Quick Ratio: Pengertian, Rumus, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya

oleh | Mar 28, 2024

source envato.

Quick Ratio: Pengertian, Rumus, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya

Quick ratio atau biasa disebut rasio cepat atau acid-test ratio adalah rasio yang berfungsi sebagai indikator likuiditas jangka pendek perusahaan, atau kemampuannya untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya.

Dengan kata lain, ini menguji seberapa banyak perusahaan memiliki aset untuk melunasi semua kewajibannya.

Aset termasuk uang tunai, piutang, investasi jangka pendek, dan persediaan. Rasio cepat menawarkan tes likuiditas perusahaan yang lebih ketat daripada rasio lancar.

Baca terus artikel ini sampai selesai untuk mengetahui quick ratio secara lebih mendalam dan menambah wawasan Anda dalam menghitung rasio keuangan ini:

Apa itu Quick Ratio?

Apa itu Quick Ratio

ilustrasi quick rasio. source envato

Quick ratio atau rasio cepat adalah salah satu rasio keuangan yang digunakan untuk mengukur posisi likuiditas perusahaan, proyek, pusat investasi atau pusat laba.

Menurut Wikipedia, quick ratio adalah jenis rasio likuiditas, yang mengukur kemampuan perusahaan dalam menggunakan uang tunai atau aset cepatnya untuk segera melunasi atau melunasi kewajiban lancarnya.

Ciri khusus rasio ini dari Rasio Likuiditas lainnya adalah Quick Ratio hanya memperhitungkan kas dan item setara kas untuk perhitungan dan interpretasi. Ini mengabaikan item lain yang mungkin tidak dengan cepat diubah menjadi uang tunai dengan mudah dari perhitungan.

Misalnya, persediaan tidak termasuk dalam penghitungan karena memerlukan waktu yang sangat lama untuk diubah menjadi uang tunai.

Rasio ini kadang-kadang disebut Rasio Uji Asam atau acid-test rasio namun artinya tetap sama.

Jika rasio lebih tinggi dari satu, itu berarti aset lancar entitas setelah pengurangan persediaan lebih tinggi dari kewajiban lancar. Ini selanjutnya berarti entitas dapat menggunakan aset lancar untuk melunasi kewajiban lancar.

Atau kita dapat mengatakan bahwa entitas adalah dasar yang sehat secara finansial pada rasio ini memberitahu kita.

Sama seperti jika rasionya lebih rendah dari satu, entitas mungkin tidak dapat melunasi kewajiban lancarnya dengan menggunakan aset lancar. Dapat dikatakan bahwa entitas tersebut tidak sehat secara finansial.

Baca juga: Current Ratio (Rasio Lancar): Rumus dan 3 Cara Analisis

Rumus Menghitung Quick Ratio

 Rumus Menghitung Quick Ratio

ilustrasi quick rasio. source envato

Rumus rasio ini cukup sederhana,

Rasio Cepat = (Aset Lancar – Persediaan) / Kewajiban Lancar

  • Aset Lancar

termasuk Kas, Uang Muka, Piutang, Aktiva Lancar Lainnya, Persediaan, Surat Berharga, atau sejenisnya.

Cara termudah untuk menghitung atau menemukan Aktiva Lancar adalah dengan masuk ke Laporan Keuangan perusahaan dan kemudian mencari tahu saldo Aktiva Lancar di akhir periode.

  • Kewajiban Lancar

termasuk Hutang, Kewajiban Akrual, Hutang Jangka Pendek, Hutang Bunga, Hutang Pajak Lancar atau sejenisnya.

Cara termudah untuk menghitung dan menemukan Kewajiban Lancar adalah dengan pergi ke Laporan Keuangan dan mencari tahu Kewajiban Lancar. Itu dengan jelas dinyatakan di sana.

Dalam perhitungan Anda, Anda harus memastikan bahwa aset lancar Anda sudah dikurangi dengan nilai persediaan; jika tidak, itu akan menjadi salah tafsir.

Bagi Anda pemilik bisnis dengan skala besar, sudah waktunya untuk melupakan cara hitung manual dan gunakan Aplikasi Akuntansi guna memberikan hasil akurat dan cepat.

Baca juga: Cara Cepat Menghitung Seluruh Rasio Keuangan dengan Aplikasi Akuntansi

Contoh Kasus dalam Menghitung Quick Ratio

Contoh Kasus dalam Menghitung Quick Ratio

ilustrasi quick rasio. source envato

Berikut ini adalah contoh terkait penghitungan quick ratio. Mari bekerja sama agar Anda bisa memahami secara mendalam.

Contoh:

Perusahaan ABC memiliki transaksi berikut dalam Laporan Keuangannya untuk periode yang berakhir 1 Januari 2020 sampai dengan 31 Desember 2020.

Aset lancar:

  • Uang tunai = 100.000.000
  • Uang Muka = ​​10.000.000
  • Surat Berharga = 50.000.000
  • Piutang Akun = 60.000.000
  • Persediaan = 70.000.000

Total Aktiva Lancar = 290.000.000

Kewajiban Lancar:

  • Hutang Akun = 160.000.000
  • Beban Akrual = 60.000.000
  • Hutang Jangka Pendek =  50.000.000
  • Hutang Bunga = 50.000.000

Total Kewajiban Lancar = 320.000.000

Rasio Cepat tahun sebelumnya adalah 1,5 dan rata-rata industri untuk tahun ini adalah 1,6.

Evaluasi Rasio Cepat Perusahaan ABC.

Jawaban:

Sekarang ringkasan informasi yang akan kita gunakan untuk perhitungan.

Rumus: Rasio Cepat = Aset Lancar – Persediaan / Kewajiban Lancar

Aset Lancar = 290.000.000

Persediaan = 70.000.000

Kewajiban lancar = 320.000.000

Rasio cepat = ( 290.000.000 – 70.000.000) / 320.000.000 = 0. 69 atau 69%

Baca juga: Analisis Rasio Keuangan: Fungsi dan 4 Jenisnya

Interpretasi dan Analisis Rasio Cepat:

Sekarang mari kita lihat apa arti Quick Ratio = 0,69 bagi Perusahaan ABC.

Berdasarkan hasil perhitungan di atas, quick ratio tahun berjalan adalah 0,69 sedangkan tahun sebelumnya 1,5.

Rasio cepat mengukur bagaimana Aset Likuid Perusahaan ABC dapat menyelesaikan Kewajiban Lancar yang kemungkinan besar harus dibayar dalam periode yang lebih pendek dari satu tahun.

Rasio cepat tahun Ini lebih rendah dari satu. Hal ini jelas terlihat bahwa perseroan tidak memiliki Alat Likuid yang cukup untuk membayar Kewajiban Lancar.

Ini memberi tahu kita bahwa ABC berpotensi memiliki masalah Likuiditas. Bandingkan dengan tahun sebelumnya dan rata-rata industri, ABC tidak mengelola Aset Likuidnya dengan baik.

Ini mungkin penjualan dan kinerja produksinya tidak begitu baik. ABC mungkin perlu meninjau dan menilai kinerja saat ini dari fungsi Penjualan dan Produksinya.

Namun, Quick Ratio adalah rasio yang mengukur jangka waktu pendek dari posisi likuiditas dan bukan berarti ABC mengalami masalah likuiditas.

Katakanlah alasan utama mengapa Hutang Usaha begitu besar adalah karena jumlah pembelian yang besar akibat jumlah pesanan yang banyak.

Hal ini akan berkurang ketika perusahaan membayar kepada vendor sebagai hasil dari pengumpulan tunai yang besar dari penjualan kredit.

Baca juga: Account Receivable: Pengertian, Rasio, Jurnal dan Contohnya

Apa yang Terjadi Jika Quick Ratio Menurun?

Jika quick ratio menurun, hal tersebut mengindikasikan adanya potensi masalah likuiditas dalam perusahaan. Beberapa dampak yang mungkin terjadi ketika quick ratio menurun antara lain:

1. Kemampuan Membayar Kewajiban Jangka Pendek Menurun

Quick ratio yang menurun menunjukkan bahwa perusahaan memiliki lebih sedikit aset likuid yang dapat segera diubah menjadi kas untuk membayar kewajiban jangka pendeknya.

Hal ini dapat mengarah pada kesulitan dalam memenuhi kewajiban keuangan yang jatuh tempo dalam waktu dekat.

2. Penurunan Kredit

Perusahaan dengan quick ratio rendah mungkin kesulitan memperoleh pinjaman baru atau memperpanjang kredit yang ada.

Lembaga keuangan cenderung melihat quick ratio sebagai indikator kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendek, dan quick ratio yang rendah dapat menimbulkan kekhawatiran terkait dengan risiko pembayaran yang tinggi.

3. Pengurangan Kepercayaan Investor dan Kreditor

Quick ratio yang menurun juga dapat mengurangi kepercayaan investor dan kreditor terhadap kesehatan keuangan perusahaan.

Hal ini dapat memengaruhi harga saham perusahaan atau bahkan memperberat kondisi keuangan dengan memperumit upaya untuk memperoleh pendanaan tambahan.

4. Potensi Masalah Operasional

Penurunan quick ratio juga dapat mengindikasikan masalah operasional dalam perusahaan, seperti peningkatan piutang yang tidak tertagih atau persediaan yang tidak efisien.

Hal ini dapat mengharuskan perusahaan untuk meninjau kembali strategi pengelolaan asetnya untuk meningkatkan likuiditas.

Oleh karena itu, penurunan quick ratio sering kali menjadi perhatian bagi manajemen perusahaan dan memerlukan tindakan perbaikan yang cepat dan tepat untuk mengatasi potensi masalah likuiditas yang mungkin terjadi.

Baca juga: Rasio Profitabilitas: Pengertian, Manfaat, Jenis dan Cara Penghitungannya

Berapa Nilai Quick Ratio yang Ideal?

Nilai yang dianggap baik, ideal, atau kurang dari quick ratio dapat bervariasi tergantung pada industri dan kondisi spesifik perusahaan. Namun, secara umum:

1. Nilai Quick Ratio yang Bagus 

Biasanya, nilai quick ratio yang lebih tinggi dari 1 dianggap baik. Ini menunjukkan bahwa perusahaan memiliki aset yang cukup untuk membayar kewajiban jangka pendeknya tanpa mengandalkan persediaan yang kurang likuid.

2. Nilai Quick Ratio yang Ideal

Beberapa ahli keuangan merekomendasikan nilai quick ratio antara 1,5 hingga 2 sebagai nilai yang ideal. Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan memiliki cadangan likuid yang lebih besar untuk menanggapi situasi darurat atau penurunan tiba-tiba dalam arus kas.

3. Nilai Quick Ratio yang Kurang

Quick ratio di bawah 1 dapat dianggap sebagai tanda bahaya karena menunjukkan bahwa perusahaan tidak memiliki aset likuid yang cukup untuk membayar kewajiban jangka pendeknya secara langsung.

Hal ini dapat menyiratkan masalah likuiditas dan menimbulkan risiko gagal bayar.

Namun, perlu diingat bahwa nilai quick ratio yang dianggap baik atau buruk dapat bervariasi tergantung pada faktor-faktor spesifik seperti industri, siklus bisnis, dan karakteristik perusahaan itu sendiri.

Selain itu, quick ratio harus selalu dianalisis bersama dengan rasio keuangan lainnya dan konteks bisnis yang lebih luas untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kesehatan keuangan suatu perusahaan.

Baca juga: Pengertian Rasio Solvabilitas dan 5 Cara Mudah Menghitungnya

Kelebihan Menggunakan Quick Ratio

 Kelebihan Menggunakan Quick Ratio

ilustrasi quick rasio. source envato

1. Mengetahui Nilai Aset yang Likuid dengan Cepat

Rasio ini membantu mengukur seberapa baik aset lancar membayar kewajiban lancar dengan lebih akurat.

Perhitungan quick ratio hanya menggunakan aset paling likuid yang bisa berubah menjadi kas dengan cepat atau bahkan sudah menjadi uang tunai.

Artinya, aset semacam ini membutuhkan waktu yang sangat singkat untuk menjadi uang tunai ketika kewajiban lancarnya harus dilunasi.

2. Membantu Stakeholeder Menilai Likuiditas

Seperti disebutkan di atas, rasio ini tidak memasukkan persediaan dari perhitungannya.

Seperti yang kita ketahui, persediaan bisa memakan waktu lama untuk diubah menjadi uang tunai. Hal ini tergantung pada jenis bisnis dan pasar tempat entitas beroperasi.

Beberapa persediaan membutuhkan satu hari untuk diubah menjadi uang tunai, beberapa membutuhkan bulan atau bahkan lebih dari satu tahun.

Menghilangkannya dari rasionya dapat membantu manajemen, investor saham, pemegang saham, dan pemangku kepentingan lainnya untuk memiliki informasi yang akurat untuk menilai posisi likuiditas entitas.

3. Mudah Dimengerti

Kelebihan lain dari quick ratio adalah rasio ini sangat mudah dimengerti.

Ini dapat membantu pengguna rasio yang tidak memiliki keterampilan mendalam di bidang akuntansi dan keuangan untuk memahami rasio ini dengan mudah.

Misalnya, beberapa manajer operasi yang memiliki KPI termasuk rasio cepat dapat melihat dan memahami cara kerja rasio dan pijatan yang ditunjukkan oleh rasio tersebut.

Rasio ini diukur sebagai persentase. Jadi jika rasionya lebih tinggi dari target, itu berarti perlu beberapa tindakan untuk memperbaikinya.

4. Sebagai Ukuran KPI

Tetapkan sebagai KPI dan bandingkan dengan ukuran entitas yang berbeda. Rasio ini membandingkan aset lancar dan kewajiban lancar dan ukuran hasilnya sebagai persentase.

Artinya kita bisa membandingkannya dengan entitas atau kompetitor lain yang memiliki ukuran dan sifat berbeda.

Baca juga: Cara Mudah Membuat Laporan Keuangan dengan Aplikasi Akuntansi

Kekurangan Rasio Cepat

Kekurangan Rasio Cepat

ilustrasi quick rasio. source envato

Meskipun rasio cepat memiliki beberapa keunggulan, namun juga memiliki kelemahan tertentu yang harus diperhatikan oleh pengguna,

Terutama spesialis yang bertanggung jawab atas analis dan menafsirkan rasio ini. Berikut adalah kelemahan rasio cepat:

1. Indikator Keuangan

Seperti yang kita ketahui rasio ini menggunakan informasi keuangan untuk menganalisa posisi likuiditas entitas. Informasi keuangan ini dapat dipengaruhi oleh manajemen entitas jika mereka mau. Mungkin mereka dapat dipengaruhi oleh kebijakan akuntansi atau informasi keuangan fiktif.

2. Menggunakan Data Masa Lalu untuk Memprediksi Masa Depan

Rasio cepat menilai bagaimana entitas dapat melunasi kewajiban lancar dengan menggunakan aset lancar sekarang dan di masa depan.

Ini mungkin tidak membantu pengguna mendapatkan tujuan mereka dengan lebih akurat.

Misalnya, meskipun entitas memiliki rasio yang buruk, tetapi tim manajemen memiliki kredit dan hubungan yang sangat baik dengan bank atau bahkan dengan pemasok.

Mereka mungkin menyelesaikan masalah ini lebih baik daripada entitas yang memiliki rasio yang baik.

3. Rasio yang Tinggi Tidak Selalu Bagus

Misalnya, entitas memiliki rasio cepat 1,5 pada 31 Desember 2020. Berdasarkan penjelasan di atas, entitas memiliki rasio yang sangat baik.

Tetapi bagaimana jika entitas mengharuskan untuk melunasi jumlah pinjaman yang tinggi di bulan ke-13.

Dari segi akuntansi, pinjaman 13 bulan ini dianggap sebagai kewajiban jangka panjang per 31 Desember 2020.

Namun di bulan Januari 2021, 13 bulan tersebut menjadi kewajiban lancar dan selanjutnya mempengaruhi quick ratio hanya sebulan setelah penilaian (31 Desember 2020).

Jadi, rasio ini dapat membuat pengguna mengambil keputusan yang salah.

Baca juga: Apa itu Rasio Kas? Ini Pengertian, Interpretasi, dan Rumusnya

Perbedaan Quick Ratio dan Current Ratio

 Quick Ratio dan Current Ratio

ilustrasi quick rasio. source envato

Dibandingkan dengan rasio lancar atau current ratio, rasio cepat dipandang sebagai cara yang lebih halus dan konservatif untuk mengukur likuiditas.

Quick ratio hanya memperhitungkan aset yang paling likuid, maka dapat memberikan gambaran yang lebih baik tentang kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendeknya.

Berikut adalah perbedaanya:

1. Cara Mengukur

Current ratio mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendeknya dengan menggunakan semua aset lancar (current assets) yang dimiliki.

Rumus Current Ratio = Current Assets / Current Liabilities

Sedangkan Quick Ratio hanya menggunakan aset yang paling likuid dalam mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendeknya.

Rumus Quick Ratio = (Current Assets – Inventory) / Current Liabilities

2. Cakupan bagiannya

  • Current Ratio: Menggunakan semua aset lancar (current assets) dalam perhitungannya, termasuk kas, piutang, persediaan, dan aset lancar lainnya.
  • Quick Ratio: Hanya menggunakan aset yang paling likuid, seperti kas, setara kas, dan piutang, tetapi tidak termasuk persediaan.

Namun, rasio cepat mungkin masih belum menjadi indikator likuiditas langsung yang akurat atau realistis, karena perusahaan tidak selalu dapat melikuidasi aset lancar yang termasuk dalam rasio cepat.

Rasio cepat mungkin sangat tidak cocok untuk perusahaan yang memiliki jangka waktu pembayaran yang lebih lama.

Baca juga: Working Capital Turnover Ratio: Pengertian, Kelebihan, dan Contohnya

Persamaan Quick Ratio dan Current Ratio

Persamaan antara quick ratio dan current ratio terletak pada tujuan utama keduanya, yaitu mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendek.

Baik quick ratio maupun current ratio bertujuan untuk memberikan gambaran tentang kemampuan perusahaan untuk menutupi kewajiban jangka pendeknya.

Keduanya menggunakan kewajiban jangka pendek (current liabilities) sebagai pembagi dalam perhitungannya.

Meskipun keduanya memiliki persamaan dalam tujuan untuk mengukur likuiditas perusahaan, perbedaan dalam aset yang digunakan membuat quick ratio memberikan gambaran yang lebih konservatif tentang kemampuan perusahaan untuk menutupi kewajiban jangka pendek dalam situasi yang mendesak.

Baca juga: Laporan Keuangan: Pengertian, Contoh, dan Fungsinya Untuk Bisnis Anda

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai quick ratio. Rasio ini paling berguna untuk perusahaan di sektor manufaktur dan ritel di mana persediaan dapat terdiri dari sebagian besar aset lancar.

Ini sering digunakan oleh calon kreditur atau pemberi pinjaman untuk mengetahui apakah perusahaan akan mampu membayar utangnya tepat waktu.

Untuk kemudahan melakukan analisis quick ratio dan rasio keuangan lainnya pada usaha Anda,

Gunakanlah software akuntansi yang memiliki fitur laporan keuangan terlengkap dan penghitungan rasio keuangan dengan mudah seperti Accurate Online.

Software Akuntansi dan Bisnis Accurate Online adalah software berbasis cloud yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari ratusan ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

akuntansibanner
sidebarPromo

Download Template Pembukuan Bisnis

Template pembukuan untuk bisnismu dengan format Excel.

Khaula Senastri
Seorang lulusan S1 ilmu akuntansi yang suka membagikan istilah, rumus, dan berbagai hal yang berkaitan dengan dunia akuntansi lewat tulisan.

Artikel Terkait