Fleksibilitas Harga: Pengertian, Strategi dan Contohnya dalam Bisnis

Harga adalah nilai yang diberikan pada suatu produk atau layanan dan merupakan hasil dari serangkaian perhitungan, penelitian dan pemahaman yang kompleks serta kemampuan mengambil risiko.

Strategi penetapan harga antara lain mempertimbangkan segmen, kemampuan membayar, kondisi pasar, tindakan pesaing, margin perdagangan, dan biaya input. Ini ditargetkan pada pelanggan yang ditentukan dan melawan pesaing.

Mengembangkan strategi penetapan harga bisa menjadi salah satu tugas paling menantang yang dihadapi bisnis. Harga perlu ditetapkan cukup tinggi untuk menutupi biaya produk sekaligus memberikan keuntungan bagi bisnis.

Namun, harga harus tetap dalam kisaran yang bersedia dibayar oleh pelanggan. Strategi penetapan harga yang fleksibel memungkinkan bisnis menyesuaikan harga dengan cepat sesuai kebutuhan untuk mengakomodasi iklim bisnis yang berubah atau untuk mengatasi tantangan persaingan.

Strategi fleksibilitas harga juga memberdayakan pelanggan untuk menegosiasikan harga berdasarkan ukuran bisnis atau daya beli mereka.

Untuk mengetahui tentang apa itu fleksibilitas harga lebih jauh, Anda bisa membacanya lebih lanjut pada artikel ini:

Pengertian Harga Fleksibel atau Fleksibilitas Harga

Penetapan harga fleksibel atau fleksibilitas harga adalah praktik penetapan harga suatu produk atau layanan melalui negosiasi antara pembeli dan penjual, dalam kisaran tertentu.

Ini adalah salah satu dari banyak strategi harga berbeda yang digunakan oleh manajemen untuk merangsang permintaan dan pendapatan.

Dengan kata lain, pelanggan dan penjual dapat berkumpul dan mencoba untuk mengubah harga, yaitu menurunkan atau menaikkan harga. Penetapan harga yang fleksibel tidak hanya berlaku untuk harga barang tetapi juga layanan. Faktanya, ini adalah strategi yang sangat umum dalam layanan yang dibuat khusus.

Jika dilakukan dengan benar, perusahaan dapat menjual produk mereka dengan harga yang lebih tinggi dan dengan jumlah yang lebih banuak dari semula. Kebijakan harga fleksibel atau fleksibilitas harga adalah praktik standar dalam sebagian besar strategi untuk memperbaiki manajemen pendapatan.

Istilah ini juga dapat merujuk pada mengadaptasi harga seseorang lebih dekat dengan kekuatan pasar. Kekuatan pasar adalah kekuatan penawaran dan permintaan.

Ketika permintaan naik atau penawaran menurun, harga naik. Sebaliknya, ketika permintaan menurun atau penawaran meningkat, harga turun.

Baca juga: Strategi Pemasaran 4P: Pengertian, Penerapan dan Contohnya

Strategi dalam Membangun Harga Fleksibel

Analisis Persaingan

Kunjungi situs web dan toko ritel pesaing Anda. Catat harga yang mereka jual untuk produk serupa. Jika harga pesaing Anda tidak tersedia di situs web mereka, bekerja samalah dengan orang lain dalam industri untuk menanyakan tentang struktur harga pesaing. Apakah pesaing adalah pemimpin berbiaya rendah atau dikenal dengan layanan terbaiknya?

Memahami bagaimana pesaing Anda memposisikan diri mereka dibandingkan dengan bisnis Anda akan membantu Anda mengembangkan strategi penetapan harga yang fleksibel.

Pantau pola harga pesaing Anda untuk referensi dan pemantauan di masa mendatang dalam rencana bisnis Anda.

Tentukan Biaya Produk

Untuk menetapkan strategi penetapan fleksibiltas harga, bisnis harus terlebih dahulu memahami biaya produk dan biaya penjualan dan overhead terkait. Gabungkan biaya material, produksi, biaya overhead dan biaya penjualan untuk sampai pada biaya yang diperlukan untuk memproduksi dan menjual produk yang biasa dikenal dengan HPP atau harga penjualan produk.

Jika kesulitan dalam menghitung biaya HPP, Anda bisa mencoba untuk menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang memiliki fitur manufaktur terlengkap yang bisa Anda coba secara gratis selama 30 hari melalui tautan ini.

Baca juga: 10 Tips Negosiasi Bisnis yang Efektif dan Saling Menguntungkan

Tentukan Tujuan Penetapan Harga

Menetapkan strategi penetapan harga fleksibel yang tepat untuk bisnis Anda berdampak pada pendapatan keseluruhan untuk bisnis tersebut.

Gunakan tujuan bisnis untuk menetapkan tujuan laba keseluruhan untuk tahun tersebut. Keuntungan yang dibutuhkan oleh bisnis dapat membantu Anda menentukan jumlah markup yang diperlukan untuk memenuhi tujuan keuntungan.

Tentukan persentase markup awal dengan menambahkan biaya operasi, pengurangan dan keuntungan bersama-sama dan membaginya dengan perkiraan penjualan bersih dan pengeluaran.

Pengurangan harus mencakup penyesuaian inventaris, diskon karyawan atau pelanggan. Gunakan persentase markup untuk mendapatkan harga awal.

Jalankan taksiran volume dan laba untuk melihat apakah taksiran harga memberikan keuntungan yang dibutuhkan oleh bisnis. Bandingkan harga yang dibutuhkan oleh bisnis dengan persaingan.

Gunakan harga produk awal untuk mengembangkan kisaran harga jual yang fleksibel yang memberikan keuntungan yang dibutuhkan oleh bisnis namun mengakomodasi situasi pembelian pelanggan yang berbeda. Misalnya, pelanggan yang membeli produk dalam jumlah besar dapat membeli produk dengan diskon 10 persen dari harga yang dibayarkan pelanggan yang membeli dalam jumlah kecil.

Baca juga: Kartu Persediaan Barang: Pengertian, Contoh, Fungsi, Kelebihan dan Kekurangannya

fleksibilitas harga 2

Contoh Fleksibilitas Harga dalam Bisnis

Misalnya pelanggan meminta layanan dari hotel, yang biasanya tidak disediakan. Oleh karena itu tidak ada harga yang ditetapkan sehingga terbuka untuk negosiasi.

Dalam hal ini hotel dapat beroperasi dengan kebijakan harga fleksibel yang memungkinkan pelanggan untuk membeli item menu dengan biaya tambahan. Pelanggan dengan ini akan mengevaluasi harga menurut dia harga lain yang diketahui untuk produk atau layanan tersebut.

Contoh lain adalah seorang tukang kayu, misalnya, menagih pelanggan sesuai dengan jumlah penyesuaian yang diminta pelanggan. Tukang kayu juga memperhitungkan berapa banyak yang dia yakini mampu dibeli oleh pelanggan.

Pelanggan kemudian menegosiasikan harga sesuai dengan pemahaman mereka tentang pasar.

Lalu ada juga Last-minute flights. Kursi maskapai penerbangan yang kosong untuk penerbangan yang lepas landas dalam dua jam, misalnya, adalah salah satu layanan atau produk yang rentan. Setelah penerbangan lepas landas, Anda tidak bisa menjualnya.

Jika karyawan maskapai penerbangan dapat bernegosiasi dengan konsumen secara langsung, perusahaan kemungkinan besar akan menjual kursi kosong tersebut. Dengan kata lain, strategi penetapan harga yang fleksibel membantu menjual tiket di menit-menit terakhir.

Penetapan harga yang fleksibel berbeda dengan penetapan harga tetap. Penetapan harga tetap biasa terjadi di antara perusahaan besar dan pengecer. Jika Anda pergi ke supermarket besar, Anda tidak bisa menegosiasikan harga barang yang akan dijual.

Baca juga: 7 Cara dalam Menawarkan Produk yang Terbukti dan Berhasil

Pentingnya Fleksibilitas Harga dalam Bisnis

Kebanyakan pelanggan menyukai harga yang fleksibel dari strategi fleksibilitas harga. Jika bisnis Anda dapat memengaruhi harga, Anda dapat lebih mudah menemukan apa yang konsumen cari dengan harga yang terjangkau.

Daripada menghadapi pilihan biner, yaitu membeli atau tidak membeli, ada opsi lain. Pilihan lainnya adalah mencoba mendapatkan harga yang lebih baik.

Strategi penetapan harga yang fleksibel jyga sering digunakan oleh perusahaan, yang bertujuan untuk mendapatkan keunggulan kompetitif.

Penetapan harga yang fleksibel memungkinkan segmentasi harga dengan menawarkan segmen yang berbeda dengan tarif yang berbeda.

Perusahaan dapat menawarkan produk serupa dengan harga yang sesuai untuk setiap pembeli. Kebijakan penetapan harga yang fleksibel memungkinkan bisnis menyesuaikan harga dengan cepat sesuai kebutuhan untuk mengakomodasi iklim bisnis yang berubah atau untuk mengatasi tantangan persaingan.

Namun seperti yang kami paparkan sebelumnya, dalam melakukan penetapan harga pada sebuah produk ada beberapa poin dan metode yang harus Anda perhatikan dan untuk memudahkan Anda dalam menentukan harga pada suatu produk Anda diharuskan untuk menghitung biaya kesuluruhan untuk setiap produk atau layanan yang Anda jual.

Baca juga: ERP adalah: Pengertian, Manfaat, Fitur, dan Pentingnya Bagi Bisnis Anda

Jika Anda kesulitan untuk melakukan penghitungan harga produk atau layanan secara terperinci, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur penghitungan HPP dan pembukuan terlengkap seperti Accurate Online.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda tidak hanya akan mendapatkan fitur yang akan membantu pembukuan bisnis Anda saja namun juga dapat membantu Anda untuk mengelola manajemen inventori, proses rekonsiliasi transaksi, pengelolaan perpajakan, kostumisasi faktur penjualan dan pembelian, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2