Marginal Product: Pengertian, Cara Menghitung, dan Contohnya

Adalah kepentingan terbaik bisnis untuk memastikan pasokan produk sesuai dengan permintaan pelanggan. Menghitung marginal product membantu bisnis memastikan mereka menggunakan sumber daya mereka dengan bijak. Marginal product adalah alat sederhana untuk menjaga produksi tetap tinggi dan biaya rendah.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu marginal product, cara menghitung produk marjinal, dan memberikan informasi serta contoh berguna lainnya untuk memandu Anda menggunakan alat ini.

Apa itu Marginal Product?

Marginal product atau produk marjjinal adalah formula yang digunakan untuk menentukan bagaimana perubahan salah satu faktor produksi mengubah produksi secara keseluruhan. Faktor yang dimaksud dapat berupa tenaga kerja, modal, tanah, mesin atau aspek lain yang secara langsung mempengaruhi produksi barang dagangan.

Umumnya, ketika salah satu elemen ini ditingkatkan, produksi juga meningkat. Namun, bisnis perlu mengukur peningkatan produksi tersebut terhadap pendapatan dan biaya untuk memastikan biaya tambahan tersebut menambah nilai.

Baca juga: 9 Struktur Komisi Penjualan dan Tips Memilihnya untuk Bisnis Anda

Bagaimana Cara Menghitung Marginal Product

Berikut ini adalah langkah-langkah kunci untuk menghitung marginal product

1. Ketahui rumus dalam menghitung produk marjinal

Rumus untuk menghitung produk marjinal adalah (Q^n – Q^n-1) / (L^n – L^n-1).

2. Identifikasi Q^n

Q^n adalah total waktu produksi pada n, dan n adalah total waktu produksi saat ini.

Contoh: Pizza Prince memiliki dua karyawan dan dapat membuat 15 pizza per jam. Perusahaan mempekerjakan satu karyawan lagi. Output pizza meningkat menjadi 22 pizza per jam. Q^n adalah 22, atau jumlah pizza yang dibuat per jam saat ini.

3. Identifikasi Q^n-1

Q^n – 1 adalah total waktu produksi pada n-1, dan n-1 adalah total waktu produksi sebelumnya.

Contoh: Untuk Pizza Prince, Q^n-1 adalah 15, atau jumlah pizza yang dibuat per jam sebelumnya.

Baca juga: Analisis Target Pasar: Pengertian dan Strateginya

4. Identifikasi L^n

L^n adalah total unit pada waktu n.

Contoh: Untuk Pizza Prince, L^n adalah 3, atau jumlah karyawan saat ini.

5. Identifikasi L^n-1

L^n – 1 adalah total unit pada waktu n-1.

Contoh: Untuk Pizza Prince, L^n-1 adalah 2, atau jumlah karyawan sebelumnya.

6. Hitung produk marjinal

Gunakan angka yang sesuai dan masukkan ke dalam rumus (Q^n – Q^n-1) / (L^n – L^n-1).

Contoh: Persamaan produk marjinal Pizza Prince adalah (22 – 15) / (3 – 2). Produk marjinal Pizza Prince ketika beralih dari dua karyawan menjadi tiga adalah peningkatan tujuh pizza.

7. Hitung produk marjinal (disederhanakan)

L^n – L^n – 1 sering kali sama dengan 1. Dalam kasus ini, ada rumus yang lebih sederhana yang dapat Anda gunakan untuk menghitung produk marjinal. Kurangi kuantitas atau tingkat produksi sebelumnya dari tingkat produksi saat ini.

Contoh: Di Pizza Prince, jumlah pizza yang dibuat per jam sebelumnya dengan dua karyawan adalah 15. Jumlah pizza saat ini yang dibuat per jam dengan tiga karyawan adalah 22. 22 – 15 = 7. Kita sampai pada produk marjinal yang sama seperti pada langkah enam.

Baca juga: Konsep Pemasaran: 5 Hal yang Harus Anda Tahu dalam Filosofi Manajemen Pemasaran

Apa yang Mempengaruhi Output Marginal Product?

Beberapa faktor mempengaruhi output produk marjinal. Pertama, adanya peningkatan unsur produksi. Pada contoh Pizza Prince di atas, faktor produksi yang meningkat adalah tenaga kerja.

Namun, setiap elemen produksi dapat diubah dan kemudian diukur untuk produk marjinal. Modal, atau peningkatan pendanaan, adalah faktor produksi lain yang dapat dipindahkan. Beberapa bisnis membeli lebih banyak tanah atau ruang kerja. Mesin adalah faktor lain yang dapat mempengaruhi output produk marjinal.

Tujuan dari peningkatan produksi adalah untuk memenuhi permintaan pelanggan dan pada akhirnya meningkatkan pendapatan. Dengan demikian, permintaan pelanggan mempengaruhi output produk marjinal.

Masuk akal bagi perusahaan untuk mempekerjakan lebih banyak karyawan atau membeli lebih banyak mesin untuk membuat barang dagangan jika ada permintaan yang lebih tinggi untuk produk tersebut.

Bagaimana Meningkatkan Output Marginal Product?

Untuk memastikan bisnis Anda mendapatkan output produk marjinal setinggi mungkin, yang terbaik adalah melakukan penyesuaian kecil pada satu elemen produksi pada satu waktu.

Jika Anda menambah lebih banyak karyawan, membeli lebih banyak ruang gudang, dan menginvestasikan lebih banyak modal ke barang dagangan sekaligus, akan sulit untuk menentukan elemen mana yang memiliki dampak paling positif terhadap pendapatan.

Selain itu, meningkatkan elemen produksi secara ekstrem dapat mengakibatkan hilangnya uang. Keuntungan yang meningkat dari, katakanlah, seorang karyawan tambahan harus lebih tinggi atau sama dengan biaya untuk membayar karyawan baru.

Mempekerjakan banyak karyawan baru sekaligus dapat mengakibatkan pengeluaran lebih banyak untuk upah daripada pendapatan perusahaan.

Apa itu Hukum Diminishing Returns?

Hukum hasil yang semakin berkurang atau diminishing returns mengatakan bahwa pada titik tertentu peningkatan elemen produksi tidak akan lagi mengarah pada peningkatan output Marginal product.

Ada batasan dalam tempat kerja yang menghambat produksi eksponensial. Setiap bisnis memiliki tingkat optimal atau derajat di mana produksi mereka menghasilkan keuntungan tertinggi dengan biaya terendah. Meningkatkan faktor produksi di luar tingkat itu akan meningkatkan biaya seperti upah tanpa meningkatkan pendapatan dari barang dagangan.

Baca juga: Differentiated Marketing: Pengertian, Panduan, dan Perbedaannya Dengan Proses Marketing Lainnya

Contoh Kasus dalam Menghitung Marginal Product

Berikut adalah beberapa contoh lagi untuk menghitung produk marjinal:

Contoh 1:

Perusahaan Mainan Toys telah menambah beberapa karyawan baru untuk musim liburan untuk memenuhi permintaan pelanggan. 10 karyawan dapat membuat 20 mainan sehari.

11 karyawan dapat membuat 24 mainan sehari. 12 karyawan dapat membuat 25 mainan sehari. 13 karyawan dapat membuat 25 mainan sehari. Apa itu produk marjinal? Berapa jumlah karyawan yang optimal untuk perusahaan toys?

  • Dari 10 hingga 11 karyawan: 24 – 20 = 4
  • Dari 11 hingga 12 karyawan: 25 – 24 = 1
  • Dari 12 hingga 13 karyawan: 25 – 25 = 0

Produk marjinal untuk 11 karyawan adalah empat, untuk 12 karyawan adalah satu dan 13 karyawan adalah 0. Jumlah karyawan yang optimal untuk perusahaan toys adalah 12. Di atas 12, produksi tidak meningkat.

Contoh 2:

Perusahaan sepatu Emporium telah menambahkan satu mesin ke lini produksinya. Sebelumnya, dengan tiga mesin, Emporium mampu membuat 200 pasang sepatu sehari. Dengan mesin keempat, Emporium Sepatu dapat membuat 280 pasang sepatu sehari. Berapakah output produk marjinal?

  • Dari tiga mesin menjadi empat mesin: 280 – 200 = 80
  • Output marginal product untuk Emporium Sepatu adalah 80.

Contoh 3

Dairy Dudes telah membeli satu hektar tanah tambahan untuk sapi perah mereka. Sebelumnya, Dairy Dudes memiliki lahan seluas 10 hektar. Mereka menghasilkan 120 galon susu seminggu dari sapi mereka. Sekarang, mereka mengumpulkan 130 galon susu seminggu. Berapakah output produk marjinal?

130 – 120 = 10

Output marginal product untuk Dairy Dudes adalah 10.

Baca juga: Cara Menggunakan Motivasi dalam Manajemen Untuk Membantu Tim Anda Sukses

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang product marginal yang bisa Anda ketahui untuk meningkatkan efisiensi dalam pengelolaan output dari usaha Anda. Pastikan juga Anda mencatat seluruh pemasukan dan pengeluaran bisnis pada sistem pembukuan terbaik agar proses pengelolaan pos pengeluaran Anda berjalan secara optimal.

Sebagai solusi, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online sebagai mitra kemudahan pembukuan bisnis yang menyeluruh. Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan proses pencatatan pembukuan, memantau multi gudang dan cabang, proses rekonsiliasi transaksi otomatis, pengelolaan manajemen aset dan persediaan, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

anggimo

Seorang wanita lulusan sarjana manajemen bisnis dan akuntansi yang hobi menulis blog tentang manajemen bisnis secara spesifik.