9 Jenis Kewirausahaan yang Harus Anda Ketahui

Wirausahawan adalah orang-orang yang memiliki semangat untuk menciptakan perubahan di dunia. Mereka membutuhkan seperangkat keterampilan tertentu untuk menjadi pemimpin dan inovator yang efektif. Karena ada begitu banyak jenis bisnis, ada juga banyak jenis kewirausahaan.

Pada artikel ini, kami membahas sembilan jenis kewirausahaan paling umum yang ada di dunia saat ini, jadi baca terus artikel ini sampai selesai.

Apa Saja Jenis-jenis Kewirausahaan?

Meskipun kewirausahaan adalah proses keseluruhan untuk mengembangkan, meluncurkan, dan menjalankan bisnis, ada banyak jenis kewirausahaan yang berbeda. Orang-orang memiliki aspirasi dan visi yang berbeda-beda untuk jenis bisnis yang ingin mereka ciptakan.

Setiap orang menjalankan bisnis mereka berdasarkan kepribadian, keterampilan, dan karakteristik mereka sendiri. Beberapa orang berpikir bahwa dengan kerja keras mereka dapat menemukan kesuksesan, sementara yang lain mungkin menggunakan modal untuk membantu mereka mencapainya. Bagi beberapa pengusaha, keuntungan kurang penting daripada menyediakan barang sosial.

Meskipun setiap jenis wirausahawan mengalami tantangan yang sama, mereka mungkin memilih untuk mengatasinya secara berbeda. Setiap tipe wirausahawan melihat tantangan dengan cara yang unik dan memiliki sumber daya yang berbeda untuk mengatasinya.

Baca juga: Ingin Jual Buah-Buahan? Kenali Peluang, Risiko, Dan Tips Suksesnya Di Sini!

Sembilan Jenis Kewirausahaan yang Harus Anda Tahu

Berikut adalah macam-macam wirausaha:

1. Kewirausahaan usaha kecil

Mayoritas bisnis adalah bisnis kecil. Orang-orang yang tertarik pada kewirausahaan bisnis kecil kemungkinan besar akan menghasilkan keuntungan yang mendukung keluarga mereka dan gaya hidup sederhana. Mereka tidak mencari keuntungan skala besar atau pendanaan ventura.

Kewirausahaan usaha kecil sering terjadi ketika seseorang memiliki dan menjalankan bisnisnya sendiri. Mereka biasanya mempekerjakan karyawan lokal dan anggota keluarga. Toko kelontong lokal, penata rambut, butik kecil, konsultan, dan tukang ledeng adalah bagian dari kategori kewirausahaan ini.

2. Kewirausahaan perusahaan besar

Kewirausahaan perusahaan besar adalah ketika sebuah perusahaan memiliki jumlah siklus hidup yang terbatas. Jenis kewirausahaan ini untuk profesional tingkat lanjut yang tahu bagaimana mempertahankan inovasi. Mereka sering menjadi bagian dari tim besar eksekutif tingkat-C.

Perusahaan besar seringkali menciptakan layanan dan produk baru berdasarkan preferensi konsumen untuk memenuhi permintaan pasar. Kewirausahaan usaha kecil dapat berubah menjadi wirausaha perusahaan besar ketika perusahaan berkembang pesat. Ini juga bisa terjadi ketika sebuah perusahaan besar mengakuisisi mereka. Perusahaan seperti Microsoft, Google dan Disney adalah contoh dari jenis kewirausahaan ini.

Baca juga: Partnership Adalah Kerjasama Bisnis yang Menguntungkan, Ini Penjelasannya!

3. Kewirausahaan startup yang skalabel

Kewirausahaan semacam ini adalah ketika pengusaha percaya bahwa perusahaan mereka dapat mengubah dunia. Mereka sering menerima dana dari pemodal ventura dan mempekerjakan karyawan khusus. Startup yang dapat diskalakan mencari hal-hal yang hilang di pasar dan menciptakan solusi untuk mereka.

Banyak dari jenis bisnis ini dimulai di Silicon Valley dan berfokus pada teknologi. Mereka mencari ekspansi yang cepat dan pengembalian keuntungan yang besar. Contoh startup scalable adalah Facebook, Instagram dan Uber.

4. Kewirausahaan sosial

Seorang wirausahawan yang ingin memecahkan masalah sosial dengan produk dan jasanya termasuk dalam kategori wirausaha ini. Tujuan utama mereka adalah membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik. Mereka tidak bekerja untuk mendapatkan keuntungan besar atau kekayaan. Sebaliknya, jenis pengusaha ini cenderung memulai organisasi nirlaba atau perusahaan yang mendedikasikan diri untuk bekerja menuju kebaikan sosial.

5. Kewirausahaan yang inovatif

Pengusaha inovatif adalah orang-orang yang terus-menerus memunculkan ide-ide dan penemuan-penemuan baru. Mereka mengambil ide-ide ini dan mengubahnya menjadi usaha bisnis. Mereka sering bertujuan untuk mengubah cara orang hidup menjadi lebih baik. Inovator cenderung menjadi orang yang sangat termotivasi dan bersemangat. Mereka mencari cara untuk membuat produk dan layanan mereka menonjol dari hal-hal lain di pasar. Orang-orang seperti Steve Jobs dan Bill Gates adalah contoh wirausahawan inovatif.

6. Kewirausahaan hustler

Orang-orang yang mau bekerja keras dan berusaha terus-menerus dianggap sebagai pengusaha hustler. Mereka sering memulai dari yang kecil dan bekerja untuk mengembangkan bisnis yang lebih besar dengan kerja keras daripada modal.

Aspirasi mereka adalah apa yang memotivasi mereka, dan mereka bersedia melakukan apa yang diperlukan untuk mencapai tujuan mereka. Mereka tidak mudah menyerah dan bersedia mengalami tantangan untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Misalnya, seseorang yang hustler rela menelepon banyak orang untuk melakukan satu penjualan.

Baca juga: Cara Agar Anda Berhasil Menetapkan Tujuan dalam Bisnis

7. Kewirausahaan peniru

Peniru adalah pengusaha yang menggunakan ide bisnis orang lain sebagai inspirasi tetapi bekerja untuk memperbaikinya. Mereka berupaya membuat produk dan layanan tertentu menjadi lebih baik dan lebih menguntungkan.

Seorang peniru adalah kombinasi antara seorang inovator dan seorang hustler. Mereka bersedia untuk memikirkan ide-ide baru dan bekerja keras, namun mereka mulai dengan meniru orang lain. Orang yang meniru memiliki banyak kepercayaan diri dan tekad. Mereka dapat belajar dari kesalahan orang lain ketika membuat bisnis mereka sendiri.

8. Kewirausahaan peneliti

Peneliti mengambil waktu mereka ketika memulai bisnis mereka sendiri. Mereka ingin melakukan penelitian sebanyak mungkin sebelum menawarkan produk atau layanan. Mereka percaya bahwa dengan persiapan dan informasi yang tepat, mereka memiliki peluang lebih tinggi untuk berhasil.

Seorang peneliti memastikan mereka memahami setiap aspek bisnis mereka dan memiliki pemahaman mendalam tentang apa yang mereka lakukan. Mereka cenderung mengandalkan fakta, data, dan logika daripada intuisi mereka. Rencana bisnis yang terperinci penting bagi mereka dan meminimalkan peluang kegagalan mereka.

9. Kewirausahaan pembeli

Pembeli adalah tipe pengusaha yang menggunakan kekayaan mereka untuk bahan bakar usaha bisnis mereka. Keistimewaan mereka adalah menggunakan kekayaan mereka untuk membeli bisnis yang menurut mereka akan sukses.

Mereka mengidentifikasi bisnis yang menjanjikan dan mencari untuk mendapatkannya. Kemudian, mereka membuat perubahan manajemen atau struktural yang mereka rasa perlu. Tujuan mereka adalah untuk mengembangkan bisnis yang mereka peroleh dan memperluas keuntungan mereka. Kewirausahaan semacam ini kurang berisiko karena mereka membeli perusahaan yang sudah mapan.

Baca juga: Bagaimana Cara Membangun Keterampilan Business Development?

Kesimpulan

Itulah beberapa jenis kewirausahaan yang harus Anda ketahui, lalu jika adalah pemilik bisnis, jenis mana yang cocok dengan karakteristik Anda? Apapun jenis kewirausahaan Anda saat ini, yang terpenting adalah menghasilkan keuntungan Anda secara strabil.

Pastikan Anda melakukan pencatatan keuangan di bisnis Anda agar bisa memantau keuntungan dan setiap transaksi secara transpatan. Gunakan software akuntansi seperti Accurate Online untuk memudahkan proses pembukuan dan operasional bisnis Anda lainnya.

Anda juga bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan