Pengertian Piutang dan 10+ Cara Efektif Mengelola Piutang

oleh | Sep 1, 2023

source envato.

Pengertian Piutang dan 10+ Cara Efektif Mengelola Piutang

Piutang, sebagai representasi dari jumlah uang yang harus diterima dari pelanggan atau klien, memiliki peran strategis dalam mengukur likuiditas, mengoptimalkan arus kas, dan menjaga keseimbangan keuangan secara keseluruhan.

Dalam kesempatan kali ini, kita akan membahas tentang pentingnya pengelolaan piutang dalam konteks bisnis modern. Dalam lingkup ini, efisiensi bukanlah satu-satunya tujuan, melainkan juga pengendalian yang ketat guna mengurangi risiko potensial.

Dalam upaya menjaga stabilitas keuangan, perusahaan perlu mengadopsi pendekatan yang tidak hanya memperhatikan peningkatan pendapatan, tetapi juga melibatkan mitigasi risiko tidak tertagihnya piutang serta menjaga hubungan baik dengan pelanggan.

Pengertian Piutang

accurate.id Pengertian Piutang

ilustrasi piutang. Photo on envato

Berdasarkan laman Wikipedia, receivable atau piutang merupakan istilah yang merujuk pada jumlah uang atau nilai ekonomi lainnya yang harus diterima oleh suatu entitas (perusahaan, individu, atau organisasi lainnya) dari pihak lain yang merupakan pelanggan, klien, atau pihak yang berutang.

Piutang muncul ketika suatu entitas memberikan barang atau jasa kepada pihak lain dengan perjanjian bahwa pembayaran akan dilakukan di kemudian hari. Dalam konteks bisnis, receivablesering kali muncul akibat penjualan barang atau pemberian layanan di mana pembayaran belum dilakukan secara tunai pada saat transaksi terjadi.

Piutang terbagi menjadi beberapa bentuk, seperti tagihan faktur, utang dagang, pinjaman yang belum terbayarkan, atau receivable lainnya yang timbul dari transaksi bisnis. Pengelolaan piutang menjadi penting karena dapat mempengaruhi likuiditas dan arus kas perusahaan.

Perusahaan dalam hal ini perlu memonitor dan mengelola piutang dengan cermat agar tidak mengalami masalah keuangan yang disebabkan oleh tunggakan pembayaran yang berkepanjangan.

Selain itu, penting juga untuk melakukan analisis kredit terhadap pelanggan sebelum memberikan kredit atau memperpanjang jangka waktu pembayaran.

Pengelolaan piutang yang efektif akan melibatkan penetapan syarat pembayaran yang jelas, pemantauan yang berkelanjutan terhadap receivable yang belum tertagih, dan tindakan penagihan yang tepat waktu terhadap receivable yang bermasalah.

Sederhananya, receivable adalah jumlah uang atau nilai yang harus diterima oleh seseorang atau perusahaan dari pihak lain akibat transaksi penjualan atau layanan yang belum dibayar secara tunai.

Baca juga: Pengertian Konsolidasi Utang dan 7 Hal Penting di Dalamnya

Cara Efektif Mengelola Piutang Usaha

accurate.id Cara Efektif Mengelola Piutang Usaha

ilustrasi piutang. Photo on envato

Mengelola piutang usaha dengan efektif merupakan langkah penting dalam menjaga kesehatan keuangan perusahaan. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mengelola piutang usaha dengan baik:

1. Analisis Kredit yang Teliti

Sebelum memberikan kredit kepada pelanggan baru, lakukanlah analisis kredit yang mendalam. Periksa riwayat kredit dan kemampuan membayar pelanggan potensial. Hal ini akan membantu mengurangi risiko tidak tertagihnya receivable.

2. Syarat Pembayaran yang Jelas

Tetapkanlah syarat pembayaran yang jelas dan tegas pada faktur atau perjanjian. Termasuk informasi tentang tenggat waktu pembayaran, jenis pembayaran yang diterima, dan konsekuensi keterlambatan pembayaran.

3. Penetapan Kebijakan Kredit

Tetapkanlah batas kredit yang sesuai untuk setiap pelanggan. Hal ini akan membantu mengontrol risiko piutang yang tidak tertagih karena pelanggan melebihi batas kredit yang ditetapkan.

4. Faktur yang Akurat dan Tepat Waktu

Sampaikanlah faktur kepada pelanggan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan. Pastikan juga faktur mengandung informasi yang akurat mengenai produk atau layanan yang diberikan, jumlah yang harus dibayarkan, dan metode pembayaran.

5. Sistem Pemantauan Piutang yang Terintegrasi

Gunakanlah sistem atau software akuntansi yang memungkinkan Anda untuk dengan mudah memantau dan mengelola receivable. Dengan sistem yang terintegrasi, Anda dapat melacak status pembayaran, tenggat waktu, dan riwayat transaksi pelanggan.

6. Penagihan Proaktif

Jika terdapat tunggakan pembayaran, lakukanlah penagihan secara proaktif. Kirimkanlah pengingat pembayaran tepat waktu dan pertimbangkan untuk menghubungi pelanggan secara langsung jika keterlambatan terjadi.

7. Tawaran Diskon Pembayaran Cepat

Untuk mendorong pembayaran lebih cepat, Anda dapat menawarkan diskon kepada pelanggan yang membayar lebih awal dari tenggat waktu yang ditentukan.

8. Tim Penagihan yang Efektif

Milikilah tim atau personel yang ditugaskan untuk penagihan. Mereka harus memiliki keterampilan komunikasi yang baik dan dapat bernegosiasi dengan pelanggan yang memiliki piutang bermasalah.

9. Pertimbangkan Layanan Pihak Ketiga

Jika Anda menghadapi kesulitan dalam menagih piutang, Anda dapat mempertimbangkan menggunakan jasa perusahaan penagihan pihak ketiga yang memiliki pengalaman dalam menangani receivable yang bermasalah.

10. Lakukan Pemantauan Rutin

Lakukanlah pemantauan yang rutin terhadap piutang yang tertunda atau belum dibayar. Identifikasilah tren atau pola tertentu yang dapat membantu Anda mengambil tindakan lebih cepat jika ada pelanggan dengan riwayat pembayaran yang kurang baik.

11. Penyelesaian Tepat Waktu

Jika ada sengketa atau masalah terkait faktur atau layanan, selesaikan dengan cepat dan tepat waktu. Penyelesaian yang baik dapat meminimalkan risiko penundaan pembayaran.

Mengelola piutang usaha dengan efektif memerlukan kesabaran, pengawasan yang cermat, dan pendekatan yang proaktif. Dengan menerapkan langkah-langkah di atas, Anda dapat mengurangi risiko receivable yang tidak tertagih dan menjaga kesehatan keuangan perusahaan Anda.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Sederhana Toko Baju

Penutup

accurate.id Piutang

ilustrasi piutang. Photo on envato

Dalam mengakhiri upaya pengelolaan piutang usaha yang efektif, kesimpulan yang kokoh dapat diambil: pengelolaan piutang bukan hanya sekadar tugas administratif, melainkan fondasi strategis yang mendukung kesehatan keuangan perusahaan.

Dengan menerapkan langkah-langkah seperti analisis kredit yang cermat, penetapan syarat pembayaran yang jelas, pemantauan rutin, dan penagihan proaktif, perusahaan mampu menjaga arus kas yang stabil dan meminimalkan risiko receivable yang tidak tertagih.

Dalam konteks bisnis yang terus berkembang, kebijakan yang cerdas dalam mengelola piutang akan memberikan dampak positif jangka panjang.

Perusahaan tidak hanya mendapatkan pengembalian dana yang lebih cepat, tetapi juga menjaga hubungan baik dengan pelanggan, yang pada gilirannya dapat berkontribusi pada citra perusahaan yang lebih baik dan pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan.

Oleh karena itu, menghargai pentingnya pengelolaan piutang adalah langkah pertama dalam perjalanan menuju stabilitas keuangan yang berkelanjutan.

Dengan terus mengoptimalkan proses, memantau perkembangan, dan mengadaptasi strategi sesuai dengan kebutuhan perusahaan, piutang bukan lagi menjadi beban, melainkan sumber daya yang dikelola dengan bijak untuk meraih kesuksesan jangka panjang.

Nah, untuk lebih mudah lagi dalam mengelola piutang, Anda bisa menggunakan software akuntansi dan bisnis dari Accurate Online.

Aplikasi bisnis ini mampu memberikan informasi yang tepat tentang piutang bisnis Anda, mengirim pengingatnya kepada pelanggan Anda, dan menyajikan laporan utang-piutang serta 200 jenis laporan keuangan lainnya.

Masih ragu dengan Accurate Online? Klik tautan gambar di bawah ini untuk mencobanya lebih dulu selama 30 hari, Gratis!

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

13 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini 🙁 Jadilah yang pertama!

Ibnu

Artikel Terkait