Work In Process: Pengertian, Fungsi, Rumus dan Cara Hitungnya

Work in Proocess = WIP awal + biaya produksi – harga pokok produksi

Perusahaan manufaktur yang memproduksi barang untuk dijual mengikuti prosedur pelaporan pengeluaran, aset, dan informasi keuangan lainnya di neraca. Rumus barang dalam proses hanyalah salah satu alat yang memungkinkan bisnis untuk menyimpan catatan keuangan dan melaporkan pendapatan dan kewajiban mereka terkait dengan proses manufaktur selama periode akuntansi tertentu.

Selain itu, penting bahwa bisnis dan organisasi secara akurat melaporkan biaya yang terkait dengan produksi untuk mendapatkan wawasan tentang kinerja dan efisiensi.

Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi apa itu work in process atau barang dalam proses, rumus untuk menghitung persediaan barang dalam proses dan bagaimana barang dalam proses berbeda dari barang dalam proses dalam proses produksi.

Apa itu Work In Process?

Work in process (WIP) atau barang dalam prosesadalah istilah yang mengacu pada inventaris apa pun yang telah dimulai ke dalam produksi tetapi belum selesai pada akhir siklus akuntansi perusahaan.

Persediaan barang dalam proses yang telah dimulai oleh perusahaan tetapi belum diselesaikan memiliki nilai tertentu. Nilai produk ini penting untuk pelaporan keuangan. Ada dua jenis nilai barang dalam proses: pekerjaan awal dalam proses dan pekerjaan akhir dalam proses.

Apa Rumus Work In Process?

Rumus WIP dinyatakan sebagai:

WIP akhir = WIP awal + biaya produksi – harga pokok produksi

Ini mewakili nilai persediaan yang sebagian selesai, yang hanya menyumbang sebagian dari apa yang sebenarnya akan diproduksi oleh perusahaan. Biaya produksi yang diwakili dalam rumus berasal dari biaya untuk memulai (awal WIP) dan menyelesaikan (mengakhiri WIP) seluruh proses produksi persediaan.

Namun, karena hanya sebagian dari persediaan yang selesai, rumus tersebut mengurangi nilai ini sebagai biaya hanya untuk barang-barang manufaktur saat ini. Untuk memahami formula barang dalam proses sedikit lebih baik, uraikan menjadi komponen individualnya:

Awal dan Akhir WIP

Pekerjaan awal dalam proses mengacu pada jumlah yang dimiliki perusahaan untuk memulai produksi pada awal setiap siklus akuntansi. WIP awal untuk siklus akuntansi perusahaan saat ini akan sama dengan pekerjaan akhir yang sedang berlangsung untuk siklus akuntansi sebelumnya.

Pekerjaan akhir dalam proses memperhitungkan persediaan yang tersisa dalam produksi pada akhir setiap siklus akuntansi. Misalnya, jika sebuah perusahaan mengikuti siklus akuntansi bulanan dan memiliki 45.000.000 dalam mengakhiri WIP pada akhir Oktober, 45.000.000 ini akan menjadi WIP awal untuk bulan November.

Baca juga:Cara Mempersiapkan Anggaran Tahunan untuk Perusahaan

Biaya produksi

Proses manufaktur datang dengan biaya untuk mengubah bahan menjadi produk untuk dijual di pasar. Biaya produksi ini sering kali mencakup pengeluaran seperti waktu pengoperasian peralatan, bahan mentah, sumber daya tambahan, dan tenaga kerja karyawan.

Sebagai contoh, jika sebuah perusahaan menghabiskan 30.000.000 untuk menjalankan peralatan manufakturnya, 20.000.000 untuk bahan baku dan 75.000.000 untuk tenaga kerja karyawan, total biaya produksinya adalah 125.000.000.

Biaya barang yang diproduksi

Harga pokok produksi adalah nilai yang hanya mewakili jumlah yang telah dikeluarkan perusahaan untuk menghasilkan persediaan yang menyelesaikan seluruh proses manufaktur dan memasuki pasar. Karena produk ini sudah jadi dan siap dijual, mereka tidak diperhitungkan dalam barang dalam proses. Misalnya, jika sebuah perusahaan menghitung total biaya produksinya sebesar 50.000.000 tetapi hanya membelanjakan 25.000.000 selama periode akuntansi untuk memproduksi barang yang dapat dipasarkan, 25.000.000 adalah harga pokok barang yang diselesaikan.

Mengapa Work in Process Penting dalam Sebuah Bisnis?

Memahami WIP dan biaya terkait adalah penting karena beberapa alasan. Perusahaan yang memproduksi barang dapat menyimpan persediaan dalam jumlah besar, sehingga rumus untuk menghitung WIP adalah alat yang efektif bagi bisnis untuk melacak dan mengelola biaya produksi dan persediaan.

Salah satu alasan yang sangat penting bagi bisnis untuk menghitung barang dalam proses adalah karena itu adalah aset. Kegagalan dalam menghitung dan mencatat total WIP pada neraca perusahaan dapat menyebabkan overstatement atau understatement harga pokok produksi.

Penggunaan penting lainnya untuk formula pekerjaan dalam proses adalah memungkinkan bisnis dan organisasi untuk mengevaluasi kinerja dan efektivitas proses manufaktur. Misalnya, beberapa proses manufaktur mungkin tidak mengizinkan nilai nol untuk barang dalam proses, dan akan menandakan produktivitas yang lebih lambat dalam proses manufaktur ketika nilai-nilai ini terlalu tinggi.

Ketika nilai WIP terlalu tinggi, ini bisa menandakan kemacetan dalam produksi atau masalah lain yang menyebabkan perlambatan produktivitas manufaktur. Hal ini memungkinkan manajer untuk mengidentifikasi masalah dan menerapkan solusi dalam produksi.

Baca juga: Rumus Perhitungan Biaya Per Unit Beserta Contohnya

Bagaimana Cara Menghitung Work In Process?

Langkah-langkah berikut menunjukkan cara menemukan pekerjaan dalam proses menggunakan rumus:

1. Temukan nilai untuk setiap elemen dalam rumus

Kumpulkan semua informasi keuangan untuk siklus akuntansi bulan lalu, termasuk pekerjaan akhir dalam proses (yang akan menjadi pekerjaan awal Anda dalam proses untuk siklus saat ini), total biaya untuk persediaan manufaktur dan biaya yang terkait dengan hanya persediaan selesai.

Misalnya, asumsikan perusahaan menghitung WIP akhir bulan sebelumnya sebesar 35.000.000. Ini akan menjadi WIP awal dalam formula.

2. Tambahkan WIP awal dengan biaya produksi

Menggunakan WIP akhir siklus akuntansi sebelumnya sebagai WIP awal untuk siklus saat ini, tambahkan biaya pembuatan produk Anda. Misalnya, WIP awal langkah sebelumnya adalah 35.000.000 dan asumsikan biaya produksi berjumlah 80.000.000. Gabungkan kedua nilai ini untuk mendapatkan 115.000.000.

3. Dengan menggunakan total ini, kurangi biaya barang yang diproduksi

Setelah Anda menggabungkan WIP awal dan biaya produksi, Anda akan mengurangi biaya barang yang dihasilkan dari hasil ini. Dengan menggunakan contoh sebelumnya, pekerjaan awal dalam proses yang ditambahkan ke biaya produksi menghasilkan 115.000.000.

Kurangi biaya hanya barang jadi. Dengan asumsi total biaya barang yang diproduksi perusahaan adalah 75.000.000, kurangi nilai ini dari 115.000.000. Perbedaan ini mengarah pada pekerjaan akhir dalam proses.

Baca juga: Incremental Analysis: Pengertian dan Cara Menghitungnya

4. Hasilnya adalah work in process akhir

Selisih antara jumlah barang dalam proses awal dan biaya produksi adalah barang dalam proses akhir. Lihatlah bagaimana tampilannya dalam rumus:

WIP akhir = (WIP awal) + (Biaya produksi) – (harga pokok produksi)

WIP akhir = (35.000.000) + (80.000.000) – (75.000.000)

WIP akhir = (115.000.000) – (75.000.000)

Jadi WIP akhir untuk perusahaan contoh adalah 40.000.000. Nilai ini dapat memberikan wawasan kepada akuntan tentang bagaimana produksi berjalan, apakah staf dapat melakukan peningkatan efisiensi atau faktor lain yang dapat mempengaruhi efektivitas produksi.

Baca juga: Biaya Eksplisit: Pengertian, Fungsi, Contoh dan Perbedaannya dengan Biaya Implisit

Apa Perbedaan Antara Work In Process dan Work In Progress?

Dalam aplikasi akuntansi, beberapa bisnis memilih untuk mengurangi atau menghilangkan work in progress sebelum akhir setiap siklus akuntansi. Hal ini dapat menyederhanakan proses akuntansi karena dengan melakukan itu, label work in progress dapat berupa produk jadi atau bahan mentah.

Namun, work in process umumnya membutuhkan jumlah waktu yang sama dan mengikuti langkah-langkah yang sama dalam proses manufaktur selama setiap periode akuntansi. Karena itu, menghilangkan barang dalam proses atau mencoba mempercepat proses tanpa sumber daya yang tepat dapat menyebabkan produksi persediaan yang cacat.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap dari work in process yang harus Anda tahu jika Anda adalah seorang akuntan atau pemilik usaha manufaktur. Untuk proses penghitungan dan pemantauan work in process dalam usaha Anda, pastikan Anda menggunakan sistem yang mendukung hal ini, salah satunya adalah dengan menggunakan software akuntansi Accurate Online.

Accurate Online memiliki add on manufaktur yang cocok bagi Anda pemilik bisnis manfaktur dari berbagai skala produksi, dengan menggunakan Add on manfaktur, Anda bisa dengan mudah melakukan proses perencanaan, pelaksanaan, pengecekan, hingga penyelesaian produksi dapat dilakukan lebih mudah. Lakukan pengambilan keputusan lebih cepat dan tingkatkan efisiensi proses produksi bisnis Anda. Pelajari fitur manufaktur lebih jauh melalui tautan ini. 

Jika belum menggunakan Accurate Online, Anda juga bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan

 

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

0 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini :( Jadilah yang pertama!

As you found this post useful...

Follow us on social media!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

Lala

Seorang lulusan S1 ilmu akuntansi yang suka membagikan istilah, rumus, dan berbagai hal yang berkaitan dengan dunia akuntansi lewat tulisan.