Ingin Membangun Startup? Pastikan Anda Memiliki 5 Sifat Ini

Untuk membangun startup yang berhasil, Anda perlu memiliki ide yang sangat baik, investor yang tepat, dan positioning yang unik. Namun lebih dari itu, Anda harus menjadi pemimpin yang luar biasa untuk memimpin startup dan membuatnya bertahan lama di pasar.

Kepemimpinan startup adalah seni unik yang tidak dimiliki semua orang. Anda bisa menjadi pengusaha, tetapi menjadi pemimpin startup membutuhkan usaha yang luar biasa.

Karenanya, hanya sebagian kecil wirausahawan yang dapat mengubah diri mereka menjadi pemimpin startup yang baik.

Saat Anda memulai sebuah startup, Anda menjadi kemudi perusahaan Anda. Anda memutuskan arah dan jalur yang dipilih oleh startup Anda. Karenanya, sangat penting bagi Anda untuk memiliki keterampilan pengambilan keputusan, manajemen, dan kepemimpinan yang baik.

Namun, tidak hanya itu yang dibutuhkan untuk menjadi pemimpin startup. Berikut adalah daftar lima karakteristik penting yang dimiliki para pemimpin perusahaan rintisan.

Berfokus pada Tujuan Masa Depan

Pertumbuhan dalam startup adalah hasil dari penetapan tujuan dan implementasi. Menetapkan tujuan yang benar, mengenali dan menerapkan tindakan terbaik adalah dua hal paling menantang dalam startup.

Pemimpin visioner merencanakan dan menentukan strategi masa depan mereka jauh sebelumnya.

Salah satu pemimpin tersebut adalah Elon Musk, yang selalu memikirkan masa depan. Ketika banyak badan antariksa masih memikirkan untuk mengirim astronot mereka ke Bulan, misinya adalah mengirim orang ke Mars dalam lima tahun ke depan.

Setelah tujuan ditetapkan, para pemimpin terus memikirkan ide-ide baru dan inovatif untuk mencapainya. Mereka berusaha menemukan pikiran yang dapat membantu mereka mencapai gol-gol ini. Setiap hari dan dengan setiap langkah, mereka mencoba untuk lebih dekat dengan tujuan mereka. Dengan cara ini, mereka mencapai tujuan jauh sebelum tenggat waktu.

Pemimpin startup yang baik siap berkorban dalam jangka pendek untuk mencapai kesuksesan jangka panjang. Mereka selalu menemukan perbaikan jangka panjang untuk masalah yang muncul dalam perjalanan startup mereka. Jalan pintas tidak pernah menjadi pilihan dalam perjalanan mereka mencapai tujuan masa depan.

Baca juga: Mengapa Anda Harus Mencatat Pengeluaran Bisnis Anda Setiap Hari?

Kemampuan untuk Menghitung Risiko dari Keputusan yang Diambil

Ada garis tipis antara pengambilan keputusan yang sembrono dan risiko yang diperhitungkan dalam membangun startup. Pemimpin startup yang baik selalu mengevaluasi dan mengukur keputusannya sebelum menerapkannya. Namun di saat yang sama, mereka selalu siap bereksperimen dan memunculkan ide-ide baru. Mereka tidak pernah takut gagal saat mengambil risiko.

Michael Stelzner, CEO dan pendiri perusahaan media yang berbasis di AS,  Social Media Examiner, pernah menulis bahwa kesiapan untuk bereksperimen dengan ide-ide inovatif sangat penting untuk pertumbuhan bisnis. Menurutnya, jika tidak pernah mencoba, tidak akan pernah untung. Dia juga berbicara tentang bagaimana mengambil risiko dan kegagalan adalah batu loncatan menuju kesuksesan.

Namun, saat mengambil risiko, konsekuensi dan bahayanya harus selalu dievaluasi. Pemimpin yang hebat menilai apakah imbalan dari risiko itu sepadan atau tidak sebelum mengambilnya. Mereka tidak pernah melakukan sesuatu hanya karena pesaing mereka melakukannya. Mereka menilai apakah itu bermanfaat untuk startup mereka atau tidak.

Baca juga: Bagaimana Cara Efektif untuk Bernegosiasi dengan Pemasok?

membangun startup 2

Selalu Belajar dan Berkelanjutan

Pemimpin yang hebat selalu haus seumur hidup untuk belajar. Penelitian Harvard Business Review menunjukkan bahwa para pemimpin dalam mode pembelajaran berkelanjutan membangun keterampilan kepemimpinan yang lebih kuat daripada rekan-rekan mereka. Mereka terus mengembangkan ilmunya untuk berinovasi dan menjadi lebih baik setiap hari.

Pada 2017, CEO Zomato, Deepinder Goyal, memberi tahu Economics times bahwa mentor dan pendiri Info Edge, Sanjeev Bikchandani, telah memberinya rasa lapar untuk belajar dari kesalahannya. Ia juga mengungkapkan bahwa tidak ada yang bisa 100% benar sepanjang waktu, dan oleh karena itu setiap orang harus terus belajar dari kesalahan mereka.

Membaca buku & majalah, mendengarkan podcast, mempelajari strategi pasar baru, dan meninjau teknologi baru adalah kebiasaan para pemimpin yang menjadikan mereka pembelajar yang konstan. Kebiasaan ini membantu para pemimpin untuk memikirkan ide-ide inovatif dan tetap berada di depan orang lain.

Baca juga: Cara Memulai Bisnis Saat Anda Masih Seorang Karyawan

Beradaptasi dengan Lingkungan yang Selalu Berubah

Membangun startup selalu merupakan ide disruptif yang memberikan solusi baru bagi masyarakat. Dengan demikian, lingkungan bisnis lebih tidak stabil untuk pemula dibandingkan dengan bisnis biasa. Terutama di startup berbasis teknologi baru, kemajuan dan perubahan cepat dan sangat umum terjadi. Oleh karena itu, pemimpin waspada untuk memprediksi kemajuan dan perubahan ini jauh sebelum terjadi.

Mark Zuckerberg memiliki cara menarik dalam menghasilkan ide dan inovasi untuk menghadapi skenario perubahan di bidang media sosial. Dia melakukan “hack-a-thons”, di mana pemrogram, pengembang, dan peretas mencoba membuat dan menyarankan ide-ide inovatif untuk Facebook.

Pemimpin startup yang cerdas selalu memiliki pemikiran yang visioner dan terbuka. Mereka terbuka untuk menerima semua jenis ide dan pemikiran agar cepat menyesuaikan diri dengan lingkungan yang berubah.

Baca juga: 15 Tips Terbaik Sebelum Memilih Aplikasi Akuntansi untuk Pembukuan Bisnis Anda

Tidak Mementingkan Diri Sendiri

Umumnya, pemimpin startup yang sukses adalah mereka yang selalu tidak mementingkan diri sendiri. Sebelum memikirkan diri sendiri, para pemimpin ini memikirkan tentang visi, perusahaan, karyawan, dan pelanggan mereka.

Pemimpin tanpa pamrih berbagi pengetahuan, keterampilan, dan pengalaman mereka dengan anggota tim lain dan fokus pada pengembangan dan pertumbuhan startup secara keseluruhan. Para pemimpin ini menunjukkan kualitas dalam memampukan dan membantu orang lain dalam organisasi.

Mary Barra, CEO General Motors, pernah berkata,

“Jika kita memenangkan hati dan pikiran karyawan, kita akan memiliki kesuksesan bisnis yang lebih baik.”

Pemimpin sukses seperti Mary Barra memahami dan berbagi perasaan yang baik terhadap anggota tim maupun pelanggan. Berkonsentrasi pada pertumbuhan orang lain adalah ciri khas dari para pemimpin startup yang sukses. Mereka memungkinkan orang lain untuk mengambil kursi depan dan bersinar.

Baca juga: Mengenal Jenis dan Klasifikasi Startup Yang Ada Saat Ini

Kesimpulan

Golden rule kepemimpinan startup adalah jangan pernah meniru pemimpin dari startup lain. Anda memiliki cara Anda sendiri dalam melakukan sesuatu. Berfokuslah untuk mengasah keterampilan Anda dan temukan jalan yang dapat Anda jelajahi.

Namun, jangan pernah berhenti mempelajari tentang apa yang dilakukan orang lain untuk memimpin startup mereka, karena Anda mungkin menemukan ide-ide baru dalam melakukannya.

Akhirnya, tidak ada yang bisa menunjukkan semua karakteristik dari seorang pemimpin yang baik. Tetapi mencoba menyerap sebanyak mungkin sifat yang baik akan membantu menjadi pemimpin yang lebih baik.

Untuk membuat startup yang sukses, Anda juga memerlukan sistem yang baik, misalnya untuk proses pembukuan Anda. Untuk memastikan seluruh alur finansial terpantau dan berjalan dengan optimal  pastikan Anda menggunakan sistem pembukuan yang menawarkan kemudahan dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda saat mengalami perkembangan.

Salah satu solusi yang bisa Anda pilih adalah dengan menggunakan software akuntansi berbasis cloud seperti Accurate Online. Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah memantau pembukuan, membuat dan memeriksa laporan keuangan, hingga pengelolaan pajak bisnis dimanapun dan kapanpun Anda mau.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 200 ribu perbulan