Incremental Analysis: Pengertian dan Cara Menghitungnya

Perusahaan terkadang harus memutuskan antara dua tindakan dalam produksi, perekrutan atau manajemen aset. Incremental analysis, adalah alat yang berguna untuk menentukan keputusan mana yang akan menghemat atau menghasilkan uang paling banyak bagi perusahaan. Menghitung analisis inkremental atau incremental analysis adalah keterampilan penting bagi mereka yang ditugaskan dengan pengambilan keputusan komparatif.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu incremental analysis, menjelaskan kapan harus menggunakan analisis inkremental, memberikan langkah-langkah untuk menghitung analisis inkremental, dan menawarkan contoh analisis inkremental.

Apa itu Incremental Analysis?

Incremental analysis, juga disebut pendekatan biaya, analisis marjinal dan analisis diferensial atau analisis inkremental, adalah proses pengambilan keputusan komparatif.

Perusahaan sering menggunakan analisis inkremental untuk membandingkan beberapa pilihan ketika menentukan tindakan yang paling hemat biaya antara dua atau lebih pilihan.

Analisis tambahan adalah perbandingan biaya yang sebenarnya. Ini tidak memperhitungkan biaya hangus atau biaya sebelumnya yang terkait dengan produk, karyawan, atau proyek. Biaya relevan yang tercakup dalam analisis tambahan mungkin termasuk:

  • Biaya variabel: Biaya ini dapat berubah dari opsi ke opsi.
  • Biaya non-variabel: Biaya ini tetap sama untuk semua opsi.
  • Biaya peluang: Biaya ini berhubungan dengan peningkatan atau penurunan peluang menghasilkan uang lainnya.
  • Biaya lain yang relevan dengan semua opsi: Biaya ini adalah pengeluaran lain yang mungkin tidak diperhitungkan dalam kategori lain.

Baca juga: Margin Penjualan: Pengertian dan Cara Menghitungnya

Kapan Harus Menggunakan Incremental Analysis?

Perusahaan dapat menggunakan incremental analysis untuk membandingkan biaya dalam berbagai situasi. Beberapa jenis analisis inkremental yang paling umum adalah:

  • Memutuskan antara mempekerjakan personel internal atau outsourcing pekerjaan
  • Memutuskan antara membuat produk in-house atau outsourcing produksi
  • Memutuskan apakah akan menerima atau menolak proyek khusus
  • Memutuskan apakah akan menjual aset sekarang atau nanti
  • Memutuskan apakah akan memperbaiki atau mengganti aset
  • Memutuskan di mana mengalokasikan dana di antara beberapa opsi

Bagaimana Cara Menghitung Incremental Analysis?

Menghitung analisis inkremental hanya membutuhkan penambahan dan pengurangan sederhana. Namun, variabel dan angka yang disertakan dalam perhitungan akan berubah tergantung pada apa yang Anda bandingkan.

Beberapa perhitungan lebih rumit daripada yang lain. Ikuti langkah-langkah ini untuk membantu mengetahui informasi apa yang Anda perlukan untuk menyelesaikan analisis inkremental dan bagaimana melakukannya:

1. Tentukan biaya yang relevan

Mulailah dengan menentukan apa pilihan Anda. Setelah Anda memiliki daftar opsi, tentukan biaya yang relevan baik variabel maupun non-variabel. Ingat, Anda tidak boleh memasukkan pengeluaran sebelumnya dalam perhitungan, jadi pertimbangkan hanya biaya yang terkait langsung dengan keputusan yang ada.

Contoh: Happy End Furnishings ingin menghitung incremental analysis untuk memutuskan apakah mereka harus memproduksi lini baru meja makan produksi in-house atau outsource.

Mereka ingin menjual meja baru seharga 500.000 masing-masing. Biaya produksi in-house termasuk bahan (200.000) dan tenaga kerja (100.000). Jika mereka melakukan outsourcing, biaya outsourcing termasuk bahan (150.000), tenaga kerja (75.000) dan pengiriman (100.000).

Baca juga:Marginal Analysis: Pengertian dan Contohnya dalam Bisnis

2. Identifikasi biaya peluang apa pun

Pertimbangkan biaya peluang yang mungkin berlaku untuk opsi. Biaya peluang adalah kemungkinan keuntungan yang akan hilang dari bisnis karena sejumlah alasan.

Contoh: Happy End Furnishings tahu bahwa jika mereka membuat meja sendiri, mereka akan kehilangan kesempatan untuk meningkatkan produksi meja mereka. Mereka memperkirakan biaya peluang ini menjadi 75.000 per meja makan.

3. Tambahkan biaya bersama-sama

Ambil biaya yang relevan dan tambahkan bersama-sama. Tambah atau kurangi biaya peluang, tergantung bagaimana pengaruhnya terhadap perhitungan. Lakukan ini untuk semua opsi satu per satu.

Contoh: Happy End Furnishings pertama-tama menghitung biaya untuk memproduksi meja makan di rumah dengan menambahkan biaya relevan yang ditetapkan pada langkah 1 (300.000). Kemudian, mereka menambahkan biaya peluang untuk memproduksi meja itu sendiri (375.000). Mereka menghitung biaya produksi outsourcing dengan menambahkan biaya yang relevan (25.000) dan mengurangi biaya peluang sebesar 75.000karena mereka akan dapat menggunakan ruang produksi mereka untuk membuat produk lain. Total biaya produksi outsourcing adalah 250.000.

4. Bandingkan pilihannya

Bandingkan temuan satu sama lain atau dengan angka tertentu seperti harga produk untuk dijual atau biaya perekrutan karyawan baru untuk melihat mana yang menawarkan hasil keuangan yang lebih baik.

Contoh: Happy End Furnishings melihat bahwa akan dibutuhkan 325.000 untuk membuat meja makan di rumah dan 250.000 untuk melakukan outsourcing produksi. D

engan meja yang dijual kepada pelanggan seharga 500.000 masing-masing, Happy End Furnishings akan mendapat untung 175 .000per meja membuat meja mereka sendiri dan 250.000 per meja jika mereka mengalihdayakan produksi atau menggunakan outsourcing.

5. Buat keputusan

Gunakan informasi yang diperoleh dari analisis inkremental untuk membuat keputusan.

Contoh: Happy End Furnishings memutuskan untuk mengalihdayakan produksi meja makan mereka karena dua alasan. Pertama, margin keuntungan lebih tinggi dengan produksi outsourcing. Mereka akan membuat tambahan 75.000 per meja dan menggunakan fasilitas mereka untuk membuat produk lain.

Baca juga: Net Profitability Ratio: Pengertian, Rumus, dan Contohnya

Contoh Incremental Analysis

Perusahaan dapat menerapkan analisis tambahan untuk beberapa keputusan bisnis. Gunakan contoh berikut untuk membantu memahami cara menghitung analisis inkremental dalam beberapa skenario:

Personil internal atau outsourcing

PT XYZ ingin menggunakan analisis tambahan untuk melihat apakah lebih hemat biaya untuk mempertahankan departemen SDM internal atau menggunakan perusahaan sumber daya manusia yang terpisah untuk mengelola tanggung jawab SDM. Mereka menentukan biaya relevan berikut untuk mempertahankan departemen internal per bulan:

Gaji: 3.000.000
Perlengkapan: 150.000
Sumber daya: 300.000

Mereka mendapatkan penawaran dari perusahaan SDM dan mengetahui bahwa biayanya 2.500.000 sebulan untuk memenuhi kebutuhan SDM mereka. Mereka memutuskan untuk mengalihdayakan tanggung jawab SDM ke perusahaan SDM.

Memperbaiki atau mengganti aset

Arnold Brothers Towing memiliki truk derek yang rusak. Mereka memutuskan untuk menggunakan analisis inkremental untuk memutuskan apakah akan memperbaiki truk derek yang lama atau membeli yang baru. Mereka menetapkan biaya relevan berikut untuk memperbaiki truk derek tua:

Spare part: 3.000.000
Tenaga Kerja: 300.000
Biaya peluang (kehilangan bisnis saat truk berada di bengkel): 1.000.000

Biaya truk derek baru adalah 40.000.000. Namun, Arnold Brothers Towing dapat segera membeli truk baru dan tidak akan mengeluarkan biaya perbaikan untuk waktu yang lama, yang mereka hitung dengan tambahan biaya peluang sebesar 5.000.000.

Biaya untuk memperbaiki truk lama adalah 4.300.000. Biaya untuk membeli truk baru (dengan memperhitungkan kehilangan kesempatan) adalah 44,000. Arnold Brothers Towing memutuskan untuk memperbaiki truk reparasi lama.

 Baca juga: Biaya Operasional: Pengertian, Jenis dan Contohnya dalam Neraca Keuangan

Kesimpulan

Itulah pengertian mengenai incremental analysis yang bisa Anda terapkan dalam bisnis Anda. Untuk melakukan analysis ini, Anda harus mengetahui setiap biaya yang mungkin terjadi dalam setiap pilihan yang Anda ambil. Untuk memudahkan Anda dalam mengambil setiap keputusan keuangan, pastikan Anda memiliki laporan keuangan yang faktual dan sesuai dengan keadaan bisnis Anda.

Kesulitan membuat laporan keuangan secara manual? Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online untuk proses yang lebih mudah dan praktis.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 370 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis. Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Accurate-