Working Capital Turnover Ratio: Pengertian, Kelebihan, Kekurangan dan Contohnya

Ada beberapa rumus yang dapat digunakan perusahaan untuk menentukan seberapa suksesnya mereka dalam berbagai aspek bisnis. Salah satu formula ini adalah dengan menggunakan working capital turnover ratio atau rasio perputaran modal kerja organisasi. Rasio ini mengukur seberapa efisien perusahaan menggunakan modal kerjanya untuk menghasilkan penjualan.

Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi apa itu working capital turnover ratio, bagaimana menghitung rumus ini dan keuntungan dan kerugian menggunakan rasio perputaran modal kerja dalam bisnis Anda.

Apa itu Working Capital Turnover Ratio?

Working capital turnover ratio atau rasio perputaran modal kerja adalah rumus yang menghitung seberapa efisien perusahaan menggunakan modal kerja untuk menghasilkan penjualan. Dalam rumus ini, modal kerja mengacu pada modal operasi yang digunakan perusahaan dalam operasi sehari-hari. Rasio ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk menggunakan modal kerjanya untuk menghasilkan pendapatan. Rumus ini juga dapat disebut sebagai penjualan bersih untuk modal kerja.

Perputaran modal kerja penting untuk bisnis apa pun tetapi bisa sangat penting untuk usaha kecil. Formula ini memberi perusahaan gambaran yang akurat tentang uang yang tersedia untuk dioperasikan setelah semua kewajiban dipenuhi (utang, tagihan, dll.).

Perusahaan dengan rasio perputaran modal kerja yang lebih tinggi lebih efisien dalam menjalankan operasi dan menghasilkan penjualan. Perputaran modal kerja yang lebih rendah merupakan indikator bahwa operasi tidak berjalan secara efektif.

Rasio perputaran modal kerja paling sering digunakan untuk menentukan kinerja keuangan perusahaan dan menganalisis operasinya secara keseluruhan. Hal ini juga dapat digunakan untuk melihat apakah suatu perusahaan akan mampu melunasi hutang dalam jangka waktu tertentu dan menghindari kehabisan uang tunai sebagai akibat dari peningkatan kebutuhan produksi.

Baca juga: Apa itu Payroll Accounting? Berikut Pengertian dan Contohnya

Bagaimana Cara Menghitung Working Capital Turnover Ratio?

Rumus untuk menghitung rasio perputaran modal kerja adalah:

Perputaran modal kerja = Penjualan tahunan bersih / Modal kerja.

Dalam rumus ini, modal kerja dihitung dengan mengurangkan kewajiban lancar perusahaan dari aset lancarnya.

Sebagai contoh, jika sebuah perusahaan $10 juta dalam penjualan untuk tahun kalender $2 juta modal kerja, rasio perputaran modal kerja akan menjadi $5 juta ($10 juta penjualan bersih tahunan dibagi $2 juta dalam modal kerja).

Penting untuk dicatat bahwa faktor-faktor tertentu dapat mempengaruhi perputaran modal kerja perusahaan, termasuk perubahan pada kewajiban atau aset.

Misalnya, jika pemilik bisnis menginvestasikan $20.000 ke dalam bisnis mereka, ini akan meningkatkan aset lancar perusahaan sebesar $20.000. Artinya modal kerja keseluruhan usaha akan meningkat dan mempengaruhi perhitungan rasio perputaran modal kerja.

Rasio perputaran modal kerja biasanya dihitung berdasarkan tahun kalender. Namun, perusahaan dapat memilih untuk menghitung rumus ini menggunakan penjualan bersih dan modal kerja dari periode tertentu.

Keuntungan Menggunakan Working Capital Turnover Ratio

Beberapa keuntungan menggunakan rasio perputaran modal kerja dapat memberikan untuk bisnis. Berikut ini adalah manfaat paling signifikan yang dapat diperoleh dari tetap mengetahui rasio perputaran modal kerja perusahaan Anda:

Menjamin likuiditas

Ketika sebuah perusahaan tidak berada di atas rasio perputaran modal kerja, ia mungkin mengalami kekurangan dana untuk operasi sehari-hari dan hutang jangka pendek. Memasukkan manajemen modal kerja ke dalam rencana bisnis Anda dapat membantu Anda tetap mengetahui status hutang usaha, piutang, dan manajemen hutang dan saham perusahaan Anda. Ini memastikan bahwa Anda tahu ke mana uang Anda pergi dan bagaimana mengalokasikannya dengan benar untuk pengelolaan dan efisiensi maksimum.

Baca juga: Apa itu Job Order Costing? Berikut Pengertian dan Contohnya

Meningkatkan kesehatan keuangan secara keseluruhan

Memanfaatkan rasio perputaran modal kerja dalam bisnis Anda dapat membantu Anda mengelola arus kas keluar dan menilai arus kas masuk dengan lebih baik. Mampu secara efisien menentukan bagaimana menggunakan kas yang paling menguntungkan dapat meningkatkan kesehatan keuangan perusahaan Anda secara keseluruhan.

Hal ini juga membantu untuk mencegah kehabisan modal kerja dan dengan demikian harus beralih ke sumber luar dan menimbulkan hutang. Rasio perputaran modal kerja yang lebih tinggi secara keseluruhan menghasilkan pengembalian modal yang digunakan lebih tinggi, yang dapat menarik investor dan meningkatkan peluang perusahaan Anda untuk berkembang.

Meningkatkan nilai perusahaan

Sama halnya dengan peningkatan kesehatan keuangan secara keseluruhan, rasio perputaran modal kerja yang tinggi dapat meningkatkan nilai perusahaan secara keseluruhan dalam industrinya. Ini dapat membantu bisnis Anda menonjol di antara para pesaing dan menghasilkan rasa hormat dan nilai tambah bagi perusahaan Anda.

Mencegah gangguan operasi

Tetap menyadari rasio perputaran modal kerja perusahaan Anda dapat membantu mencegah gangguan dalam operasi sehari-hari organisasi Anda dengan memberikan informasi kepada manajer yang memungkinkan mereka menggunakan dana secara efisien. Menggunakan modal kerja secara efisien untuk mempertahankan operasi dapat mengurangi potensi hambatan dalam produksi dan menjaga perusahaan Anda tetap menguntungkan sebanyak mungkin.

Meningkatkan profitabilitas

Mengelola perputaran modal kerja perusahaan Anda dapat menghasilkan peningkatan profitabilitas secara keseluruhan dari waktu ke waktu. Dengan mengurangi atau menghilangkan gangguan operasi dan memaksimalkan penggunaan modal kerja, bisnis Anda dapat menghemat uang dan menggunakan uang tunai yang tersedia secara efisien.

Baca juga: Apa itu Akuntansi Persediaan? Berikut Pengertian dan Cara Kerjanya

Kekurangan Menggunakan Working Capital Turnover Ratio

Sementara beberapa keuntungan dapat dihasilkan dari menghitung rasio perputaran modal kerja perusahaan Anda, penting untuk diingat bahwa ada juga potensi kerugian. Berikut ini adalah tantangan yang mungkin muncul ketika menggunakan rasio perputaran modal kerja dalam analisis keuangan perusahaan Anda:

Hanya mengandalkan faktor moneter

Rasio perputaran modal kerja hanya memperhitungkan aspek moneter perusahaan. Sementara faktor moneter tentu penting, pengaruh non-moneter juga dapat berdampak pada kesehatan keuangan perusahaan. Misalnya, rumus rasio perputaran modal kerja tidak memperhitungkan karyawan yang tidak puas atau periode resesi, yang keduanya dapat mempengaruhi kesehatan keuangan bisnis.

Rasio tinggi bisa negatif

Meskipun memiliki rasio perputaran modal kerja yang tinggi mungkin tampak sebagai hal yang positif, hal ini tidak selalu terjadi. Perputaran modal yang tinggi dapat menjadi indikator bahwa suatu perusahaan tidak memiliki modal kerja yang cukup untuk mempertahankan pertumbuhan penjualan yang dialaminya. Hal ini dapat menyebabkan perusahaan menjadi bangkrut di masa depan jika tidak menyesuaikan rasio modal kerja terhadap penjualan.

Jika Anda menghitung rasio perputaran modal kerja perusahaan Anda dan menemukan bahwa rasio tersebut terlalu tinggi, Anda mungkin perlu menganalisis situasi keuangan Anda dan membuat penyesuaian yang tepat untuk menghindari keruntuhan.

Baca juga: Pendapatan Diterima Dimuka: Pengertian, Cara Hitung dan Contohnya

Contoh Working Capital Turnover Ratio pada Bisnis

Berikut ini adalah contoh penghitungan dan interpretasi rasio perputaran modal kerja suatu bisnis:

*Pada akhir tahun kalender, Perusahaan XYZ memiliki penjualan tahunan sebesar $150.000 dan modal kerja sebesar $75.000. Rumus untuk menentukan rasio perputaran modal kerja perusahaan adalah sebagai berikut: $150.000 dibagi $75.000 = 2. Ini berarti rasio perputaran modal kerja Perusahaan XYZ untuk tahun kalender adalah 2.

Rasio 2 biasanya merupakan indikator bahwa perusahaan dapat membayar kewajiban lancarnya dan masih mempertahankan operasinya sehari-hari. Ini berarti rasio perputaran modal kerja perusahaan untuk tahun tersebut positif dan kemungkinan besar perusahaan dalam kondisi keuangan yang baik.*

Baca juga: Penetapan Biaya Standar: Pengertian, Keuntungan, Kekurangan dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai working capital turnover ratio atau rasio perputaran modal kerja yang bisa Anda terapkan dalam bisnis Anda. Dengan mengetahui rasio ini, Anda bisa mengukur seberapa efisien perusahaan menggunakan modal kerja untuk menghasilkan penjualan dalam bisnis.

Untuk memudahkan Anda dalam menghitung rasio ini, Anda bisa menggunakan bantuan software akuntansi seperti Accurate Online untuk mengetahui laporan keuangan tahunan termasuk nilai penjualan bersih pada bisnis Anda dan modal yang Anda keluarkan dalam bisnis.

Accurate Online sendiri adalah software akuntansi cloud buatan Indonesia yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun dan memiliki fitur terlengkap dengan harga paling terjangkau di Indonesia. Hanya dengan 200 ribu perbulan, Anda bisa mendapatkan berbagai fitur unggulan seperti pencatatan pembukuan yang mudah, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan, proses rekonsiliasi transakis otomatis, multi gudang, manajemen aset, manajemen stok, dan masih banyak lagi.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan