Pendapatan dan Penjualan: Pengertian dan Perbedaannya

Revenue perusahaan dapat menjelaskan semua pendapatan yang dihasilkan, termasuk penjualannya. Namun, meskipun istilah “penjualan” dan “pendapatan” dapat digunakan secara bergantian, ada beberapa perbedaan utama di antara keduanya.

Satu perbedaan utama adalah bahwa penjualan perusahaan mungkin tidak memperhitungkan pendapatan totalnya meskipun pendapatan penjualan adalah bagian darinya. Artikel ini memberikan panduan definitif untuk perbedaan antara pendapatan dan penjualan agar Anda memamahami berapa sebenarnya keuntungan yang diterima pada bisnis Anda.

Apa itu Pendapatan?

Pendapatan mengacu pada total pendapatan perusahaan karena penjualan, aset masuk atau bahkan menguangkan investasi. Pendapatan dapat menjelaskan penjualan bisnis, namun, pendapatan bisnis dapat mencakup pendapatan dari sumber lain selain penjualannya. Selain itu, pendapatan dapat dilacak sebagai pendapatan kotor dan pendapatan bersih perusahaan, mirip dengan melacak penjualan.

Berikut adalah beberapa jenis pendapatan yang paling umum:

Pendapatan kotor

Pendapatan kotor bisnis adalah total pendapatan yang diperoleh dari penjualan serta pendapatan non-operasional sebelum pemotongan dan pengurangan biaya dilakukan. Berikut ini contohnya:

Mari kita asumsikan Lee Hardware, retailer peralatan dan alat banguan, mengukur total pendapatan kotornya untuk periode pelaporan triwulanannya. Perusahaan akan menggabungkan semua sumber pendapatan dari total penjualan, investasi dan aset atau bunga yang diperoleh untuk periode tersebut.

Laporan laba rugi Lee Hardware dapat terlihat seperti ini:

  • Total penjualan produk: 30.000.000
  • Penyewaan peralatan: 4.900.000
  • Bunga yang terkumpul pada akun kredit: 15.000.000
  • Aset yang dilikuidasi: 15.500.000

Jadi, total pendapatan perusahaan adalah 67.400.000. Lee Hardware selanjutnya dapat memecah nilai ini dengan mengurangkan overhead, harga pokok penjualan dan pengeluaran lainnya untuk mendapatkan pendapatan bersihnya.

Pendapatan bersih

Pendapatan bersih adalah total pendapatan perusahaan setelah dikurangi semua pengeluarannya, termasuk harga pokok penjualan dan overhead (sewa, utilitas atau gaji). Ini memperhitungkan semua pengeluaran perusahaan yang berhubungan langsung dengan operasi penjualan serta kewajibannya untuk pembayaran kredit, sewa atau kredit perumahan, utilitas dan biaya overhead lainnya untuk mempertahankan bisnis secara keseluruhan.

Dengan menggunakan contoh kasus Lee hardware, mari kita lihat bagaimana mereka menghitung pendapatan bersih mereka:

Dengan menggunakan nilai pendapatan kotor kuartalan sebesar 67.400.000, Lee Hardware mengurangi pengeluarannya untuk mendapatkan pendapatan bersihnya.

Selain itu, biaya overhead perusahaan termasuk biaya penyimpanan gudang, pemeliharaan peralatan, gaji karyawan dan biaya operasional seperti tagihan listrik dan sewa. Laporan laba rugi mereka mungkin terlihat seperti ini:

Harga pokok penjualan: 10.000.000
Penyimpanan peralatan: 5.000.000
Sewa dan utilitas: 12.000.000
Gaji: 18,000.000
Biaya perawatan peralatan: 1.500.000

Jadi total biaya yang dikeluarkan oleh Lee’s Hardware untuk kuartal tersebut adalah 46.500.00. Mengurangi nilai ini dari pendapatan kotor akan memberikan Lee Hardware pendapatan bersih sebesar 20.900.000 untuk kuartal tersebut.

Penting untuk dicatat bahwa sementara penjualan kotor dan bersih dapat dihitung dengan cara yang sama, nilai penjualan perusahaan biasanya tidak memperhitungkan pendapatan non-operasional seperti mengumpulkan bunga atau investasi, sumbangan dan pendapatan lain yang mungkin diperoleh bisnis di luar penjualan.

Baca juga: Apa itu Net Cash Flow dan Bagaimana Cara Menghitungnya?

Pendapatan non-operasional

Pendapatan total perusahaan juga dapat mencakup pendapatan non-operasional, seperti akuisisi tunai atas bunga dan investasi, aset yang dilikuidasi dan bahkan royalti dan sumbangan.

Pendapatan non-operasional perusahaan juga dapat mencakup keuntungan peristiwa satu kali seperti pengumpulan jumlah dan biaya litigasi. Perusahaan juga dapat mengumpulkan keuntungan dari kebijakan pemerintah sebagai pendapatan non-operasional jika mereka menerima pengembalian pajak triwulanan atau tahunan.

Rumus penjualan umumnya dapat bekerja dengan cara yang sama, namun, menghitung pendapatan kotor dan bersih mencakup semua arus kas masuk dan keluar dan tidak terbatas pada arus kas penjualan bisnis.

Apa Itu Penjualan?

Akun penjualan perusahaan untuk pendapatan yang dihasilkan dari penjualan produk atau layanannya kepada pelanggan.

Tidak seperti pendapatan, nilai penjualan perusahaan hanya memperhitungkan arus kas masuk yang terkait langsung dengan pemrosesan penjualan barang atau jasanya dan dianggap sebagai bagian dari total pendapatan yang dihasilkan bisnis.

Karena penjualan adalah salah satu komponen yang dapat menghasilkan pendapatan bisnis, penjualan dapat dibagi lebih lanjut menjadi nilai penjualan kotor dan penjualan bersih. Selain itu, perusahaan dapat memasukkan penjualan bersih bersama dengan total pendapatan pada laporan laba rugi mereka.

Berikut adalah berbagai kategori penjualan:

Penjualan kotor

Akun penjualan kotor un

tuk total pendapatan bisnis dari penjualannya dikurangi harga pokok penjualan yang terkait langsung dengan produksi atau penyediaan produk dan layanannya. Penjualan kotor juga dapat digunakan untuk menghitung total pendapatan, itulah sebabnya penjualan perusahaan dianggap sebagai bagian dari pendapatannya. Mari kita lihat sebuah contoh.

Mari kita asumsikan produsen suku cadang kendaraan menghitung total penjualan tahunannya sebesar 600.000.000. Mari kita asumsikan juga bahwa harga pokok penjualan (HPP) perusahaan untuk periode tahunan yang sama adalah 150.000.000. Perusahaan akan menghitung penjualan kotornya menggunakan rumus (penjualan kotor) = (total penjualan) – (HPP).

Penjualan kotor = (600.000.000) – (150.000.000), jadi penjualan kotor perusahaan adalah 450.000.000. Perusahaan kemudian dapat menghitung penjualan bersihnya dengan mengurangkan biaya operasional dan biaya terkait penjualan lainnya dari penjualan kotor.

Baca juga: Laba Operasi: Pengertian dan Cara Menghitungnya dalam Bisnis

Penjualan bersih

Penjualan bersih adalah nilai dari total keuntungan penjualan bisnis setelah semua harga pokok penjualan dan biaya operasional dikurangi. Nilai ini dapat menjadi alat keuangan yang penting untuk mengukur profitabilitas penjualan bisnis karena dapat memberi tahu perusahaan seberapa menguntungkan dan diminati produk dan layanan mereka.

Dengan menggunakan contoh perusahaan manufaktur suku cadang yang sama, mari kita tentukan bagaimana mereka akan menghitung penjualan bersih mereka. Perusahaan mungkin mengurangi biaya operasional seperti arus kas keluar dari pengembalian dan pengembalian produk, potongan harga atau diskon. Dalam hal ini, perusahaan akan menambahkan total ini ke neraca mereka:

  • Pengembalian dana produk: 45.000.000
  • Rabat produk: 30.000.000
  • Total diskon: $5.000.000

Untuk menghitung penjualan bersih, perusahaan menggabungkan semua beban dan harga pokok penjualan dan mengurangi jumlah ini dari penjualan kotor mereka menggunakan rumus (penjualan bersih) = (penjualan kotor) – (beban).

Penjualan bersih = (450.000.000) – (90.000.000) jadi penjualan bersih perusahaan adalah 360.000.000. Perusahaan kemudian dapat menambahkan nilai ini ke total pendapatannya.

Penting juga untuk dicatat bahwa profitabilitas penjualan, atau margin laba kotor bisnis, mungkin hanya memberikan wawasan tentang seberapa menguntungkan produk atau layanan bisnis tersebut. Pendapatan total, sebaliknya, menawarkan informasi tentang kesehatan keuangan keseluruhan bisnis.

Perbedaan Antara Pendapatan dan Penjualan

Perbedaan terbesar antara pendapatan dan penjualan adalah bahwa pendapatan dapat menjelaskan total pendapatan perusahaan sedangkan penjualan hanya menyumbang satu aspek dari pendapatan itu.

Selain itu, ada beberapa perbedaan utama lainnya seperti informasi keuangan untuk apa setiap pendapatan dapat digunakan, dari mana setiap pendapatan berasal dan bagaimana masing-masing nilai ini dapat memengaruhi bisnis.

Sumber pendapatan dan penjualan

Sumber pendapatan perusahaan berbeda antara pendapatan dan penjualan. Misalnya, total pendapatan perusahaan dapat memperhitungkan pendapatan dari aset yang dilikuidasi, pengumpulan bunga atau investasi, sumbangan atau royalti selain penjualannya.

Sumber pendapatan untuk penjualan perusahaan, bagaimanapun, biasanya hanya mencakup arus kas dari transaksi penjualan.

Baca juga: Profit Margin: Pengertian dan Cara Menghitungnya Dalam Bisnis

Nilai pendapatan dan penjualan

Penjualan mencakup pendapatan yang dihasilkan dari pelanggan yang membayar, sedangkan pendapatan menggambarkan total uang yang dihasilkan perusahaan selama periode waktu tertentu.

Akibatnya, pendapatan biasanya jumlah yang lebih besar. Namun, ketika pendapatan penjualan menghasilkan nilai yang lebih besar daripada total pendapatan yang dihasilkan bisnis, itu bisa berarti bisnis telah mengeluarkan lebih banyak biaya atau pengeluaran.

Perbedaan nilai antara pendapatan dan penjualan dapat berkontribusi pada fluktuasi laba bersih.

Penerapan pendapatan dan penjualan

Penggunaan perhitungan pendapatan dan penjualan juga dapat sedikit berbeda. Ketika sebuah perusahaan menerapkan perhitungan pendapatan, biasanya menghitung semua penjualan, pendapatan non-operasional, biaya operasional dan non-operasional untuk memberikan informasi penting tentang posisi keuangan secara keseluruhan.

Namun, nilai penjualan dapat digunakan dalam menghitung margin keuntungan perusahaan dan profitabilitas penjualan secara keseluruhan.

Baik pendapatan maupun penjualan adalah nilai pendapatan utama yang digunakan perusahaan untuk mengukur posisi keuangan dan profitabilitas secara keseluruhan.

Memahami bagaimana pendapatan penjualan dapat memengaruhi pendapatan keseluruhan dapat membantu bisnis tetap mengikuti perkembangan kesuksesan finansial mereka secara keseluruhan.

Baca juga: 8 Cara dalam Membuat Strategi Social Media Marketing yang Sukses

Kesimpulan

Itulah pengertian dan perbedaan pendapatan dan penjualan yang penting untuk diketahui jika Anda adalah seorang pemilik binis. Jika Anda kesulitan dalam melakukan pencatatan pendapatan atau penjualan secara manual, Anda bisa menggunakan software akuntansi untuk mempermudah proses pencatatan dan pemantauan seluruh transaksi yang terjadi pada bisnis, salah satunya dengan menggunakan software akuntansi Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 360 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Dengan menggunakan Accurate Online Anda bisa dengan mudah melakukan proses pencatatan penjualan dimanapun, memantau segala transkasi kapanpun, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dalam hitungan detik, memantau selluruh penjualan dari seluruh marketplace, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan software akuntansi Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate-200 ribu per bulan