Funneling Marketing: Pengertian dan Tips untuk Memaksimalkannya

Pernah mendengar funneling marketing? Sebelum mengetahuinya lebih jauh, tahukah Anda bahwa hanya 2% dari pembelian yang dilakukan pada saat kontak pertama? Persentase ini bahkan hanya 10% pada momen kontak keempat. Rata-rata, pelanggan membutuhkan antara 5 dan 8 momen kontak sebelum melakukan pembelian.

Momen bersama ini membentuk perjalanan pelanggan dan perjalanan ini berbeda untuk setiap pelanggan. Itulah mengapa sangat penting untuk menanggapi hal ini dengan baik dengan komunikasi Anda, sehingga calon pelanggan mendapatkan informasi yang tepat pada waktu yang tepat. Proses menuju pembelian disebut funneling marketing dan penjualan.

Ingin mengetahui pembahasan funneling marketing atau corong pemasaran secara lebih mendalam? Baca terus artikel sampai selesai.

Apa itu Funneling Marketing?

Pemasar menggunakan istilah funneling marketing sebagai corong pemasaran, corong konversi, atau corong penjualan untuk mengoptimalkan konversi.

Setiap komponen dari strategi akuisisi pelanggan Anda perlu berinteraksi dengan yang lain, dan semuanya harus dilacak secara digital.

Pada dasarnya, saluran pemasaran masuk Anda adalah proses di mana prospek beralih dari kesadaran pertama akan merek Anda menjadi duta merek. Anda perlu melacak tingkat konversi ini untuk menetapkan tujuan yang akurat dan mengelola waktu dan sumber daya Anda secara efektif.

Mengapa saya membutuhkan funneling marketing?

Seperti yang disebutkan dalam pendahuluan, pelanggan membutuhkan rata-rata antara 5 dan 8 momen kontak untuk suatu pembelian. Mengganggu? Sebaliknya! Ini menawarkan peluang untuk memberi merek perusahaan dan produk atau layanan Anda sedemikian rupa sehingga pelanggan tidak dapat merindukan Anda dengan cara apa pun.

Perjalanan pelanggan

Momen kontak yang mengarah pada pembelian bersama membentuk perjalanan pelanggan. Ada banyak sekali model yang ditulis untuk ini oleh pakar dan pakar pemasaran, tetapi yang pasti yang paling banyak digunakan adalah model AIDA. Model ini berisi tahapan berikut: Model AIDA

  • Attention (Perhatian): pelanggan memiliki kebutuhan tertentu, menyadarinya dan mengetahui produk atau layanan Anda
  • Interest (Minat): pelanggan mulai menunjukkan minat pada produk Anda
  • Desire (Keinginan): pelanggan memiliki kebutuhan untuk membeli produk Anda
  • Action (Tindakan): pelanggan membeli produk Anda

Setiap tahap model membutuhkan pendekatan dan pesan uniknya sendiri. Tidaklah masuk akal untuk mulai mengkomunikasikan harga dan paket, ketika pelanggan belum mengetahui produk Anda dan tentunya tidak perlu membelinya.

Baca juga: 10 Tips Dalam Merespon Keluhan Pelanggan 

Waktu dan efektivitas

Funneling atau saluran yang dibuat dengan baik memastikan distribusi yang efektif antara penjualan dan pemasaran dan menghemat banyak waktu bagi Anda atau karyawan Anda.

Saluran otomatis memastikan bahwa situs web dan komunikasi Anda memberikan aliran prospek yang konstan selama 24 jam sehari. Departemen pemasaran dapat fokus pada komunikasi di dalam corong ini dan departemen penjualan dapat secara efektif menghabiskan waktunya dengan berfokus pada prospek yang berada di bagian terakhir dari perjalanan pelanggan dan juga saluran Anda.

Memberi masukan dan menginformasikan

Sadar atau tidak, pelanggan memiliki kebutuhan untuk diinformasikan dan diberi masukan oleh ahli saat membeli. Mereka ingin dibantu untuk memastikan bahwa mereka membuat pilihan yang tepat. Saluran penjualan dan pemasaran menawarkan kesempatan untuk memenuhi kebutuhan ini dan pada saat yang sama menempatkan perusahaan dan produk Anda sebagai solusi yang dibutuhkan pelanggan.

Baca juga: Elastisitas Permintaan: Pengertian, Cara Hitung, dan Faktor yang Mempengaruhinya

Apa perbedaan antara saluran pemasaran dan penjualan?

Funneling yang sedang kita bicarakan sering kali diklasifikasikan sebagai corong penjualan. Aneh, karena sebagian besar corong ini terdiri dari pemasaran, sementara penjualan datang hanya di bagian akhir. Itulah sebabnya kami membuat perbedaan yang jelas antara pemasaran dan penjualan di sini.

Saluran pemasaran

Di saluran pemasaran, Anda sibuk menarik pelanggan potensial. Anda berfokus pada audiens yang luas dan mencoba meyakinkan pelanggan bahwa perusahaan Anda adalah pilihan terbaik untuk kebutuhan mereka.

Dalam proses ini, sangatlah penting agar audiens target Anda mendapatkan ‘peringatan’ sesedikit mungkin. Itulah mengapa Anda hanya mengkomunikasikan tentang masalah dan peluang yang dimiliki kelompok sasaran Anda dan belum berbicara tentang solusi yang dapat Anda tawarkan.

Jika Anda melakukan ini, calon pelanggan akan mulai meragukan motif dan ketulusan Anda dan dengan demikian memicu ‘bendera merah’.

Saluran penjualan

Saluran penjualan dimulai ketika saluran pemasaran telah melakukan tugasnya dengan baik. Pelanggan menyadari kebutuhannya dan sekaranglah saatnya untuk membicarakan produk atau solusi Anda dan bagaimana hal itu dapat membantu pelanggan Anda.

Beralih dari penjualan ke pemasaran

Dalam beberapa tahun terakhir, fokusnya semakin bergeser dari penjualan ke pemasaran. Dimana penjualan masih bertanggung jawab atas sekitar 60% dari corong, sekarang hanya sekitar 20%.

Baca juga: Sistem Informasi Pemasaran: Pengertian, Jenis, dan Komponen di Dalamnya

funneling marketing 2

Tips Membuat Strategi Funneling Marketing yang Maksimal

1. Berorientasi pada Pelanggan

Memahami pelanggan Anda dan terhubung secara emosional dengan mereka adalah kunci untuk berorientasi pada pelanggan. Anda perlu mendapatkan wawasan pelanggan yang tepat dan menawarkan informasi yang tepat serta pengalaman yang tepat pada waktu yang tepat.

  • Gunakan data pelanggan untuk memahami perilaku pembelian, minat, dan keterlibatan mereka.
  • Identifikasi peluang untuk menciptakan pengalaman pelanggan yang bermanfaat.
  • Gunakan nilai umur pelanggan untuk menyegmentasikan pelanggan berdasarkan perilaku mereka.

Perusahaan yang  berorientasi pada pelanggan menciptakan proses yang dirancang untuk mendukung pelanggan dengan pengalaman luar biasa saat mereka bekerja menuju tujuan pembelian mereka.

2. Dengarkan Pelanggan Anda

Anda tidak akan bisa membujuk pelanggan untuk membeli dari Anda, kecuali Anda memahami dengan jelas apa yang mereka inginkan dan butuhkan.

Tanyakan kepada pelanggan secara teratur apa yang mereka pikirkan dengan mengundang masukan di beberapa titik kontak. -Contohnya termasuk email, survei online, situs web, dan media sosial Anda.

Libatkan pelanggan Anda dalam proses desain pemasaran Anda:

  • Berkolaborasi: Minta pelanggan untuk menyumbangkan ide mereka sendiri ke desain pemasaran Anda. Gunakan formulir umpan balik online atau dorong mereka untuk membagikan kisah pembeli mereka. Bagaimana mereka mendengar tentang Anda? Apa yang mereka lakukan pertama kali, apa yang memengaruhi keputusan mereka untuk membeli / mendaftar?
  • Meminta masukan: Di sinilah pelanggan memberikan saran tentang modifikasi pada siklus pembelian Anda. Kirim undangan email terbuka ke pelanggan Anda untuk meminta bantuan mereka.
  • Uji coba: Undang pelanggan untuk meninjau saluran pemasaran Anda. Kemudian, tanyakan apakah semua hal yang Anda lakukan bermanfaat bagi mereka.

3. Pertimbangkan Pengalaman Merek dan Pelanggan

Bisnis Anda perlu melihat strategi untuk meningkatkan pengalaman pelanggan.

Pelanggan Anda harus dapat menemukan Anda di mana saja: Facebook, Twitter, Google +, Pinterest, dll. Setiap saluran melayani audiens yang sedikit berbeda, yang berarti perusahaan Anda harus menjelajahi keberadaan di lebih dari satu, dan mungkin beberapa.

Triknya adalah dengan mempertahankan merek yang konsisten di semua saluran.

Pastikan semua elemen visual perusahaan Anda, seperti logo, slogan, dan skema warna Anda, ditampilkan dengan cara yang sama.

Konsistensi meningkatkan ingatan audiens dan memperkuat cerita dan pesan Anda, meminimalkan kebingungan di antara audiens Anda. Anda juga perlu membangun konten yang memperkuat cerita dan nilai-nilai Anda di berbagai platform tempat audiens Anda terlibat dengan Anda.

Baca juga: Mengetahui Tugas dan Tanggung Jawab Marketing Secara Mendalam

4. Lakukan Pemetaan Perjalanan Pelanggan

Peta perjalanan pelanggan atau user journey adalah representasi visual dari pengalaman pelanggan Anda dengan perusahaan Anda. Ini menggambarkan pengalaman dari perspektif pelanggan Anda. Pikiran, perasaan, dan emosi mereka.

Tujuan dari peta perjalanan pelanggan adalah untuk mendapatkan pandangan holistik tentang apa yang pelanggan Anda alami pada tingkat pribadi.

Perjalanan pelanggan menangkap setiap momen yang penting, setiap titik kontak yang relevan bagi pelanggan. Peta harus digunakan untuk menentukan bagaimana Anda berkomunikasi dengan pelanggan Anda di setiap titik kontak.

Membuat peta perjalanan:

  • Tentukan persona pembeli Anda.
  • Mencari kemungkinan identitas untuk personalisasi dan pengumpulan data.
  • Pilih tujuan pelanggan yang selaras dengan tujuan bisnis Anda. Kemudian bagi tujuan tersebut menjadi beberapa tugas. Misalnya. sasaran pelanggan Anda mungkin untuk membeli sepasang sepatu lari baru. Tugas yang mungkin dilakukan antara lain: mengumpulkan informasi tentang jenis sepatu lari terbaik, mencari yang spesial secara online, menemukan toko yang mengirimkan, memilih sepatu dan akhirnya membelinya.
  • Identifikasi saluran yang sesuai: Tentukan jenis saluran komunikasi yang akan digunakan persona pembeli Anda. Misalnya, sebelum membeli sepatu lari pelanggan Anda mengunjungi forum diskusi online mengenai jenis sepatu terbaik untuk lari.
  • Pikirkan ide konten untuk setiap tugas. Misalnya. memiliki ulasan pelanggan di situs web Anda.

5. Menggunakan Konten sebagai Funneling

Konten mungkin menjadi sistem saluran termudah untuk bisnis Anda. Ini menghasilkan volume lalu lintas yang besar dari peningkatan peringkat mesin pencari dan memberi Anda kesempatan untuk dengan mudah menyaring audiens Anda melalui topik dan saran.

Misalnya, jika Anda adalah pemasok jam tangan dan ingin berfokus pada individu yang didorong karier antara usia 25 dan 45 tahun, Anda dapat menggunakan konten terkait manajemen waktu sebagai alat pengantar untuk memfilter pemirsa Anda.

Hosting blog atau penerbitan konten editorial juga merupakan cara yang baik untuk menarik lalu lintas ke situs web Anda.

Jenis konten yang tepat menumbuhkan kepercayaan dan dapat membantu lebih banyak prospek melalui saluran pemasaran online Anda. Jika Anda ingin mengubah lebih banyak prospek menjadi pelanggan, Anda membutuhkan konten.

Tujuan akhir Anda harus memberikan konten yang tepat, pada waktu yang tepat, pada platform yang tepat, dan kepada audiens yang tepat untuk mencapai tingkat konversi yang Anda inginkan.

Kami telah menetapkan bahwa konsumen datang ke situs web Anda dari semua fase perjalanan pembelian. Beberapa sedang mencari informasi, yang lain meninjau testimonial dan beberapa siap untuk membeli.

Konten reltime  yang disesuaikan memenuhi setiap pelanggan di mana dia berada pada saat itu, sangat meningkatkan peluang Anda untuk melakukan penjualan.

Anda mungkin memerlukan tim yang berdedikasi untuk menghasilkan jenis konten yang berbeda untuk memenuhi kebutuhan informasi pembeli Anda yang berbeda.

Dari edukatif dan provokatif pada tahap penyadaran awal, hingga deskriptif dan komparatif pada tahap eksplorasi. Jangan lupa konten persuasif untuk meyakinkan saat penjualan akan segera berakhir.

6. Strategi Pengoptimalan Mesin Telusur (SEO)

Konten Anda yang dibuat dengan baik akan sia-sia jika pelanggan Anda tidak dapat menemukannya secara online. Anda harus memandu prospek dari sudut pandang penelusuran online.

Strategi SEO harus digunakan untuk menunjukkan kepada pelanggan halaman web yang Anda targetkan. Berikut adalah strategi lima langkah, milik Moz.com:

  • Tentukan audiens target Anda dan kebutuhan mereka
  • Kategorikan penelitian kata kunci
  • Temukan celah dan peluang
  • Tentukan pesaing Anda
  • Apa yang dilakukan pesaing Anda?

Sekarang, sesuaikan strategi SEO Anda untuk memasukkan apa yang telah Anda pelajari di atas.

7. Manajemen Hubungan Pelanggan

Manajemen hubungan pelanggan (CRM) berfokus pada memperoleh, mempertahankan, dan memelihara pelanggan dengan secara konsisten memberikan pengalaman positif di setiap momen kritis ketika pelanggan berinteraksi dengan perusahaan Anda.

Titik kontak ini menawarkan peluang perusahaan Anda untuk memaksimalkan pengalaman pelanggan dan membangun hubungan yang kuat.

Bisnis yang memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa lebih menguntungkan, meningkatkan loyalitas pelanggan, dan akan berhasil di mana bisnis lain gagal.

Baca juga: Psikologi Warna: Bagaimana Warna Menentukan Keberhasilan Merek Anda?

Kesimpulan

Jelas bahwa proses pembelian tidak linier. Orang datang dan pergi. Tidak ada pelanggan yang sama dan menafsirkan niat mereka bukan hanya masalah data. Pandangan pelanggan lebih penting dari sebelumnya.

Menyiapkan funneling marketing dimulai dengan riset menyeluruh terhadap calon pelanggan Anda, bagaimana Anda dapat menjangkau mereka dan dapat membantu dengan produk atau layanan Anda.

Kemudian penting untuk menentukan fase mana yang dilalui pelanggan Anda dan dengan komunikasi apa Anda dapat merespons mereka.

Pikirkan baik-baik apa yang ingin Anda sampaikan per fase dan pada tahap mana dari customer journey ini cocok. Akhirnya, sangat penting untuk menentukan titik balik antara pemasaran dan penjualan; kapan prospek menjadi pembeli?

accurate 1 banner bawah