Biaya Modal: Pengertian, Contoh dan Cara Menghitungnya dalam Bisnis

Biaya modal atau cost of capital merupakan komponen penting dari akuntansi dan analisis keuangan untuk bisnis. Biaya modal harus minimal untuk bisnis yang berhasil mengelola keuangannya.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu biaya modal, mengapa itu penting dan bagaimana Anda dapat menghitung cost of capital untuk menguntungkan bisnis Anda dengan beberapa contoh.

Apa itu Biaya Modal?

Biaya modal atau cost of capital mengacu pada jumlah pengembalian yang harus dimiliki perusahaan atas investasi tertentu setelah biaya modal diperhitungkan.

Cost of capital biasanya menentukan tingkat pengembalian yang diperlukan untuk membujuk investor untuk membiayai proyek penganggaran modal. Biaya ini dinilai secara internal oleh perusahaan untuk menentukan apakah pengeluaran sumber daya layak untuk mengejar proyek modal. Investor menilai biaya modal untuk menentukan risiko yang terkait dengan menginvestasikan uang ke dalam proyek modal.

Cost of capital sangat tergantung pada jenis pembiayaan yang digunakan dalam bisnis. Sebuah bisnis dapat dibiayai melalui utang atau secara ketat melalui ekuitas. Namun, sebagian besar perusahaan menggunakan campuran ekuitas dan utang untuk membiayai bisnis mereka.

Oleh karena itu, biaya ini berasal dari biaya rata-rata tertimbang semua sumber modal atau biaya modal rata-rata tertimbang. Perusahaan seharusnya hanya berinvestasi dalam proyek yang memberikan kelebihan pengembalian yang lebih besar dari biaya modal mereka. Ini memberikan patokan, yang harus dipenuhi pada akhir proyek.

Mengapa biaya modal penting?

Cost of capital penting karena beberapa alasan. Biaya modal adalah alat ekonomi dan akuntansi penting yang dapat memaksimalkan potensi investasi untuk bisnis. Berikut adalah beberapa alasan rinci mengapa biaya modal penting:

  • Ini membantu investor menilai pilihan mereka
  • Ini membantu keputusan penganggaran modal karena bisnis harus memutuskan apakah suatu proyek bermanfaat sebelum memulai
  • Sangat penting bagi bisnis untuk merancang struktur modal yang ideal dari perusahaan mereka
  • Ini juga dapat digunakan untuk mengevaluasi kinerja proyek tertentu dibandingkan dengan biaya modal cost

Baca juga: Bagaimana Cara Melakukan Rekonsiliasi Bank? Berikut Penjelasan Lengkapnya

Bagaimana Cara Menghitung Biaya Modal?

Untuk menghitung biaya modal rata-rata tertimbang, Anda harus terlebih dahulu menghitung biaya utang dan biaya ekuitas. Biaya utang dan biaya ekuitas dapat diwakili oleh rumus berikut:

1. Temukan biaya hutang

Biaya hutang mengacu pada tingkat bunga perusahaan yang mereka bayar untuk hutang apapun, seperti hipotek dan obligasi. Biaya utang harus dihitung setelah tarif pajak marjinal. Beban bunga mewakili bunga yang dibayarkan atas utang bisnis saat ini, dan T mewakili tarif pajak marjinal perusahaan.

Rumus: biaya utang = total utang / beban bunga × (1 – T)

2. Temukan biaya ekuitas

Biaya ekuitas mengacu pada pengembalian yang dibutuhkan perusahaan untuk menentukan apakah persyaratan pengembalian modal terpenuhi dalam suatu investasi.

Biaya ekuitas bisnis juga mewakili jumlah permintaan pasar dalam pertukaran untuk memiliki aset dan karena itu menahan risiko kepemilikan. Rf mengacu pada tingkat pengembalian bebas risiko, dan Rm mengacu pada tingkat pengembalian pasar. β atau beta, memungkinkan kepekaan terhadap pergerakan di pasar.

Biaya ekuitas hanya dapat didekati dengan model aset modal di bawah ini:

Rumus: CAPM (biaya ekuitas) = ​​Rf + (Rm – Rf)

Baca juga: Invoice Penagihan: Pengertian, Contoh dan Cara Membuat Invoice Penagihan

3. Temukan biaya modal rata-rata tertimbang

Biaya modal bisnis didasarkan pada rata-rata tertimbang dari biaya utang dan biaya ekuitas.

Rumus: WACC (Biaya modal rata rata tertimbang)= (E / V x Re) + ((D / V) x Rd) x 1 – Tc

Dalam rumus ini:

  • E mengacu pada nilai pasar ekuitas perusahaan
  • D mengacu pada nilai pasar utang perusahaan firm
  • V adalah jumlah dari E dan DRe mengacu pada biaya ekuitas
  • Rd mengacu pada biaya hutang
  • Tc mengacu pada tarif pajak penghasilan

Jika hutang setelah pajak sudah dipertimbangkan, maka Anda dapat meninggalkan bagian terakhir dari rumus (1 – Tc). Misalnya, pertimbangkan bisnis dengan struktur modal yang terdiri dari 60% ekuitas dan 40% utang. Biaya ekuitas mereka adalah 10%, dan biaya utang setelah pajak adalah 8%.

Biaya modal rata-rata tertimbang akan menjadi:

(0,6 × 10%) + (0,4 × 8%) = 13,7%

Baca juga: Apa itu Net Realizable Value? Berikut Pengertian, Contoh dan Cara Menghitungnya

biaya modal 2

Contoh Kasus dalam Menghitung Biaya Modal

Setiap industri dan organisasi akan memiliki cost of capital sendiri. Perusahaan yang beroperasi secara efisien harus memiliki cost of capital yang lebih rendah atau sama dengan pesaing mereka di industri yang sama.

Berikut adalah beberapa contoh yang dapat membantu memperdalam pemahaman Anda tentang biaya modal dan cara menghitungnya:

Contoh 1

Sebuah perusahaan manajemen properti ABC Corp sedang menganalisis renovasi dapur dan kamar mandi di 25 rumah apartemen. Renovasi akan menelan biaya $30 juta dan diharapkan dapat menghemat $5 juta per tahun selama 5 tahun ke depan.

Ada sedikit risiko bahwa renovasi mungkin tidak menyelamatkan ABC Corp sebesar $5 juta per tahun. ABC Corp juga dapat memilih untuk berinvestasi dalam obligasi 5 tahun yang memiliki jumlah risiko yang sama, dengan pengembalian 10% per tahun.

Proyek renovasi ini diharapkan menghasilkan pengembalian 16% per tahun ($5.000.000 / $30.000.000). Proyek renovasi adalah investasi yang lebih baik daripada obligasi 5 tahun karena tingkat pengembalian melebihi 10% pengembalian yang dibutuhkan ABC Corp bisa didapat di tempat lain.

Baca juga: Jurnal Penghapusan Piutang Tak Tertagih dan Cara Sederhana Membuatnya

Contoh 2

Asumsikan Perusahaan XYZ yang baru dibentuk perlu mengumpulkan modal $1,5 juta agar dapat membeli kantor dan peralatan yang diperlukan untuk menjalankan bisnisnya. Perusahaan memperoleh $800.000 pertama dengan menjual saham. Pemegang saham menuntut pengembalian 5% atas investasi mereka, sehingga biaya ekuitas adalah 5%.

Perusahaan XYZ  kemudian menjual 700 obligasi seharga $1.000 masing-masing untuk meningkatkan sisa modal $700.000. Individu yang membeli obligasi tersebut mengharapkan pengembalian 10%, jadi biaya utang Perusahaan XYZ  adalah 10%.

Nilai pasar total Perusahaan XYZ dihitung sebagai ($800.000 ekuitas + $700.000 utang) = $1,5 juta, dan tarif pajak perusahaannya adalah 25%. Biaya modal rata-rata tertimbang dapat dihitung dengan menggunakan rumus di bawah ini:

WACC = ($800,000 / $1,500,000) x 0,05) + ($700,000 / $1,500,000) x 0,10) * (1 – 0,25) = 0,038 = 3,8%

Rata-rata tertimbang cost of capital Perusahaan XYZ adalah 3,8%.

Baca juga: Apa itu ROI? Berikut Pengertian Lengkap dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai biaya modal atau cost of capital yang mungkin berguna bagi bisnis Anda dalam menentukan instrumen investasi atau penambahan modal. Mengetahui cost of capital dalam sebuah keputusan bisnis adalah penting untuk mempertimbankan keuntungan yang akan Anda dapatkan dalam bisnis.

Catat setiap pembelian aset dan investasi yang Anda lakukan pada proses pembukuan yang sesuai standar untuk memudahkan Anda dalam menghitung penyusutan atau keuntungan secara berkelanjutan.

Kesulitan menggunakan proses manual? Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online untuk kemudahan pencatatan biaya dan pemasukan yang terjadi pada bisnis.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun dan dipercaya oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan