Konsep Dasar Akuntansi: Pengertian dan 8 Konsep yang Harus Anda Tahu

Ketika akan menjalankan sebuah bisnis atau menekuni pekerjaan dalam bidang ekonomi maka tentu saja perlu sekali mempelajari mengenai akuntansi. Dimana ilmu akuntansi sendiri berkesinambungan dengan penerapan ilmu ekonomi meski memiliki konsep dasarnya sendiri. Dalam uraian artikel ini akan dibahas mengenai konsep dasar akuntansi, pengertian hingga apa saja yang harus diketahui.

Seperti yang diketahui dan menjadi rahasia umum bahwa akuntansi merupakan salah satu ilmu yang kaitannya paling erat dalam pengelolaan keuangan. Bagi pebisnis, pemilik perusahaan, pekerja kantoran hingga rumah tangga agaknya selalu menerapkan konsep dasar akuntansi dalam kehidupannya. Mari tanpa berlama-lama lagi, simak uraian berikut mengenai konsep akuntansi beserta pengertiannya!

Pengertian Akuntansi

Sebelum berbicara jauh mengenai bagaimana konsep dasar dari akuntansi yang wajib dan harus diketahui untuk ilmu penerapannya. Maka alangkah lebih baik dan lengkapnya untuk mengetahui lebih dahulu mengenai pengertian dari akuntansi itu sendiri.  

Dimana akuntansi ternyata memiliki pengertian sebagai alat pengukuran, penjabaran dan alat pemberi kepastian informasi pada manajer. Selain itu akuntansi sendiri berkaitan erat untuk disampaikan pada investor keuangan, pengelola pajak untuk membuat alokasi dana.  

Akuntansi sendiri memiliki pengertian sebagai ilmu yang mampu dijadikan dasar pengambilan sumber daya keputusan bagi perusahaan. Kemudian mampu juga diterapkan sebagai pengambilan sumber daya keputusan dalam bidang organisasi, pemerintah hingga lembaga non-profit.

Ilmu akutansi sendiri pada dasarnya sangat erat kaitannya dengan pengelolaan keuangan didalam suatu lembaga seperti perusahaan atau pemerintah. Bahkan ilmu akuntansi erat kaitannya dengan permasalahan keuangan dan pengelolaan operasional suatu kegiatan di dalam lembaga tertentu. 

Secara umum, akuntansi banyak dikenal sebagai ilmu yang mampu dijadikan perhitungan. Dalam menentukan pola keuangan dan langkah pengambilan keputusan.

Baca juga: Berbagai Jenis Profesi Akuntan dan Cara Menjadi Akuntan Kredibel

konsep dasar akuntansi 2

8 Konsep Akuntansi yang Harus Diketahui

Setelah mengetahui pengertian akuntansi secara singkat, maka selanjutnya perlu sekali untuk mengetahui mengenai konsep akuntansi dalam penerapannya. Apa saja sebenarnya konsep dasar akuntansi yang harus diketahui untuk memudahkan kegiatan dalam sebuah lembaga atau bisnis? Berikut adalah uraiannya!

1. Memahami Nilai Entitas Ekonomi

Konsep dasar akuntansi yang pertama dan wajib untuk diketahui adalah harus memahami nilai entitas ekonomi yang ada. Dalam sebuah lembaga atau perusahaan maka tentu saja didalamnya terdiri atas nilai entitas ekonominya masing-masing bukan. 

Misalnya saja nilai entitas produk yang dihasilkan, alat operasional perusahaan hingga kepemilikan saham yang ada. Ketika akan melakoni sebuah kegiatan bisnis dan ekonomi maka wajib memahami dan melakukan pemisahan nilai entitas yang ada. 

Jangan sampai aset pribadi dan aset perusahaan atau lembaga kerja dibiarkan berbaur menjadi satu dan membuat bias dalam pembagian nilainya. Ilmu akutansi membuat perbedaan yang keras dengan menghadirkan konsep pemahaman nilai entitas antar produk ekonomi yang ada.

2. Mengetahui Prinsip Periode Ekonomi

Kemudian ketika akan terjun dalam dunia akuntansi dan ekonomi maka menjadi sangat perlu untuk mengetahui prinsip periode ekonomi yang ada. Jadi ilmu akutansi memang menerapkan keteraturan sistem kerja dan pelaporan dengan menggunakan periode tertentu. 

Misalnya saja pada pembuatan sebuah laporan data mengenai aset dan pemasukan perusahaan itu akan dibatasi periode tertentu. Pada umumnya sendiri perusahaan atau lembaga kerja terkait memiliki prinsip periode ekonomi yang menganut sistem tahunan. 

Biasanya perusahaan atau membuat pelaporan dan evaluasi tahunan dengan menghadirkan data konkrit mengenai keuangan perusahaan selama satu periode. Pembuatan prinsip periode ini jelas akan membantu perusahaan dalam berkembang lebih baik juga meminimalisir kemungkinan kecurangan kerja.

Baca juga:  Contoh Invoice, Pengertian, Tujuan, Tipe, Elemen, dan Tips Membuatnya

3. Menerapkan Prinsip Kesatuan Moneter

Selanjutnya sebelum berbicara dan menerapkan akuntansi maka menjadi perlu untuk memahami konsep dasar akuntansi bagian ketiga. Dimana konsepnya adalah menerapkan prinsip kesatuan moneter dalam mengatur jalannya kegiatan kerja dengan ilmu akuntansi. 

Jadi maksudnya, ketika melakukan pencatatan hasil keuangan hanya bisa dilakukan dengan menggunakan prinsip data uang dan stok barang. Dimana konsep kesatuan moneter akan memudahkan pencatatan hasil kerja dan laporan jalannya keuangan suatu lembaga. 

Prinsip ini dalam pencatatan datanya tidak melibatkan unsur kuantitatif seperti mutu kerja, prestasi, kinerja karyawan, strategi usaha hingga visi misi. Jadi dalam konsep akuntansi sendiri memang selalu berkesinambungan dengan data real keuangan dan jumlah barang yang ada.

Baca juga: Faktur Adalah Hal Penting Pada Bisnis. Berikut Pengertian, Fungsi, Jenis dan Contohnya

4. Memahami Prinsip Historis Kerja

Selain beberapa konsep di atas, ketika akan menerapkan ilmu akuntansi maka menjadi sangat penting sekali dalam menggunakan prinsip historis kerja. Dimana maksudnya adalah ketika menyusun data keuangan harus didasarkan pada kesesuaian pengeluaran dan pemasukan yang ada.

Kemudian datanya juga harus sinkron selama periode waktu tertentu.Ketika menerapkan bisnis berbasis akuntansi maka setiap pengeluaran, pemasukan, retur produk misalnya itu harus dicatat. 

Hal-hal semacam ini bisa membantu perkembangan, penyusunan laporan, evaluasi dan penyusunan strategi lanjutan suatu perusahaan. Oleh sebab itu mengingat pentingnya prinsip history kerja ini untuk pengelolaan data yang ada, maka jangan sampai dilupakan dalam pengaplikasiannya.

Baca juga: Akuntansi Lingkungan: Pengertian, Fungsi, dan Faktor yang Mempengaruhinya

5. Menggunakan Prinsip Kesinambungan Kerja

Kemudian ketika berbicara konsep dasar akuntansi tidak lupa untuk menggunakan prinsip kesinambungan kerja dalam pengaplikasiannya. Dimana artinya ketika membuka suatu bisnis dan menjalankan suatu kegiatan tentu saja tidak boleh melakukan pemberhentian kerja ditengah jalan. 

Sehingga maksudnya, menjadi perlu sekali untuk terus menerus bekerja dengan konsisten dan berkesinambungan untuk menuju kesuksesan. Namun, jika memang didalam jalannya kegiatan bisnis dan perusahaan terkendala kebangkrutan maka baru bisa kesinambungan kerja terhenti. 

Meski tentu saja ketika menyusun strategi dan menerapkan konsep dengan baik, dijamin bisnis akan terus berkembang. Kemudian, wajib sekali untuk melakukan semua kegiatan perekonomian dengan penuh kehati-hatian.

Download eBook Panduan dan Template Pembukuan Sederhana dengan Excel untuk Bisnis Kecil

6. Menggunakan Prinsip Pelaporan Penuh

Konsep lainnya yang harus diketahui dan dipahami ketika mengalokasikan ilmu akuntansi dalam dunia kerja dan bisnis adalah menggunakan pelaporan penuh. Dimana maksudnya ketika membuat sebuah laporan keuangan semua datanya harus dihadirkan secara detail dan penuh. Tanpa potongan, rekayasa, editing dan harus berisi seluruh data transaksi selama periode tertentu untuk kemudian dievaluasi bersama tim terkait.

7. Didalamnya Berisi Konsep Pengungkapan Pendapatan

Selain beberapa konsep diatas,maka menjadi penting juga untuk memahami konsep pengungkapan pendapatan yang ada. Dalam dunia bisnis tentu saja pendapatan didapat dari sebuah kegiatan transaksi kedua belah pihak yang bekerjasama. Konsep pengungkapan pendapatan ini sendiri bertujuan untuk memberikan kejelasan data pada pihak-pihak yang bekerja bersama-sama.

8. Penerapan Konsep Konsistensi

Kemudian konsep dasar akuntansi yang terakhir adalah harus menerapkan konsep konsistensi dalam pembuatan laporannya. Jadi maksudnya disini adalah, ketika membuat sebuah laporan per-periode bentuk laporannya, metode hingga kebijakan yang digunakan tidak berubah-ubah. 

Kegiatan kerja dan perekonomian lembaga dan perusahaan yang kurang atau tidak konsisten. Akan mengganggu perkembangan lembaga atau perusahaan itu sendiri.

Baca juga: Peran Akuntansi dalam Lingkup yang Lebih Luas

Kesimpulan

Itukah yang merupakan pembahasan mengenai konsep dasar akuntansi,dimana didalamnya membahas mengenai pengertian dan konsep dasarnya yang wajib diketahui.

Uraian diatas diharapkan mampu menjadi wawasan penambah khasanah pengetahuan ilmu akuntansi bagi para pembaca. Sebelum ikut berkontribusi dalam bidang ilmu ekonomi dan akuntansi, maka perlu sekali untuk memahami konsep-konsep dasarnya.

Hal yang tak kalah penting untuk memudahkan Anda dalam mengenal akuntansi dan pembukuan adalah dengan mencoba menggunakan software akuntansi.

Penggunaan software akuntansi saat ini sudah menjadi kebutuhan bagi kebanyakan bisnis, selain mempermudah proses penghitungan pembukuan atau pembuatan laporan keuangan, saat ini software akuntansi  juga telah banyak memiliki fitur lainnya yang juga sangat berguna bagi pengembangan bisnis, contohnya Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi yang memiliki fitur terkengkap seperti pencatatan dan pelaporan perpajakan, penghitungan aset, payroll, pemantauan dan pengelolaan stok, proses rekonsiliasi otomatis, sampai kemudahan integrasi dengan software lain atau akun marketplace Anda.

Tertarik mencoba? Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu