Metode Biaya Rata-Rata untuk Manajemen Persediaan dan Akuntansi

Mengadopsi metode akuntansi persediaan dan menggunakannya secara konsisten merupakan bagian penting dari manajemen keuangan dan persediaan perusahaan. Salah satu metode umum yang digunakan bisnis untuk mencapai tujuan ini adalah metode biaya rata-rata, juga dikenal sebagai metode rata-rata tertimbang.

Bagaimana sebuah perusahaan melacak akuntansi persediaan untuk setiap periode akuntansi adalah strategi fundamental yang memiliki pengaruh besar pada keuntungan bisnis. Pada artikel ini, kita membahas apa itu metode biaya rata-rata, bagaimana menggunakan rumus biaya rata-rata dan memberikan contoh penggunaannya.

Apa metode biaya rata-rata?

Metode biaya rata-rata atau average cost method (AVCO) membebankan biaya rata-rata tertimbang ke sejumlah besar unit serupa daripada menggunakan biaya unit individualnya.

AVCO adalah salah satu dari tiga metode penilaian persediaan yang digunakan untuk menghitung biaya barang persediaan untuk suatu periode akuntansi. Dua metode umum lainnya adalah masuk pertama, keluar pertama (FIFO) dan masuk terakhir, keluar pertama (LIFO).

Dengan membebankan biaya rata-rata tertimbang ke item persediaan, menghitung biaya persediaan pada akhir periode akuntansi sangat sederhana.

Baca juga: Mengetahui Metode Delphi Dalam Proses Pengambilan Keputusan Bisnis

Manfaat menggunakan metode biaya rata-rata

Metode biaya rata-rata seringkali paling mudah diterapkan dan paling murah untuk dipelihara dari ketiga metode penilaian persediaan. AVCO bekerja sangat baik dalam situasi tertentu, seperti ketika ada:

  • Volume besar barang dengan harga yang sama bergerak melalui inventaris
  • Unit inventaris yang identik atau hampir tidak dapat dibedakan
  • Unit individu terlalu sulit atau terlalu memakan waktu untuk dilacak
  • Biaya bahan yang berfluktuasi atau biaya produksi yang tidak dapat diprediksi
  • Tujuan perencanaan jangka panjang di mana mengetahui biaya rata-rata unit berguna

Baca juga: Mengetahui Metode Delphi Dalam Proses Pengambilan Keputusan Bisnis

Bagaimana cara menghitung metode biaya rata-rata?

Untuk menghitung biaya rata-rata tertimbang per unit inventaris, Anda menggunakan rumus AVCO. Rumus ini mengambil total biaya persediaan dan membagi jumlah itu dengan jumlah total unit dalam persediaan. Hasil bagi yang dihasilkan adalah biaya rata-rata tertimbang per unit.

Rumus metode biaya rata-rata adalah:

Total biaya persediaan / total unit dalam persediaan = biaya unit rata-rata tertimbang

Berikut adalah langkah-langkah untuk menggunakan rumus AVCO:

1. Tentukan biaya rata-rata dari semua persediaan yang dibeli

Pertama, cari total biaya dari semua item persediaan individual yang dibeli. Kedua, bagi jumlah itu dengan jumlah item. Hasilnya adalah biaya rata-rata per item.

Misalnya: Jika sebuah perusahaan melakukan lima pembelian inventaris selama bulan Mei seharga 500.000, 300.000, 400.000, 700.000, dan 600.000, mereka akan menjumlahkan kelima pembelian tersebut dengan total keseluruhan 2.500.000. Kemudian perusahaan akan mengambil jumlah total barang yang mereka beli, 575 barang, dan membagi 2.500.000 dengan 575 barang. Hasilnya adalah biaya rata-rata tertimbang sebesar 4.350 per item (2.500.000/575 = 4.350).

2. Tentukan biaya rata-rata dari semua persediaan yang diproduksi

Jika sebuah bisnis menggunakan bahan baku untuk memproduksi persediaannya sendiri, maka itu akan mengambil total biaya produksi dan membagi jumlah itu dengan jumlah total barang persediaan yang diproduksi. Hasilnya adalah biaya rata-rata per item.

Misalnya: Jika sebuah bisnis membuat T-shirt sendiri, maka itu akan menjumlahkan semua biaya bahan baku seperti kain, benang, tag, pewarna dan pembelian lainnya untuk produksi T-shirt. Jika bisnis menghabiskan 5.000.000 untuk semua bahan mentah dan memproduksi 800 T-shirt, maka membagi 5.000.000 dengan 800 T-shirt akan menghasilkan biaya rata-rata tertimbang 6.250 per T-shirt (5.000.000/800 = 6.250).

Baca juga: Metode Persediaan Ritel: Pengertian, Manfaat, Cara Hitung dan Contohnya

3. Hitung total biaya barang persediaan yang terjual

Pertama, hitung jumlah total barang inventaris yang terjual. Kedua, kalikan angka itu dengan biaya rata-rata per item. Hasilnya adalah total harga pokok penjualan rata-rata.

Misalnya: Jika perusahaan T-shirt menjual 500 dari 800 T-shirt yang mereka produksi di bulan April, mereka akan mengalikan 500 T-shirt yang terjual dengan biaya rata-rata tertimbang 6.250 untuk setiap T-shirt. Hasilnya adalah 3.125 dalam persediaan yang terjual (500 x 6250 = 3.125.000).

4. Hitung total biaya persediaan akhir

Pertama, hitung jumlah total barang yang belum terjual yang masih ada dalam persediaan. Kedua, kalikan angka itu dengan biaya rata-rata per item. Hasilnya adalah total biaya rata-rata persediaan akhir.

Sebagai contoh: Jika perusahaan T-shirt menjual 500 dari 800 T-shirt yang mereka produksi, maka 300 T-shirt yang tidak terjual akan tetap ada dalam persediaan. Mereka akan mengalikan 300 T-shirt yang tidak terjual dengan biaya rata-rata tertimbang 6.250 dari setiap T-shirt dengan jumlah total 1.875.000 dalam persediaan akhir (300 x 6.250= 1.875.000).

Rumus AVCO juga dapat diterapkan pada sistem persediaan periodik atau sistem persediaan perpetual. Dengan sistem persediaan periodik, Anda dapat menemukan harga pokok penjualan dan nilai persediaan akhir dengan menghitung rata-rata tertimbang per unit, kemudian mengalikan angka tersebut dengan jumlah unit yang terjual atau jumlah unit dalam persediaan akhir.

Dengan sistem persediaan perpetual, Anda dapat menghitung biaya rata-rata tertimbang per unit sebelum setiap transaksi penjualan.

Baca juga: Metode Penganggaran Yang Bisa Anda Gunakan Untuk Menghemat Pengeluaran Anda

Penggunaan dan Implikasi AVCO

Saat menggunakan metode AVCO, faktor-faktor seperti ekonomi, kualitas, dan kuantitas barang yang diproduksi atau dibeli, antara lain, harus dipertimbangkan. Dalam ekonomi yang melambung, harga produk akan terus naik, dan pembelian besar dilakukan mendekati akhir; biaya rata-rata akan sangat tinggi. Jika barang diproduksi atau dibeli pada awal perhitungan, biaya rata-rata akan lebih rendah.

Namun, dalam perekonomian yang mengalami deflasi, melakukan pembelian besar di akhir perhitungan akan memberikan rata-rata yang jauh lebih rendah daripada melakukan pembelian besar di awal perhitungan.

Seperti yang mungkin telah Anda simpulkan, sistem persediaan periodik dan sistem persediaan perpetual keduanya menghasilkan hasil yang sedikit berbeda saat menghitung biaya rata-rata barang. Perusahaan dapat memilih untuk bekerja dengan salah satu sistem inventaris saat menggunakan metode AVCO.

Dalam sistem persediaan periodik, persediaan dilakukan pada interval tertentu. Lebih cepat untuk menghitung dalam jumlah besar. Biaya rata-rata menggunakan semua barang yang tersedia untuk dijual dan menghitung biaya rata-rata semuanya sekaligus. Dengan sistem persediaan perpetual, setiap kali terjadi transaksi, biaya rata-rata dicatat. Sistem otomatis dapat mengetahui hal ini untuk Anda, karena ini adalah proses yang berulang.

Contoh metode biaya rata-rata

Contoh berikut menunjukkan kepada Anda bagaimana menerapkan rumus AVCO pada persediaan periodik dan persediaan perpetual untuk menentukan nilai persediaan yang ada dan harga pokok penjualan selama bulan tertentu:

Metode biaya rata-rata

Sebuah perusahaan penerangan sedang menentukan AVCO untuk lampu pada bulan Juni:

metode biaya rata-rata

Untuk menemukan biaya rata-rata tertimbang per unit, dibutuhkan biaya total untuk semua item, $4.725, kemudian membaginya dengan jumlah item, 300, yang menghasilkan biaya rata-rata tertimbang per unit sebesar $15,75 ($4.725 / 300 = $15,75).

Persediaan periodik

Melanjutkan contoh, perusahaan penerangan memiliki 300 unit untuk dijual dan 200 di antaranya terjual selama bulan Juni.

Untuk memulai, dibutuhkan jumlah total barang yang dijual, 300, kemudian dikurangi dengan jumlah total barang yang terjual, 200, yang menghasilkan 100 barang yang masih dalam persediaan (300 – 200 = 100).

Kemudian, menghitung biaya untuk barang yang dijual dengan mengalikan jumlah barang yang terjual, 200, dengan biaya rata-rata tertimbang, $15,75. Ini memberikan total biaya rata-rata barang yang terjual, $3.150 (200 x $15.75 = $3.150).

Kemudian, menghitung biaya untuk item dalam persediaan akhir dengan mengalikan jumlah item dalam persediaan akhir, 100, dengan biaya rata-rata tertimbang, $15,75. Ini memberikan total biaya rata-rata dari item yang tersisa dalam persediaan, $1.575 (100 x $15.75 = $1.575).

Baca juga: Biaya Persediaan: Pengertian, Metode, dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang metode biaya rata-rata pada sistem manajemen persediaan bisnis. Metode Biaya Rata-Rata adalah teknik akuntansi yang digunakan untuk mencari harga rata-rata barang yang tercatat dalam persediaan. Seperti halnya metode apa pun yang menggunakan rata-rata, AVCO mengambil total biaya semua barang dalam inventaris Anda dan membaginya dengan jumlah total item dalam inventaris pada saat penghitungan.

Anda menemukan total biaya barang yang tersedia untuk dijual dengan mengalikan harga setiap produk dengan jumlah produk yang tersedia dan menambahkan semuanya.

Saat memecahkan masalah akuntansi menggunakan metode AVCO, periksa sistem persediaan perpetual atau periodik. Jika nilai barang yang terjual dan saldo persediaan harus dihitung setiap kali pembelian baru dilakukan, maka Anda berurusan dengan sistem persediaan perpetual. Jika nilai barang yang terjual dan saldo persediaan harus dihitung setelah jangka waktu tertentu, maka gunakan metode AVCO untuk persediaan periodik.

Kesulitan dalam melakukan manajemen stok secara manual? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi untuk proses pembukuan dan manajemen persediaan yang lebih mudah dan praktis. Salah satu software akuntansi yang memiliki fitur manajemen persediaan terlengkap dan cocok untuk sebagian besar bisnis adalah Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun dan dipercaya oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan dan pemantauan pembukuan bisnis kapan saja dimana saja, melakukan manajemen aset, mengelola multi gudang, melakukan proses rekonsiliasi otomatis, mengelola alur manufaktur bisnis, otomatisasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan, multi user, multi cabang, dan masih banyak lagi fitur di Accurate Online yang akan memudahkan proses pembukuan dan manajemen persediaan Anda.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini: