Ingin Membangun Bisnis Fotografi? Berikut adalah Tips untuk Mengembangkannya

Mendirikan bisnis fotografi bisa menjadi cara Anda menuju karier yang menguntungkan seumur hidup dengan jam kerja yang fleksibel, pekerjaan yang bervariasi, dan rasa kebebasan. Jika Anda tertarik untuk mengubah hobi kreatif Anda menjadi bisnis yang matang, fotografi adalah salah satunya.

Fotografi adalah bidang yang sangat populer saat ini. Hal ini sebagian karena peralatan kamera berkualitas baik yang sudah tersedia dibuat lebih mudah untuk dibeli melalui pasar barang bekas yang besardan ditambah kesadaran wiraswasta yang semakin meningkat.

Semakin sulit untuk menonjol dari keramaian dan menetapkan diri Anda sebagai fotografer yang memiliki reputasi baik, tetapi jangan biarkan apa pun menghalangi impian Anda untuk menjalankan bisnis sendiri.

Yang sering ditakutkan adalah mencari keuntungan di industri fotografi semakin lama semakin sulit dengan banyaknya persaingan. Sebaliknya, ikuti panduan langkah demi langkah kami untuk membantu Anda melanjutkan niat Anda untuk membangun bisnis fotografi yang menguntungkan:

1. Temukan Spesialisasi Anda

Kemungkinannya, jika Anda sudah menjadi fotografer profesional atau hobi dengan tujuan untuk mendirikan bisnis, Anda sudah memikirkannya dan memilikinya.

Jika tidak, tentukan genre atau aliran fotografi utama Anda, tidak perlu memilih satu saja, tetapi Anda akan membutuhkan semacam fokus. Di manakah letak minat Anda, apa nilai jual unik Anda, dan genre apa yang Anda kuasai dan berpotensi membuat Anda terkenal?

Baik itu foto jurnalistik, olahraga, pernikahan, atau fotografi properti, niche atau genre Anda akan membantu Anda mengembangkan merek dan membangun reputasi di bidang pilihan Anda.

2. Teliti Rekan Kerja dan Pesaing Anda

Anda perlu mencari tahu siapa lagi di luar sana sehingga Anda bisa belajar dari mereka. Orang lain yang melakukan apa yang ingin Anda lakukan adalah orang yang paling dapat Anda pelajari.

Telusuri pekerjaan mereka, dan buat folder di komputer Anda berisi foto-foto yang ingin Anda pelajari cara melakukannya. Lalu pergi unu mengobrol dengan mereka. Cari tahu apa yang perlu Anda lakukan untuk meningkatkan pekerjaan Anda. Ambil aspek terbaik dari setiap fotografer, dan satukan mereka dengan ciri khas Anda.

Lihat situs web mana yang bekerja paling baik, coba cari tahu jenis klien apa yang bekerja dengan mereka, dan apakah ada petunjuk tentang bagaimana mereka menjangkau klien tersebut.

Bagaimana mereka menggunakan media sosial dan di mana pekerjaan mereka dibagikan? Meneliti orang bukanlah hal yang buruk. Anda dapat meneliti kolega Anda. Anda tidak mencoba menyalin atau mencuri pekerjaan dari mereka, Anda hanya mencoba mendidik diri sendiri tentang pasar.

Baca Juga: 10 Tips dan Cara untuk Memenangkan Persaingan Usaha

3. Tulis Rencana

Setelah Anda mendapatkan pengetahuan tentang kompetitor atau para fotografer anda lainnya selanjutnya adalah merangkum semua itu dalam rencana pengembangan bisnis fotografi Anda.

Anda mungkin tidak melihatnya sebagai hal yang harus dilakukan sekarang, tetapi sebuah rencana akan membantu Anda menetapkan tujuan untuk bisnis Anda. Tanpa mempertimbangkan ke mana Anda ingin membawa bisnis Anda dan bagaimana Anda akan mencapainya, kemungkinan besar akan melupakan tujuan Anda di kemudian hari.

Rencana yang baik akan mencakup detail bisnis, pengeluaran, dan rencana permainan untuk membuat bisnis Anda menguntungkan. Tidak perlu hanya banyak, rangkum semua itu dalam dokumen dua sisi yang jelas dan ringkas kemungkinan besar akan menjadi referensi Anda nanti.

Dua hal yang harus Anda perhatikan dalam menjalankan bisnis fotografi, satu bagian dari keahlian fotografi dan dua bagian dari keahlian bisnis. Dan keterampilan bisnis tersebut juga harus mencakup exit strategy dan menampilkan diri Anda di hadapan orang yang tepat yang akan memberi Anda pekerjaan.

4. Lengkapi Diri Anda dengan Perlengkapan Terbaik

Perlengkapan kamera Anda adalah investasi penting untuk bisnis Anda dan yang terpenting adalah Anda memiliki perlengkapan yang andal dan berkualitas tinggi yang Anda rasa nyaman digunakan.

Kit awal harus menyertakan dua kamera (misalnya satu DSLR berkualitas baik dan satu DSLR cadangan mungkin lebih murah), berbagai lensa – ini akan tergantung pada spesialisasi Anda, satu flash berkualitas tinggi, tripod, dan perangkat lunak pengedit foto seperti Photoshop atau Lightroom .

Biaya perlengkapan Anda, serta biaya yang diproyeksikan untuk peningkatan atau penggantian perlengkapan, semuanya harus dipetakan dalam rencana bisnis Anda sehingga Anda dapat merencanakan dan menganggarkan sesuai dan terus mengembangkan perlengkapan Anda di masa mendatang.

Pertahankan biaya Anda tetap rendah pada awalnya. Tentu saja, semua orang menginginkan yang terbaru dan terhebat, tetapi sangat umum bagi fotografer baru untuk menghabiskan terlalu banyak uang untuk peralatan yang tidak mereka butuhkan.

Teknologi kamera telah mencapai puncaknya. Anda memang memerlukan kamera dan lensa tingkat profesional, tetapi Anda tidak memerlukan kamera 50 megapiksel terbaru dan terhebat. Faktanya, 50 megapiksel bisa menjadi masalah untuk Anda! Pertimbangkan menggunakan sekitar 20-24 megapiksel yang lebih praktis karena ukuran filenya.

Anda juga mungkin tidak memerlukan zoom sudut lebar, zoom rentang menengah, zoom telefoto, dan tiga lensa prime. Pertimbangkan menggunakan lensa 24-70mm untuk sebagian besar pekerjaan fotografi. Anda dapat menyewa lensa yang jarang Anda gunakan saat dibutuhkan untuk suatu pekerjaan. Anda hanya perlu membeli lensa baru jika Anda sering menggunakannya.

Baca juga: Ide Jualan Makanan Online Dijamin Cuan dan Tahan Lama

5. Ciptakan Kehadiran Online

Anda harus memilih nama, mendesain logo, dan membuat situs web untuk menunjukkan siapa Anda dan apa yang Anda lakukan.

Sebaiknya Anda berinvestasi dalam situs web yang dibuat secara profesional jika Anda tidak memiliki keahlian itu sendiri, atau setidaknya templat situs web fotografi unik yang membedakan Anda dari pesaing. Bagaimanapun, situs web Anda seperti etalase toko Anda. Ini akan membuat Anda dikenal oleh calon klien dan pelanggan Anda, atau membuat mereka enggan bekerja dengan Anda.

Tulis salinan situs web, tunjukkan contoh pekerjaan Anda sebelumnya dan sertakan detail kontak Anda di mana orang dapat dengan mudah menemukannya.

Anda harus mempertimbangkan untuk menyiapkan akun LinkedIn, Twitter, Facebook, dan Instagram untuk bisnis Anda. Mulailah blog melalui situs web Anda yang akan Anda perbarui secara teratur dan tautkan ke saluran media sosial Anda.

bisnis fotografi 2

6. Bangun Portofolio Anda

Terkait dengan situs web Anda adalah portofolio fotografi Anda, karena ini mungkin akan membuat sebagian besar konten situs web Anda.

Jika saat ini Anda memiliki sedikit koleksi dari pekerjaan Anda sebelumnya, mungkin inilah saatnya untuk menjelajah dunia dan membangun portofolio gambar yang terkait dengan bidang minat dan spesialisasi yang Anda pilih.

Hal ini dapat mencakup pengajuan izin fotografer di suatu acara untuk diambil gambarnya untuk majalah yang Anda promosikan, memotret pernikahan atau properti teman jika mereka memasarkannya, atau menjadi fotografer kedua untuk beberapa kontak fotografer Anda yang lain.

Fotografer terbaik membiasakan diri untuk melakukan pekerjaan pribadi. Ini adalah kesempatan Anda untuk melakukan apa yang Anda sukai sesuai keinginan Anda.

Dan Ini adalah kesempatan untuk mengambil karya fotografer lain yang Anda kagumi, dan membuat sesuatu yang serupa dengan gaya Anda sendiri. Pekerjaan inilah yang pada akhirnya akan membuat Anda dipekerjakan.

Ini akan menjadi pekerjaan dengan kualitas terbaik karena Anda tidak memiliki batasan, dan itu akan menjadi fondasi bagi bisnis Anda.

Baca juga: Tips Dalam Membangun Kedai Kopi yang Menguntungkan

7. Menarik Klien

Meskipun sangat menyenangkan ketika pelanggan mendengar tentang Anda dari mulut ke mulut dan mendekati Anda, mungkin perlu beberapa saat sebelum hal ini cukup sering terjadi untuk mendapatkan penghasilan yang kuat dari arus bisnis pasif ini saja. Sampai saat itu, Anda harus bekerja keras.

Promosikan pekerjaan Anda melalui media sosial. Jaringan sebanyak yang Anda bisa secara offline juga – memberi tahu semua kontak Anda dan setiap orang yang ditemui. Bagikan kartu nama dengan detail kontak Anda.

Gunakan internet untuk meneliti klien dan pelanggan potensial seperti situs web dan publikasi dan menjangkau mereka dengan email yang dipersonalisasi yang menjelaskan apa yang Anda lakukan dan menyertakan tautan ke portofolio Anda. Cari proyek fotografi freelance di situs seperti elance.com.

8. Kembangkan Bisnis Anda

Setelah Anda memenangkan beberapa klien pertama dan menyelesaikan beberapa proyek, sekarang saatnya untuk menilai seberapa jauh Anda telah berkembang dan bagaimana Anda ingin maju.

Apakah Anda merasa ada aliran pekerjaan yang stabil dan terkendali, terlalu banyak untuk ditangani atau tidak cukup untuk membayar tagihan Anda? Apa pun kekurangan Anda, baik waktu, uang, atau ide, Anda dapat mengambil kendali dan mengubahnya.

Anda mungkin ingin menyewa beberapa bantuan dalam bentuk editor foto untuk meluangkan waktu untuk pengambilan gambar, atau meningkatkan upaya pemasaran Anda untuk memasukkan iklan, buletin email atau blog yang kaya dengan fotografi dan wawasan Anda.

Jika Anda tidak memiliki cukup pekerjaan, lihat bagaimana Anda dapat mengisi buku harian Anda dengan pekerjaan tambahan dengan mengembangkan ke berbagai jenis fotografi.

Baca juga: Competitive Advantage Adalah Hal Penting dalam Bisnis, Berikut Penjelasan Lengkapnya

9. Terus belajar

Perlengkapan fotografi dan kemampuan teknisnya terus maju, jadi penting untuk memastikan keterampilan dan pengetahuan Anda sesuai dengan kecepatan. Luangkan waktu untuk membaca blog, bergabung dengan komunitas online, belajar dari orang lain di bidang ini, dan bereksperimen.

Menjalankan bisnis fotografi Anda sendiri berarti mengambil peran sebagai freelancer, direktur pelaksana, petugas keuangan, dan wirausahawan yang semuanya digabungkan menjadi satu.

Meskipun mungkin tidak selalu menjadi profesi yang paling mudah atau paling glamor, dengan dedikasi dan komitmen Anda dapat membangun karier yang mandiri dan bermanfaat yang selalu Anda inginkan.

Baca juga: Bagaimana Cara Memulai Bisnis Desain Grafis? Berikut Tipsnya

10. Pelajari Pembukuan

Dalam bisnis apapun keuangan adalah hal utama yang perlu Anda perhatikan, termasuk bisnis fotografi ini Proses pembukuan adalah hal penting untuk memastikan alur keuangan dalam bisnis Anda sehat dan tidak ada masalah di dalamnya.

Anda harus mencatat setiap pemasukan dan pengeluaran yang terjadi dalam bisnis secara terperinci agar Anda mengetahui setiap data keuangan yang terjadi dalam bisnis Anda, memastikan tidak ada pemborosan pengeluaran dan mengimprovisasi atau mencari sumber pemasukan terbaru.

Jika kesulitan dengan proses pembukuan manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi berbasis cloud yang mudah digunakan dan memiliki fitur yang dibutuhkan bisnis fotografi Anda seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu jenis pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan dikembangkan sejak 20 tahun lalu.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3