Pengertian ROA (Return On Assets): Fungsi, Keunggulan dan Cara Menghitungnya

Dilansir dari laman resmi Investopedia, Pengertian ROA atau Return On Assets adalah salah satu jenis rasio profitabilitas yang mampu menilai kemampuan perusahaan dalam hal memperoleh laba dari aktiva yang digunakan. ROA akan menilai kemampuan perusahaan berdasarkan penghasilan keuntungan masa lampau agar bisa dimanfaatkan pada masa atau periode selanjutnya.

Dalam hal ini, assets atau aktiva adalah seluruh harta perusahaan yang didapatkan dari modal sendiri ataupun modal dari pihak luar yang sudah dikonversi oleh perusahan menjadi berbagai aktiva perusahaan agar perusahaan bisa tetap hidup.

ROA digunakan untuk bisa mengevaluasi apakah pihak manajemen sudah mendapatkan imbalan yang sesuai berdasarkan aset yang sudah dimilikinya. Rasio tersebut adalah suatu nilai yang sangat berguna bila seseorang ingin mengevaluasi seberapa baik perusahaan telah menggunakan dananya.

Untuk itu, ROA sering digunakan oleh pihak manajemen teratas untuk bisa mengevaluasi berbagai unit bisnis dalam suatu perusahaan multinasional.

Pengertian ROA Berdasarkan Para Ahli

  • Eduardus Tandelilin

Eduardus Tandelilin mengatakan bahwa pengertian ROA adalah suatu alat yang digunakan untuk menilai sejauh mana kemampuan berbagai aset yang dimiliki perusahaan untuk bisa menghasilkan laba.

  • Kasmir

Kasmir berpendapat bahwa pengertian ROA adalah suatu rasio yang menilai hasil atas suatu jumlah aktiva yang digunakan dalam suatu perusahaan.

  • Fahmi

Fahmi mengatakan bahwa pengertian ROA adalah alat yang digunakan untuk melihat sejauh apa investasi yang sudah diberikan mampu memberikan keuntungan yang sesuai dengan apa yang diharapkan dan nilai investasi tersebut sebenarnya sama dengan aset perusahaan yang ditanamkan ataupun ditempatkan.

  • Horne dan Wachowicz

Kedunya menjelaskan bahwa pengertian ROA adalah suatu alat yang digunakan untuk mengukur efektivitas secara keseluruhan dalam hal penghasilan laba melalui aktiva yang sudah tersedia.

  • Bambang Riyanto

Bambang Riyanto berpendapat bahwa pengertian ROA adalah kemampuan modal yang diinvestasikan dalam nilai aktiva secara keseluruhan untuk bisa menghasilkan keuntungan neto sesudah pajak

  • Sawir

Sawir mengatakan bahwa pengertian ROA adalah suatu rasio yang digunakan untuk menilai kemampuan manajemen perusahaan dalam mendapatkan laba secara menyeluruh. Semakin besar nilai ROA pada suatu perusahaan, maka akan semakin besar pula tingkat keuntungan yang mampu diraih oleh perusahaan dan semakin baik pula posisi perusahaan tersebut dalam hal pemanfaatan asetnya.

Baca juga: Inventory Adalah: Pengertian, Jenis dan Tips dalam Mengelolanya

Perhitungan Return on Assets (ROA)

Bigham dan Houston dalam bukunya menjelaskan bahwa pengembalian atas total aktiva akan dihitung dengan metode perbandingan laba bersih yang tersedia untuk pemilik saham dengan total aktiva dengan rumus ROA = laba setelah pajak/ total aset, atau bisa juga dengan rumus ROA = laba bersih setelah pajak/ total aktiva x 100%.

Semakin tinggi hasil nilai ROA maka akan semakin baik pula perusahaan tersebut karena tingkat pengembalian investasinya yang semakin besar. Nilai tersebut akan menggambarkan pengembalian perusahaan dari seluruh aktiva yang diberikan pada pihak perusahaan.

Fungsi Return On Assets (ROA)

Munawir menjelaskan ada dua fungsi dari analisis ROA. Pertama, karena sifatnya menyeluruh, maka jika suatu perusahaan sudah melakukan kegiatan akuntansi yang baik, maka pihak manajemen bisa mengukur efisiensi dengan menggunakan modal yang bekerja, efisiensi produksi dan efisiensi penjualan dengan menggunakan teknik analisis ROA.

Kedua, perusahaan akan mampu mendapatkan rasio industri jika mempunyai data industri. Dengan melakukan analisa ROA, maka perusahaan bisa membandingkan efisiensi penggunaan modal pada perusahaannya dengan kompetitor lain, sehingga bisa didapatkan analisa bahwa perusahaannya berada dibawah, diatas, atau sama dengan kompetitornya. Dengan begitu, perusahaan bisa mengetahui kelemahan dan kekuatan perusahaannya.

Ketiga, analisa ROA juga bisa dimanfaatkan untuk menilai efisiensi berbagai kegiatan yang dilakukan oleh divisi lain dengan mengalokasikan seluruh biaya dan modal ke dalam bagian terkait.

Keempat, Analisa ROA juga bisa digunakan untuk mengukur profitabilitas dari setiap produk yang dibuat oleh perusahaan dengan memanfaatkan product cost system yang tepat, modal dan biaya nantinya bisa dialokasikan kepada berbagai produk yang mampu diproduksi oleh perusahaan, sehingga akan bisa dihitung tingkat profitabilitas dari setiap produk.

Terakhir, ROA juga berguna untuk kegiatan perencanaan perusahaan. Sebagai contoh, ROA bisa digunakan untuk dasar pengambilan keputusan perusahaan yang hendak melakukan kegiatan ekspansi.

Baca juga: Mengetahui Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia

Keunggulan Return On Assets (ROA) 

Munawir menjelaskan terdapat 2 keunggulan utama dari ROA. Pertama, ROA mampu memperbandingkan rasio industri. Dengan begitu, akan diketahui posisi setiap perusahaan atas suatu industri dan hal tersebut sangat penting dalam perencanaan strategi. Kedua, ROA mampu mengukur efisiensi penggunaan modal secara menyeluruh

Kelemahan Return On Asset (ROA) 

Munawir dalam bukunya juga menjelaskan bahwa ROA memiliki dua kelemahan utama. Pertama, ROA sangat dipengaruhi oleh cara depresiasi aktiva tetap. Kedua, di dalam ROA terkandung ROA yang cukup tinggi, khususnya dalam kondisi inflasi. ROA juga akan cenderung lebih tinggi karena penyesuaian harga jual. Sementara itu, beberapa komponen biaya masih dinilai dengan suatu harga distorsi.

Faktor-faktor yang mempengaruhi Return on Assets (ROA) 

Kasmir berpendapat bahwa ROA terdapat hal utama yang mempengaruhi ROA, yaitu margin laba bersih dan perputaran total aktiva karena jika ROA rendah bisa juga disebabkan oleh rendahnya margin laba yang mengakibatkan rendahnya margin laba bersih yang juga diakibatkan oleh minimnya perputaran total aktiva.

Munawir juga berpendapat bahwa besaran ROA juga dipengaruhi oleh dua faktor. Pertama, adanya tingkat perputaran aktiva yang dimanfaatkan dari untung operasi. Kedua, profit margin yang besarnya keuntungan dicatat dalam persentase dan jumlah penjualan bersih. Profit margin ini akan mengukur tingkat keuntungan yang diperoleh oleh perusahaan yang selanjutnya dihubungkan dengan tingkat penjualan

Sementara profitabilitas adalah rasio yang menilai kemampuan perusahaan dalam mendapatkan laba, maka ROA adalah salah satu rasio profitabilitas tersebut. Berikut ini adalah faktor lain yang mampu mempengaruhi ROA:

1. Perputaran Kas (Cash Turnover

Tingkat efisiensi yang diperoleh pihak perusahaan dalam usaha hal  mendayagunakan suatu persedian kas yang ada guna mewujudkan tujuan perusahaan bisa diketahui dengan menghitung tingkat perputaran kas. Kasmir menjelaskan bahwa rasio perputaran kas atau cash turnover ini berguna untuk mengukur tingkat kecukupan modal kerja perusahaan yang dibutuhkan untuk membayar suatu tagihan dan membiayai proses penjualan perusahaan.

Sederhananya, rasio ini dimanfaatkan untuk mengukur tingkat ketersediaan kas guna membayar tagihan utang serta biaya lainnya yang berhubungan dengan penjualan.

2. Perputaran Piutang (Receivable Turnover

Untuk mengukur tingkat keberhasilan kebijakan penjualan kredit pada suatu perusahaan, maka perusahaan tersebut bisa melihat tingkat perputaran piutangnya. Sawir menjelaskan bahwa Receivable Turnover bisa digunakan untuk mengukur berapa lama suatu penagihan piutang dalam kurun waktu satu periode atau berapa kali dana yang mampu ditanam dalam piutang tersebut berputar dalam kurun waktu satu tahun.

Tinggi atau rendahnya perputaran piutang tersebut tergantung pada besar atau kecilnya modal yang diinvestasikan dalam piutang. Perputaran modal yang cepat menandakan modal yang kembali dengan cepat.

3. Perputaran Persediaan (Inventory Turnover

Persediaan adalah suatu unsur dari aktiva lancar yang masih tergolong unsur aktif dalam kegiatan perusahaan yang didapatkan secara kontinyu, diubah dan lalu dijual ke konsumen. Diperlukan adanya perputaran persediaan yang baik untuk mempercepat pengembalian kas melalui penjualan.

Kasmir menjelaskan bahwa perputaran persediaan dimanfaatkan untuk menali berapa banyaknya uang yang disetorkan dalam persediaan yang berputar dalam kurun waktu satu tahun. Pada dasarnya, perputaran persediaan akan memudahkan atau memperlancar operasi perusahaan yang harus dilakukan berturut-turut untuk membuat barang dan menyalurkannya kepada para pelanggan.

Jumlah modal yang diperlukan akan semakin rendah jika tingkat perputaran persediaannya tinggi.

Baca juga: Mengetahui Secara Lengkap Harga Pokok Pesanan

Penutup

Itulah penjelasan lengkap tentang pengertian ROA beserta fungsi, keunggulan, dan cara menghitungnya. Anda akan lebih mudah lagi dalam melakukan perhitungan ROA jika menggunakan software akuntansi dari Accurate Online.

Dengan menggunakan aplikasi akuntansi ini, maka Anda akan lebih mudah dalam melakukan berbagai proses akuntansi, mulai dari laporan arus kas hingga laporan keuangan. Accurate Online juga akan memudahkan Anda dalam melakukan berbagai proses akuntansi yang rumit. Jadi, Anda bisa mencatat seluruh transaksi laporan keuangan Anda dengan cepat.

Selain itu, anda juga bisa mengelola stok barang, aset perusahaan, sampai dengan mengelola utang-piutang perusahaan secara instan. Accurate Online juga mampu memudahkan Anda dalam memantau keuangan Anda kapanpun dan dimanapun secara cepat dan mudah. Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate1