Gross Margin Ratio: Pengertian, Cara Hitung dan Contohnya

Bagian dari menilai kesehatan bisnis secara keseluruhan adalah menghitung gross margin ratio atau rasio margin kotor. Dengan melakukan itu, bisnis dapat meninjau keuntungan, biaya, dan berapa persentase keuntungan yang dapat dipertahankan. Rasio margin kotor digunakan di sini untuk akurasi.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan cara menghitung rasio margin kotor, apa yang dikatakan tentang bisnis dan cara menginterprestasikannya serta beberapa contoh dalam bisnis.

Apa itu Gross Margin Ratio?

Juga dikenal sebagai “margin laba kotor,” gross margin ratio adalah rasio profitabilitas yang ditentukan dengan membagi jumlah laba kotor perusahaan dengan jumlah penjualan bersihnya. Ini diterjemahkan ke dalam persamaan berikut:

Rasio margin kotor = Margin kotor / Penjualan bersih

Bagaimana Cara Menghitung Gross Margin Ratio?

Rasio khusus ini melibatkan variabel-variabel berikut:

Berikut adalah langkah-langkah yang harus diikuti ketika menemukan rasio margin kotor:

1. Temukan penjualan bersih

Penjualan bersih menentukan berapa banyak uang yang diperoleh bisnis dari penjualan setelah dikurangi biaya pengembalian, diskon, dan tunjangan. Dengan memeriksa neraca, Anda dapat menilai pendapatan dan biaya, dan menentukan kesehatan perusahaan melalui penghitungan penjualan bersih.

Baca juga: Biaya Modal: Pengertian, Contoh dan Cara Menghitungnya dalam Bisnis

2. Cari harga pokok penjualan

Harga pokok penjualan mengacu pada semua biaya yang digunakan untuk memproduksi barang dan/atau jasa yang dijual oleh perusahaan. Biaya ini dianggap sebagai tunjangan, gaji dan pajak. Ketika biaya ini dijumlahkan, mereka membantu secara langsung memecahkan persamaan untuk menemukan margin kotor.

3. Hitung margin kotor

Margin kotor adalah jumlah pendapatan penjualan (atau penjualan bersih) yang tersisa setelah harga pokok penjualan diterapkan. Berikut adalah persamaan yang digunakan untuk mencari margin kotor:

Margin kotor = Penjualan bersih – Harga pokok penjualan

Semakin tinggi margin kotor perusahaan, semakin banyak modal yang ditahan perusahaan pada setiap dolar penjualan, yang kemudian dapat digunakan untuk membayar biaya lain atau memenuhi kewajiban utang.

Angka penjualan bersih hanyalah pendapatan kotor, dikurangi pengembalian, tunjangan dan diskon. Semakin tinggi margin kotor, semakin menguntungkan rasio margin kotor.

4. Tentukan rasio margin kotor

Dengan menggunakan margin kotor dan penjualan bersih, Anda dapat menentukan rasio margin kotor. Ini akan memberi tahu Anda berapa banyak yang disimpan perusahaan dari setiap rupiah yang dihasilkan, yang merupakan cara lain untuk membantu menentukan keberhasilan bisnis. Berikut adalah persamaan yang digunakan untuk mencari rasio:

Rasio margin kotor = Margin kotor / Penjualan bersih

Baca juga: Akuntansi Dasar: Pengertian Lengkap dan Semua Hal yang Harus Anda Tahu

gross margin ratio 2

Bagaimana Menginterpretasikan Hasil?

Hasil gross margin ratio mewakili persentase setiap rupiah pendapatan yang dipertahankan bisnis sebagai laba kotor. Bisnis menggunakan temuan mereka dengan margin kotor untuk mengevaluasi bagaimana biaya produksi berhubungan dengan pendapatan mereka.

Dengan ini, mereka dapat menentukan apakah biaya perlu disesuaikan, apakah mereka perlu menghasilkan lebih banyak pendapatan atau apakah keputusan bisnis lain perlu dibuat.

Semakin tinggi rasio laba kotor, semakin banyak uang yang diperoleh perusahaan dari produksi dan penjualan. Jadi pada akhirnya, rasio ini dibuat untuk membantu menilai lebih lanjut kekuatan sebuah bisnis.

Contoh Kasus Menghitung Gross Margin Ratio pada Bisnis

Berikut adalah beberapa contoh yang menampilkan cara menemukan rasio margin kotor:

Contoh 1

Ellie memiliki pusat kebugaran bernama Ellie’s Energy Shop dan ingin mengetahui rasio margin kotornya. Dia menghitung bahwa dia menghabiskan 90.000.000 untuk persediaan tahun ini, dan menemukan bahwa dia mampu menjual 335.000.000 . Dia juga menemukan bahwa bisnisnya mengalami penjualan 20.000.000 , dan keanggotaan dikembalikan atau refund.

Untuk menghitung rasio margin kotornya, Ellie terlebih dahulu perlu menentukan margin kotornya menggunakan persamaan berikut:

Margin kotor = Penjualan bersih – Harga pokok penjualan

Margin kotor = 335.000.000 – (90.000.000 + 20.000.000 )

Margin kotor = 225.000.000 

Sekarang dia mengetahui margin pertumbuhannya, dia dapat menemukan rasio margin kotor dengan persamaan ini:

Rasio margin kotor = Margin kotor / Penjualan bersih

Rasio margin kotor = 225.000.000 / $335.000.000

Rasio margin kotor = 0,67

Dengan ini, Ellie dapat menyimpulkan bahwa dia menyimpan 67% dari keuntungan aslinya setelah biaya diperhitungkan.

Baca juga: Manajemen Kas: Pengertian, Tujuan, dan Contohnya

Contoh 2

Tanisha mengoperasikan layanan kateringnya sendiri yang disebut Taste by Tanisha. Untuk menemukan rasio margin kotornya, pertama-tama dia menghitung bahwa dia menghabiskan 60.000.000 untuk persediaan tahunan, kemudian menemukan bahwa pendapatan yang diperolehnya untuk layanannya berjumlah total 110.000.000.

Ketika dia menghitung biaya untuk gaji karyawan, dia menemukan nilai yang berjumlah 30.000.000 , dan pajak merupakan biaya tambahan sebesar 5.000.000 .

Untuk mencari margin kotornya, Tanisha memecahkan persamaan berikut:

Margin kotor = Penjualan bersih – Harga pokok penjualan

Margin kotor = 110.000.000 – (60.000.000 + 30.000.000 + 5.000.000 )

Margin kotor = 15.000.000 

Dengan ini, dia dapat memecahkan persamaan untuk menemukan rasio margin kotor:

Rasio margin kotor = Margin kotor / Penjualan bersih

Rasio margin kotor = 15.000.000 / 110.000.000

Rasio margin kotor = 0,14

Tanisha menemukan bahwa dia hanya menyimpan 14% dari keuntungan aslinya.

Baca juga: Jurnal Pembelian: Pengertian, Jenis, dan Cara Pencatatannya

Contoh 3

Anda memiliki toko sepatu bernama South Side Shoe Shop. Anda ingin menghitung rasio margin kotor, jadi Anda mulai dengan menemukan variabel Anda.

Anda menghitung bahwa Anda membelanjakan 95.000.000 untuk inventori atau persediaan tahunan, dan pendapatan yang Anda peroleh untuk tahun tersebut adalah 445.000.000 .

Anda kemudian mempertimbangkan merekrut karyawan dan menghitun total gaji karyawan, yang totalnya 62.000.000 , bersama dengan pengembalian dan pengembalian uang sebesar 19.000.000 .

Untuk menemukan margin kotor Anda, selesaikan persamaan margin kotor sebagai berikut:

Margin kotor = Penjualan bersih – Harga pokok penjualan

Margin kotor = 445.000.000 – (95.000.000 + 62.000.000 + 19.000.000 )

Margin kotor = 269.000.000 

Setelah Anda menemukan margin kotor Anda, Anda akhirnya dapat menemukan rasio margin kotor Anda sebagai berikut:

Rasio margin kotor = Margin kotor / Penjualan bersih

Rasio margin kotor = 269.000.000 / 445.000.000

Rasio margin kotor = 0,60

Dengan langkah terakhir ini, Anda dapat menentukan bahwa Anda mempertahankan 60% dari keuntungan awal Anda.

Baca juga: Biaya Operasional: Pengertian, Jenis dan Contohnya dalam Neraca Keuangan

Kesimpulan

Menghitung groos margin ratio merupakan kompenen penting untuk mengetahui keuntungan bisnis Anda secara keseluruhan. Dengan mengetahui hal tersebu, Anda bisa dengan mudah untuk melakukan keputusan bisnis berdasarkan data keuangan yang faktual.

Untuk pengelolaan keuangan bisnis yang lebih baik, hindari pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan melakukan kesalahan pencatatan. Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terbaik dan mudah digunakan seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dan sudah teruji lebih dari 20 tahun. Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah memantau kesehatan finansial bisnis kapanpun dan dimanapun Anda mau sehingga Anda bisa membuat keputusan bisnis dengan cepat dan tepat.

Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencoba Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3 banner bawah