Buyer Persona: Pengertian, Fungsi, Dan Cara Menentukannya

Mengetahui pelanggan tetap dan pelanggan potensial Andabenar-benar penting untuk strategi pemasaran apapun, terutama pembuatan prospek . Seringkali basis pelanggan ideal Anda dapat disegmentasi menjadi beberapa tipe utama pembeli, juga disebut sebagai buyer persona.

Dengan mengelola setiap segmen pembeli, seperti buyer persona, dapat memungkinkan Anda untuk menentukan pasar utama dalam menjual produk Anda dan mengetahui kepada siapa Anda harus memasarkan.

Jika Anda tidak tahu harus mulai dari mana, kami di sini untuk membantu Anda memahami apa itu buyer persona, mengapa itu penting, dan bagaimana Anda bisa menggunakan hal ini untuk kemajuan bisnsi Anda, sehingga Anda dapat mulai menjual ke pelanggan yang sempurna.

Pengertian Buyer Persona

Buyer persona adalah representasi multi-dimensi, semi-fiksi, umum dari pelanggan ideal Anda. Mereka membantu Anda memahami pembeli Anda dengan lebih baik dan membuatnya lebih mudah bagi Anda untuk menyesuaikan konten atau produk dengan kebutuhan, perilaku, dan masalah spesifik dari berbagai jenis pembeli.

Buyer persona berbeda dengan target audiens, karena mereka adalah deskripsi yang lebih rinci tentang siapa pembeli Anda, apa yang mereka pedulikan, dan bagaimana mereka suka menerima informasi.

Hal ini akan membantu mengidentifikasi cara menjangkau calon pembeli Anda dengan pesan yang tepat dan memberikan Anda detail yang diperlukan untuk menyusun strategi yang akan membuat mereka mengonversi menjadi prospek.

Baca juga: Mengetahui Apa Itu Interpersonal Skill dan Cara Meningkatkannya

Pentingnya Menciptakan Buyer Persona

Membuat buyer persona sangat penting untuk memahami audiens Anda. Melalui proses ini, Anda akan belajar tidak hanya informasi demografis sederhana tentang pembeli Anda, tetapi juga di mana mereka menghabiskan waktu mereka secara online, bagaimana mereka mendapatkan informasi mereka, pola pembelian mereka, dan informasi yang jauh lebih penting untuk memahami jiwa pembeli Anda.

Anda juga dapat dan kemungkinan akan memiliki lebih dari satu persona berdasarkan jenis umum pembeli untuk produk atau penawaran layanan yang Anda miliki.

Baca juga: Pengertian Konsolidasi pada Bisnis, Ciri Ciri, dan Contohnya

4 Langkah Mudah Menentukan Buyer Persona dalam Bisnis

1. Penelitian

Membuat  buyer persona dimulai dengan mengidentifikasi demografi, sifat, dan pengidentifikasi lainnya yang ingin Anda targetkan.

Anda dapat mempelajari basis klien / pelanggan Anda saat ini untuk menentukan tren di antara mereka, dan / atau mewawancarai beberapa dari mereka untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang membuat mereka memilih untuk membeli produk Anda.

Untuk membuat persona pembeli B2B misalnya, penting untuk mendokumentasikan latar belakang pribadi mereka, peran mereka saat ini di perusahaan mereka, bagaimana mereka mendapatkan informasi mereka, dan apa yang memengaruhi keputusan pembelian mereka.

Dari ini, Anda dapat mulai membuat profil tentang siapa pembeli B2B Anda. Sebaiknya lakukan setidaknya lima wawancara untuk memahami pembeli Anda lebih baik dari sudut pandang mereka . Anda juga dapat berbicara dengan tim penjualan Anda tentang proses pemikiran pembeli Anda, karena mereka memiliki interaksi paling banyak dengan pembeli.

Sedangkan untuk membuat persona pembeli B2C, prosesnya sangat mirip; namun, penting bagi pihak konsumen untuk mengungkap masalah apa yang dipecahkan oleh produk atau jasa Anda bagi konsumen dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Cara lain yang dapat Anda manfaatkan dalam menciptakan persona pembeli Anda adalah analitik situs Anda jika Anda memasarkan produk Anda secara online.

Memanfaatkan Google Analytics dapat memberi tahu Anda dari mana pengunjung Anda berasal, bagaimana mereka menavigasi melalui situs Anda, dan berapa lama mereka habiskan di situs Anda. Luangkan waktu dalam analitik Anda untuk mengumpulkan lebih banyak wawasan dan tren, yang akan membantu Anda lebih memahami proses pemikiran pembeli dan perjalanan pembeli.

Jika Anda memulai dari awal dengan sangat sedikit pelanggan yang ada, Anda bisa melakukan analisa pada pesaing Anda, dan dapatkan wawasan tentang siapa yang mereka targetkan.

Jika itu terjadi untuk menyelaraskan dengan jenis pelanggan yang Anda cari, maka itu adalah titik awal yang bagus. Ini juga bisa menjadi kesempatan untuk mewawancarai pelanggan potensial untuk mendapatkan dan mengetahui kebutuhan mereka, yang dapat menginformasikan tidak hanya pemasaran tetapi juga strategi pengembangan produk dan layanan.

Baca juga: Rencana Pemasaran: Pengertian, Cara Penyusunan, Tujuan, dan Manfaatnya

2. Buat Buyer Persona

Sekarang setelah Anda mengumpulkan informasi dari basis klien Anda saat ini atau pelanggan potensial, Anda dapat menganalisis dan mengatur data itu untuk membuat persona pembeli Anda. Di bawah ini adalah template dasar untuk persona pembeli B2B.

buyer persona

Jika Anda adalah adalah pemilik bisnis B2C, Anda mungkin memiliki informasi berbeda untuk dikumpulkan seperti kebiasaan membeli, info keuangan pribadi, keluarga, dan demografi lainnya. Di bawah ini adalah template yang bagus untuk persona pembeli B2C.

Jika Anda telah mengisi template diatas, berarti Anda telah berhasil membuat buyer persona untuk bisnis Anda. Buat sebanyak yang Anda butuhkan untuk bisnis dan pelanggan potensial Anda.

Kami sarankan 5-10, tetapi ini akan berbeda tergantung pada layanan dan produk yang Anda tawarkan. Berikan nama nama pada setiap buyer persona Anda untuk mengidentifikasi mereka, seperti “Andre si Pekerja keras” atau “Bobi si Kaya raya”. Nama membantu Anda mengingat bahwa taktik pemasaran Anda menjangkau orang – orang yang sebenarnya . 

Informasi ini dapat membantu menginformasikan unit bisnis lintas fungsi seperti tim penjualan, tim produk, serta manajemen tingkat atas. Bagikan kepribadian pembeli Anda dengan setiap dan semua karyawan sehingga semua orang berada di halaman yang sama dengan audiens target Anda!

Baca juga: Mengetahui 8 Komponen Perencanaan Usaha Secara Lengkap

3. Jangkau Pasar yang Anda Targetkan

Setelah membuat buyer persona, Anda perlu memastikan bahwa upaya pemasaran Anda menargetkan mereka dengan pesan yang tepat di tempat yang tepat pada waktu yang tepat, dan pada akhirnya membuat mereka mengonversi.

Jika target persona Anda ada di platform media sosial tertentu – apakah Anda di platform media sosial itu? Dari sana Anda membuat konten berkualitas yang menarik dan memberdayakan persona itu dengan jenis olahpesan yang tepat.

Buatlah strategi dan taktik pemasaran Anda saat ini dan sesuaikan jika perlu untuk memastikan Anda secara akurat menargetkan dan terlibat dengan pelanggan potensial Anda.

4. Lakukan Perubahan Saat Diperlukan

Penciptaan buyer persona adalah proses yang dinamis. Buyer persona pada bisnis Anda relatif dapat tetap sama sepanjang waktu; Namun yang perlu Anda tahu, preferensi dan kebutuhan pembeli sering berubah.

Ini adalah praktik terbaik untuk meninjau buyer persona  Anda dari waktu ke waktu dan memastikan Anda terus memenuhi kebutuhan audiens Anda, dan bahwa audiens target Anda masih sejalan dengan tujuan bisnis Anda.

Baca juga: Target Market: Pengertian, Cara Mengetahuinya dan Gunanya pada Bisnis

Fungsi Buyer Persona

Salah satu manfaat langsung buyer persona adalah membantu Anda mendapatkan wawasan pelanggan dan penyelarasan lintas departemen. Ini akan memastikan bahwa pemasaran, penjualan, pengembangan produk, dan dukungan pelanggan semua memiliki pandangan yang sama tentang pelanggan ideal Anda.

Namun secara luas buyer persona akan membantu Anda untuk memandu arah pekerjaan dalam bisnis secara menyeluruh. Misalnya:

Pengembangan produk dapat menggunakan buyer persona ketika membangun produk roadmaps. Persona akan membantu mereka mengidentifikasi dan memprioritaskan perubahan pada penawaran Anda berdasarkan apa yang paling dibutuhkan pelanggan Anda.

Tim emasaran dapat menggunakan Buyer persona untuk membangun strategi yang efektif. Ketika membuat strategi pemasaran konten, misalnya, kepribadian sangat penting. Mereka membantu memfokuskan upaya penelitian kata kunci dan digunakan sebagai referensi saat membuat salinan. Mereka juga dapat membantu dalam mengidentifikasi dan memprioritaskan kegiatan promosi.

Buyer persona juga dapat membantu tim penjualan Anda membangun hubungan dengan pelanggan potensial. Dengan memahami apa yang dihadapi prospek dan siap untuk mengatasi masalah mereka, tim penjualan Anda akan jauh lebih efektif.

Tim dukungan pelanggan dapat menggunakan hal ini untuk melayani pelanggan Anda dengan lebih baik. Dengan dilatih tentang cara mengetahui masalah yang coba diselesaikan pelanggan Anda, tim costumer service atau dukungan pelanggan akan dapat menunjukkan lebih banyak empati. Sedikit kasih sayang bisa sangat membantu ketika berurusan dengan pelanggan yang marah.

Baca juga: Pengertian Lengkap Tentang Laporan Pertanggungjawaban

Kesimpulan

Membangun buyer persona memang membutuhkan waktu, tetapi pekerjaan yang Anda lakukan akan memungkinkan bisnis Anda untuk memiliki visi yang berdedikasi tentang siapa yang Anda layani, oleh karena itu menarik audiens potensial yang lebih strategis dan tertarget  adalah cara terbaik untuk membangun bisnis berkelanjutan.

Mengetahui siapa pembeli Anda dan bagaimana Anda memasarkannya sangat penting untuk mencapai tujuan bisnis Anda. Namu untuk masalah internal bisnis, melakukan pembukuan adalah hal yang tak kalah penting.

Gunakanlah sistem pembukuan yang efisien untuk hasil yang optimal dalam perencanaan finansial usaha Anda kedepannya, salah satu caranya adalah menggunakan software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dan sesuai kebutuhan usaha seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud buatan indonesia dan sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Tertarik menggunakanya? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan di bawah ini:

accurate 200 ribu perbulan