Model Bisnis dan Rencana Bisnis: Pengertian, Perbedaan, dan Contohnya

Setiap perusahaan, terlepas dari seberapa besar atau kecil, dimulai dengan konsep dasar. Meskipun istilah ini sering digunakan secara bergantian, rencana bisnis dan model bisnis adalah alat yang sangat berbeda yang sangat penting untuk memulai dan menjalankan bisnis.

Dengan mempelajari apa sebenarnya rencana bisnis dan model bisnis dan bagaimana menggunakannya, Anda dapat memperoleh pemahaman yang lebih dalam tentang dasar-dasar operasi bisnis.

Pada artikel ini, kami menjelaskan apa sebenarnya model bisnis dan rencana bisnis, mengeksplorasi perbedaan utama mereka dan memberikan contoh strategi model bisnis yang umum digunakan oleh perusahaan.

Apa itu Model Bisnis?

Model bisnis adalah struktur yang digunakan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan dan membangun nilainya. Ini mengacu pada di mana dan bagaimana perusahaan dijalankan dan bagaimana produk atau layanannya dikirimkan kepada pelanggan.

Dengan kata lain, ini menjelaskan posisi perusahaan dalam rantai nilai industrinya dan struktur organisasi hubungannya dengan mitra, klien, dan pemasok sehingga dapat menghasilkan pendapatan.

Beberapa elemen dasar dari model bisnis adalah perusahaan:

  • Konsep bisnis dasar: Ini adalah ringkasan singkat tentang peluang bisnis perusahaan, termasuk hal-hal seperti konsumen rata-rata, produk atau layanan, manfaat yang dapat ditawarkan produk atau layanan kepada konsumen dan metode yang digunakan untuk menyampaikan produk atau layanan kepada konsumen .
  • Posisi rantai nilai: Posisi rantai nilai mengacu pada posisi perusahaan dalam rantai pasokan yang membawa produk dan layanan ke konsumen.
  • Manfaat yang diberikan: Model bisnis biasanya berisi perkiraan manfaat nyata yang dapat ditawarkan produk atau layanan mereka kepada pelanggan.
  • Penggerak biaya dan sumber pendapatan: Aspek model bisnis ini mengidentifikasi aktivitas mana yang membutuhkan biaya serta aktivitas mana yang merupakan sumber pendapatan.
  • Keunggulan kompetitif: Keunggulan kompetitif mengacu pada fitur yang menyebabkan konsumen menganggap produk atau layanan lebih unggul daripada yang ditawarkan oleh persaingan perusahaan.

Apa itu Rencana Bisnis?

Sebuah rencana bisnis adalah dokumen yang menguraikan alasan perusahaan untuk berada dalam bisnis, strategi untuk mendapatkan pendapatan dan kinerja keuangan yang diprediksi untuk masa mendatang.

Rencana bisnis sering digunakan sebagai cara untuk memberikan gambaran kepada investor, pemberi pinjaman, pemegang saham, dan pihak berkepentingan lainnya tentang suatu perusahaan. Untuk alasan ini, mereka biasanya merupakan dokumen komprehensif yang mencakup hal-hal seperti:

  • Ringkasan eksekutif: Ringkasan eksekutif menjelaskan secara singkat apa yang dilakukan perusahaan dan rencana untuk memastikan keberhasilannya.
  • Pernyataan misi: Di ​​sinilah perusahaan memberikan satu atau dua kalimat yang merinci filosofi menyeluruhnya.
  • Informasi dasar perusahaan: Biasanya ada seluruh bagian yang menguraikan nama perusahaan, industri, lokasi, dan tanggal mulai.
  • Kredensial pemilik: Karena rencana bisnis sering digunakan untuk mengamankan pendanaan dari pemberi pinjaman atau investor, mereka sering kali menyertakan pengalaman kerja, kredensial, dan bahkan resume pemilik.
  • Produk atau layanan: Rencana bisnis biasanya memiliki deskripsi rinci tentang layanan dan produk yang ditawarkan perusahaan.
  • Rencana pemasaran: Selain menyoroti produk dan layanan perusahaan, rencana bisnis merinci strategi untuk memasarkannya secara efektif.
  • Informasi keuangan: Jika sebuah perusahaan mencari dana, mereka harus memasukkan informasi keuangan yang relevan dalam rencana bisnis mereka, seperti laporan bank, berapa banyak dana yang dibutuhkan, alasan membutuhkan dana dan rencana pembayaran kembali.

Baca juga: Valuasi Bisnis: Pengertian Lengkap dan Metode dalam Penghitungannya

Model Bisnis dan Rencana Bisnis: Apa Perbedaan dan Persamaannya?

Rencana bisnis berfungsi sebagai fondasi perusahaan dan rencana bisnis, sedangkan model bisnis menyediakan struktur. Dalam banyak hal, model bisnis adalah konsep umum perusahaan. Rencana bisnis kemudian mengambil konsep ini dan menciptakan deskripsi ide bisnis yang jauh lebih komprehensif dan terperinci.

Meskipun memiliki perbedaan, baik model bisnis maupun rencana bisnis merupakan komponen yang diperlukan saat memulai dan menjalankan bisnis. Selain itu, keduanya dinamis, artinya keduanya terus ditinjau dan direvisi sepanjang umur bisnis.

Contoh model bisnis

Beberapa jenis model bisnis yang lebih umum meliputi:

Komisi

Perusahaan yang menggunakan model bisnis ini berfungsi sebagai perantara antara konsumen dan penjual, mengambil persentase dari setiap penjualan yang membantu memfasilitasi. Meskipun model bisnis ini biasanya membutuhkan lebih sedikit modal, biasanya juga sedikit kurang menguntungkan.

Periklanan

Dengan model bisnis ini, tujuan perusahaan adalah menghasilkan keuntungan dari penjualan ruang iklan. Meskipun lebih tradisional, mode fisik masih efektif, iklan online telah menjadi jauh lebih populer. Dengan iklan online, ada tiga perbedaan yang berbeda:

  • Cost per mile (CPM): Dengan menawarkan jenis iklan online ini, perusahaan akan mengenakan tarif tetap untuk setiap 1.000 tayangan yang dibuat melalui iklan.
  • Biaya per klik (BPK): Biaya per klik iklan memungkinkan perusahaan membebankan biaya kepada konsumen setiap kali pengguna mengklik iklan.
  • Cost per actioan(CPA): Jenis iklan ini memungkinkan perusahaan memperoleh pendapatan, biasanya persentase dari nilai tindakan atau tarif tetap, setiap kali iklan memunculkan tindakan tertentu dari pengguna, seperti prospek atau penjualan.

Baca juga: Analisis Kompetitor: Pengertian, Manfaat, dan Cara Melakukannya

Produksi

Ini adalah jenis model bisnis yang paling dasar karena perusahaan hanya menjual jasa atau produk yang dihasilkannya. Saat menggunakan model bisnis ini, perusahaan harus memastikan bahwa ia dapat menghasilkan laba yang cukup untuk menutupi biaya yang terkait dengan produksi, penyimpanan, dan distribusi produk dan layanannya.

Waralaba

Waralaba memberi konsumen hak untuk menggunakan model bisnis mereka dengan imbalan persentase tertentu dari pendapatan perusahaan konsumen di masa depan.

Berlangganan

Dengan model bisnis berlangganan, perusahaan memperoleh pendapatan dengan menagih konsumen, juga dikenal sebagai pelanggan, secara berkala. Keuntungan utama dari model ini adalah bahwa perusahaan biasanya dapat secara akurat memprediksi pendapatan masa depan mereka.

Baca juga: Value Chain: Pengertian Lengkap dan Cara Analisisnya

Kesimpulan

Itulah pengertian dan perbedaan dari model bisnis dan rencana bisnis yang harus Anda ketahui dan penting bagi Anda yang berancana membangun sebuah bisnis. Kedua hal ini saling berkaitan untuk membuat bisnis Anda lebih siap dalam mengadopsi strategi yang Anda buat sebelumnya.

Pastikan juga Anda tidak melupakan proses penting dan krusial dalam pengelolaan usaha, yaitu pembukuan. Dengan pembukuan yang baik, Anda bisa dengan mudah memastikan kesehatan keuangan usaha Anda dan membuat keputusan terbaik berdasarkan data keuangan yang faktual.

Jika Anda kesulitan dengan proses pembukuan manual, Anda bisa menggunakan software akuntansi Accurate Online yang sudah teruji dan terbukti selama 20 tahun membantu lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Dengan Accurate Online, Anda bisa melakukan proses pembukuan yang modern, meminimalisir kesalahan pencatatan keuangan, dan mengelola data keuangan dengan praktis, kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa dengan mudah menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3 banner bawah