Mengenal Proses Manufaktur, Contoh dan 6 Jenisnya

oleh | Mei 29, 2023

source envato.

Mengenal Proses Manufaktur, Contoh dan 6 Jenisnya

Perlu Anda ketahui bahwa perusahaan manufaktur di Indonesia terbagi menjadi tiga, yaitu industri dasar kima, aneka industri, dan industri barang konsumsi. Tapi diluar dari sektor industri tersebut, proses manufaktur itu sendiri mampu meningkatkan tambahan nilai dari sebuah bahan baku hingga menjadi barang jadi.

Contoh sederhananya adalah proses manufaktur besi, yang mana peursahaan ini akan mengolah biji besi menjadi batangan baja yang bisa dijual dengan harga tinggi.

Dengan adanya proses manufaktur ini, berbagai perusahaan manufaktur d Indonesia menjadi salah satu jenis usaha yang menguntungkan.

Apa saja proses yang ada di dalam proses manufaktur ini, baca terus artikel tentang proses manufaktur di bawah ini hingga selesai.

Pengertian Proses Manufaktur

accurate.id gambar Proses Manufaktur-1

Dilansir dari Investopedia, proses manufaktur merujuk kepada serangkaian kegiatan yang dilakukan untuk mengubah bahan mentah menjadi produk jadi yang siap untuk dijual. Proses ini melibatkan berbagai tahap, termasuk perencanaan, perancangan, pembuatan, pengujian, dan penyelesaian produk.

Berikut adalah beberapa tahapan umum dalam proses manufaktur:

  • Perencanaan produk: Tahap ini melibatkan identifikasi kebutuhan pelanggan, penentuan spesifikasi produk, dan perencanaan produksi secara keseluruhan. Ini juga melibatkan analisis biaya, perencanaan persediaan, dan penetapan jadwal produksi.
  • Perancangan produk: Di tahap ini, produk direncanakan dan dirancang secara detail. Ini mencakup desain produk, pemilihan bahan, pemilihan alat dan mesin, dan pengembangan prototipe. Perancangan produk juga melibatkan pertimbangan desain untuk memastikan efisiensi produksi, keandalan produk, dan keamanan.
  • Pembuatan: Tahap pembuatan melibatkan pengolahan bahan mentah menjadi komponen atau bagian-bagian produk. Ini melibatkan operasi seperti pemotongan, pembentukan, pengerjaan, pemasangan, dan penyambungan bahan. Proses manufaktur dapat melibatkan mesin, alat, atau proses otomatis, serta kerja tangan manusia.
  • Pengujian dan pengendalian kualitas: Setelah produk selesai diproduksi, tahap pengujian dan pengendalian kualitas dilakukan untuk memastikan produk memenuhi standar dan spesifikasi yang ditetapkan. Tes dan inspeksi kualitas dilakukan untuk mendeteksi cacat, memastikan kinerja yang baik, dan memenuhi persyaratan keamanan.
  • Penyelesaian dan pengemasan: Tahap ini melibatkan penyelesaian produk, termasuk pembersihan, pengecatan, pemasangan label, dan pengepakan produk. Produk yang telah selesai kemudian siap untuk dikirim ke pasar atau pelanggan.
  • Distribusi dan pemasaran: Setelah produk dikemas, tahap distribusi dan pemasaran dimulai. Produk didistribusikan ke agen atau pengecer, yang kemudian menjualnya kepada pelanggan akhir. Strategi pemasaran juga diterapkan untuk mempromosikan produk dan mencapai pasar yang ditargetkan.

Proses manufaktur dapat bervariasi tergantung pada jenis produk, industri, dan teknologi yang digunakan. Namun, prinsip dasar dalam proses ini adalah mengubah bahan mentah menjadi produk jadi melalui serangkaian tahapan yang terorganisir dan terkoordinasi.

Baca juga: Bisnis Manufaktur: Pengertian, Jenis, Proses dan Contohnya

Jenis Proses Manufaktur

accurate.id gambar Proses Manufaktur-2

Terdapat beberapa jenis proses manufaktur yang umum digunakan dalam industri. Berikut adalah beberapa di antaranya:

1. Proses Manufaktur Diskrit

Proses ini digunakan untuk menghasilkan produk-produk yang terdiri dari komponen terpisah yang dirakit menjadi satu produk akhir. Setiap komponen diproduksi secara terpisah dan kemudian dirakit menjadi produk akhir. Contoh dari proses manufaktur diskrit adalah pembuatan mobil, peralatan elektronik, dan peralatan rumah tangga.

2. Proses Manufaktur Kontinu

Proses ini digunakan untuk produksi yang berkelanjutan dan tidak terputus-putus. Bahan mentah mengalir melalui serangkaian tahap produksi tanpa adanya jeda. Contoh dari proses manufaktur kontinu termasuk industri petrokimia, produksi baja, dan pengolahan makanan seperti pemrosesan minyak kelapa sawit.

3. Proses Manufaktur Batch

Proses ini melibatkan produksi dalam jumlah tertentu (batch) yang identik sebelum beralih ke produk selanjutnya. Setiap batch diproduksi secara terpisah, dan setiap tahap produksi diulang untuk setiap batch. Contoh dari proses manufaktur batch termasuk produksi kosmetik, obat-obatan, dan minuman dalam kemasan.

4. Proses Manufaktur Massal

Proses ini melibatkan produksi besar-besaran dengan standar produksi yang tinggi dan otomatisasi yang canggih. Produk-produk dalam proses manufaktur massal diproduksi dalam jumlah yang sangat besar dengan biaya produksi yang rendah. Contoh dari proses manufaktur massal termasuk produksi mobil, elektronik konsumen, dan peralatan rumah tangga.

5. Proses Manufaktur Fleksibel

Proses ini menggunakan peralatan dan sistem yang dapat disesuaikan untuk memproduksi berbagai jenis produk dengan cepat dan efisien. Ini memungkinkan perubahan produksi yang cepat dan adaptasi terhadap permintaan pasar yang bervariasi. Contoh dari proses manufaktur fleksibel termasuk produksi komputer, telepon seluler, dan produk elektronik lainnya.

6. Proses Manufaktur Custom (Buat Sesuai Pesanan)

Proses ini melibatkan produksi produk sesuai dengan pesanan pelanggan dengan spesifikasi khusus. Setiap produk diproduksi secara individual dan disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan. Contoh dari proses manufaktur custom termasuk pembuatan perhiasan kustom, peralatan medis khusus, dan peralatan industri yang disesuaikan.

Perlu dicatat bahwa jenis proses manufaktur dapat saling tumpang tindih dan dapat disesuaikan sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik industri dan produk tertentu.

Baca juga: Mengenal Perusahaan Manufaktur, Karakter, Contoh, Dan Proses Bisnisnya

Contoh Perusahaan Manufaktur di Indonesia

accurate.id gambar Proses Manufaktur-3

Berikut adalah beberapa contoh perusahaan manufaktur di Indonesia:

  • PT Astra Honda Motor: Perusahaan ini merupakan produsen sepeda motor terkemuka di Indonesia. Mereka memproduksi berbagai jenis sepeda motor, termasuk sepeda motor bebek, skuter, dan sepeda motor sport.
  • PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia: Perusahaan ini merupakan anak perusahaan dari Toyota Motor Corporation Jepang. Mereka memproduksi mobil penumpang, mobil komersial, dan suku cadang di Indonesia. Toyota memiliki pabrik di Karawang, Jawa Barat.
  • PT Unilever Indonesia Tbk: Perusahaan ini merupakan produsen produk konsumen yang terkenal, termasuk produk perawatan pribadi, makanan, minuman, dan produk rumah tangga. Mereka memiliki pabrik-pabrik di berbagai daerah di Indonesia.
  • PT Indofood Sukses Makmur Tbk: Perusahaan ini adalah salah satu produsen makanan terbesar di Indonesia. Mereka memproduksi berbagai jenis produk makanan dan minuman, termasuk mie instan, makanan ringan, minuman kemasan, dan produk makanan siap saji.
  • PT Panasonic Manufacturing Indonesia: Perusahaan ini adalah produsen peralatan elektronik dan komponen elektronik. Mereka memproduksi berbagai produk seperti TV, kulkas, mesin cuci, AC, dan komponen elektronik lainnya.
  • PT Wings Surya: Perusahaan ini adalah produsen produk perawatan rumah tangga, termasuk produk pembersih, deterjen, sabun mandi, dan produk-produk personal care lainnya.
  • PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk: Perusahaan ini merupakan bagian dari grup Indofood dan memproduksi berbagai produk makanan dan minuman konsumen, seperti mi instan, minuman kemasan, saus, dan biskuit.
  • PT Mayora Indah Tbk: Perusahaan ini merupakan produsen makanan dan minuman, terutama produk biskuit dan kopi. Mereka terkenal dengan merek-merek seperti Roma, Kopiko, dan Danisa.
  • PT Adhi Karya (Persero) Tbk: Perusahaan ini adalah perusahaan konstruksi dan rekayasa yang juga memiliki divisi manufaktur. Mereka terlibat dalam produksi dan penyediaan berbagai produk beton pracetak, produk baja, dan material konstruksi lainnya.
  • PT Semen Indonesia (Persero) Tbk: Perusahaan ini merupakan produsen semen terbesar di Indonesia. Mereka memproduksi berbagai jenis semen dan material bangunan terkait.

Perusahaan manufaktur di Indonesia sangat beragam dan mencakup berbagai sektor industri, termasuk otomotif, makanan dan minuman, elektronik, dan konstruksi. Daftar di atas hanya merupakan beberapa contoh, dan masih ada banyak perusahaan manufaktur lainnya di Indonesia.

Baca juga: Proses Bisnis: Pengertian, Jenis, Manfaat dan Contohnya

Penutup

Demikianlah informasi dari kami tentang proses manufaktur yang terdapat di berbagai industri manufaktur di Indonesia. Intinya, proses manufaktur adalah proses merubah bahan baku menjadi bahan jadi yang memiliki nilai tinggi.

Keuntungan yang bisa didapat pun tidak hanya dari sisi finansial, tapi juga dari sisi lain seperti citra perusahaan di mata para pelanggannya. Namun, agar kualitas produks barang tetap konsisten, Anda harus memertahankna kualitas barang dan pelayanan. Tim yang berada di dalamnya pun harus bekerja dengan rapi dan tertata.

Dari mulai mencatat persediaan bahan baku, catatan pembelian bahan baku, pembelian mesin, perawatan mesin, upah karyawan, dan lain sebagainya. Selain itu, setiap pemasukan pun harus tercatat secara rapi agar bisa melakukan evaluasi hasil keuntungan secara mudah.

Untuk melakukan hal tersebut, maka diperlukan software akuntansi dan bisnis yang sudah dipercaya oleh banyak pebisnis di Indonesia, seperti Accurate Online.

Aplikasi ini bisa menjadi solusi yang tepat untuk perusahaan manufaktur dan industri lainnya gar proses di dalamnya bisa berjalan secara efektif dan efisien.

Penasaran dengan Accurate Online? Klik tautan gambar di bawah ini untuk mencobanya selama 30 hari, Gratis!

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

12 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini 🙁 Jadilah yang pertama!

Natalia

Artikel Terkait