Margin Penjualan: Pengertian dan Cara Menghitungnya

Margin penjualan atau sales margin penting bagi bisnis karena semakin tinggi margin penjualan mereka, semakin banyak keuntungan yang mereka dapatkan. Cara bisnis menghitung margin penjualan mereka dapat berubah tergantung pada bisnis dan industri.

Ada perhitungan standar yang dapat Anda gunakan untuk menghitung margin penjualan untuk menentukan jumlah keuntungan yang Anda hasilkan pada layanan atau barang. Ini memungkinkan Anda untuk membandingkan perusahaan Anda dengan perusahaan lain yang berukuran sama dalam industri yang sama, yang sangat penting untuk pertumbuhan dan kelangsungan hidup jangka panjang.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu margin penjualan, perbedaan antara margin penjualan dan margin kotor, dan cara menghitungnya dengan contoh.

Apa itu Margin Penjulan?

Margin penjualan atau sales margin, juga dikenal sebagai margin kontribusi, adalah jumlah yang dihasilkan perusahaan dari penjualan layanan atau produk. Sales margin ditentukan setelah Anda menjumlahkan berapa biaya untuk menyediakan produk, seperti iklan, biaya produksi, bahan, dan gaji.

Akuntan perusahaan menggunakan sales margin untuk menganalisis profitabilitas transaksi penjualan individu atau kelompok untuk satu lini produk atau layanan. Ini membantu bisnis untuk memahami produk mana yang paling menguntungkan dan produk mana yang paling tidak menguntungkan. Hasil perhitungan sales margin juga membantu bisnis untuk menganalisis efektivitas lini produk yang berbeda.

Sales margin merupakan faktor penting dalam perkiraan dan anggaran untuk keputusan bisnis. Mereka menentukan harga produk dan jasa ketika eksekutif membuat keputusan promosi.

Baca juga: Manajemen Modal Kerja: Pengertian, Konsep dan Cara Menghitungnya

Perbedaan Margin Penjualan dan Margin Laba Kotor

Sales margin digunakan untuk menilai satu transaksi produk atau beberapa transaksi produk selama periode waktu tertentu. Margin laba kotor digunakan untuk menilai keuntungan dari aktivitas manufaktur dikurangi harga pokok penjualan. Biaya barang yang dijual termasuk biaya operasi dan upah untuk produk dan layanan dari seluruh bisnis daripada biaya satu produk.

Ini berarti bahwa perbedaan utama antara sales margin dan margin laba kotor adalah cakupan produk dan biaya yang mereka nilai. Sales margin menilai sebagian produk yang terjual dan marjin kotor menilai seluruh pendapatan untuk produk yang dijual dan memperhitungkan semua harga pokok penjualan.

Baca juga: Biaya Total Rata Rata Adalah: Berikut Pengertian dan Cara Menghitungnya

Cara Menghitung Margin Penjualan

Sales margin adalah harga jual akhir produk atau layanan dikurangi dengan total biaya produk atau layanan meskipun beberapa bisnis mungkin menghitung sales margin mereka secara berbeda.

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda gunakan untuk menghitung sales margin:

  • Pertama, tentukan total penjualan semua produk yang terjual, atau total pendapatan.
  • Selanjutnya, kurangi total biaya produk dari total pendapatan untuk mendapatkan laba bersih.
  • Terakhir, bagi total pendapatan menjadi laba bersih untuk mendapatkan margin penjualan Anda.

Rumus:

  • T = total pendapatan
  • C = total biaya produk
  • NP = laba bersih
  • Sales margin = T – C = NP / T

Contoh: Sales margin= 30.000 (total pendapatan yang dihasilkan dari suatu produk) – 17.000(total biaya produksi produk)= 13.000 (laba bersih) /30.000 (total pendapatan)= 0,43 atau 43% (persentase sales margin)

Sales margin sering dihitung untuk transaksi individu, atau untuk banyak penjualan. Sales margin bulanan Anda kemungkinan akan memiliki angka yang lebih tinggi untuk dihitung.

Menghitung sales margin Anda menurut periode waktu bulanan, triwulanan, atau tahunan dapat membantu Anda melakukan analisis komparatif harga produk Anda dari waktu ke waktu.

Berikut adalah contoh perhitungan sales margin bulanan:

Margin penjualan= 60.000.000 – 45.000.000 = 15.000.000 / 60.000.000 = 0,25 atau 25%

Contoh Kasus dalam Menghitung Margin Penjualan

Berikut adalah beberapa contoh perhitungan sales margin yang dapat membantu Anda mempelajari cara menghitung margin dari setiap penjulan untuk produk Anda sendiri:

Contoh 1

Best Garden Company membuat produk rumput pembunuh gulma dengan biaya produksi 18.000. Mereka menjual produk rumput seharga 25.000 per kantong. Mereka mengurangi total biaya produk dari total pendapatan dan mereka menentukan bahwa laba bersih yang mereka peroleh dari menjual produk adalah 7.000. Untuk menentukan sales margin, mereka perlu membagi laba bersih 7.000 dengan total pendapatan 25.000. Ini memberi mereka sales margin 28%.

Angka penjualan tersebut dapat direpresentasikan dengan perhitungan sebagai berikut:

Sales margin = 25.000 – 18.000 = 7.000 / 25.000 = .28 atau 28% sales margin

Contoh 2

Perusahaan Two Computers Tech menjual paket perangkat lunak ke perusahaan manajemen properti. Paket termasuk dukungan instalasi, pelatihan dan fitur keamanan. Margin penjualan untuk seluruh paket harus dihitung, bukan setiap produk dalam paket karena Two Computers Tech hanya dapat menyelesaikan penjualan jika pembeli membeli seluruh paket.

Seluruh paket menghabiskan biaya 8.000.000 untuk diproduksi dan mereka menjual paket tersebut seharga 30.000.000 kepada perusahaan manajemen properti. Mereka mengurangi total biaya paket (8.000.000) dari total pendapatan (30.000.000) dan mereka menentukan bahwa laba bersih yang mereka peroleh dari penjualan paket perangkat lunak adalah 22.000.000. Two Computers Tech kemudian membagi laba bersih 22.000.000 dengan total pendapatan 30.000.000 untuk mendapatkan margin penjualan 73%.

Angka-angka ini untuk paket perangkat lunak dapat diwakili oleh perhitungan ini:

Sales margin = $30.000.000 – 8.000.000 = 22.000.000 / 30.000.000 = 0,73 atau 73% margin keuntungan

Baca juga: Persediaan Rata Rata: Pengertian dan Cara Menghitungnya

Contoh 3

Misalkan sebuah perusahaan buku menjual judul buku tertentu senilai 50.000.000 dalam sebulan. Biaya yang mereka bayarkan untuk memproduksi buku yang terjual adalah 20.000.000. Perusahaan buku mengurangi biaya yang mereka bayarkan untuk membeli buku dari total pendapatan, yang mereka tentukan adalah 30.000.000. Mereka kemudian membagi laba bersih 30.000.000 dengan total pendapatan 50.000.000 dan mereka mendapatkan margin penjualan 60%.

Margin penjualan untuk buku dapat diwakili oleh perhitungan ini:

Margin penjualan = 50.000.000 – 20.000.000 = 30.000.000 / 50.000.000 = 0,6 atau 60% margin keuntungan

Baca juga: Biaya Marginal: Pengertian Lengkap, Fungsi, Cara Hitung dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang margin penjualan atau sales margin yang bisa Anda adaptasikan dalam bisnis Anda. Untuk memudahkan Anda menghitung sales margin, pastikan Anda memiliki laporan penjualan dan keuangan yang berisi data transkaksi yang terjadi dalam bisnis Anda.

Kesulitan mencatat seluruh transksi tersebut secara manual? Anda bisa mengunakan software akuntansi seperti Accurate Online untuk menghadirkan kemudahan dalam pencatatan pembukuan dan pengelolaan data finansial dalam bisnis Anda.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa melakukan pemantauan transkasi dan stok dengan mudah, manajemen aset, proses rekonsiliasi transaksi otomatis, pengelolaan multi gudang, cabang dan toko online, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa menggunakannya secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan