Promosi Penjualan: Dasar, Jenis dan Strategi untuk Promosi yang Sukses

Persaingan untuk mendapatkan perhatian pelanggan lebih berat dari sebelumnya; 92% pelanggan mengatakan  akses yang lebih baik ke informasi (misalnya, ulasan produk online) telah mengubah apa yang mereka harapkan dari perusahaan. Kabar baiknya adalah pemasar masih bisa mendapatkan perhatian dengan promosi penjualan yang tepat, terutama saat penawaran tersebut dipersonalisasi.

Laporan lain menunjukkan 65% pelanggan setuju menerima penawaran yang dipersonalisasi dan diskon eksklusif memiliki pengaruh besar atau sedang pada loyalitas mereka.

Promosi penjualan adalah cara terbaik bagi organisasi Anda untuk mendorong calon pelanggan membeli produk Anda atau mendaftar ke layanan Anda. Jika dilakukan dengan baik, mereka meningkatkan penjualan jangka pendek tetapi juga menarik pelanggan baru, meminta ulasan online yang positif, dan mengarah pada pembelian berulang.

Tapi hal yang tidak baik juga akan terjadi kita dibanjiri dengan promosi penjualan. Kemungkinannya adalah, kotak masuk Anda berisi penuh dengan email pemasaran dari bisnis yang menawarkan diskon, harga khusus, penawaran beli-satu-dapat-satu, penjualan kilat, dan penawaran pengiriman gratis.

Pelanggan saat ini menginginkan pengalaman keseluruhan yang sesuai dengan standar kualitas produk mereka. Pelanggan mencari penawaran yang relevan secara pribadi, dan mereka ingin merasa seperti perusahaan tempat mereka terlibat benar-benar memahami mereka sebagai individu.

Dan mereka menginginkan tingkat keterlibatan pelanggan ini di seluruh perjalanan pelanggan atau user journey- yang berarti pemasar harus berpikir jauh dari cara tradisional mereka. Tidak memenuhi ekspektasi bisa berarti kehilangan pelanggan, menarik ulasan negatif, dan merusak reputasi merek Anda.

Mari kita bahas promosi penjualan secara mendalam dan tips promosi yang sukses untuk meningkatkan keuntungan dalam bisnis Anda:

Dasar Promosi Penjualan

Menurut definisi, promosi penjualan adalah aktivitas yang diterapkan untuk jangka waktu terbatas yang telah ditentukan sebelumnya, dengan tujuan untuk meningkatkan permintaan konsumen dan merangsang penjualan. Promosi penjualan memberi calon pelanggan alasan tambahan untuk mempertimbangkan berbisnis dengan Anda dan perusahaan Anda.

Idenya adalah begitu pelanggan bersedia mengambil langkah pertama dan mencoba produk Anda – baik melalui masa percobaan terbatas, diskon, penawaran khusus, pengiriman gratis, hadiah bermerek, program loyalitas, atau kupon digital – mereka akan cukup senang dengan hasilnya. untuk bersedia membelanjakan lebih banyak uang hasil jerih payah mereka bersama Anda di masa mendatang.

Menawarkan diskon adalah cara yang teruji dan benar untuk memenangkan pelanggan, meningkatkan penjualan, dan memindahkan stok.

Tidak hanya 77% pembeli mengatakan diskon dapat memengaruhi tempat mereka berbelanja, hampir setengah (48%) mengakui bahwa diskon telah mempercepat keputusan pembelian.

Diskon dapat dibatasi pada titik tertentu dalam perjalanan pelanggan – misalnya pesanan online pertama mereka – atau promosi musiman atau liburan. Atau pertimbangkan alternatif, seperti menawarkan harga khusus – misalnya, kesepakatan beli-satu-dapat-satu.

Baca juga: Product Life Cycle: Pengertian, Tahapan, dan Faktor yang Mempengaruhinya

Jenis Promosi Penjualan

Promosi penjualan diklasifikasikan sebagai strategi promosi dorong atau push promotional strategy dan strategi promosi tarik atau pull promotional strategy. Push strategi fokus pada distributor atau pengecer produk sementara pull strategi fokus pada pengguna akhir atau konsumen.

Push promotional strategy berlaku terutama untuk produsen. Untuk mendistribusikan produk mereka melalui saluran ritel, produsen harus bekerja sama dengan saluran ini untuk mempromosikan produk mereka. Tetapi pull promotional strategy berlaku untuk produsen dan pengecer, karena mereka fokus pada konsumen. Banyak strategi efektif yang menggabungkan keduanya.

Contoh Promosi Penjualan

1. Pemberian Kupon 

Di antara promosi penjualan paling populer, kupon dianggap sebagai push promotional strategy dan pull promotional strategy, karena keduanya dapat didistribusikan langsung ke konsumen melalui saluran ritel. Kupon memberikan dukungan kepada pedagang dan mendorong konsumen untuk membeli produk baru atau membeli lebih dari satu produk keluarga.

2. Memberikan Sampel

Memberikan sampel kepada konsumen adalah contoh lain dari strategi push dan pull. Menawarkan sampel produk baru langsung ke konsumen dapat membantu menghasilkan permintaan untuk produk tersebut.

Saat menawarkan sampel produk melalui saluran ritel, ini menciptakan insentif bagi pengecer untuk mempromosikan produk di toko. Produsen semakin banyak menawarkan sampel online bersama dengan program loyalitas.

Baca juga: Pengertian Komunikasi Pemasaran, Tujuan, Fungsi dan Strateginya

3. Menawarkan hadiah

Hadiah adalah produk yang ditawarkan dengan pembelian, seperti tas tangan yang ditawarkan kepada pelanggan yang nilai pembeliannya melebihi jumlah minimum.

Hadiah dapat dikemas dengan produk atau dikirim ke pelanggan atas permintaan mereka. Dalam kasus seperti itu, menawarkan hadiah tidak hanya meningkatkan penjualan tetapi juga dapat meningkatkan daftar distribusi promosi melalui surat langsung dan email, dan pada saat yang sama memilih daftar surat.

Hadiah juga dapat memiliki logo pabrikan atau pengecer di dalamnya, yang meningkatkan kesadaran merek.

4. Program Loyalitas

Program Loyalitas adalah salah satu pull strategy yang digunakan dengan strategi promosi lainnya. Program loyalitas memberikan aliran promosi penjualan yang berkelanjutan kepada konsumen yang telah mendaftar dalam program ini.

Kupon, sampel gratis, dan hadiah pertama kali ditawarkan dalam program loyalitas, dan kemudian kepada masyarakat umum. Memberikan poin untuk setiap dolar yang dibelanjakan, kemudian menukarkan poin dengan produk adalah fitur populer lainnya dari banyak program loyalitas.

5. Mengikuti Pameran

mengikuti pameran adalah strategi momentum yang sering diremehkan, tetapi sangat efektif jika dilaksanakan dengan benar. Produsen dapat memamerkan produk ritelnya sebagai bagian dari strategi promosi yang dikombinasikan dengan strategi promosi penjualan lainnya.

Menampilkan Sampel dapat menarik perhatian dan memberikan bantuan pemasaran yang berharga untuk pengecer yang lebih kecil, yang mungkin menghasilkan peningkatan penjualan.

Baca juga: Perilaku Pembelian Konsumen: Pengertian, Faktor, dan Jenis Pembeli

promosi penjualan 2

Strategi Terbaik untuk Melakukan Promosi Penjualan

Untuk secara efektif menangkap minat (dan bisnis) pelanggan Anda, strategi promosi penjualan Anda harus menyertakan lima elemen penting berikut:

1. Pilih audiens yang tepat

Kesulitan dengan kampanye pemasaran terletak pada menemukan orang-orang yang pada akhirnya akan menjadi pelanggan setia.

Banyak pemasar percaya bahwa dengan memasang jaring yang cukup besar, mereka akan dapat menemukan orang-orang tersebut hanya berdasarkan persentase. Lagi pula, jika mereka menghubungi cukup banyak prospek, beberapa dari mereka pasti akan menyelesaikan perjalanan melalui saluran penjualan dan menjadi pelanggan yang membayar. Sebagian kecil dari pelanggan tersebut akan menjadi pelanggan setia.

Masalah dengan ide ini adalah sangat tidak efisien, karena hanya sebagian kecil dari prospek dan calon konsumen yang menjadi pembeli, sehingga akan memakan banyak biaya. Dengan alih-alih menentukan target audiens, bisnis dapat menggunakan sumber daya pemasaran mereka yang terbatas untuk digunakan dengan lebih baik.

Hal yang sama dapat dikatakan untuk kampanye promosi penjualan. Untuk memahami audiens target terbaik untuk promosi Anda, Anda harus terlebih dahulu memahami lebih banyak tentang pelanggan yang sudah Anda miliki.

Kirimkan survei sederhana kepada pelanggan yang menanyakan tentang diri mereka. Tawarkan insentif yang mendorong mereka untuk meluangkan waktu dan membagikan informasi pribadi mereka.

Setelah Anda memiliki gagasan yang jelas tentang siapa yang menggunakan produk atau layanan Anda, kenali dengan tepat jenis masalah apa yang dirancang untuk dipecahkan oleh produk atau layanan Anda.

Dengan mempertimbangkan kedua faktor ini, Anda harus memfokuskan promosi penjualan Anda kepada mereka yang kemungkinan besar benar-benar tertarik.

2. Tetapkan tujuan yang dapat diukur

Tidak dapat disangkal pentingnya menetapkan tujuan, tetapi ada juga kekuatan dalam menuliskannya. Satu studi menunjukkan bahwa ketika orang menuliskan tujuan mereka, mereka 33% lebih berhasil mencapainya. Tetapi Anda harus lebih spesifik daripada “meningkatkan penjualan” saat merancang kampanye promosi penjualan.

Tanyakan pada diri Anda apa tujuan terpenting dari promosi Anda seperti:

  • Apakah Anda berharap menarik pelanggan baru, atau apakah Anda lebih cenderung fokus pada retensi pelanggan?
  • Apakah Anda ingin pelanggan Anda membeli lebih sering, atau Anda ingin mereka meningkatkan jumlah rata-rata yang mereka belanjakan untuk suatu pembelian?
  • Apakah Anda mencoba meningkatkan bisnis Anda selama musim atau waktu yang lebih lambat?
  • Apakah Anda tertarik untuk mendapatkan kembali perhatian mantan pelanggan yang telah mengalihkan bisnis mereka ke tempat lain?

Tentukan dengan tepat apa yang ingin Anda capai dengan promosi penjualan Anda, lalu tambahkan angka spesifik – yang ambisius tetapi dapat dicapai  ke sasaran. Ini akan memungkinkan Anda untuk memetakan keberhasilan atau kegagalan Anda, dan untuk mengidentifikasi aspek-aspek kampanye Anda yang perlu Anda ubah atau kembangkan lebih lanjut.

Baca juga: Funneling Marketing: Pengertian dan Tips untuk Memaksimalkannya

3. Batasi ketersediaan

Psikolog perilaku telah menemukan bahwa manusia cenderung memberikan nilai lebih pada hal-hal yang mereka anggap langka.

Dalam sebuah studi klasik yang dilakukan pada tahun 1975, para peneliti meminta peserta untuk memberikan nilai yang dirasakan ke biskuit identik yang terletak di dua toples identik. Satu-satunya perbedaan antara kedua stoples itu adalah yang satu berisi 10 kue, sementara yang lain hanya memiliki dua.

Studi tersebut menemukan bahwa meskipun tidak ada perbedaan yang jelas antara cookie atau toples, peserta memberikan nilai yang lebih tinggi ke toples dengan dua cookie.

Baru-baru ini, para psikolog telah mengidentifikasi pendorong penting kedua dari perilaku manusia: “takut ketinggalan,” yang dikenal sebagai FOMO. Ini adalah kecemasan tentang melewatkan acara menarik atau pengalaman berharga yang diketahui orang lain.

Anda dapat memanfaatkan pemicu psikologis ini dengan menawarkan penawaran waktu terbatas. Promosi penjualan – seperti hadiah dengan pembelian – mungkin tampak seperti insentif yang menarik untuk memotivasi penjualan, tetapi kecuali promosi tersebut hanya tersedia untuk waktu terbatas atau dalam jumlah terbatas, banyak pelanggan tidak akan tertarik.

Di sisi lain, jika pelanggan yang sama dihadapkan pada kemungkinan melewatkan promosi jika mereka tidak bertindak cepat, mereka kemungkinan besar akan berkomitmen.

4. Promosikan secara luas tetapi dengan bijak

Promosi penjualan Anda adalah upaya untuk menarik perhatian pelanggan ke produk atau layanan dalam bisnis Anda. Tetapi bagaimana dengan menarik perhatian pada promosi itu sendiri? Agar promosi efektif, audiens target Anda perlu melihat dan memahaminya.

Anda dapat memasarkan atau mengiklankan promosi Anda sama seperti produk atau layanan lainnya. Papan tanda di dalam toko, informasi di situs web perusahaan Anda, posting blog, posting media sosial, kampanye pemasaran email, cerita buletin elektronik, rilis media, brosur, dan iklan cetak dan online semuanya bisa menjadi cara yang efektif untuk memberi tahu calon pelanggan tentang penjualan Anda promosi.

Visibilitas adalah kuncinya. Pastikan untuk memperhitungkan biaya pemasaran untuk mempromosikan promosi Anda. Jika tidak, Anda mungkin akan menghabiskan lebih banyak uang untuk iklan daripada yang akan Anda hasilkan melalui peningkatan penjualan.

Untuk alasan ini, mungkin paling bermanfaat untuk fokus pada strategi promosi yang telah menunjukkan laba atas investasi (ROI). Misalnya, pemasaran email memiliki ROI rata-rata yang sangat tinggi – $ 38 untuk setiap $ 1 yang dibelanjakan.

Baca juga: Elastisitas Permintaan: Pengertian, Cara Hitung, dan Faktor yang Mempengaruhinya

5. Menawarkan nilai riil

Ketika semua dikatakan dan dilakukan, pelanggan hanya tertarik pada satu hal dari organisasi Anda: nilai. Jika promosi penjualan Anda tidak menawarkan nilai nyata kepada mereka, maka semua pemasaran yang ditargetkan dan penawaran waktu terbatas di dunia tidak akan membuat promosi penjualan Anda berhasil.

Tanyakan pada diri Anda sendiri jenis penawaran apa yang menurut calon pelanggan Anda paling menarik, kemudian tentukan apakah Anda mampu memberikannya kepada mereka.

Jika Anda bisa, maka Anda mungkin telah menemukan promosi penjualan yang sempurna. Jika tidak bisa, skalakan kembali sampai Anda mencapai kompromi yang akan menarik audiens target Anda, sambil tetap hemat biaya untuk organisasi Anda.

6. Tinjau hasil Anda

Sebelum Anda mulai memikirkan promosi penjualan besar berikutnya, luangkan waktu untuk mengukur hasil Anda. Jadwalkan audit dan pemeriksaan pada kampanye Anda untuk melihat bagaimana penjualan dibandingkan dengan sasaran Anda – dan pastikan Anda meninjaunya pada titik waktu yang paling sesuai dengan siklus penjualan individual Anda.

Saat ekspektasi pelanggan terhadap bisnis meningkat bersama dengan kesediaan mereka untuk membawa uang mereka ke tempat lain, pastikan bahwa pengalaman pelanggan adalah inti dari setiap promosi penjualan yang Anda rancang.

Lihatlah melampaui batas-batas tradisional dari fungsi pemasaran dan hancurkan silo organisasi untuk memastikan perjalanan pelanggan yang mulus. Memastikan promosi Anda memiliki komponen yang dipersonalisasi dan real-time selalu merupakan strategi cerdas.

Baca juga: Sistem Informasi Pemasaran: Pengertian, Fungsi, Karakteristik, dan Komponennya

Kesimpulan

Perencanaan promosi penjualan adalah salah satu hal yang harus Anda lakukan aga bisnis Anda bisa mendapatkan keuntungan yang ditargetkan. Penjualan adalah nyawa dalam setiap bisnis, tanpa penjualan bisnis tidak akan mendapatkan keuntungan dan berakhir pada kegagalan.

Pastikan juga Anda mencatat setiap nilai penjualan dan pengeluaran yang terjadi dalam bisnis Anda melalui sistem pembukuan yang baik dan mudah digunakan. Hindari proses pembukuan manual, karena selain memakan waktu, pembukuan manual juga rentan dengan kesalahan yang dapat mengakibatkan bisnis Anda tidak mendapatkan data yang valid.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan sudah terbukti juga teruji seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan dikembangkan sejak 20 tahun lalu.

Jadi apalagi yang masih Anda ragukan? Buatlah proses pembukuan dan pengelolaan proses finansial bisnis Anda lebih mudah dan terencana dengan menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 1 banner bawah