Sustainability Report: Pengertian, Komponen, Manfaat dan Contohnya

Sustainability report atau laporan keberlanjutan adalah laporan berkala (biasanya tahunan) yang diterbitkan oleh perusahaan dengan tujuan berbagi tindakan dan hasil tanggung jawab sosial perusahaan mereka.

Laporan ini mensintesis dan mempublikasikan informasi organisasi memutuskan untuk berkomunikasi mengenai komitmen dan tindakan mereka di bidang sosial dan lingkungan.

Dengan demikian, organisasi membiarkan para pemangku kepentingan (yaitu, semua pihak yang tertarik dengan aktivitas mereka) menyadari bagaimana mereka mengintegrasikan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan ke dalam operasi sehari-hari mereka.

Ingin mengetahui sustainability report secara mendalam? Baca terus artikel ini sampai selesai untuk pembahassan lebih lanjut.

Apa itu Sustainability Report?

Sustainability report memungkinkan organisasi untuk mempertimbangkan dampak mereka pada berbagai masalah keberlanjutan. Ini memungkinkan mereka untuk lebih transparan tentang risiko dan peluang yang mereka hadapi.

Pelaporan keberlanjutan adalah platform utama untuk mengkomunikasikan kinerja dan dampak keberlanjutan. Laporan keberlanjutan dalam bentuk dasarnya adalah laporan tentang kinerja lingkungan dan sosial organisasi.

Untuk membuat pelaporan ini menjadi berguna bagi manajer, eksekutif, analis, pemegang saham, dan pemangku kepentingan dibuatlah standar terpadu yang memungkinkan laporan dinilai dengan cepat, dinilai secara adil, dan dibandingkan dengan sederhana adalah aset penting.

Karena perusahaan di seluruh dunia telah menerapkan sustainability report, kerangka kerja yang paling banyak diadopsi adalah Kerangka Pelaporan Keberlanjutan Global Reporting Initiative (GRI). Ini dapat dianggap sebagai sinonim dengan istilah lain untuk pelaporan non-keuangan; pelaporan triple bottom line dan pelaporan tanggung jawab sosial perusahaan (CSR).

Membangun dan mempertahankan kepercayaan dalam bisnis dan pemerintah adalah hal mendasar untuk mencapai ekonomi dan dunia yang berkelanjutan.

Setiap hari, keputusan dibuat oleh bisnis dan pemerintah yang berdampak langsung pada pemangku kepentingan mereka, seperti lembaga keuangan, organisasi buruh, masyarakat sipil dan warga negara, dan tingkat kepercayaan yang mereka miliki dengan mereka.

Keputusan ini jarang didasarkan pada informasi keuangan saja. Mereka didasarkan pada penilaian risiko dan peluang dengan menggunakan informasi tentang berbagai masalah yang segera dan yang akan datang.

Nilai dari proses sustainability report adalah memastikan organisasi mempertimbangkan dampaknya terhadap masalah keberlanjutan ini, dan memungkinkan mereka untuk transparan tentang risiko dan peluang yang mereka hadapi.

Pemangku kepentingan juga memainkan peran penting dalam mengidentifikasi risiko dan peluang ini bagi organisasi, terutama yang non-finansial. Transparansi yang meningkat ini mengarah pada pengambilan keputusan yang lebih baik, yang membantu membangun dan mempertahankan kepercayaan pada bisnis dan pemerintah.

Baca juga: Pentingnya Visi Misi Organisasi dalam Sebuah Bisnis 

Komponen Apa Saja yang Ada pada Sustainability Report?

Tidak ada pendekatan satu ukuran untuk semua dalam merancang laporan ini. Sementara beberapa organisasi (menengah-besar) memilih untuk menulis laporan standar yang digabungkan dengan sertifikasi, yang lain memilih untuk membuat laporan keberlanjutan gaya bebas. Apa pun itu, yang sering dimasukkan dalam laporan keberlanjutan adalah:

  1. Pernyataan CEO yang secara singkat memperkenalkan visi dan pendorong di balik sustainability report;
  2. Presentasi struktur tata kelola organisasi dan model bisnis;
  3. Konteks keberlanjutan, yaitu jenis analisis SWOT yang menjelaskan apa yang terjadi di tingkat pasar dan industri;
  4. Terinspirasi oleh analisis SWOT, penilaian dampak dapat dilakukan untuk mengidentifikasi dampak negatif utama organisasi dan risiko bisnis (di mana indikator untuk mengukur kemajuan juga diidentifikasi);
  5. Identifikasi pemangku kepentingan utama organisasi dan masalah yang paling mengkhawatirkan mereka;
  6. Analisis materialitas di mana kekhawatiran utama organisasi (4) dan pemangku kepentingan (5) diidentifikasi sebagai prioritas;
  7. Tinjauan kinerja dari waktu ke waktu di mana kemajuan dari waktu ke waktu dibagikan – melalui indikator dan metrik utama
  8. Beberapa cerita dan gambar menarik tentang bagaimana strategi keberlanjutan membuat karyawan lebih termotivasi untuk bekerja, investor lebih bersedia untuk berinvestasi atau LSM berkolaborasi dalam proyek strategis;

Baca juga: Tips Perencanaan Bisnis untuk Menyelesaikan Tahun 2020 dengan Baik

Sustainability Report 2

Manfaat Sustainability Report

Seperti dibahas di atas, CSR dan laporan keberlanjutan dapat digunakan untuk mencapai tujuan internal dan / atau eksternal.

Manfaat laporan ini bagi pihak internal

Secara internal, sustainability report  penting karena memungkinkan perusahaan memperkirakan dampak operasi mereka terhadap lingkungan, masyarakat, dan ekonomi.

Melalui data (yang seharusnya) terperinci dan bermakna yang dikumpulkan untuk laporan keberlanjutan, perusahaan memiliki kesempatan untuk meningkatkan operasi mereka dan mengurangi biaya operasional.

Mereka tidak hanya menjadi lebih siap untuk mengoptimalkan dan mengurangi konsumsi energi; sebagai hasil dari peninjauan strategi inovasi produk siklus limbah atau peluang ekonomi sirkular dapat ditemukan.

Pada saat yang sama, pengumpulan data ini membutuhkan upaya bersama dari berbagai departemen. Sebagai hasil dari data yang dibuat, karyawan sering kali menjadi lebih sadar bahwa perusahaan berfokus pada CSR dan keberlanjutan, yang membuat mereka bangga – meningkatkan retensi karyawan dan menurunkan turnover (dan biayanya) dan pada akhirnya meningkatkan branding perusahaan.

Jadi pada intinya manfaat laporan keberlanjutan bagi pihak internal adalah:

  • Peningkatan pemahaman tentang risiko dan peluang
  • Menekankan keterkaitan antara kinerja keuangan dan non keuangan
  • Mempengaruhi strategi dan kebijakan manajemen jangka panjang, dan rencana bisnis
  • Memperlancar proses, mengurangi biaya, dan meningkatkan efisiensi
  • Tolok ukur dan penilaian kinerja keberlanjutan sehubungan dengan hukum, norma, kode, standar kinerja, dan inisiatif sukarela
  • Menghindari terlibat dalam kegagalan lingkungan, sosial dan tata kelola yang dipublikasikan
  • Membandingkan kinerja secara internal, dan antara organisasi dan sektor

Baca juga: Mengetahui Apa Itu Interpersonal Skill dan Cara Meningkatkannya

Manfaat laporan ini bagi pihak eksternal

Dalam hal manfaat eksternal, sustainability report dapat membantu perusahaan terlibat lebih baik dengan pihak yang berkepentingan. Dengan memberi tahu pemangku kepentingan mereka tentang keputusan proyek jangka pendek, menengah, dan panjang organisasi, perusahaan dapat lebih memahami mana yang mungkin memiliki keluaran keuangan yang positif.

Misalnya, sustainability report membantu pemangku kepentingan untuk menyadari apakah perusahaan berkontribusi positif untuk meminimalkan dampak negatif dari bahaya lingkungan atau hanya berfokus pada peningkatan keuntungan bagi manajer dan investornya.

Dengan cara ini, konsumen dapat memutuskan apakah mereka ingin membeli dari merek yang misalnya melindungi orangutan dengan menggunakan minyak sawit berkelanjutan atau yang memproduksi pakaian secara lokal dengan sedikit kerusakan lingkungan dan membayar upah yang adil.

Investor dapat mengantisipasi jika perusahaan menjadi lebih tangguh dalam menghadapi konsekuensi perubahan iklim dan memutuskan apakah akan berinvestasi di dalamnya atau tidak.

Jurnalis dapat berbagi berita terbaik dari perusahaan terkemuka pada topik seperti polusi mikroplastik atau pengasaman laut. LSM dapat memberikan tekanan dan mengekspos praktik yang tidak bertanggung jawab.

Jadi pada intinya manfaat laporan keberlanjutan bagi pihak eksternal adalah:

  • Mengurangi dampak lingkungan, sosial dan tata kelola yang negatif
  • Meningkatkan reputasi dan loyalitas merek
  • Memungkinkan pemangku kepentingan eksternal untuk memahami nilai sebenarnya organisasi, serta aset berwujud dan tidak berwujud
  • Menunjukkan bagaimana organisasi mempengaruhi, dan dipengaruhi oleh, ekspektasi tentang pembangunan berkelanjutan

Baca juga: Target Market: Pengertian, Cara Mengetahuinya dan Gunanya pada Bisnis

Contoh Sustainability Report Perusahaan Terkemuka

Harap diingat bahwa beberapa sustainability report yang tercantum di bawah ini kami ambil dari website resmi perusahaan. Sebagai gantinya, Anda akan melihatnya atau bisa juga untuk mengunduhnya.

Kami tidak menjalin kemitraan dengan merek-merek yang tercantum di bawah ini, kami hanya memberikan contoh sustainability report yang berkualitas dan menganggapnya sebagai praktik kasus terbaik untuk dipelajari bagi bisnis Anda nantinya:

Baca juga: Bagaimana Cara Membuat Proposal Bisnis yang Baik?

Kesimpulan

Itulah pembahasan mendalam mengenai sustainability report yang bisa Anda ketahui. Jika Anda adalah pemilik usaha yang sudah go public, sustainability report adalah hal yang harus Anda perhatikan dan mungkin harus Anda buat setiap tahun untuk memungkinkan investor mengetahui keberlanjutan bisnis Anda.

Meskipun begitu masih ada salah satu laporan yang tak kalah penting yang harus ada pada sebuah bisnis dan tidak boleh Anda lupakan, yaitu laporan keuangan.

Laporan keuangan adalah salah satu laporan yang sangat penting dalam pengelolaan bisnis. Dengan membuat laporan keuangan yang baik dan benar, tentunya akan memudahkan Anda dalam pengelolaan dan pengambilan keputusan bisnis berdasarkan data yang valdi dan faktual.

Jika Anda kesulitan dalam membuat laporan keuangan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang memiliki fitur otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan secara mudah, cepat dan tepat.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2