Product Branding: Pengertian, Manfaat dan Strategi Branding yang Baik

Product Branding adalah penggunaan nama, istilah, simbol, atau desain untuk memberikan identitas yang unik pada produk di pasar.

Merek perusahaan Anda mencakup nama, logo, dan slogan Anda, tetapi merek lebih dari sekadar elemen kreatif sederhana ini. Merek mewakili interaksi harian perusahaan Anda dengan pelanggan dan membangkitkan emosi yang memanggil basis pelanggan Anda untuk bertindak.

Menciptakan product branding yang berhasil penting dengan cara menulis dan menerapkan strategi produk dan merek yang terarah.

Baca terus artikel ini untuk mengetahui product branding secara mendalam lengkap beserta strateginya untuk meningkatkan keuntungan bisnis Anda:

Apa itu Product Branding?

Product branding atau branding produk adalah simbol atau desain yang memberikan produk Anda identitas yang berbeda di pasar. Branding produk dapat dengan mudah dilihat di toko atau supermarket di mana produk diberi merek unik dengan berbagai warna, desain, dll.

Ada beberapa elemen penting untuk menentukan branding produk, antara lain logo, desain, nama, deskripsi, kemasan, dan pesan.

Semua bagian ini bergabung untuk terhubung dengan konsumen secara emosional. Dan itu juga merupakan ide inti dari branding sebagai kombinasi dari berbagai aspek untuk memengaruhi perasaan dan perilaku konsumen.

Baca juga: Promosi Penjualan: Dasar, Jenis dan Strategi untuk Promosi yang Sukses

Manfaat Product Branding

Branding produk memberikan sejumlah manfaat bagi perusahaan yang mengikutinya.

1. Merek produk diposisikan dan diarahkan secara unik pada suatu segmen

Dalam strategi merek produk, merek dipromosikan secara eksklusif. Merek mampu memperoleh posisi yang berbeda di benak pelanggan.

Apa yang diwakili oleh merek dipahami dengan jelas dan diinternalisasikan oleh pasar. Tujuannya adalah membuat merek memperoleh kumpulan asosiasi dan pendiriannya sendiri.

2. Branding produk memungkinkan suatu merek memperoleh diferensiasi

Tujuan branding adalah untuk membedakan satu merek dari merek lain. Branding produk membedakan produk kita dengan produk lain dan meningkatkan kesadaran merek dan pelanggan terhubung dengan mudah dengan merek produk.

3. Branding Produk memungkinkan perusahaan untuk menjelajahi area aktivitas yang tidak terkait

Merek produk berdiri sendiri. Orang-orang bahkan tidak tahu bahwa mereka semua memiliki akar yang sama di perusahaan.

Misalnya, merek Unilever termasuk dalam perawatan bayi, perawatan kecantikan, perawatan feminin, perawatan kesehatan, perawatan kain, perawatan rumah, makanan dan minuman, serta tisu dan handuk. Tingkat fleksibilitas operasional tersebut berasal dari kebijakan brandingnya.

Baca juga: Perilaku Pembelian Konsumen: Pengertian, Faktor, dan Jenis Pembeli

4. Menghargai perbedaan merek jauh lebih mudah jika merek produk itu terkenal

Pelanggan tahu merek apa yang memenuhi kebutuhan tertentu. Misalnya, ketika mereka perlu menghilangkan noda, mereka memikirkan Rinso. Merek produk terkait dengan semua kemungkinan titik harga, manfaat, dan utilitas yang terkait dengan sub-pasar yang berbeda. Branding produk mengarah pada apresiasi perbedaan merek.

5. Branding produk memiliki efek membuat perusahaan menjadi inovatif dan bebas risiko

Kegagalan satu merek tidak akan mempengaruhi prospek merek lain dari produsen yang sama. Merek baru tidak mengambil reputasi dan citra merek yang sudah ada.

Sehingga pabrikan dapat memperkenalkan produk yang inovatif tanpa ragu kehilangan merek yang ada di pasaran. Keraguan akan menghalangi eksperimen. Sekalipun merek baru gagal, orang tidak tahu bahwa itu dari perusahaan terkenal karena nama perusahaan kurang terkait dengan merek produk.

6. Product branding menghindari kebingungan di pasar

Sebuah merek harus mewakili produk secara tunggal. Menggantung banyak produk pada sebuah nama kemungkinan besar akan menyebabkan kebingungan. Merek produk mewakili posisi, ide, konsep, dan produk dengan cara yang jelas.

Baca juga: Funneling Marketing: Pengertian dan Tips untuk Memaksimalkannya

product branding 2

Strategi dalam Membangun Product Branding di Era Digital

Dalam lanskap digital saat ini, strategi merek yang kuat menghubungkan Anda dengan pelanggan dan membantu Anda menonjol dari persaingan.

Untuk membuat merek Anda menjadi sorotan dan dikenal, fokuslah pada strategi digital Anda. Pelanggan menjelajahi situs web Anda, melakukan pembelian secara online, membaca ulasan digital, dan terhubung dengan Anda di platform sosial seperti Facebook, Instagram, Tiktok atau Twitter. Setiap interaksi membentuk pengalaman merek mereka.

Tawarkan pengalaman yang jelas dan konsisten di seluruh titik kontak merek ini agar pelanggan Anda selalu kembali lagi.

Berikut lima langkah untuk membantu Anda mengembangkan strategi merek cerdas.

1. Tentukan pemosisian unik Anda

Mulailah dengan menjelaskan apa yang membedakan Anda dari pesaing dan mengapa pelanggan Anda yang paling bahagia membeli dari Anda.

Beberapa pertanyaan untuk dipertimbangkan termasuk:

  • Apa tujuan bisnis Anda?
  • Bagaimana Anda membantu pelanggan? Apa perbedaan produk dan layanan Anda dalam kehidupan orang-orang
  • Apa yang unik tentang perusahaan Anda, dari kisah asalnya hingga kualifikasi tim Anda?
  • Bagaimana Anda menonjol dari perusahaan lain di bidang Anda?

Saring jawaban menjadi dua atau tiga kalimat yang menyimpulkan keahlian Anda. Itu adalah hal terpenting dalam pemosisian merek Anda.

2. Kembangkan pesan yang konsisten

Dari nada yang Anda gunakan dalam salinan atua copy produk Anda hingga cara Anda menangani pelanggan Anda, pesan yang konsisten membantu Anda beresonansi dengan audiens ideal Anda.

Fokus pada strategi pengiriman pesan yang kuat dengan mengembangkan janji dan tujuan yang jelas. Temukan suara merek yang berbicara langsung kepada pelanggan dan prospek Anda. Gunakan pesan dan suara yang sama secara konsisten di seluruh saluran, dari situs web hingga profil  sosial media bisnis Anda.

3. Ciptakan identitas visual yang kuat

Merek harus kuat konsisten. Apakah calon pelanggan melihat situs web Anda atau akun media sosial Anda? Setiap titik kontak merek harus secara jelas terkait dengan merek Anda.

Mulailah dengan visual yang menarik untuk produk Anda. Logo, slogan, palet warna, citra, dan keseluruhan tampilan serta nuansa desain Anda harus selaras dengan keberadaan digital Anda. Mulai dari profil sosial media hingga tanda tangan email Anda, pertahankan agar petunjuk visual untuk merek Anda tetap konsisten.

Baca juga: 10 Tips Dalam Merespon Keluhan Pelanggan

4. Kenali audiens Anda

Memperhatikan kebutuhan unik audiens dan prospek membantu Anda membentuk setiap elemen merek Anda, dari visual hingga saluran tempat Anda berinvestasi.

Misalnya, jika audiens Anda selalu menggunakan perangkat seluler, konten atau video pendek mungkin merupakan cara yang paling efektif untuk menjangkau mereka. Luangkan waktu untuk memahami kebutuhan, minat, dan kesesuaian merek Anda.

Dari sana, Anda dapat menggunakan fitur di berbagai situs web dan pengalaman digital untuk menjangkau mereka. Fitur penargetan Twitter misalnya, memungkinkan Anda memanfaatkan pengetahuan audiens Anda dengan menampilkan konten kepada audiens berdasarkan demografi, minat, dan aktivitas online mereka.

5. Temukan saluran yang tepat untuk keterlibatan

Pelanggan ingin berinteraksi dengan merek, baik itu mengakses layanan pelanggan di sosial media atau menyesuaikan produk mereka.

Jadilah kreatif dalam cara Anda terlibat. Tawarkan dukungan pelanggan online. Jalankan kontes dan ajukan pertanyaan kepada audiens Anda secara online.

Bagikan konten bernilai tinggi, lalu luangkan waktu untuk terlibat dalam diskusi yang lebih dalam, menjawab pertanyaan, dan menunjukkan kepada pelanggan bahwa Anda peduli. Merek yang terlibat adalah merek yang mudah diingat.

Baca juga: Komunikasi Pemasaran: Pengertian, Tujuan, Proses dan Elemennya

Kesimpulan

Menonjol, menyenangkan pelanggan, dan mengubah prospek menjadi pembeli dimulai dengan merek yang kuat. Investasikan waktu untuk memahami audiens Anda dan proposisi nilai unik perusahaan Anda. Merefleksikan hal itu dalam identitas visual, pesan, dan pilihan saluran Anda akan membantu Anda mencapai tujuan product branding Anda.

Jika strategi product branding Anda telah berhasil maka bisa dipastikan keuntungan bisnis Anda akan mengalami peningkatan. Pada tahap ini, Anda harus bisa mengelola setiap pengeluaran dan pemasukan dengan benar agar setiap keuntungan bisnis Anda bisa terpantau dengan mudah.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba mengunakan sistem akuntansi yang mudah digunakan, teruji dan memiliki harga terjangkau seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia. Memiliki fitur terlengkap dan bisa digunakan kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Tertarik mencoba Accurate Online, Anda bisa menggunakannya secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

https://accurate.id/lp/marketing-form/