Hirarki Bisnis: Pengertian dan Cara Kerjanya

Hirarki bisnis adalah salah satu dari banyak cara perusahaan dapat menyusun karyawannya. Perusahaan menggunakan kerangka kerja ini untuk secara jelas mendefinisikan rantai manajemen dan meningkatkan komunikasi. Mempelajari lebih banyak tentang hierarki bisnis dapat membantu Anda menempatkan diri Anda dalam struktur dan tumbuh di dalam perusahaan. Dalam artikel ini, kami menjelaskan struktur hierarki bisnis dan levelnya yang berbeda.

Apa itu hirarki bisnis?

Hirarki bisnis adalah struktur seperti piramida yang digunakan untuk mengatur karyawan ke dalam tingkat yang berbeda. Ini sangat membantu untuk perusahaan besar yang terdiri dari berbagai departemen, kontributor, dan karyawan. Ini juga merupakan struktur bisnis yang umum, dan banyak yang menganggap hierarki bisnis sebagai pendekatan tradisional untuk organisasi perusahaan.

Bagaimana hirarki bisnis bekerja?

Sebuah bisnis menciptakan struktur hierarkis dengan mengatur karyawannya menurut karakteristik tertentu ke dalam bentuk piramida. Hirarki bisnis berisi karyawan administrasi, eksekutif, pengawasan dan entry-level. Semakin besar perusahaan, semakin banyak level yang ada di piramida.

Ada banyak faktor yang menentukan untuk setiap anggota perusahaan. Beberapa termasuk gaji, tanggung jawab, peran dan kekuasaan. Sebagian besar karyawan memulai dari bagian bawah piramida dan mendapatkan promosi setelah mendapatkan pengalaman dan pengetahuan.

Hirarki bisnis menawarkan manfaat, termasuk pelatihan dan komunikasi yang disederhanakan. Supervisor yang memahami proses perusahaan dapat dengan mudah melatih karyawan tingkat pemula, dan karyawan ini dapat mengajukan pertanyaan kepada supervisor mereka dan meminta bimbingan kepada mereka. Hirarki menyederhanakan tujuan, membuat proses lebih efisien.

Bca juga: Cara Membuat Presentasi Rencana Bisnis yang Baik

Apa tingkat yang berbeda dalam hirarki bisnis?

Di bawah ini adalah 10 peran umum yang membentuk level berbeda dalam hierarki bisnis:

Chief executive officer (CEO)

Sebagai anggota dengan peringkat tertinggi dalam hierarki, CEO membuat pernyataan misi dan tujuan serta menetapkan standar untuk operasi bisnis. Banyak karyawan melihat ke CEO untuk bimbingan dan inspirasi. Chief executive officer bertanggung jawab atas keputusan penting yang mempengaruhi seluruh perusahaan.

Chief Operating Officer (COO)

Chief operating officer berfokus pada tanggung jawab harian karyawan. Mereka terus berkomunikasi dengan chief executive officer dan memberikan perspektif tambahan dalam proses pengambilan keputusan.

Pemegang saham

Pemegang saham memiliki saham perusahaan dan secara finansial diinvestasikan dalam bisnis. Perusahaan sering menganggap pemegang saham sebagai anggota bisnis karena mereka percaya pada misi dan kemampuannya untuk tumbuh.

Baca juga: Bagaimana Cara Menghitung Tingkat Pertumbuhan Tahunan pada Bisnis?

Kepala departemen

Kepala departemen adalah orang-orang utama yang bertanggung jawab atas departemen tertentu, seperti sumber daya manusia. Mereka mendelegasikan tugas kepada karyawan di bawah mereka dan mengawasi kinerja mereka.

Presiden

Presiden membuat keputusan penting tentang perusahaan dan menciptakan strategi untuk meningkatkan kinerjanya saat ini. Mereka sering mewakili perusahaan dalam penampilan publik.

Vice Presiden

Wakil presiden membantu presiden membuat keputusan tentang bisnis. Mereka memberikan perspektif tambahan tentang perusahaan dan karyawannya.

Manajer

Manajer bekerja dengan departemen perekrutan untuk mengevaluasi, mewawancarai, dan mempekerjakan karyawan. Mereka juga membuat tujuan dan tenggat waktu perusahaan untuk proyek agar karyawan tetap bertanggung jawab atas pekerjaan mereka. Manajer menyampaikan informasi berharga dari anggota tinggi organisasi – seperti presiden – kepada karyawan.

Baca juga: Design Sprint, Metode Terbaik Untuk Membuat Produk Secara Cepat

Supervisor

Supervisor melatih karyawan dan mengatur sesi pembelajaran tambahan untuk membantu karyawan tumbuh. Ketika seorang karyawan tidak yakin dengan kebijakan atau tujuan, supervisor membantu mereka memahami. Mereka juga mengevaluasi kinerja karyawan, memberikan umpan balik dan menyiapkan laporan kinerja untuk manajer mereka.

Karyawan

Karyawan melakukan sebagian besar pekerjaan langsung untuk perusahaan. Basis karyawan paling sering merupakan kategori terbesar dalam sebuah perusahaan. Dalam hierarki bisnis, mereka sering memiliki peran yang sama di perusahaan. Karyawan menghasilkan hasil yang digunakan perusahaan untuk membuat keputusan tentang bisnisnya.

Kontraktor independen

Kontraktor independen adalah para profesional yang bekerja untuk perusahaan secara lepas. Mereka bermanfaat bagi perusahaan karena membawa keahlian dan wawasan yang biasanya tidak diintegrasikan ke dalam pelatihan karyawan. Mereka juga bekerja dengan bisnis berdasarkan proyek atau untuk jangka waktu tertentu.

Baca juga: Model Bisnis dan Rencana Bisnis: Pengertian, Perbedaan, dan Contohnya

Jenis lain dari struktur bisnis

Beberapa perusahaan menggunakan struktur yang berbeda berdasarkan kebutuhan mereka. Berikut adalah struktur bisnis lain yang mungkin Anda temui:

Organisasi berbasis tim

Dalam organisasi berbasis tim, setiap karyawan adalah bagian dari kelompok. Tim-tim ini memiliki proyek yang ditunjuk untuk mereka selesaikan. Karena struktur ini, tidak ada manajemen atau pengawas formal.

Sebaliknya, tim bertanggung jawab untuk menghasilkan pekerjaan sendiri. Organisasi berbasis tim memungkinkan karyawan untuk membuat keputusan tanpa perlu mengkonfirmasi dengan manajer. Akibatnya, karyawan biasanya menyelesaikan pekerjaan lebih cepat.

Organisasi yang lebih datar

Organisasi yang lebih datar memiliki tingkat yang lebih sedikit daripada hierarki tetapi masih memiliki struktur piramida. Struktur ini menyederhanakan hierarki bisnis sambil mempertahankan organisasinya. Organisasi yang lebih datar menganggap karyawan lebih individual. Komunikasi antar karyawan lebih sering terjadi.

Organisasi datar

Organisasi datar tidak memiliki hierarki, dan setiap karyawan berada pada level yang sama. Karyawan tidak memiliki tugas khusus yang diberikan kepada mereka. Akibatnya, setiap karyawan menentukan tanggung jawab mereka dan mengambil alih proyek mereka.

Karyawan harus mengelola beberapa aspek proyek, seperti perencanaan dan penganggaran. Seringkali, karyawan membuat kelompok informal atau hierarki tidak resmi untuk saling membantu.

Flatarchies

Flatarchies adalah kombinasi dari hierarki dan organisasi datar. Karyawan bebas menentukan tugas mereka sambil tetap melayani dalam peran hierarkis. Flatarchies terdiri dari tim datar yang juga menghindari struktur hierarkis. Tidak seperti organisasi datar, flatarki tidak serta merta menghilangkan tingkat tertentu. Sebaliknya, mereka memperluas model bisnis mereka untuk memasukkan struktur organisasi datar.

Organisasi Holakratik

Organisasi holakratik tidak memiliki struktur apa pun, yang meniru struktur organisasi datar karena tidak ada jabatan atau tanggung jawab resmi yang telah ditentukan sebelumnya.

Karyawan bekerja dalam tim atau sendiri. Kelompok yang terbentuk secara alami dikenal sebagai “lingkaran”. Dalam lingkaran, anggota tim memutuskan pekerjaan apa yang mereka lakukan dan bagaimana mereka mendekati tanggung jawab. Struktur holacratic mengatur diri sendiri dan berfokus pada bakat individu.

Misalnya, perusahaan mempertimbangkan keahlian apa yang dimiliki karyawan tertentu dan mendorong mereka untuk menerapkan keahlian mereka pada proyek.

Baca juga: Valuasi Bisnis: Pengertian Lengkap dan Metode dalam Penghitungannya

Kesimpulan

Itulah pengertian hirarki dalam organisasi bisnis yang penting Anda ketahui jika Anda adalah seorang pemilik bisnis atau sedang merencanakan pengembangan bianis.

Perlu Anda ingat, mungkin setiap organisasi berbeda dan tidak ada struktur atau hirarki bisnis yang sempurna, tetapi salah satu jenis struktur organisasi di atas mungkin tidak semuanya terbaik untuk perusahaan Anda.

Selain menerapkan hirarki bisnis, salah satu cara mengelola perusahaan untuk terus berkembang adalah dengan mengelola proses keuangan dan akuntansi secara efektif. Pengelolaan keuangan perusahaan juga membutuhkan koordinasi antara semua divisi.

Anda bisa mencoba untuk menggunakan software akuntansi Accurate Online yang dapat memudahkan Anda dalam melakukan pengelolaan keuangan perusahaan secara lebih andal dan aman. Accurate Online memiliki beberapa fitur unggulan yaitu laporan keuangan bisnis, aset, rekonsiliasi transaksi otomatis, manajemen inventori dan masih banyak lagi.

Jika tertarik Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

 

 

Nat

Wanita lulusan S1 Bisnis Manajemen yang sering membagikan berbagai ilmunya dalam bidang bisnis secara menyeluruh kepada masyarakat, mulai dari tips, ide bisnis, dan masih banyak lagi.