Mengenal 5 Perbedaan Reksa Dana dan Saham dalam Dunia Investasi

oleh | Apr 10, 2023

source envato.

Mengenal 5 Perbedaan Reksa Dana dan Saham dalam Dunia Investasi

Untuk Anda yang baru terjun atau baru mempelajari dunia investasi, Anda mungkin masih bingung tentang perbedaan reksa dana dan saham.

Namun tenang saja, karena pada kesempatan kali ini kami akan menjelaskan perbedaan yang terdapat di dalam reksa dana dan saham agar Anda bisa menghindari berbagai kesalahan dalam hal berinvestasi.

Lantas, apa saja perbedaan yang terdapat di dalam kedua instrumen investasi yang kerap dianggap sama ini?

5 Perbedaan Reksa Dana dan Saham

1. Bentuk Investasi

accurate.id gambar reksa dana saham-1

Perbedaan yang sangat mendasar dan penting untuk diketahui terkait perbedaan reksa dana dan saham adalah bentuk investasinya.

Reksa dana adalah sekumpulan produk investasi yang diolah dan dikelola oleh manajer investasi. Reksa dana pun terbagi menjadi tiga jenis, yakni reksa dana obligasi, surat utang, deposito, dan saham.

Pembelian rasio dari keempat jenis reksa dana tersebut bisa berbeda-beda, tergantung dari profil risiko investasi. Diversifikasi tersebut dilakukan agar bisa meminimalisir risiko kerugian dalam berinvestasi.

Di sisi lain, dengan Anda membeli saham, maka artinya Anda membeli kepemilikan dalam sebuah perusahaan. Besaran kepemilikan Anda akan tergantung dari seberapa besar persentase saham perusahaan yang Anda miliki.

Baca juga: 10+ Istilah Saham yang Harus Anda Ketahui Sebelum Mulai Berinvestasi

2. Risiko

accurate.id gambar reksa dana saham-2

Perbedaan reksa dana dan saham yang lainnya bisa dilihat dari risiko yang terdapat di dalamnya. Saham diklaim mempunyai risiko yang jauh lebih besar. Kenapa? Karena dengan membeli saham, maka tanggung jawab keputusan berada pada diri Anda sendiri.

Seorang pemilik saham harus terus memantau adanya kenaikan dan penurunan saham dan hal tersebut tidak mudah untuk dilakukan oleh para pemula.

Seringkali saham dinilai sebagai investasi yang high risk, high return, yakni mempunyai risiko yang tinggi dan diikuti dengan nilai keuntungan yang juga tinggi.

Sementara dalam reksa dana, kegiatan investasi dilakukan oleh manajer investasi yang tentunya telah memiliki jam terbang lebih tinggi. Untuk itu, reksa dana sangat pas untuk para pemula.

Nantinya, manajer investasi akan mengelola dana yang Anda setorkan lalu melakukan jual beli saham atau menahan investasi tersebut agar bisa mengoptimalkan keuntungan.

3. Keuntungan

accurate.id gambar reksa dana saham-3

Jika Anda berinvestasi saham, maka akan ada dua jenis keuntungan yang harus Anda ketahui, yakni capital gain dan dividen.

Capital gain bisa Anda dapat dari hasil menjual harga saham yang lebih tinggi daripada harga belinya. Sedangkan dividen adalah keuntungan yang diperoleh oleh perusahaan dan membagikannya pada pemilik saham. Dividen akan dibagikan per tahun setelah rapat umum pemegang saham.

Kedua jenis investasi ini akan secara otomatis masuk ke rekening Anda.

Sementara itu, bila Anda berinvestasi reksa dana, keuntungan yang akan Anda dapatkan adalah dividen di dalam reksa dana. Uang yang Anda investasikan akan diatur oleh manajer investasi agar bisa memperoleh keuntungan dan menambah nilai aktiva bersih dari investasi reksa dana.

Berdasarkan laman The Balance, investasi reksa dana akan memerlukan biaya yang lebih karena Anda harus membayar tenaga agen pengelola. Selain itu, Anda juga harus membayar biaya penarikan dana.

Baca juga: 7 Ciri-ciri Investasi Bodong Ini Harus Anda Pahami dengan Baik Bila Tidak Ingin Merugi

4. Pihak Perantara

accurate.id gambar reksa dana saham-4

Dalam berinvestasi reksa dana dan saham, ada pihak perantara yang bertugas menghubungkan investor dengan berbagai kegiatan investasi.

Khusus untuk reksa dana, manajer investasi lah yang nantinya akan membantu investor dalam berinvestasi. Kehadiran manajer investasi ini akan mempermudah investor dalam melakukan jual-beli produk investasi melalui agen penjual reksa dana. Hal tersebut akan berjalan secara otomatis dan Anda hanya perlu mendanainya saja.

Sedangkan dalam investor saham, biasanya terdapat perantara pedagang efek atau yang sering dikenal dengan broker. Dalam membeli saham, maka investor harus membuka rekening di perusahaan broker.

Namun, seluruh keputusan terkait mengelola uang investasi ini sepenuhnya akan diserahkan pada investor yang bersangkutan. Untuk itu, sangat penting sekali untuk bisa mengambil keputusan investasi yang tepat dengan berdasarkan analisis kondisi pasar.

5. Jangka Waktu Investasi

accurate.id gambar reksa dana saham-5

Dalam hal jangka waktu investasi, reksa dana dan saham memiliki jangka waktu yang berbeda, seperti yang telah dijelaskan dalam laman Nerd Wallet. Bahkan, tidak semua jenis investasi reksa dana mempunyai waktu ideal yang serupa.

Sebagai contoh, reksa dana saham idealnya dilakukan untuk investasi jangka panjang, yakni di atas tujuh tahun. Namun bila Anda ingin jangka waktu investasi yang lebih singkat, seperti 2 tahun, maka Anda bisa memilih reksa dana pasar uang.

Hal tersebut tentunya berbeda dengan saham. Umumnya, saham adalah investasi jangka panjang yang memiliki waktu ideal lebih dari 10 tahun. Untuk itu, sangat penting sekali untuk memahami jenis mana yang sesuai dengan target dan juga rencana keuangan Anda.

Baca juga: Modal Kerja: Pengertian, Jenis, Contoh, dan Fungsinya dalam Bisnis

Penutup

Demikianlah penjelasan dari kami tentang perbedaan reksa dana dan saham.

Pada dasarnya, reksa dana akan lebih sesuai untuk para pemula yang belum memiliki pengalaman dan jam terbang yang cukup dalam berinvestasi.

Disisi lain, investasi saham lebih sesuai untuk investor yang mempunyai pengalaman yang baik dalam hal pasar modal. Kedua jenis instrumen investasi ini tentunya hanya sedikit dari berbagai jenis instrumen investasi lainnya.

Anda juga tentunya harus bisa mengelola keuangan Anda dengan baik agar bisa terjun ke dalam dunia investasi ini. Tapi bila Anda belum yakin dan masih ragu untuk berinvestasi di saham atau reksa dana, #lebihbaik Anda menginvestasikan dana Anda untuk pengembangan bisnis terlebih dahulu, seperti dengan menggunakan Accurate Online.

Software akuntansi dan bisnis Accurate Online adalah solusi yang lengkap untuk mengelola bisnis Anda secara lebih mudah.

Seluruh fitur yang ada di dalamnya saling terintegrasi, sehingga akan membuat Anda lebih mudah dalam melakukan penjualan, mengelola stok di gudang, melaporkan pajak, dan lain sebagainya.

Penasaran dengan Accurate Online? Ayo klik tautan gambar di bawah ini untuk mencobanya secara gratis selama 30 hari.

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

10 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini 🙁 Jadilah yang pertama!

Ibnu

Artikel Terkait