Financial Leverage: Pengertian, Contoh, Cara Hitung, dan Risikonya

Financial leverage adalah penggunaan uang pinjaman (hutang) untuk membiayai pembelian aset dengan harapan pendapatan atau capital gain dari aset baru akan melebihi biaya pinjaman.

Dalam kebanyakan kasus, penyedia utang akan membatasi seberapa besar risiko yang siap diambil dan menunjukkan batas sejauh mana leverage yang diizinkan. Dalam kasus pinjaman berjaminan aset, penyedia keuangan menggunakan aset sebagai jaminan sampai peminjam membayar kembali pinjaman tersebut. Dalam kasus pinjaman arus kas, kelayakan kredit umum perusahaan digunakan untuk mendukung pinjaman tersebut.

Panduan ini akan menjelaskan cara kerja financial leverage cara mengukurnya, dan risiko yang terkait dengan penggunaannya.

Pengertian Financial Leverage

Seperti yang kami seburkan sebelumnya, Fiancial leverage adalah penggunaan uang pinjaman (hutang) untuk membiayai pembelian aset dengan harapan pendapatan atau capital gain dari aset baru akan melebihi biaya pinjaman, bisa diartikan pula bahwa financial leverage adalah hutang dalam struktur modal suatu perusahaan.

Finansial leverage berkaitan dengan perbesaran keuntungan secara umum. Ini juga dikenal sebagai gearing atau ‘trading on equity’. Konsep leverage keuangan tidak hanya relevan dengan bisnis tetapi juga berlaku untuk individu. Hutang adalah bagian integral dari perencanaan keuangan siapa pun baik itu perorangan, atau perusahaan. Kami akan mencoba memahaminya dari sudut pandang bisnis.

Dalam suatu bisnis, hutang (jangka pendek atau panjang) diperoleh tidak hanya atas dasar ‘kebutuhan modal’ tetapi juga diambil untuk memperbesar keuntungan yang diperoleh para pemegang saham. Pengenalan hutang dalam struktur modal tidak akan berdampak pada penjualan, laba operasi dll tetapi akan meningkatkan bagian pemegang saham ekuitas, ROE% (Return on Equity).

Baca juga: Laporan Keuangan Fiskal dan Bedanya Dengan Laporan Keuangan Komersial

Contoh Kasus Financial Leverage

Saat membeli aset, tiga opsi tersedia bagi perusahaan untuk pembiayaan: menggunakan ekuitas, hutang, dan sewa. Selain ekuitas, opsi lainnya memiliki biaya tetap yang lebih rendah dari pendapatan yang diharapkan perusahaan dari aset tersebut. Dalam hal ini, kami mengasumsikan bahwa perusahaan menggunakan hutang untuk membiayai akuisisi aset.

Contoh kasus

CAsumsikan bahwa Perusahaan X ingin memperoleh aset seharga $ 100.000. Perusahaan dapat menggunakan ekuitas atau pembiayaan hutang. Jika perusahaan memilih opsi pertama, ia akan memiliki 100% aset, dan tidak akan ada pembayaran bunga.

Jika aset meningkat nilainya sebesar 30%, nilai aset tersebut akan meningkat menjadi $ 130.000 dan perusahaan akan memperoleh keuntungan sebesar $ 30.000. Demikian pula, jika aset mengalami depresiasi sebesar 30%, aset tersebut akan bernilai $ 70.000 dan perusahaan akan mengalami kerugian sebesar $ 30.000.

Sebagai alternatif, perusahaan dapat menggunakan opsi kedua dan membiayai aset menggunakan 50% saham biasa dan 50% hutang. Jika aset naik sebesar 30%, aset tersebut akan bernilai $ 130.000.

Ini berarti bahwa jika perusahaan membayar kembali hutangnya sebesar $ 50.000, maka akan ada sisa $ 80.000, yang berarti keuntungan sebesar $ 30.000. Demikian pula, jika aset mengalami depresiasi sebesar 30%, aset tersebut akan bernilai $ 70.000. Ini berarti bahwa setelah membayar hutang sebesar $ 50.000, perusahaan akan tetap memiliki $ 20.000 yang berarti kerugian $ 30.000 ($ 50.000 – $ 20.000).

Baca juga: 7 Rumus dalam Akuntansi untuk Mengetahui Keuntungan Bisnis Anda

Bagaimana Cara Menghitung Financial Leverage?

Debt to Equity Ratio

Debt to Equity Ratio atau Rasio hutang terhadap ekuitas digunakan untuk menentukan jumlah financial leverage suatu entitas, dan ini menunjukkan proporsi hutang terhadap ekuitas perusahaan.

Ini membantu manajemen perusahaan, pemberi pinjaman, pemegang saham, dan pemangku kepentingan lainnya memahami tingkat risiko dalam struktur modal perusahaan. Ini menunjukkan kemungkinan entitas peminjam menghadapi kesulitan dalam memenuhi kewajiban hutangnya atau jika tingkat leverage berada pada tingkat yang sehat.

Rasio hutang terhadap ekuitas dihitung sebagai berikut:

Debt to equity ratio  (DER) = Total hutang / ekuitas

Rasio Leverage Lainnya

Rasio leverage umum lainnya yang digunakan untuk mengukur leverage keuangan meliputi:

  • Rasio Hutang terhadap Modal
  • Rasio Hutang terhadap EBITDA
  • Rasio Cakupan Bunga

Sementara Debt to Equity Ratio adalah rasio leverage yang paling umum digunakan, ketiga rasio di atas juga sering digunakan dalam keuangan perusahaan untuk mengukur leverage perusahaan.

Baca juga: Akumulasi Penyusutan, Hal Penting yang Harus Dihitung dalam Perusahaan

financial leverage 2

Risiko Financial Leverage

Meskipun financial leverage dapat menghasilkan peningkatan pendapatan bagi perusahaan, hal itu juga dapat mengakibatkan kerugian yang tidak proporsional. Kerugian dapat terjadi ketika pembayaran beban bunga untuk aset membebani peminjam karena pengembalian dari aset tidak mencukupi. Hal ini dapat terjadi ketika aset menurun nilainya atau tingkat suku bunga naik ke tingkat yang tidak dapat dikelola.

Beberapa risiko yang terjadi adalah seperti:

Volatilitas Harga Saham

Jumlah financial leverage yang meningkat dapat mengakibatkan perubahan besar dalam keuntungan perusahaan. Akibatnya, harga saham perusahaan akan lebih sering naik dan turun, dan akan menghambat pembukuan opsi saham yang dimiliki oleh karyawan perusahaan. Kenaikan harga saham berarti perusahaan akan membayar bunga yang lebih tinggi kepada pemegang saham.

Kebangkrutan

Dalam bisnis yang memiliki hambatan masuk yang rendah, pendapatan dan keuntungan lebih cenderung berfluktuasi daripada dalam bisnis dengan hambatan masuk yang tinggi.

Fluktuasi pendapatan dapat dengan mudah mendorong perusahaan ke dalam kebangkrutan karena tidak dapat memenuhi kewajiban hutangnya yang meningkat dan membayar biaya operasionalnya. Dengan hutang yang belum dibayar yang membayangi, kreditor dapat mengajukan kasus ke pengadilan kebangkrutan agar aset bisnis dilelang untuk mendapatkan kembali hutang mereka.

Mengurangi Akses ke Lebih Banyak Hutang

Saat meminjamkan uang kepada perusahaan, penyedia keuangan menilai tingkat leverage keuangan perusahaan. Untuk perusahaan dengan rasio hutang terhadap ekuitas yang tinggi, pemberi pinjaman cenderung tidak memajukan dana tambahan karena ada risiko gagal bayar yang lebih tinggi.

Namun, jika pemberi pinjaman setuju untuk memajukan dana ke perusahaan dengan leverage tinggi, itu akan meminjamkan dengan tingkat bunga yang lebih tinggi yang cukup untuk mengkompensasi risiko gagal bayar yang lebih tinggi.

Baca juga: COA Atau Chart Of Account: Berikut Adalah Pembahasan Lengkapnya

Leverage Operasi

Leverage operasi didefinisikan sebagai rasio biaya tetap terhadap biaya variabel yang dikeluarkan oleh suatu perusahaan dalam periode tertentu.

Jika biaya tetap melebihi jumlah biaya variabel, maka perusahaan dianggap memiliki leverage operasi yang tinggi. Perusahaan semacam itu sensitif terhadap perubahan volume penjualan dan volatilitas dapat memengaruhi EBIT perusahaan dan pengembalian modal yang diinvestasikan.

Leverage operasi yang tinggi biasa terjadi di perusahaan padat modal seperti perusahaan manufaktur karena mereka membutuhkan sejumlah besar mesin untuk memproduksi produk mereka. Terlepas dari apakah perusahaan melakukan penjualan atau tidak, perusahaan perlu membayar biaya tetap seperti penyusutan peralatan, biaya overhead pada pabrik, dan biaya pemeliharaan.

Baca juga: 5 Tantangan dalam Melakukan Penganggaran Bisnis dan Solusinya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai financial leverage pada bisnis yang mungkin bisa Anda pertimbangkan untuk Anda gunakan. Pastikan Anda memilih pembelian aset yang tepat agar strategi leverage Anda berjalan dengan baik, hal lain yang perlu Anda pastikan adalah untuk mencatat nilai aset dengan cermat pada sistem pembukuan yang baik dan benar agar tidak terjadi kesalahan dalam taksiran nilai aset.

Anda bisa melakukan pencatatan nilai aset secara otomatis menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur perncatatan aset seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan, dan sesuai dengan kebutuhan banyak bisnis di Indonesia. Telah dipercaya oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis untuk membantu pencatatan keuangan yang lebih baik.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu