Mengetahui Secara Lengkap 2 Metode Akuntansi : Kas dan Akrual

Sebelum membahas mengenai metode akuntansi, ada baiknya mengetahui terlebih dahulu mengenai pengertian dari metode. Metode merupakan cara yang digunakan dalam pencapaian suatu tujuan yang diinginkan. Dalam pengertian lain bahwasanya metode ini merupakan teknik yang biasa digunakan untuk memecahkan suatu masalah yang ada.

Metode biasanya digunakan dalam berbagai hal seperti metode penelitian, metode pembelajaran, maupun metode akuntansi. Salah satunya adalah metode akuntansi yang merupakan prosedur atau cara yang digunakan dalam pencatatan akuntansi. Di mana pencatatan tersebut merupakan pencatatan mengenai keuangan perusahaan.

Metode akuntansi merujuk pada aturan dasar dan pedoman di mana bisnis menyimpan catatan keuangan mereka dan menyiapkan laporan keuangan mereka. Ada dua metode akuntansi utama yang digunakan untuk mencatat: basis kas dan basis akrual.

Metode Akuntansi Yang Sering Digunakan

Pada umumnya, penggunaan metode akuntansi ada dua yaitu cash basis (kas) dan akrual basis. Di mana kedua metode ini sering digunakan karena berkaitan dengan prinsip-prinsip akuntansi. Diantaranya adalah prinsip entitas ekonomi, prinsip periode akuntansi, dan lain sebagainya. Berikut ini pemaparan mengenai kedua metode akuntansi tersebut.

1. Metode Kas (Cash Basis)

Catatan akuntansi yang disusun menggunakan basis kas mengakui pendapatan dan pengeluaran sesuai dengan arus kas real-time. Penghasilan dicatat pada saat menerima dana, bukan berdasarkan pada saat itu benar-benar diperoleh; beban dicatat pada saat dibayarkan, bukan pada saat terjadi.

Oleh karena itu, dalam metode akuntansi ini, dimungkinkan untuk menunda pendapatan kena pajak dengan menunda penagihan agar pembayaran tidak diterima pada tahun berjalan. Demikian juga, dimungkinkan untuk mempercepat pengeluaran dengan membayarnya segera setelah tagihan diterima, sebelum tanggal jatuh tempo.

Baca juga : Apa itu Analisa Laporan Keuangan? Mari Kenal Beberapa Jenisnya

Keuntungan Metode Akuntansi Berbasis Kas

  • Metode akuntansi berbasis kas membutuhkan usaha yang relatif lebih sedikit dan lebih mudah dipahami juga dilaporkan. Karena tidak memerlukan banyak staf akuntansi dan dalam banyak kasus, dapat ditangani sendiri.
  • Secara langsung mencerminkan nilai arus kas masuk dan keluar, yang membantu memahami profitabilitas saat ini dalam hal moneter.
  • Ini memungkinkan hanya mencatat penerimaan aktual yang akan dikenakan pajak, bukan total pendapatan. Metode ini dapat membantu perusahaan dalam perencanaan pajak dan menghindari beban pajak yang besar dalam periode krisis tunai (arus masuk neto lebih rendah).
  • Cocok untuk ssaha kecil tanpa inventaris atau sedikit aset, pemula dalam membangun bisnis, dan individu yang umumnya lebih suka metode kasuntuk kemudahan akuntansi.

Baca juga : Tips untuk Melakukan Proses Akuntansi Untuk Bisnis Kecil Anda

2. Akrual Basis

Perusahaan yang menggunakan basis akrual untuk akuntansi mengakui pendapatan dan pengeluaran pada saat mereka diperoleh atau dikeluarkan, terlepas dari kapan kas yang terkait dengan transaksi tersebut berpindah tangan. Di bawah sistem ini, pendapatan dicatat ketika diterima daripada saat pembayaran diterima; beban dicatat saat terjadi bukan pada saat pembayaran dilakukan.

Keuntungan Metode Akuntansi Berbasis Akrual

  • Metode akrual memberikan gambaran yang lebih akurat, lebih jelas tentang kondisi keuangan perusahaan, dalam periode akuntansi tertentu.
  • Sebagian besar investor dan analis menemukan keuangan yang dilaporkan menggunakan metode akrual lebih berguna dalam mengukur kinerja perusahaan.
  • Metode akrual juga memberikan dasar yang lebih kuat untuk memperkirakan pendapatan dan pengeluaran di masa depan dan pengambilan keputusan terkait.
  • Biasanya perusahaan besar, bonafit, dan perusahaan publik yang menggunakan metode akrual yang memudahkan menetapkan kriteria tertentu untuk perusahaan yang diharuskan melakukan penghitungan pajak.

Baca juga : Neraca Saldo : Pengertian, Fungsi, dan Contohnya dalam Bisnis

Contoh Penerapan Metode Akuntansi Pada Bisnis

Metode berbasis akrual

Produsen pakaian bernama Fabrix Inc. yang mengelola pembukuan berdasarkan metode akrual. Pada penjualan pakaian senilai 10.000.000, Fabrix Inc. akan mencatat pendapatan penjualan 10.000.000 terlepas dari apakah itu penjualan tunai atau kredit.

Mengikuti prinsip pencocokan pada akuntansi, setiap biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan pendapatan 10.000.000 juga akan dicatat pada periode yang sama.

Katakanlah, 30% komisi penjualan harus dibayarkan kepada agen yang menjual pakaian atas nama Fabrix Inc.

Dalam hal ini, Fabrix Inc. akan mencatat pendapatan sebesar  10.000.000 dan biaya komisi sebesar  3.000.000 (30% dari $ 10.000) bersama-sama dalam periode penjualan.

Metode berbasis kas

Sementara perusahaan lain, Silks Inc., yang menggunakan metode kas. Dalam hal penjualan yang serupa seperti contoh di atas, Silks Inc. hanya akan mencatat bagian dari penjualan  10.000.ooo yang telah mereka terima melalui pembayaran.

Dalam hal kebijakan penjualan kredit 60% (pembayaran kas 40%), Silks Inc. akan mengakui pendapatan hanya sebesar 4.000.000, yaitu pembayaran 40% yang diterima dari penjualan 10.000.000.

Setiap komisi atau pengeluaran lain, bahkan jika terkait langsung dengan penjualan ini, akan dicatat hanya ketika Silks Inc. melakukan pembayaran.

Perbedaan Antara Metode Akuntansi Akrual dan Kas

Di bawah ini adalah daftar perbedaan antara metode akuntansi kas dan akrual

  • Metode akrual mengakui pendapatan dan beban seluruhnya selama satu periode yaitu ketika diperoleh / terjadi.
  • Metode kas, di sisi lain, dapat mengakibatkan transaksi yang berkaitan dengan satu penjualan / pengeluaran tersebar di beberapa periode, berdasarkan pada waktu pembayaran. Ini mengarah ke akun yang tidak secara akurat mencerminkan kinerja keuangan pada periode tertentu.
    Misalnya, periode yang menunjukkan pendapatan yang lebih tinggi tidak selalu berarti peningkatan kinerja penjualan. Ini bisa berarti bahwa lebih banyak kas dikumpulkan dari pelanggan terhadap penjualan yang dilakukan dalam periode apa pun.

Kesimpulan

Akuntansi berbasis kas didasarkan pada nilai tunai yang diterima dan dibayar. Ini adalah metode yang lebih sederhana tetapi hanya disarankan untuk bisnis skala kecil.

Akuntansi berbasis akrual, bersama dengan prinsip pencocokan, didasarkan pada pendapatan yang diperoleh dan biaya yang dikeluarkan. Ini jelas mencerminkan kinerja bisnis, menjadikannya lebih dapat diandalkan dan diterima secara luas oleh pengguna dan baik bagi pengembangan bisnis.

Perusahaan umumnya dianjurkan untuk menggunakan salah satu dari metode di atas secara konsisten. Ini menghindari manipulasi akun untuk tujuan representasi dan pajak. Namun, metode akuntansi dapat diubah, tergantung pada aturan dan kebijakan yang berlaku di yurisdiksi / regulator perusahaan yang relevan.

Baca juga : Langkah Awal Menggunakan Accurate Online untuk Pembukuan Bisnis

Untuk mempermudah proses pencatatan pembukuan yang lebih baik ada baiknya Anda menggunakan metode akrual. Jika kesulitan dengan metode tersebut, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang akan membuat proses pencatatan dan pembuatan laporan keuangan Anda menjadi lebih mudah dan minim kesalahan,

Gunakanlah software akuntansi yang memiliki fitur terbaik dan mudah digunakan sekalipun Anda tidak mengetahui ilmu akuntansi secara mendalam, contohnya adalah Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dan memiliki fitur terlengkap yang akan membuat proses pembukuan Anda menjadi lebih cepat dan mudah.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama sebulan melalui gambar di bawah ini :

accurate fokus pengembangan