.

 Ambiguity (ambiguitas)

Ditandai dengan kurangnya informasi dan preseden, membuat kemampuan untuk memprediksi dampak tindakan menjadi tantangan. Hal yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi dampaknya adalah seperti:

  • Ciptakan (beberapa) kejelasan. Beri ruang untuk interaksi
  • Melibatkan kembali dan berkomitmen kembali untuk tujuan Anda
  • Memahami dan memprioritaskan kebutuhan pengguna
  • Fokus pada MVP Anda (Minimal Viable Product)
  • Berlatih membuat prototipe cepat untuk gagal lebih cepat dan belajar lebih cepat
  • Bereksperimen dan uji coba untuk menemukan apa yang tidak Anda ketahui
  • Luangkan waktu untuk mempelajari pelajaran dari pengalaman dan meneruskannya

Baca juga: Mengetahui Pentingnya Integritas Dalam Membangun Bisnis

Kesimpulan

Itu adalah pembahasan lengkap mengenai VUCA. Perubahan menuntut setiap orang untuk beradaptasi. Namun, di dunia VUCA, tidak sepenuhnya jelas arah mana yang harus diambil. Lingkungan ini membuat perusahaan semakin sulit mengembangkan inovasi.

Pada saat yang sama, mereka terpaksa melakukannya untuk menghasilkan pendapatan di masa depan karena ketergantungan pada model bisnis yang sudah mapan berkurang.

Pertimbangan terstruktur atas inovasi masa lalu dan masa depan seseorang selalu penting dan inovasi memainkan peran yang semakin penting.

Dengan metode inovasi yang agile dan adaptif, perusahaan dapat meminimalkan risiko berkembang melewati pasar. Selain itu, Anda juga dapat menyelesaikan proyek inovasi Anda lebih cepat. Kedua manfaat tersebut dapat berarti keunggulan yang menentukan atas persaingan di dunia VUCA.

accurate 2 banner bawah