Marginal Analysis: Pengertian dan Contohnya dalam Bisnis

Jika Anda mencari cara untuk meningkatkan efektivitas dan akurasi pengambilan keputusan Anda, analisis marjinal adalah alat yang berguna. Menggunakan analisis marjinal, manajer dapat mengukur manfaat dari aktivitas produksi terhadap biaya, menentukan apakah aktivitas tersebut menguntungkan. Memahami bagaimana menggunakan analisis marjinal dan bagaimana membandingkannya dengan alat pengambilan keputusan lainnya dapat membantu Anda menentukan apakah strategi ini bermanfaat di perusahaan Anda sendiri.

Dalam artikel ini, kita membahas apa itu marginal analysis dan bagaimana kaitannya dengan biaya peluang dan perubahan yang diamati untuk memaksimalkan produktivitas.

Apa itu Marginal Analysis?

Marginal analysis atau analisis marjinal adalah pemeriksaan biaya dan manfaat dari kegiatan tertentu. Analisis marjinal dapat menunjukkan biaya produksi tambahan sampai Anda mencapai titik impas, di mana biaya yang dikeluarkan perusahaan dan pendapatan yang diterimanya dari produksi adalah sama.

Perusahaan menggunakan analisis marjinal untuk memastikan bahwa manfaat dari aktivitas tertentu lebih besar daripada biayanya. Misalnya, jika sebuah perusahaan sedang mempertimbangkan untuk meningkatkan volume barang yang mereka produksi, mereka akan melakukan analisis marjinal untuk memastikan biaya produksi lebih banyak produk melebihi biaya tambahan yang akan menyertai keputusan itu, seperti peningkatan biaya tenaga kerja atau tambahan bahan yang mungkin Anda perlukan untuk memproduksi barang tersebut.

Marginal analysis berguna untuk membantu orang dan bisnis memutuskan bagaimana mengalokasikan sumber daya untuk memaksimalkan profitabilitas dan manfaat serta meminimalkan biaya.

Manfaat Marjinal dan Biaya Marjinal

Manfaat marjinal adalah perbedaan yang Anda terima ketika Anda membuat pilihan yang berbeda. Dalam bisnis, ini biasanya adalah pendapatan tambahan yang diterima perusahaan ketika meningkat dengan produksi dan/atau menjual lebih banyak barang.

Biaya marjinal adalah biaya tambahan yang Anda keluarkan ketika Anda memproduksi unit tambahan dari suatu produk. Biaya marjinal biasanya menurun karena perusahaan semakin menghasilkan jumlah barang yang lebih banyak.

Baca juga: Marginal Revenue Adalah? Berikut Pengertian, Cara Hitung & Contohnya

Marginal Analysis dan Biaya Peluang

Untuk memahami biaya dan manfaat dari aktivitas tertentu, Anda juga harus memahami biaya peluang. Biaya peluang adalah manfaat berharga yang Anda lewatkan ketika Anda memilih satu opsi di atas yang lain.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki ruang dalam anggarannya untuk karyawan lain dan sedang mempertimbangkan untuk mempekerjakan orang lain untuk bekerja di pabrik, analisis marjinal menunjukkan bahwa mempekerjakan orang tersebut memberikan keuntungan marjinal bersih.

Dengan kata lain, kemampuan untuk menghasilkan lebih banyak produk melebihi kenaikan biaya tenaga kerja. Namun, mempekerjakan orang itu mungkin masih bukan keputusan terbaik bagi perusahaan.

Misalnya, jika perusahaan menyadari bahwa mempekerjakan tenaga penjualan tambahan dapat memberikan keuntungan marjinal bersih yang lebih tinggi, maka mempekerjakan orang lain untuk penjualan daripada seseorang untuk bekerja di pabrik adalah keputusan yang tepat. Produktivitas tambahan yang akan diperoleh perusahaan dengan mempekerjakan seseorang untuk bekerja di pabrik adalah biaya peluang.

Baca juga: Biaya Marginal Adalah: Pengertian, Jenis dan Cara Menghitungnya

Marginal Analysis dan Perubahan yang Diamati

Dalam beberapa kasus, mungkin masuk akal bagi perusahaan untuk membuat perubahan operasional kecil dan kemudian melakukan analisis marjinal sesudahnya untuk mengamati perubahan biaya dan manfaat yang terjadi sebagai akibat dari perubahan tersebut.

Misalnya, perusahaan yang memproduksi mainan anak-anak dapat memilih untuk meningkatkan produksi sebesar 1% untuk melihat perubahan apa yang terjadi dalam kualitas dan bagaimana hal itu berdampak pada sumber daya.

Jika manajer mengamati bahwa manfaat dari peningkatan produksi lebih besar daripada biaya tambahan yang dikeluarkan perusahaan, mereka dapat memilih untuk mempertahankan tingkat produksi yang lebih tinggi atau bahkan menaikkan produksi sebesar 1% lagi untuk mengamati perubahan yang terjadi.

Melalui modifikasi kecil dan perubahan yang diamati, perusahaan dapat mengidentifikasi tingkat produksi yang optimal.

Baca juga: Biaya Total Rata Rata Adalah: Berikut Pengertian dan Cara Menghitungnya

Analisis dan Variabel Marjinal

Ketika Anda menggunakan marginal analysis untuk pengambilan keputusan, Anda perlu mempertimbangkan variabel biaya dan produksi. Kuantitas produk yang Anda hasilkan adalah variabel yang paling umum dievaluasi perusahaan.

Namun, ada hal lain, seperti biaya pengiriman, yang meningkat saat Anda memproduksi dan mendistribusikan produk dalam jumlah atau berat yang lebih tinggi. Dengan membuat perubahan bertahap dalam produksi dan memantau manfaat dan biaya yang menyertai perubahan tersebut, Anda dapat memilih dari berbagai tingkat produksi dengan berbagai tingkat profitabilitas.

Contoh Kasus Marginal Analysis

Jika sebuah perusahaan berpikir untuk memperluas untuk meningkatkan volume produk yang dihasilkannya, manajemen dapat memilih untuk melakukan analisis marjinal untuk menentukan apakah biaya tambahan yang akan dikeluarkan perusahaan merupakan investasi yang baik dalam pertumbuhan bisnis.

Untuk melakukan ini, manajemen pertama-tama harus menambahkan semua biaya tambahan yang terkait dengan peningkatan produksi. Misalnya, mereka mungkin perlu berinvestasi dalam peralatan tambahan untuk memproduksi produk, mempekerjakan karyawan baru untuk bekerja di pabrik, yang berarti biaya gaji dan tunjangan tambahan dan membeli bahan tambahan untuk memproduksi lebih banyak barang.

Mereka mungkin juga harus menyewa atau membeli ruang gudang tambahan sehingga mereka dapat menyimpan produk tambahan sebelum didistribusikan dan dijual.

Setelah manajer memperkirakan total biaya yang akan menyertai keputusan untuk memperluas operasi perusahaan, mereka kemudian dapat menentukan pendapatan tambahan yang dapat mereka harapkan.

Dengan mengurangkan total biaya dari pendapatan penjualan lebih banyak, manajemen kemudian dapat menentukan apakah peningkatan pendapatan melebihi kenaikan biaya.

Sebagai contoh sederhana, katakanlah sebuah perusahaan kaos sedang mempertimbangkan apakah mereka harus meningkatkan produksi. Setiap kemeja yang mereka produksi membutuhkan kain dengan nilai 8.000. Perusahaan t-shirt memiliki 2.000.000 biaya tetap per bulan.

Jika Anda membuat 100 kaos per bulan, maka setiap kaos dikenakan 20.000 dari biaya tetap tersebut. Itu berarti total biaya per baju adalah 28.000. Namun, jika perusahaan memutuskan untuk meningkatkan produksi menjadi 200 kemeja per bulan, maka biaya tetap yang dikeluarkan setiap kemeja akan turun menjadi 10.000. Jadi, total biaya kemeja adalah 18.000, karena biaya bahan tetap sama. Dalam skenario ini, menggandakan produksi secara signifikan menurunkan biaya marjinal.

Baca juga: Biaya Eksplisit: Pengertian, Fungsi, Contoh dan Perbedaannya dengan Biaya Implisit

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang marginal analysis dalam suatu bisnis. Perlu diketahui oleh setiap perusahaan bahwa pendapatan marginal dan biaya marginal harus selalu sama, sehingga laba yang bisa didapatkan pun nantinya akan bisa lebih maksimal. Saat sudah melakukan perhitungan dengan menggunakan rumus di atas, maka pihak perusahaan akan bisa mengetahui berapa nilai output yang mampu menghasilkan laba paling tinggi.

Kemungkinan Anda juga harus melalui proses trial and error terlebih dahulu sebelum benar-benar mendapatkan margin keuntungan yang maksimal dalam mempertahankan nilai penjualan dan juga peningkatan pendapatan bisnis.

Tapi, jika Anda menggunakan software akuntansi dari Accurate Online, Anda akan lebih mudah lagi dalam mendapatkan laporan laba rugi perusahaan Anda. Kenapa? Karena aplikasi akuntansi ini memiliki tampilan yang mudah untuk dioperasikan, bahkan oleh Anda yang tidak memiliki latar belakang dalam dunia keuangan perusahaan atau akuntansi sekalipun.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini: