Process Costing: Pengertian, Jenis, Cara Hitung dan Contohnya

Menghitung process costing atau biaya proses untuk barang yang diproduksi dapat memungkinkan perusahaan manufaktur atau produksi untuk mengevaluasi berapa banyak produk yang diproduksi dan berapa biaya untuk memproduksinya.

Namun, faktor-faktor seperti jumlah produk yang diselesaikan dan jumlah yang tersisa dalam proses pada akhir periode akuntansi dapat memengaruhi total biaya yang menjadi tanggung jawab perusahaan selama produksi.

Inilah sebabnya mengapa banyak perusahaan besar menggunakan metode penetapan process costing untuk membantu mereka melacak total biaya dan total persediaan yang diproduksi.

Pada artikel ini, Anda akan mempelajari apa itu penetapan process costing, tiga jenis penetapan biaya proses utama, dan cara menghitung penetapan biaya proses dengan sebuah contoh.

Apa itu Process Costing?

Penetapan process costing atau  biaya proses mengacu pada metode akuntansi biaya yang digunakan untuk membebankan biaya produksi ke barang yang diproduksi secara massal.

Misalnya, perusahaan manufaktur besar yang memproduksi persediaan secara massal mungkin menggunakan kalkulasi biaya proses untuk menghitung jumlah total biaya langsung dan tidak langsung yang terkait dengan produk yang diselesaikan dan dibiarkan dalam proses pada akhir periode waktu tertentu.

Beberapa industri di mana metode biaya proses mungkin diterapkan adalah industri makanan, industri bahan bakar dan minyak dan industri pengolahan kimia.

Baca juga: Apa Itu Arus Kas Operasi dalam Bisnis? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Jenis Process Costing

Sebuah perusahaan dapat menggunakan beberapa metode process costing yang berbeda untuk menentukan total biaya yang dikeluarkan sebelum, selama dan setelah produksi, serta jumlah total unit yang diproduksi.

Penetapan biaya proses standar dapat digunakan hanya untuk menghitung biaya produksi, sementara rata-rata membebankan biaya ke unit produksi tertentu, dan masuk pertama, keluar pertama menghitung biaya per unit saat dimulai dan diselesaikan.

Sebuah perusahaan dapat menggunakan satu atau semua metode penghitungan biaya proses, tergantung pada apa yang mereka produksi, bagaimana mereka memproduksinya dan bagaimana mereka melacak proses produksi mereka.

Biaya standar

Biaya standar mengacu pada penghitungan biaya untuk unit produksi, bukan biaya aktual. Biaya aktual dibandingkan dengan total biaya yang terakumulasi berdasarkan biaya standar, dan selisih antara total biaya yang terakumulasi dan biaya aktual yang terakumulasi dicatat dan dibebankan ke akun lain, dalam hal ini, akun varians.

Baca juga: Inventory Turnover: Pengertian, Manfaat, Pengaturan, Cara Hitung dan Contoh Kasus

Rata-rata tertimbang

Jenis penetapan process costing ini mengelompokkan semua biaya yang terkait dengan produksi dan membebankannya ke unit yang diproduksi perusahaan. Jenis metode ini mungkin tidak memperhitungkan periode waktu produksi dan dapat menjadi jenis biaya proses yang paling sederhana untuk dihitung.

First-in, first-out

Metode penetapan process costing ini berfokus pada pembebanan biaya ke unit sesuai urutan produksinya. Produk yang diproduksi pertama kali dikenakan biaya terlebih dahulu dan kemudian menjadi produk pertama yang dikirim atau dikeluarkan.

Selanjutnya, first-in, first-out membebankan satu set biaya untuk produk yang dimulai pada periode akuntansi sebelumnya tetapi belum selesai, dan set biaya lain untuk produk yang dimulai pada periode akuntansi saat ini.

Baca juga: Gross Margin Ratio: Pengertian, Cara Hitung dan Contohnya

Menggunakan Metode Process Costing

Ada lima langkah dalam metode penetapan process costing yang dapat digunakan untuk membebankan biaya relevan ke persediaan, seperti yang dimulai dan diselesaikan pada awal, selama dan akhir periode akuntansi atau produksi.

Dengan mengikuti langkah-langkah metode penetapan biaya proses, Anda dapat menghitung total biaya yang terkait dengan setiap inventaris dan proses produksi yang terjadi di dalam perusahaan Anda.

1. Analisis persediaan

Langkah pertama dalam menghitung biaya proses adalah menganalisis persediaan dengan mengevaluasi arus biaya persediaan. Dengan menentukan biaya setiap proses produksi, perusahaan dapat menentukan jumlah persediaan yang diperhitungkan pada awal periode, jumlah yang diselesaikan selama periode akuntansi dan berapa banyak persediaan yang tersisa sebagai dalam proses pada akhir periode akuntansi.

2. Konversi biaya persediaan

Langkah kedua dalam menghitung biaya proses adalah mengubah setiap persediaan yang dianggap sebagai dalam proses pada akhir periode menjadi sejumlah unit yang sama.

Misalnya, jika sebuah perusahaan manufaktur yang memproduksi kartrid tinta menetapkan 4.200 kartrid dalam proses pada akhir periode akuntansi, dan masing-masing kartrid ini telah selesai 50%, maka perusahaan akan menganggap inventaris tersebut sama dengan 2.100 kartrid yang diproduksi.

3. Hitung biaya yang berlaku

Kemudian, setelah mengubah setiap persediaan menjadi jumlah yang setara dalam unit yang diproduksi, hitung total biaya, baik tidak langsung maupun langsung, yang diakumulasikan melalui proses manufaktur.

Jumlah ini kemudian diterapkan antara persediaan yang telah selesai dan persediaan yang tersisa dalam proses. Biaya produksi tidak langsung dan langsung meliputi biaya persediaan pada periode awal dan biaya yang terakumulasi selama periode tersebut.

4. Hitung biaya per unit

Setelah Anda menghitung semua biaya yang terkait dengan proses produksi untuk persediaan lengkap dan dalam proses, hitung biaya per unit. Ini termasuk biaya untuk unit yang telah selesai dan setara dengan unit yang sudah jadi pada akhir periode akuntansi.

Misalnya, jika perusahaan yang memproduksi kartrid tinta menyelesaikan 3.000 kartrid dan membiarkan 2.000 kartrid tersisa 50%, perusahaan akan membagi biayanya dengan 4.000.

5. Tentukan biaya untuk produk yang lengkap dan tidak lengkap

Terakhir, pisahkan biaya dengan mengalokasikan jumlah yang sesuai ke jumlah produk yang diselesaikan, serta ke persediaan yang dianggap dalam proses pada akhir periode.

Baca juga: Biaya Modal: Pengertian, Contoh dan Cara Menghitungnya dalam Bisnis

process costing 2

Contoh Kasus dalam Menghitung Process Costing

Contoh penghitungan process costing berikut dapat diterapkan pada setiap proses produksi, karena unit persediaan melewati setiap departemen selama fase produksi.

Departemen yang berbeda, seperti tim desain, tim lantai, departemen perakitan, dan bahkan departemen pengiriman dan penerimaan dapat memiliki biaya pemrosesan terpisah yang terkait dengan unit produksi.

Saat persediaan bergerak melalui setiap tahap pengembangan, setiap departemen dapat menambahkan biaya yang telah dihitung ke dalam biaya keseluruhan proses produksi barang.

Dalam contoh ini, mari kita asumsikan perusahaan yang memproduksi kartrid tinta menerapkan biaya proses melalui beberapa departemen. Departemen pertama, katakanlah departemen desain, adalah tempat keseluruhan bentuk, dimensi, dan elemen desain kartrid lainnya diproses.

Selama periode 30 hari, departemen desain mengakumulasikan sejumlah total biaya langsung sebesar 80.000.000 untuk bahan dan sumber daya dan 100.000.000 dari biaya konversi untuk biaya tenaga kerja dan overhead. Departemen desain memproses 10.000 kartrid selama periode 30 hari, yang berarti bahwa biaya per unit kartrid berjumlah 8.000 untuk biaya langsung (bahan dan sumber daya) dan 10.000 untuk biaya konversi, atau tidak langsung.

Saat kartrid tinta bergerak melalui departemen lain selama periode produksi, biaya yang berbeda akan ditambahkan ke jumlah total biaya yang dikeluarkan selama produksi.

Baca juga: Biaya Operasional: Pengertian, Jenis dan Contohnya dalam Neraca Keuangan

Kesimpulan

Menghitung process costing merupakan kompenen penting untuk mengetahui biaya yang dikeluarkan bisnis Anda secara keseluruhan. Dengan mengetahui hal tersebut, Anda bisa dengan mudah untuk melakukan keputusan bisnis berdasarkan data keuangan yang faktual.

Untuk pengelolaan keuangan bisnis yang lebih baik, hindari pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan melakukan kesalahan pencatatan. Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terbaik dan mudah digunakan seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dan sudah teruji lebih dari 20 tahun. Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah memantau kesehatan finansial bisnis kapanpun dan dimanapun Anda mau sehingga Anda bisa membuat keputusan bisnis dengan cepat dan tepat.

Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencoba Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu