Rumus Perhitungan Biaya Per Unit Beserta Contohnya

Biaya Per Unit = (Total Biaya Tetap + Total Biaya Variabel) / Total Unit yang Diproduksi

Sebuah bisnis yang sukses bergantung pada kemampuan untuk membuat keuntungan. Untuk bisnis berbasis produk dan layanan, biaya per unit atau cost per unit adalah perhitungan yang berharga untuk memastikan biaya mereka lebih rendah daripada harga yang dijual satu unit. Pemilik, manajer, dan analis bekerja untuk menyesuaikan cost per unit untuk memenuhi tujuan penjualan.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu biaya per unit, mengapa itu penting, bagaimana cara menghitungnya dan memberikan contoh perhitungan cost per unit.

Apa itu Biaya Per Unit?

Biaya per unit atau cost per unit adalah perhitungan yang digunakan banyak bisnis berbasis produk, dari toko lokal yang lebih kecil hingga perusahaan nasional. Bisnis berbasis layanan juga dapat menggunakan cost per unit untuk bisnis mereka, tetapi biasanya perhitungannya tidak begitu mudah.

Biaya ini juga disebut harga pokok penjualan atau HPP, ini adalah berapa banyak uang yang dikeluarkan perusahaan untuk memproduksi satu unit produk yang mereka jual. Perusahaan memasukkan angka ini pada laporan keuangan mereka.

Mengapa Biaya Per Unit Penting?

Biaya ini penting karena dapat memberi Anda gambaran tentang seberapa efisien dan sukses perusahaan Anda sehingga Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan jika diperlukan.

Biaya ini juga membantu Anda memutuskan berapa yang akan dikenakan untuk setiap produk sehingga Anda dapat yakin bahwa Anda menghasilkan keuntungan. Agar menguntungkan, perusahaan Anda harus memiliki cost per unit yang lebih rendah daripada harga yang Anda jual setiap unit kepada pelanggan Anda.

Karena keberhasilan bisnis bergantung pada cost per unit yang menguntungkan, biasanya ada individu atau tim yang menganalisis faktor-faktor yang terlibat dalam menghitung biaya ini untuk menemukan cara mengurangi biaya atau menghindari risiko pengeluaran baru atau peningkatan. Semakin rendah biaya produksi, semakin banyak keuntungan yang bisa Anda harapkan.

Misalnya, jika cost per unit untuk topi yang Anda jual adalah 10.000, Anda dapat menjual masing-masing topi kepada pelanggan Anda seharga 25.00, menghasilkan laba 15.000 per unit.

Baca juga: 9 Jenis Akuntansi dan 5 Karir untuk Akuntan

Bagaimana Cara Menghitung Biaya Per Unit?

Ada empat bagian utama dalam menghitung cost per unit. Langkah-langkah yang terlibat meliputi:

1. Tentukan biaya tetap Anda

Biaya tetap adalah biaya yang tetap sama sepanjang waktu. Biaya tetap tidak tergantung pada produksi unit Anda, artinya tidak peduli berapa banyak unit yang Anda produksi atau berapa banyak permintaan yang Anda miliki, biaya tetap Anda akan tetap ada.

Biaya tetap termasuk barang-barang seperti sewa ruang kantor, asuransi bisnis, gaji dan tunjangan tahunan karyawan, sewa peralatan dan pajak properti. Ini bukan daftar lengkap kemungkinan biaya tetap. Ingatlah bahwa setiap perusahaan berbeda dan apa yang berkontribusi pada biaya tetap juga dapat berbeda.

Biaya bertahap adalah ketika biaya tetap meningkat karena peningkatan kebutuhan produksi. Hal ini dapat terjadi dalam kasus produsen komputer yang perlu menyewa ruang gudang tambahan untuk dapat memenuhi pesanan mereka.

Dalam situasi ini, Anda perlu menghitung biaya tetap baru yang akan memperhitungkan biaya tambahan ini. Selain jenis contoh ini, biaya tetap tidak boleh berubah terlalu drastis dari satu produksi ke produksi berikutnya.

2. Identifikasi biaya variabel Anda

Biaya variabel adalah biaya yang dapat berubah secara berkala. Perubahan ini dapat terjadi dari hari ke hari, bulan ke bulan, triwulanan, tahunan atau bahkan perubahan antar waktu produksi.

Tidak seperti biaya tetap, biaya variabel bergantung pada jumlah unit yang Anda produksi, dan dapat berubah dari satu perhitungan ke perhitungan berikutnya. Biaya variabel adalah jumlah dari kedua biaya tenaga kerja langsung, atau berapa banyak yang Anda keluarkan untuk membayar karyawan per jam atau pekerja lepas untuk membantu membuat produk, dan biaya bahan langsung, atau berapa banyak yang Anda keluarkan untuk bahan yang Anda butuhkan untuk produk Anda.

Misalnya, jika perusahaan Anda membuat label untuk stoples bumbu, Anda dapat meminta karyawan mengoperasikan mesin yang menerjemahkan desain akhir ke kertas cetak khusus yang menempel pada stoples.

Karyawan itu akan meningkatkan produktivitas mereka dari waktu ke waktu saat mereka mengembangkan sistem mereka sendiri untuk menyelesaikan pekerjaan mereka.

Di mana karyawan tersebut dapat memulai dengan memproduksi 100 label per hari, mereka dapat berkembang hingga menghasilkan 200 label per hari. Karena gaji per jam Anda untuk karyawan ini tetap sama, biaya variabel Anda sebenarnya lebih rendah karena Anda membayar jumlah yang sama namun menerima lebih banyak output.

Biaya variabel mencakup item seperti gaji per jam untuk karyawan, biaya pembelian bahan untuk produk Anda, biaya kartu kredit, biaya iklan, dan tagihan utilitas.

Pemilik dan manajer bisnis mungkin berusaha untuk menurunkan total biaya variabel perunit dengan menggunakan produsen yang lebih efisien atau mencari pemasok bahan yang mengenakan biaya lebih rendah.

Baca juga: Incremental Analysis: Pengertian dan Cara Menghitungnya

3. Ketahui berapa banyak unit yang Anda produksi

Angka terakhir yang Anda butuhkan untuk perhitungan cost per unit adalah jumlah unit yang Anda produksi. Misalnya, jika Anda membuat 100 lilin setiap bulan, nomor unit Anda adalah 100.

Ini bisa berupa unit yang Anda produksi setiap bulan atau kuartal atau Anda dapat menghitung biaya berdasarkan berapa banyak unit yang Anda hasilkan dalam periode produksi tertentu. Ingatlah bahwa semua unit pengukuran harus tetap sama, jadi jika Anda menggunakan nomor unit setiap bulan, biaya tetap dan variabel Anda juga harus setiap bulan.

4. Masukkan biaya tetap, biaya variabel, dan jumlah unit ke dalam rumus

Untuk menyelesaikan perhitungan cost per unit, Anda harus menjumlahkan biaya tetap dan variabel Anda dan membagi jumlah itu dengan jumlah unit yang Anda hasilkan. Perhitungan cost per unit adalah:

Biaya Per Unit = (Total Biaya Tetap + Total Biaya Variabel) / Total Unit yang Diproduksi

Biaya per unit berarti lebih dari berapa biaya untuk memproduksi satu unit produk Anda. Ini juga mewakili titik impas Anda, atau minimum Anda harus menjual item sebelum Anda dapat mulai menghasilkan keuntungan.

Misalnya, jika biaya perunit produk Anda adalah 50.000, harga impas Anda adalah 50.000 dan oleh karena itu, Anda harus menjual setiap unit produk Anda lebih dari 50.000 untuk menghasilkan uang. Jika Anda menjual produk Anda seharga 55.000 per unit, Anda mendapat untung 5.000 per unit. Namun, jika Anda menjual produk Anda seharga 45.000 per unit, Anda kehilangan 5.000 per unit yang terjual.

Terutama di perusahaan besar, Anda mungkin menemukan seluruh tim yang berdedikasi untuk menganalisis pasar dan menentukan titik harga yang baik untuk menjual produk, kemudian menggunakan cost per unit untuk memastikan perusahaan menghasilkan keuntungan pada setiap penjualan.

Perusahaan menemukan kesuksesan dengan terus mengevaluasi biaya tetap dan biaya variabel dan menemukan cara untuk memperbaikinya untuk menurunkan total cost per unit.

Baca juga:Margin Penjualan: Pengertian dan Cara Menghitungnya

Contoh Perhitungan Biaya Per Unit

Berikut adalah contoh perhitungan cost per unit:

Touring The Road adalah perusahaan yang memproduksi dan menjual sepeda kepada pelanggan. Untuk grup yang terdiri dari 100 sepeda selama sebulan, mereka dapat menyewa seorang desainer seharga 300.000 untuk membuat warna setiap sepeda dan menentukan bagaimana tampilannya dan produsen seharga 1.000.000 untuk membuat sepeda dan pakaian terkait. Dalam contoh yang disederhanakan ini, biaya variabel adalah 300.000 + 1.000.000 dengan total 1.300.000.

Mereka kemudian mungkin memiliki biaya tetap, termasuk sewa bulanan sebesar 500.000 untuk ruang kantor mereka dan asuransi bisnis bulanan sebesar 120.000 dengan total biaya tetap sebesar 620.000.

Dengan angka-angka ini, jumlah total pengeluaran adalah 1.920.000. Jika Anda membagi jumlah pengeluaran ini sebesar 1.920.000 dengan 100.000 sepeda yang Anda produksi, cost per unit Anda, atau biaya per sepeda, adalah 1.920.000. Dengan menggunakan perhitungan ini, Anda harus menjual setiap sepeda dengan harga lebih dari 1.920.000 untuk mendapat untung.

Akuntansi Untuk Biaya Unit

Karena semua perusahaan publik menggunakan metode pelaporan tertentu yang disebut PABU, atau prinsip akuntansi yang berlaku umum, Anda biasanya akan menemukan biaya satuan pada laporan pelaporan keuangan sehingga bisnis dapat membandingkan biaya dengan pendapatan.

Bisnis berbasis produk memasukkan biaya unit pada lembar inventaris mereka, kemudian mencatat penjualan pada laporan laba rugi, menghasilkan laba kotor.

Laba kotor adalah berapa banyak uang yang dihasilkan perusahaan setelah memperhitungkan jumlah yang mereka keluarkan untuk memproduksi unit. Laba kotor, dan persentase kenaikan dari biaya per unit ke harga jual per unit, adalah dua angka yang menjadi perhatian perusahaan ketika menentukan seberapa efisien dan sukses produksi mereka.

Kesimpulan

Itulah pengertian biaya per unit atau cost per unit yang harus Anda ketahui jika bisnis Anda memproduksi suatu produk. Untuk memudahkan Anda dalam menghitung setiap biasa tersebut, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur penghitungan HPP seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pengeluaran dan pemasukan bisnis Anda dengan praktis, menghitung biaya produksi, melakukan pembuatan lebih dari 200 jenis laporan keuangan secara otomatis, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi, Anda bisa menggunakan software akuntansi Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu

Lala

Seorang lulusan S1 ilmu akuntansi yang suka membagikan istilah, rumus, dan berbagai hal yang berkaitan dengan dunia akuntansi lewat tulisan.